Renegade Immortal – Chapter 1865 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1865 | Baca Novel Online

Xu Decai terbang ke kejauhan di atas Extreme Sky Prairie dengan perasaan muram. Dalam pertempurannya melawan Wang Lin, ia telah kehilangan Surgawi Dao-nya, yang sulit baginya untuk menerimanya. Koneksi antara dia dan Dao Langit telah terputus ketika Dao Langitnya dilahap, yang menyebabkan dia terluka.

Pada saat ini, jiwa asalnya sangat lemah, akan butuh waktu beberapa saat untuk pulih.

“Wang Lin, Anda pasti akan mati !! Ada dua kultivator Tribulant Void tahap tengah mengejar Anda, saya ingin melihat bagaimana Anda akan melarikan diri! Penatua Zhang juga berjanji kepada saya bahwa begitu Anda ditangkap, dia akan menyerahkan Anda kepada saya selama beberapa hari. Saya akan memastikan Anda akan berharap untuk mati! “

Kebencian Xu Decai untuk Wang Lin berasal dari Heavenly Dao-nya sedang dilahap. Semakin hatinya sakit untuk Heavenly Dao-nya, semakin dia membenci Wang Lin!

Saat dia terbang, ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia melihat ke kejauhan. Pada saat itu, dia merasakan fluktuasi datang dari kejauhan.

Ketika dia melihat fluktuasi, dia segera melihat Wang Lin berjalan keluar dari kekosongan, mengubah arah, dan pergi. Dia jelas melihat bahwa Wang Lin telah memperhatikannya, dan ekspresi wajah Wang Lin berubah sebelum dia mempercepat. Riak muncul di bawah kaki Wang Lin. Jelas dia akan pergi melalui metode aneh ini.

“Wang Lin !! Dia tidak di depan, tapi di sini! ”Xu Decai terkejut ketika dia melihat Wang Lin dengan cepat pergi. Karena Wang Lin bisa menghilang dengan menggunakan metode aneh itu, ia tidak punya waktu untuk berpikir ketika ia mengejar.

“Anda bisa mengambil jalan apa pun, tetapi Anda berakhir sebelum saya. Wang Lin, itu adalah nasib burukmu sendiri yang membawamu ke kematianmu! ” Xu Decai mencibir dan dengan cepat mengejar Wang Lin, menutup jarak. Dia benar-benar fokus pada Wang Lin, dan dia telah menyapu daerah itu dengan akal ilahi. Dia tidak menemukan apa pun, jadi dia santai.

Tapi setelah dia bergerak maju 10.000 kaki, dia tiba-tiba menghilang. Seolah-olah dia telah menabrak keretakan spasial yang tak terlihat dan menghilang.

Saat dia menghilang, Wang Lin mendekat dan juga menghilang. Hanya Batu Luar Angkasa yang diletakkan di rumput di bawah. Itu ditutupi oleh air lumpur.

Xu Decai hilang!

Saat dia hilang, perempuan Void Tribulant tahap awal di tepi padang rumput tiba-tiba membuka matanya. Ekspresinya berubah ketika dia menatap kompas di depannya, dan perasaan semua rambutnya yang berdiri memenuhi tubuhnya.

Dia melihat titik yang mewakili Xu Decai tiba-tiba menghilang!

“Ini … Ini …” Wajah wanita itu segera berubah pucat dan matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Dia tidak ragu untuk menyampaikan berita ini menggunakan metode khusus ke tiga Penggarap Void Tribulant di Extreme Sky Prairie!

Ekspresi dua pembudidaya Void Tribulant tahap pertengahan sangat suram saat mereka terbang. Keduanya mengejar kompas hanya untuk menemukan bahwa mereka telah ditipu. Mereka sangat marah tetapi tidak punya tempat untuk curhat.

Ketika keduanya terbang, ekspresi mereka berubah dan mereka berhenti di udara ketika mereka menerima pesan yang dikirim kepada mereka!

“Xu Decai jelas mengikuti di belakang dan sekarang dia hilang !! “Ekspresi pria tua bernama Zhang berubah.

” Pasti itu Wang Lin. Dia menggunakan kompas untuk menarik perhatian kami, tetapi ia sebenarnya bersembunyi di padang rumput dan menyergap Xu Decai! ”Niat membunuh muncul di mata pria tua bernama Zhao.

Sama seperti mereka berdua perhatikan ini, awan di atas padang rumput menghilang, mengungkapkan sinar matahari. Namun, hujan tidak hanya berhenti, bahkan menjadi semakin deras.

Di bawah hujan lebat, kabut hitam tebal muncul dari bumi dan menutupi seluruh padang rumput.

The lelaki tua bernama Zhang dan Zhao tiba-tiba melihat sekeliling. Tekanan tak terlihat menyebar dari padang rumput yang tak berujung ini.

Kultivator wanita Void Tribulant tahap awal, yang masih jauh dari dua pria tua itu, gemetar dan berhenti di udara. Melalui metode khusus yang digunakan para penanam Iblis Benua Hijau untuk berkomunikasi, dia mengetahui tentang Xu Decai yang hilang.

Pada saat yang sama, dia melihat kabut yang berasal dari bumi segera menyelimuti dunia. Teriakan tak berujung datang dari kabut.

Di dalam kabut, ribuan penggarap dari istana bawah tanah meluncurkan serangan kedua di bawah pimpinan Lu Wenran.

Tiga pembudidaya Void Tribulant berusaha untuk bergegas keluar dari kabut, tetapi suara suram Lu Wenran bergema.

“Rekan Penggarap, mengapa terburu-buru untuk pergi?” Saat kata-katanya bergema, semua pembudidaya Void Tribulant bergegas keluar dan pertempuran dimulai.

Di tepi Extreme Sky Prairie, wanita Void Tribulant tahap awal yang mengendalikan kompas tiba-tiba membuka matanya. Tanpa ragu-ragu, dia melambaikan lengan bajunya dan memimpin ribuan penggarap Green Devil Continent menuju padang rumput.

Saat pertarungan kedua berlangsung di padang rumput, ada batu yang tampak biasa sehingga tidak ada yang memperhatikan di suatu tempat di rumput.

Ada banyak ruang di dalam batu ini. Pada saat ini, di salah satu ruang ini, pertempuran melawan pembudidaya Void Tribulant sedang berlangsung!

Xu Decai jatuh ke ruang di dalam Space Stone yang ditunjuk oleh Wang Lin. Ketika dia muncul, hatinya bergetar dan tahu dia telah jatuh ke dalam perangkap Wang Lin.

Tapi tingkat kultivasinya tinggi, jadi dia tidak mengungkapkan rasa panik. Dia mendongak dan melihat bahwa langit biru dan matahari adalah emas, tetapi bumi dipenuhi dengan aura kematian. Di kejauhan, ada gunung berapi, dan ke arah lain, ada lautan guntur.

Ada awan gelap di langit biru dan ada salju hitam jatuh. Salju telah turun selama waktu yang tidak diketahui dan menutupi tanah dengan lapisan salju.

“Wang Lin, keluarlah untukku. Mengapa bermain game ini di sini? “Ekspresi Xu Decia suram saat dia melihat sekeliling.

Saat suaranya bergema, sosok Wang Lin muncul dari riak puluhan ribu kaki di depan Xu Decai. Dia telah berubah menjadi putih semua ketika dia dengan dingin menatap Xu Decai.

“Mantramu sangat cepat. Kalau begitu mari kita lihat mantra siapa yang lebih cepat! “Mata Wang Lin bersinar.

” Karma … “

Saat kata ini bergema, dunia bergetar dan pedang muncul. Pedang ini mewakili esensi karma Wang Lin.

Hampir pada saat yang sama Wang Lin menggunakan mantera itu, Xu Decai membentuk segel tanpa ragu-ragu dan jutaan segel muncul membentuk kabut merah. Gelombang jeritan menyedihkan datang dari kabut dan ratusan ribu jiwa muncul. Mereka menyerbu ke depan, menutupi langit.

Xu Decai mundur. Tangan kirinya terangkat untuk membentuk anjing laut sekali lagi. Hampir 7 juta segel muncul, membentuk tombak. Tombak itu berputar menjadi kepala ular sanca raksasa yang menyerbu ke depan dengan lidahnya keluar.

Segera setelah itu, Xu Decai mundur tiga langkah lagi dan mengangkat tangannya. Dia akan membaca mantra lain. Dia sangat cepat, tapi itu adalah pertama kalinya dia tidak bisa menandingi Wang Lin!

Ketika dia menggunakan mantra kedua, pedang hidup dan mati Wang Lin terbang ke depan, tetapi ketika dia melemparkan mantra ketiga , Pedang benar dan salah Wang Lin muncul sesaat lebih cepat!

Momen singkat ini sangat penting!

Pedang karma langsung mendekat pada hantu. Itu ditebang dengan kekuatan misterius karma dan kemudian semua jiwa runtuh.

Pada saat yang sama, pedang hidup dan mati Wang Lin mendekat dan memotong python raksasa yang dibentuk oleh mantra Xu Decai. < / p>

Ada dentuman keras saat ular piton mengeluarkan auman kematian dan hidup dan mati pedang Wang Lin runtuh.

Tapi pedang benar dan salah menutupnya dengan kecepatan yang tak terbayangkan, dan pada saat ini, Xu Decai belum menyelesaikan mantra ketiga!

Pedang yang benar dan salah melintas ke arah dada Xu Decai. Itu terlalu cepat dan ekspresinya sangat berubah. Dia dengan cepat mundur dan melemparkan mantra yang tidak lengkap di tangannya ke arah pedang.

Saat gemuruh bergema, pedang yang benar dan yang salah runtuh, tetapi Xu Decai juga menderita. Wajahnya pucat saat dia mundur dan mengangkat tangan kanannya untuk membentuk anjing laut.

Tapi bagaimana bisa Wang Lin memberinya kesempatan? Wang Lin akhirnya mengganggu casting Xu Decai dan memancingnya ke sini ke ladang pembantaian ini. Wang Lin harus membunuh Xu Decai dan mendapatkan rahasia casting mantra secepat itu!

Sama seperti Xu Decai mundur dua langkah, Wang Lin mengungkapkan ekspresi sengit dan menunjuk ke depan, “Api esensi!” Saat kata-kata itu bergema, gunung berapi di kejauhan meletus dan langsung dipindahkan di dekat Xu Decai, mengelilinginya. Gunung berapi terus meletus, dan dengan esensi api sejati Wang Lin di dalam, itu menjadi serangan yang kuat. “Esensi guntur!” Setelah Wang Lin mengambil kesempatan, dia tidak akan menyerah begitu saja. Saat kata-katanya bergema, gunung berapi yang mengelilingi Xu Decai tiba-tiba berteleportasi lagi ke lautan guntur yang luas. Petir bergemuruh dan kilat tampak mendidih ketika gerendel petir yang tak terhitung jumlahnya melaju ke arah gunung berapi. Sebuah pemboman gila guntur dan api dimulai! “Esensi air!” Wang Lin melambaikan lengan bajunya, lalu dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan seteguk darah. Ruang ini tidak lengkap dan karenanya tidak memiliki air, tetapi Wang Lin menggunakan esensi air yang terkondensasi dalam darahnya sendiri. Mulut darah berubah menjadi uap air merah dan terbang menuju gunung berapi guntur. Saat uap air merah jatuh, api runtuh dan guntur meledak. Penggabungan tiga esensi menciptakan kehancuran. Pada saat ini, tiga esensi halus yang telah menghilang berubah menjadi pedang panjang dan bergegas masuk.