Renegade Immortal – Chapter 1862 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1862 | Baca Novel Online

Patrol membosankan, tapi Wang Lin terbiasa dengan membosankan. Dia terbiasa berjalan sendirian di dunia ini, terbiasa bersembunyi di kegelapan dan diam-diam memandang ke dunia tak berujung di hadapannya.

Cahaya bulan ditutupi oleh awan gelap, tetapi tidak mungkin benar-benar tertutup, seolah-olah memimpin jalan. Wang Lin menatap serpihan cahaya bulan dan perlahan-lahan berjalan.

Saat itu masih malam, dan semakin banyak awan mulai berkumpul. Segera, guntur bergemuruh dan angin menderu. Suara air jatuh datang dari segala arah.

Hujan mulai turun.

Saat hujan turun, Wang Lin tiba-tiba berhenti berjalan dan menatap dunia yang tertutup hujan. Dia melambaikan tangan kanannya dan kompas pembatas muncul di genggamannya. Kompas dengan jelas menampilkan lebih dari selusin titik hijau yang menerpa ke arahnya.

Mata Wang Lin menyala dan dia segera mundur. Dia sangat cepat dan langsung mundur lebih dari 10.000 kaki dan mengubah arah. Dia berhenti dan menatap kompas di tangannya. Matanya bersinar.

Lebih dari selusin titik pada kompas telah mengubah arah saat Wang Lin melakukannya. Mereka sepertinya menyadari bahwa Wang Lin telah mengubah arah dan dengan cepat mendekat.

Pada saat yang sama, pada kompas, lebih dari selusin titik hijau muncul di tiga arah lainnya di sekitar Wang Lin. Mereka tampaknya membentuk pengepungan dan mendekat.

“Ini adalah tujuan Lu Wenran.” Ketika Wang Lin meninggalkan istana, dia sudah mengerti rencana Lu Wenran. Lu Wenran mencurigai Wang Lin, jadi dia sengaja mengirim Wang Lin keluar untuk melihat apakah dia bisa memikat pembudidaya Benua Setan Hijau.

Meskipun Wang Lin bisa memilih untuk tidak pergi, itu sekarang kepribadian Wang Lin untuk tetap tersembunyi. Kadang-kadang, menggunakan retret untuk maju lebih baik.

“Jika aku Lu Wenran, aku akan menyegel semua metode memasuki istana!” Wang Lin menginjak bumi dan kekuatan rebound mencegahnya untuk kembali ke istana bawah tanah.

Dengan mencibir, Wang Lin menatap hampir 100 titik hijau di kompasnya dan ada kilatan niat membunuh di matanya.

Orang-orang ini datang untuk membunuh Wang Lin, tetapi mereka tidak tahu bahwa alasan Wang Lin keluar adalah untuk dengan cepat menyelesaikan tiga misi yang terhormat yang diberikan oleh Green Bull kepadanya.

“Dua dari empat arah memiliki pertengahan Kultivator Tribulant tahap Void … Dua lainnya memiliki kultivator Trbiulan Void tahap awal … Karena Liu Zhiyuan sudah mati, Benua Iblis Hijau memiliki enam Kultivator Tribulant Void kiri. Sekarang mereka mengirim lima dari mereka, jadi mereka harus tahu saya memiliki kompas dan menduga bahwa saya membunuh Liu Zhiyuan! ”Wang Lin melangkah ke kanan, dan ketika riak bergema, dia menghilang.

Keempat arah Extreme Sky Prairie memiliki lebih dari selusin pembudidaya terbang menuju Wang Lin. Pria tua bernama Zhao dan pria tua bernama Zhang sama-sama memiliki ekspresi suram.

Di dua arah lainnya adalah pria dan wanita. Dua pembudidaya Void Tribulant tahap awal memimpin puluhan orang melalui semacam panduan menuju Wang Lin.

Pada saat yang sama, jauh dari tempat ini, pembudidaya Void Tribulant tahap awal wanita lainnya tetap bersama ribuan penggarap Green Devil Continent. Dia duduk di sana dengan kompas ilusi sebelum dia dengan jelas mengungkapkan lokasi kompas Wang Lin. Dia memberi perintah dan memberi tahu orang-orang di lokasi Wang Lin.

Guntur bergemuruh di langit dan hujan turun. Pembantaian dimulai di bawah hujan ini!

Xu Decai adalah pembudidaya nakal dari Benua Iblis Hijau dan telah mencapai tahap awal Void Tribulant. Ini adalah batasnya dan dia tidak akan bisa naik kecuali dia menemukan kekayaan.

Dia diundang oleh Sekte Setan Dao untuk bergabung dalam pertempuran melawan Benua Surgawi Banteng. Dia dijanjikan banyak manfaat, jadi dia bergabung dengan tentara untuk membuka meridian ketiga.

Saat ini, dia membawa lebih dari selusin pembudidaya bersamanya. Di antara mereka ada tiga orang di langkah ketiga, tetapi yang terkuat hanya pada tahap pertengahan Arcane Void.

Sisanya sebagian besar berada di tahap Heaven’s Blight. Mereka menyerbu ke depan dengan Xu Decai memimpin.

Sepanjang jalan, Xu Decai sangat berhati-hati. Kematian Liu Zhiyuan sangat mengejutkannya. Penggarap Void Tribulant sulit untuk dibunuh, tetapi dua hari yang lalu, Liu Zhiyuan telah meninggal.

Hal ini memicu gelombang besar di hatinya, jadi dia harus berhati-hati. Namun, ada perasaan gembira dalam kehati-hatian ini.

Kegembiraan ini datang dari janji yang dibuat oleh orang tua bernama Zhang sebelum mereka pergi.

“Jika ada yang membunuh Wang Lin, lelaki tua ini berjanji kepadamu, aku akan meminta Sekte Master untuk mengizinkanmu memasuki Lubang Surgawi selama 1.000 tahun! ”Xu Decai ini sangat bersemangat.

Ada desas-desus bahwa ketika Nenek Moyang Selestor mengekstraksi inti Iblis Scorpion , ada kecelakaan. Inti runtuh menjadi bagian-bagian kecil yang menciptakan lima lubang di Benua Iblis Hijau. Kelima lubang ini dipenuhi dengan energi jahat, dan mengolahnya di dalam akan memberikan banyak manfaat.

Untuk Xu Decai, yang penanamannya macet sejak lama, ini adalah peluang impian. Apakah itu akan meningkatkan level kultivasinya atau tidak, dia harus mencoba.

“Wang Lin, jika aku membunuhmu, aku bisa mendapatkan kekayaan besar. Tidak ada perselisihan di antara kami, tetapi Anda harus mati! ”Xu Decai menjilat slipnya dan ada kilatan dingin di matanya.

Sama seperti niat membunuh muncul di matanya, perasaan mengejutkan muncul di pikiran Du Decai. Saat dia berbalik, jeritan sengsara bergema.

Kepala 10 orang terakhir di antara kelompok yang belum mencapai langkah ketiga terbang. Darah menyemprotkan segala sesuatu dan jiwa asal mereka semua runtuh.

Xu Decai hanya melihat sosok putih berjalan keluar dari kegelapan memegang pedang darah. Sosok itu bergerak dengan kecepatan yang aneh, dan dengan satu serangan, 10 orang tewas.

Setelah membunuh 10 orang, Wang Lin tenang, dan ia menghilang saat ia mundur.

Xu Murid-murid Decai menyusut dan terguncang. Wang Lin terlalu cepat, cepat sampai tingkat yang menakutkan, tetapi pada saat yang sama, Xu Decai menjadi bersemangat.

“Wang Lin !!” Xu Decai tidak ragu untuk mundur. Dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke langit.

Bunga ilusi yang indah tiba-tiba muncul di malam yang gelap dan hujan. Itu menempati setengah langit. Meskipun terlihat indah, jika seseorang melihat lebih dekat, mereka akan menemukan bahwa itu adalah bunga yang terbuat dari tengkorak!

Saat bunga itu muncul di langit, ada kilatan kedinginan di mata Wang Lin. Saat ini, hanya lima orang yang tersisa. Selain dari pembudidaya Void Tribulant, tidak ada dari empat sisanya yang layak untuk diperhatikan.

Empat tubuh orang ini bergetar dan mereka semua mundur, tetapi kecepatan mereka tidak bisa menyamai Wang Lin. Wang Lin bergerak dan ada kilatan cahaya darah. Pedang darah membentuk naga darah dan menyerbu keluar. Dua orang tersentuh olehnya dan dipotong-potong, mengeluarkan teriakan yang menyedihkan.

Setelah membunuh keduanya, kompas di tubuh Wang Lin memberinya perasaan yang jelas bahwa tiga kelompok pembudidaya Benua Iblis Hijau sedang menuju menuju padanya. Tiga monster tua Void Tribulant tahap tengah menuduhnya dengan kecepatan penuh.

Dengan kecepatan mereka, mereka hanya perlu setengah jam untuk mendekat.

Ada juga tahap awal Kultivator Tribulant Void yang telah meninggalkan tim mereka dan menagih padanya.

“Setengah jam …” Mata Wang Lin menyala dan dia menuduh Xu Decai. Pada saat ini, Xu Decai merilis sinyal bunga. Dia memutuskan bahwa karena dia telah menemukan Wang Lin, menunda dia akan menjadi keuntungan besar.

Xu Dechai mencibir. Dia tidak peduli dengan orang lain yang sekarat. Ketika Wang Lin mendekat, Xu Decia tidak ragu-ragu untuk mengangkat tangan kanannya dan kemudian tiba-tiba membiarkannya jatuh.

Saat tangan kanannya jatuh, itu membentuk segel dengan cepat. Dalam waktu singkat, tangannya membentuk hampir satu juta anjing laut, membentuk singa besar. Singa ini berukuran hampir 1.000 kaki dan mengeluarkan raungan saat menerkam Wang Lin.

Wang Lin belum pernah melihat kecepatan seperti ini dalam membentuk segel. Mantra aneh Xu Decai terlalu cepat. Singa meraung dan mendekati Wang Lin. Ada kilatan cahaya darah dan gemuruh gemuruh bergema. Ini memicu gelombang besar melintasi bumi, dan hujan di langit runtuh dalam skala luas. Ini menyebabkan area ini menjadi dunia yang aneh tanpa hujan. Xu Decai baru saja menggunakan mantra, tetapi dia tidak berhenti; dia mundur tiga langkah. Setelah tiga langkah, tangan kanannya tiba-tiba menekan ke bumi. Selama gerakan singkat itu, tangannya telah menciptakan hampir 4 juta segel dengan kecepatan yang mengerikan sebelum menyentuh bumi. Bumi bergemuruh ketika empat mudman raksasa dengan cepat muncul dari tanah. Mereka memiliki tatapan dingin ketika mereka menuduh Wang Lin, yang telah bertabrakan dengan singa singa. Saat Wang Lin menyerbu dari bayangan singa, keempat mudmen bergegas masuk tanpa memberinya kesempatan untuk pulih. Meskipun Wang Lin telah mengalami banyak bahaya dalam hidupnya, itu adalah pertama kalinya dia menemukan sesuatu seperti ini. Bagaimana tangannya bisa secepat ini ?! “Murid Wang Lin menyusut. Ketika keempat mudman itu mendekat, dia melihat Xu Decai mundur tiga langkah. Tangan kirinya bergerak dan menciptakan hampir 5 juta meterai. Segel berubah menjadi dupa, yang ia tangkap di tangannya dan membungkuk ke arah Wang Lin. Dengan busur ini, pikiran Wang Lin bergetar. Sebuah kekuatan misterius mengalir ke dalam benaknya. Tak lama kemudian, asap dari dupa berubah menjadi binatang seperti paus. Itu membuka mulutnya dan hendak melahap Wang Lin.