Renegade Immortal – Chapter 1875 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1875 | Baca Novel Online

Lu Wenran menyaksikan dengan matanya sendiri ketika benang hitam yang tak terhitung jumlahnya berputar di sekitar tubuh Wang Lin. Aura di tubuh Wang Lin menjadi lebih kuat pada tingkat yang mengerikan.

Ini menyebabkan keringat muncul di dahinya, jantungnya bergetar, dan rasa takut yang tak terlukiskan muncul di matanya. Bahkan ada rasa iri yang menjengkelkan!

Semua ini seharusnya menjadi miliknya. Aura ini seharusnya menjadi miliknya. Semua ini seharusnya menjadi miliknya, Lu Wenran!

Gemuruh bergemuruh menggema. Wang Lin, yang dikelilingi oleh benang hitam yang tak terhitung jumlahnya, menekankan tangannya ke gigi. Retak tiba-tiba muncul di roda gigi dan hancur berkeping-keping.

Tubuh Wang Lin tampak bergerak. Saat benang yang tak terhitung jumlahnya bergerak, mereka dengan cepat masuk ke dalam baju besi hitam. Armor ini menutupi seluruh tubuh Wang Lin, termasuk leher dan wajahnya, hanya menyisakan mata tertutup dan rambut putihnya!

Bayangan Heavenly Bull raksasa muncul di belakang Wang Lin. Banteng ini berisi aura yang menantang surga. Mata lembu jantan itu juga tertutup.

Tingkat budidaya Wang Lin meningkat pada kecepatan yang gila. Dia meminjam kekuatan armor jiwa, dan meskipun itu hanya sementara, itu akan memberi Wang Lin manfaat yang tak terbayangkan.

Dia langsung mencapai tahap awal Arcane Void sambil mengabaikan fakta bahwa dia masih hilang esensi!

Setelah kurang dari satu nafas pada tahap awal Arcane Void, budidayanya naik ke pertengahan tahap Arcane Void!

Segera setelah itu, pada kecepatan yang bahkan lebih cepat, auranya mencapai tahap akhir Arcane Void, membuat rambutnya bergetar tanpa angin!

Level kultivasinya masih meningkat, dan semua ini terjadi dalam sekejap. Tidak hanya Lu Wenran tertegun, tetapi Yan Lu, Xu Dongde, dan tiga pembudidaya Void Tribulant tahap awal yang tidak membantu kedua belah pihak semua terkejut.

Tidak perlu menyebutkan lebih dari 1.000 petani di bawah ini. Mereka semua menatap Wang Lin dengan heran ketika menyaksikan mukjizat seseorang yang telah mendapatkan baju zirah jiwa !!

“Aku tidak bisa membiarkannya melanjutkan !!” Lu Wenran merasa takut. Matanya memerah dan dia meraung seperti orang gila. Dia bergegas maju dan muncul di depan Wang Lin. Lengannya yang satu membentuk segel saat ia meletus kultivasinya untuk membombardir Wang Lin.

Gemuruh gemuruh bergema dan cahaya dari mantra menyilaukan. Namun, tidak ada mantra yang bisa mempengaruhi Wang Lin. Wang Lin masih menutup matanya dan membiarkan Lu Wenran menggunakan berbagai mantra.

Armornya saja sudah cukup untuk membuat Wang Lin tak terkalahkan. Bahkan jika Lu Wenran meledakkan dirinya, dia tidak akan bisa melukai Wang Lin sama sekali!

Semakin lama hal ini berlangsung, Lu Wenran menjadi semakin cemburu. Dia terus mengaum dan membombardir dengan mantra, tetapi hasilnya masih sama!

“Itu milikku! Bukan milikmu!

“Wang Lin, baju zirah jiwa ini milikku. Kamu mencuri baju jiwaku, kamu akan mati dalam kematian yang mengerikan !!

“Aku akan membunuhmu, aku akan membunuhmu!” Lu Wenran bahkan tidak menyadari bahwa dia telah diambil alih oleh roh-roh jahatnya. Hal semacam ini seharusnya tidak terjadi, mengingat tingkat kultivasinya, tetapi itu semua karena harapannya terlalu tinggi dan dia telah melihat semua menghilang di depan matanya.

Segala yang telah dia lakukan untuk mempersiapkan hal ini adalah dilakukan untuk orang lain! Pukulan seperti itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia terima, dan dengan bagaimana tiba-tiba itu terjadi, dia menolak untuk menerimanya.

Penampilan Wang Lin adalah penyebab semua ini, dan kegilaannya semua karena Wang Lin ! Tapi ini adalah hasil yang dilihat orang lain dari luar. Hanya Wang Lin yang tahu bahwa dalam pikiran Lu Wenran, ada sosok seorang wanita yang menangis putih.

Karena Wang Lin akan bertindak, dia akan melakukan yang terbaik untuk menghitung semua hasil. Ilusi berlapis-lapis telah diam-diam ditanam tanpa disadari Lu Wenran!

Saat Lu Wenran menyerang dengan gila, aura Wang Lin naik sekali lagi. Dia langsung melangkah ke puncak Arcane Void dan kemudian memasuki Arcane Tribulant!

Perubahan ini seperti pukulan berat yang tak terlihat yang mendarat di pikiran Lu Wenran dan hampir membuatnya batuk seteguk darah. Matanya menjadi merah dan mulai menyerang seperti orang gila.

“Aku berada di Laut Pil dan kamu juga di Laut Pil! Mengapa saya diatur untuk melarikan diri tetapi Anda tetap meledakkan Laut Pil untuk mendapatkan pahala yang besar ?! Jika itu aku, aku bisa melakukannya juga !!

“Aku di meridian ketiga dan kamu di sini juga. Tingkat kultivasi saya lebih tinggi dari Anda dan saya memiliki senioritas. Armor jiwa ini milikku, kualifikasi apa yang harus kau curi dariku ?! “

Mata Wang Lin tertutup dan dia masih belum membukanya. Auranya setelah memasuki Arcane Tribulant meningkat sekali lagi.

Tribane Arcane pertama, kedua, ketiga, keempat … Kedelapan, kesembilan !!!

Tidak ada Arcane Tribulants yang datang sama sekali; itu sangat aman. Aura Wang Lin berubah sembilan kali dan meningkat sembilan kali. Dia langsung memasuki tahap Void Tribulant dari Arcane Tribulant !!

Tahap awal Void Tribulant !!

Saat Wang Lin mencapai tahap awal Void Tribulant, dia tiba-tiba membuka matanya. Bayangan Heavenly Bull di belakangnya juga membuka matanya, mengungkapkan tatapan ganas dan menantang surga!

Roar !!

Shadow Heavenly Bull mengangkat kepalanya dan mengeluarkan raungan yang menyebar melalui istana bawah tanah, bumi, seluruh Extreme Sky Prairie, dan melintasi benua!

Di permukaan, enam pembudidaya Void Tribulant tahap pertengahan mendengar deru ini dan ekspresi mereka sangat berubah!

“Deru Banteng Surgawi !!”

“Ini pasti raungan dari Banteng Surgawi! Hanya Heavenly Bull yang bisa membuat hatiku bergetar dengan raungan! “

” Aku pernah mendengar suara yang sama sebelumnya, itu adalah raungan Setan Hijau. Ini pasti si Banteng Surgawi !! ”Keenam dari mereka merasakan sesuatu yang buruk di hati mereka.

Jika mereka seperti ini, tidak perlu berbicara tentang hampir 2.000 pembudidaya Benua Iblis Hijau. Tubuh mereka gemetar dan ketakutan muncul di mata mereka. Raungan itu hampir menyebabkan jiwa asal mereka runtuh.

Di istana bawah tanah, mata Wang Lin memerah. Merah ini bukan disebabkan oleh kegilaan tetapi oleh baju besi jiwa. Ini datang dari kebencian yang menantang surgawi Banteng Surga!

“Kamu akan membunuhku?” Mata merah Wang Lin tidak menunjukkan emosi dan sangat dingin ketika dia melihat Lu Wenran yang telah berhenti membombardir dan mundur dengan wajah pucat.

“Kamu akan membunuhku?” Wang Lin bergumam seolah ingatannya telah kembali. Dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikan tangan.

Dengan gelombang ini, dunia bergemuruh dan tangan kanan Wang Lin berubah menjadi Banteng Surgawi yang menyerbu ke arah Lu Wenran. Dengan letusan, tubuh Lu Wenran terlempar ke belakang seperti layang-layang dengan tali yang putus.

Mata Wang Lin dipenuhi dengan niat membunuh saat ia menyerang ke depan dengan baju besi hitam yang hanya memperlihatkan matanya. Dengan satu langkah, dia muncul di depan Lu Wenran. Dia tidak menggunakan mantra apa pun dan hanya menendang Lu Wenran!

Saat Wang Lin mengangkat kaki kanannya, ilusi tanduk Banteng Surgawi muncul!

Dengan dentuman keras, Lu Wenran menjerit sengsara dan tubuhnya runtuh menjadi kabut darah. Jiwa asalnya dengan cepat lolos. Dia tidak lagi gila; pikirannya diganti dengan rasa takut.

Saat ini, dia tidak lagi merasa cemburu atau gila. Seolah-olah dia telah sepenuhnya pulih dari kegilaan dan berteriak ketika dia mundur ketakutan.

“Saya seorang penatua dari Sekte Jiwa Hebat, Anda tidak bisa membunuh saya !!” Mata Wang Lin dingin saat dia menyusul. Dia melambaikan tangan kanannya dan jiwa asal Lu Wenran meledak. Dia kehilangan bagian bawahnya.

“Saya adalah murid dari Green Bull yang Terhormat. Jika Anda membunuh saya, Guru tidak akan membiarkan Anda pergi !! “Lu Wenran lemah setelah kehilangan separuh tubuhnya, dan bahkan suaranya lemah. Dia dengan panik mundur dengan ketakutan di matanya.

Tapi Wang Lin mengambil langkah lain dan mendekat sekali lagi. Dia melambaikan tangan kanannya dan tubuh Lu Wenran runtuh sekali lagi, hanya menyisakan satu kepala yang bisa menghilang kapan saja.

“Status saya di Sekte Jiwa Hebat sangat mulia, Anda …” Kepalanya mundur saat ia menjerit. Pada saat ini, dia benar-benar takut. Dia tidak ingin mati. Dia adalah seorang kultivator Void Tribulant tahap pertengahan, jadi sulit baginya untuk mati, tetapi pada saat ini, dia merasa kematian turun kepadanya tidak seperti sebelumnya. “Jangan bunuh aku!” Sama seperti kata-katanya keluar, Wang Lin muncul di samping kepalanya mengenakan baju besi hitam yang menakutkan. Wang Lin memiliki ekspresi dingin dan acuh tak acuh ketika tangannya membanting, “Aku tidak akan mengirimmu pergi!” Gemuruh gemuruh bergema saat telapak tangan turun. Kepala jiwa asal Lu Wenran meledak dan dia mati! Ini adalah Wang Lin. Dia tidak peduli tentang identitas atau latar belakang orang-orang yang dia bunuh. Jika dia tidak membunuh Lu Wenran hari ini, setelah efek baju zirahnya hilang, Lu Wenran tidak akan membiarkannya pergi. Karena situasinya baik Wang Lin meninggal atau Lu Wenran meninggal, tidak ada gunanya Wang Lin peduli tentang nya identitas. Bahkan jika pihak lain adalah putra kaisar selestial, dia masih akan membunuhnya! Pada saat ini, Wang Lin jelas merasakan keberadaan kekuasaan. Setiap gerakan dipenuhi dengan mantra. Dia belum pernah merasa seperti ini sebelumnya. Esensi tidak lagi penting pada saat ini karena dia jelas merasakan esensnya menghilang dan menjadi bagian dari garis keturunannya! Tubuhnya bisa dianggap tubuh yang dibentuk oleh esensi. Darahnya adalah esensi air dan matanya adalah esensi petir. Keberadaannya dibentuk oleh esensi! Perasaan ini datang dari baju besi di tubuhnya. Pada saat ini, dia merasa bahwa dia bukan lagi seorang pembudidaya tetapi Banteng Surgawi yang ganas yang telah berkultivasi di ruang yang luas selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya! Wang Lin mengangkat kepalanya dan dengan dingin menatap ke atas istana bawah tanah. Niat membunuh muncul di matanya, “Zhang Daozong, aku datang!” Wang Lin menyatu dengan bayangan Banteng Surgawi di belakangnya dan menyerbu ke atas!