Renegade Immortal – Chapter 190 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 190 | Baca Novel Online

Di tubuh Dewa Kuno, ada penggarap iblis yang mencari hampir setiap inci darinya. Tubuh Dewa Kuno sangat besar, tetapi bagi para penggarap, meskipun agak sulit untuk mencari, mereka semua tahu tempat itu dengan baik.

Mereka bahkan tidak takut dengan gelombang Qi. Beberapa dari mereka bahkan dibebankan ke gelombang Qi untuk mencari.

Bahkan setelah semua pencarian itu, mereka masih tidak menemukan apa pun. Namun, tidak ada pembudidaya setan yang berhenti, karena apakah mereka menemukan Soul Devourer atau tidak secara langsung mempengaruhi masa depan mereka.

Sementara Wang Lin dikelilingi oleh tentakel, ia memasuki kondisi aneh. Di sekelilingnya ada kegelapan yang dipenuhi bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya.

Dia tidak bisa merasakan tubuhnya, tetapi itu tidak terasa sama seperti ketika Jiwa-nya meninggalkan tubuhnya. Dia jelas bisa merasakan dirinya dengan cepat bergerak maju.

Bintang-bintang yang mengkilap menjadi lebih besar dan lebih besar, sampai mereka menjadi bola besar. Tak lama setelah itu, dia melihat raksasa. Raksasa itu duduk bersila di atas bola besar dengan kedua tangan bersatu, membentuk segel. Dia menggerakkan tangan kanannya dan salah satu bola di kejauhan meledak, melepaskan ledakan yang mengerikan.

Raksasa itu tidak peduli sama sekali. Aliran cairan emas terbang dari bola yang meledak ke tangan kanan raksasa itu. Tak lama kemudian, raksasa itu menggosok dadanya dan cahaya berwarna-warni keluar. Setelah cahaya itu menghilang, bayi berukuran normal muncul di tangan raksasa itu.

Dia menatap bayi itu dengan dingin. Tangan kanannya mencubit cairan emas dan meneteskannya ke bayi, lalu dia berdiri dan melemparkan bayi itu ke bola.

Tiba-tiba, cairan emas itu mengelilingi bayi itu. Itu bergerak seperti meteor emas dan dengan cepat menghantam bola. Kecepatannya sangat cepat dan dampaknya hebat. Tidak sampai dekat dengan pusat bola yang melambat.

Tak lama setelah itu, raksasa itu bahkan tidak memberi bayi itu pandangan lain dan menghilang.

Sebuah pikiran melintas di kepala Wang Lin saat dia menyaksikan pemandangan di depannya. Jejak kaget melintas di matanya. Orang ini pasti Dewa Kuno! Wang Lin sekarang akhirnya memahami kekuatan Dewa Kuno. Jelas ada bidang-bidang yang telah disebutkan Si Tu Nan sebelumnya. Dunia tempat mereka hidup adalah objek bulat yang disebut planet.

Melihatnya sekarang, setiap bintang di sini benar-benar sebuah planet. Mereka tampak sangat kecil karena jaraknya yang sangat jauh, tetapi dalam kenyataannya mereka jauh lebih besar dari perbandingan.

Dengan lambaian tangannya, Dewa Kuno dapat menghancurkan sebuah planet. Kekuatan macam apa ini? Apa jenis teknik sihirnya?

Sebuah pikiran melintas di kepala Wang Lin. Dia mengerti mengapa Dewa Kuno hampir semua menghilang. Berapa banyak energi spiritual yang dibutuhkan oleh tubuh sebesar itu? Jika mereka terus tumbuh lebih kuat, berapa banyak planet yang akan dihancurkan?

Wang Lin terdiam untuk sementara waktu. Dia melihat planet tempat bayi itu berada. Dengan pikiran itu, dia tiba-tiba merasa seperti berada di planet ini.

Ada banyak pembudidaya di planet ini. Selain beberapa kultivator top, yang memperhatikan gangguan yang disebabkan oleh kedatangan bayi, tidak ada orang lain yang memperhatikan. Bahkan untuk para kultivator top itu, mereka masih tidak dapat menemukan apa pun.

Dari pakaian yang mereka kenakan, jelas bahwa mereka sangat berbeda dari dunia asal Wang Lin.

Wang Lin dengan cepat tenggelam ke tanah dan tiba di tempat bayi itu berada. Bayi itu terbungkus cairan emas dan dengan tenang tertidur di inti planet.

Setelah waktu yang tidak diketahui, ada semakin banyak pembudidaya di permukaan, Itu menjadi sangat sibuk

< Tapi tiba-tiba, suatu hari, setelah bertahun-tahun tidur, bayi itu membuka matanya. Cairan emas di sekitarnya cepat menyusut. Cairan emas diserap oleh bayi ketika mulai tumbuh lebih tua.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah bencana. Wang Lin menyaksikan bayi itu tumbuh menjadi seorang anak. Dengan satu gerakan dari anak itu, semua tanaman di planet ini mati dan berubah menjadi cairan hijau yang terbang ke inti planet untuk diserap oleh anak itu.

Prosesnya berlangsung lama …

Tidak peduli bagaimana penggarap mencari, mereka tidak dapat menemukan apa pun. Seolah-olah mereka dibutakan oleh sesuatu. Mereka tidak tahu di mana semua esensi tanaman menghilang.

Tak lama setelah itu, itu adalah energi spiritual. Semua energi spiritual di planet ini dengan cepat menghilang dalam waktu singkat, sampai ada tidak ada lagi energi spiritual yang tersisa di planet ini. Para pembudidaya di planet ini tidak bisa melakukan apa-apa selain bermigrasi.

Semua energi spiritual diserap oleh pemuda. Tubuhnya tumbuh jauh lebih besar.

Belakangan, semakin banyak bencana alam muncul di permukaan. Gunung-gunung runtuh, dan bahkan beberapa pembudidaya yang tidak bermigrasi segera mulai mati secara tak terduga. Penyebab kematian tidak diketahui. Sebagian besar waktu, orang itu tiba-tiba akan kehilangan semua kultivasi mereka bersama dengan kehidupan mereka.

Bertahun-tahun kemudian, seluruh planet menjadi planet mati. Kemudian, pemuda itu tiba-tiba bergerak dan seluruh planet meledak.

Di tengah-tengah planet yang meledak itu, pemuda itu berjalan keluar. Tingginya ribuan kaki dan matanya dingin, tanpa emosi.

Mata anak tertutup. Dia sepertinya mencari sesuatu dengan indera ilahi. Setelah waktu yang lama, dia bergumam pada dirinya sendiri, “Namaku Tu Si!”

Tiba-tiba, dia membuka matanya dan menatap kekosongan tempat Wang Lin dan dengan dingin berkata, “Aku Dewa Kuno penerus. Kamu harus mewarisi beberapa ingatanku, tetap waspada! ”

Wang Lin tertegun sejenak. Tiba-tiba, dia membuka matanya. Dia tidak lagi berada dalam kehampaan, tetapi di dalam filamen transparan.

“Warisan …” Sebuah pikiran melintas di benaknya. Semua yang dia lihat sebelumnya pasti terkait dengan kristal es.

Pada saat itu, ada tiga kata emas di otaknya. Dia memindai mereka dengan akal ilahi dan segera mengenali mereka.

“Taktik Dewa Kuno”

Wang Lin memejamkan matanya. Setelah sekian lama, dia membuka mereka dan menunjukkan senyum aneh. Wang Lin mengerti bahwa apa yang Penyihir Iblis Langit menghabiskan begitu banyak upaya untuk dapatkan adalah warisan Dewa Kuno.

Menurut informasi yang ia peroleh dari bagian memori, Wang Lin tahu bahwa setiap kali Dewa Kuno meninggal, warisan akan terbentuk, dan siapa pun yang memperoleh warisan akan menjadi Dewa Kuno.

Warisan Dewa Kuno terbagi menjadi dua bagian. Satu bagian adalah kekuatan dan bagian lainnya adalah pengetahuan.

Hanya ketika seseorang memiliki kedua bagiannya, mereka dapat segera menjadi Dewa Kuno dan mendapatkan semua yang dimiliki Dewa Kuno. Tetapi tidak semua tubuh Dewa Kuno akan membuat warisan. Hanya setelah Dewa Kuno mencapai tingkat tertentu dan tubuhnya tetap tidak rusak selama 100.000 tahun, ada kesempatan bagi warisan untuk terbentuk.

Secara keseluruhan, peluang itu tidak besar. Bahkan, bisa dikatakan peluangnya sangat kecil. Sampai hari ini, jumlah Dewa Kuno yang mampu menghasilkan warisan sedikit.

Ada alasan yang sangat penting untuk ini. Di samping semua persyaratan lain untuk membentuk warisan, Dewa Kuno harus rela menyerahkan hidupnya. Kehidupan Dewa Kuno sangat panjang. Jika mereka secara tidak sengaja mati, tidak ada peluang untuk menciptakan warisan.

Hanya mereka yang berada di masa jayanya yang menggunakan nyawanya sebagai harga yang dapat menghasilkan warisan.

Adapun Dewa Kuno keluarga, mereka sangat kejam ketika datang untuk membesarkan anak-anak mereka. Mereka sering hanya melemparkannya ke sebuah planet. Setelah melekat pada sebuah planet, mereka akan bertindak seperti parasit dan menyerap planet ini untuk nutrisi. Ketika bayi mencapai tahap kedewasaan tertentu, planet ini mati.

Tentu saja, ada kemungkinan kegagalan dengan metode ini juga, tetapi Dewa Kuno adalah ras tanpa ampun. Mereka tidak peduli dengan kehidupan dan kematian bayi-bayi itu. Ini juga alasan lain mengapa para Dewa Kuno sangat langka.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Sebuah pikiran melintas di benaknya. Menurut ingatan itu, dia tahu bahwa tidak ada harta magis atau residu obat abadi. Mereka dibuat oleh orang-orang dengan motif tersembunyi.

Dia juga menggunakan ingatan yang baru saja diperolehnya, serta hubungannya dengan tubuh Dewa Kuno dan menemukan bahwa warisan itu telah diperoleh seseorang dari puluhan orang. ribuan tahun yang lalu.

Hal terpenting bagi Wang Lin adalah menemukan cara untuk meninggalkan tubuh Dewa Kuno. Kenangan itu berisi jawabannya, tetapi jawabannya membuat Wang Lin merasa tak berdaya.

Karena bagi orang biasa meninggalkan tempat ini sangat sulit, tetapi bagi penggantinya itu sangat sederhana. Yang harus mereka lakukan adalah berada di tubuh Dewa Kuno dan ingin pergi.

Jika Wang Lin memasuki Laut Pengetahuan dengan cara normal dan mendapatkan memori yang diwarisi, maka semuanya akan baik-baik saja. Tapi dia mendapatkan sebagian dari memori melalui metode alternatif. Akibatnya, ia harus pergi ke Laut Pengetahuan.

Namun, sebelumnya, Wang Lin tidak tahu betapa sulitnya memasuki Laut Pengetahuan. Tetapi sekarang setelah dia menerima sebagian dari memori warisan, dapat dikatakan bahwa di dalam Tanah Dewa Kuno, tidak ada yang bisa bersaing dengan pengetahuannya tentang Laut Pengetahuan.

Untuk memasuki Laut Seseorang harus memperoleh warisan dari kekuatan Dewa Kuno, kemudian menggunakannya untuk menggunakan energi spiritual yang tersisa di tubuh Dewa Kuno untuk membuka Laut Pengetahuan.

Namun, ada sedikit perubahan dalam semua ini dan itu ada di bagian ingatan yang diperoleh Wang Lin. Ada sedikit penyebutan alasan mengapa Dewa Kuno Tu Si menyerahkan hidupnya untuk menciptakan warisan.

Ras Dewa Kuno telah melewati teknik magis misterius untuk waktu yang lama. Namanya adalah Flowing Ink Transformation, Divine Technique.

Setelah teknik itu berhasil dikuasai, Dewa Kuno akan membagi kesadaran ilahi menjadi sepuluh. Kemudian sepuluh menjadi puluhan ribu dan puluhan ribu menjadi jutaan. Setiap kesadaran ilahi akan memiliki kultivasi yang tidak kalah dengan tubuh aslinya. Pencipta teknik ini tidak diketahui. Hanya saja dalam tahun yang tak terhitung jumlahnya, tidak ada yang berhasil mengembangkan teknik ini.

TuSi dapat dianggap jenius dalam kultivasi. Setelah gagal menghasilkan hasil apa pun saat mengolah teknik ilahi ini, ia datang dengan ide gila. Itu untuk melakukan kultivasi terbalik. Dia menyerahkan hidupnya yang panjang, dan pada saat kematiannya, pada saat jiwanya mulai menghilang, secara paksa menggunakan teknik ilahi untuk menjaga potongan-potongan jiwanya agar tidak menghilang. Ini adalah untuk terus berkultivasi sampai dia mencapai hasil yang mirip dengan Teknik Divine Transformasi Mengalir.

Sayangnya, jika Tu Si punya lebih banyak waktu, dia akan benar-benar berhasil. Namun, ada satu perubahan, dan itu adalah pria berambut merah yang masuk ke tubuh Dewa Kuno.

Kultivasi orang itu sangat mengagumkan. Dia secara paksa mengambil warisan kekuasaan dan mengobarkan perang dengan jiwa Dewa Kuno Tu Si yang tersisa. Akhirnya, karena Tu Si sudah mati, jiwanya yang tersisa dihancurkan.

Laut Pengetahuan terbagi menjadi dua. Salah satu bagian menjadi Laut Darah untuk menjebak pria berambut merah, menyebabkan dia tidak bisa pergi. Bagian lainnya menjadi Laut Jiwa Mati untuk mencegah siapa pun masuk. Di sanalah warisan pengetahuan lengkap disembunyikan.

Sebuah pemikiran melintas di benak Wang Lin. Dia dengan hati-hati memindai memori yang diwarisi. Semakin banyak informasi yang dimilikinya, semakin baik dia memahami situasinya.

Membandingkan semua informasi, Wang Lin merasa bahwa keuntungan terbesarnya setelah memasuki Tanah Dewa Kuno adalah tiga kata “Dewa Dewa Kuno” di otaknya. Selain memegang bagian dari memori Dewa Kuno Tu Si, itu juga berisi Hukum Kekuasaan Supernatural yang tidak lengkap. Taktik Dewa Kuno ini adalah sesuatu yang ada di kepala Dewa Kuno sejak muda, dan merupakan teknik yang mereka praktikkan sepanjang hidup mereka untuk mengendalikan Kekuatan Supernatural.

Inti dari Kekuatan Supernatural ini adalah satu kata, penjarahan!

Menjarah semuanya!

Memori yang diperoleh Wang Lin hanya berisi nyanyian untuk dua tingkat pertama. Namun, setelah dia memeriksanya, dia tidak bisa tidak terkejut di dalam hatinya. Jantungnya berdebar kencang. Jika dia mengikuti teknik kultivasi ini, maka membentuk Nascent Soul-nya bukan lagi mimpi.

Setelah merenungkan beberapa saat, Wang Lin memikirkan sesuatu. Dia mengulurkan tangannya ke membran di sekitarnya. Tubuhnya sendiri bersinar terang berwarna-warni. Dia menggumamkan beberapa nyanyian yang sangat rumit, kemudian seluruh tubuhnya menghilang dan muncul kembali di tempat dia menghilang sebelumnya.

Saat tubuhnya muncul, dia segera melihat Gelombang Qi di kejauhan. Gelombang Qi yang tak terbatas dan tak berujung meraung ke arahnya. Tubuh Wang Lin tidak bergerak. Dia menutup matanya dan melakukan beberapa teknik dengan tangannya. Ketika Gelombang Qi tiba, dia mendorong tangannya ke depan. Tubuhnya terintegrasi ke dalam Gelombang Qi dan dibawa olehnya ke kejauhan.

Jika sebelumnya, Wang Lin tidak akan bisa melakukan ini, tapi sekarang dia telah mewarisi bagian dari Dewa Kuno memori, dapat dikatakan bahwa dia lebih akrab dengan bagian dalam tubuh Dewa Kuno daripada orang lain.

Bahkan dapat dikatakan bahwa jika dia ingin bersembunyi, maka tidak ada yang bisa menemukannya, selain pria berambut merah yang terjebak di Laut Darah dan mewarisi kekuatan Dewa Kuno. Menggunakan kultivasinya yang luar biasa, dia akan dapat menemukannya.

Sebuah pikiran melintas di benaknya saat dia mengendarai Gelombang Qi. Setelah Gelombang Qi tiba pada titik tertentu, ia bergegas keluar dari Gelombang Qi. Kemudian, meminjam kekuatan Gelombang Qi, dia tiba di ujung langit. Dia meraih ruang dengan tangan kanan ini dan membuka celah. Dengan kilat, tubuhnya memasuki celah.

Ketika dia muncul kembali, dia sudah meninggalkan Laut Qi. Dia terbang menuju Laut Pengetahuan Zifu di Ancestral Point. Wang Lin memutuskan untuk secara pribadi mengamati Laut Jiwa Mati dari luar. Jika pada akhirnya itu adalah memori yang menyatakannya, maka dia siap untuk mengimplementasikan rencana yang sangat berani.

Setelah meninggalkan Laut Qi, di depan matanya adalah dunia yang berkilauan. Jika itu di masa lalu, Wang Lin akan berpikir tempat ini tidak ada habisnya, tanpa awal atau akhir, tapi sekarang, dia mewarisi memori. Tempat ini tidak lagi misterius atau besar di luar perbandingan.

Selama penerbangan, suasana hati Wang Lin tenang. Seringkali, tangannya memegang udara, menciptakan keretakan. Setelah memasuki celah, dia akan muncul ribuan kaki dari tempatnya sebelumnya.

Ini adalah metode khusus untuk bergerak dalam tubuh Dewa Kuno setelah mewarisi memori Dewa Kuno. Jika dia mewarisi seluruh ingatan, maka yang harus dia lakukan adalah menghendakinya di dalam hatinya dan dia bisa tiba di titik mana pun di tubuh Dewa Kuno.

Wang Lin baru saja keluar dari keretakan. Ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia mencibir. Tiba-tiba, di depannya, ruang terdistorsi. Itu diikuti oleh penampilan seorang pembudidaya setan. Dia menatap Wang Lin dengan heran, lalu dia menjilat bibirnya dan tertawa. “Pria kecil, pria tua ini akhirnya menemukanmu!”

Saat dia berbicara, tangan kanannya meraih Wang Lin. Ekspresi Wang Lin tenang, dan tanpa panik, dia mundur selangkah dan melafalkan mantra yang rumit.

Segera, lingkungan sekitarnya tampak memanjang tanpa batas waktu. Untuk lebih tepatnya, jarak antara kultivator iblis dan Wang Lin langsung memanjang. Dalam sekejap mata, jarak antara keduanya berubah dari beberapa kaki menjadi puluhan ribu kaki.

Tangan kanan pembudidaya iblis itu mengambil udara kosong. Dia tertegun. Wajahnya tiba-tiba gelap ketika dia menjerit. Dia melemparkan tangan kanannya ke depan saat seluruh tubuhnya tiba-tiba maju ke depan puluhan ribu kaki ke arah Wang Lin.

Wang Lin mengungkapkan senyum dingin. Dia melambaikan tangannya di depannya dan menghilang ke dalam celah. Pembudidaya setan tercengang lagi. Dia mengedipkan matanya, dan tanpa sepatah kata pun, mulai memindai daerah dengan indera ilahi ini. Perasaan ilahi dengan cepat terhubung dengan teman-temannya dan menyebarkan berita bahwa ia telah menemukan Wang Lin. Dalam beberapa napas pendek, dengan mereka semua menyampaikan pesan, hampir semua pembudidaya setan di Tanah Dewa Kuno dibebankan ke lokasi ini. Sementara itu, beberapa lusin pembudidaya setan yang sudah ada di sini menyebarkan akal ilahi mereka untuk mencari Wang Lin Mereka dengan cepat menemukan Wang Lin dan terbang dengan kecepatan luar biasa ke arahnya. Mewarisi bagian dari memori Dewa Kuno sama sekali tidak meningkatkan kultivasi Wang Lin, tetapi di dalam tubuh Dewa Kuno, dia bisa pergi ke mana pun dia inginkan. Tidak ada orang lain yang tahu tempat ini lebih baik darinya. Bahkan pria berambut merah yang mewarisi kekuatan Dewa Kuno tidak bisa bersaing dengannya dalam hal ini. Tak perlu dikatakan, jenis warisan yang mereka berdua warisi sangat berbeda. Ketika para pembudidaya setan menemukan Wang Lin, mereka mulai menagih kecepatan penuh padanya. Namun, bahkan dengan indera ilahi mereka terkunci pada Wang Lin, mereka dikejutkan oleh penemuan mendadak bahwa mereka telah kehilangan semua jejaknya. Sepertinya dia tahu tempat itu lebih baik daripada mereka. Semakin banyak pembudidaya setan tiba di lokasi antara Laut Qi dan Leluhur, perasaan ilahi gabungan mereka sangat besar dan dapat dengan mudah menemukan Wang Lin, tetapi saat perasaan ilahi mereka terkunci pada Wang Lin, dia hanya akan menghilang dengan aneh. Setelah ini terjadi beberapa kali tidak peduli seberapa banyak penampilan mereka, mereka tidak dapat menemukan jejak Wang Lin. Wang Lin mencibir. Dia melambaikan tangan kanannya dan memasuki celah itu. Setelah keluar, ia tiba di Ancestral Point yang berada di luar Laut Pengetahuan Zifu.