Renegade Immortal – Chapter 1908 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1908 | Baca Novel Online

Gerbang dan lengan yang sama – Wang Lin sudah tampak beberapa kali!

Kapan pun Manik yang Menentang Surga mencapai penyelesaian, gerbang ini akan muncul. Namun, setiap kali dia masuk, dia tidak melihat apa-apa selain luasnya ruang.

Lengan hijau berisi kekuatan kuat yang menghentikan siapa pun untuk masuk.

Wang Lin berdiri di luar gerbang sekali lebih. Melihat gerbang dan lengan hijau, dia diam-diam merenung.

“Sebelum jiwa kalajengking mati, dia berkata … Manik Putih … Apa artinya …” Wang Lin merenung untuk waktu yang lama. Matanya menyala dan kemudian dia perlahan berjalan menuju gerbang.

Saat dia mendekati gerbang, lengan hijau tiba-tiba bergerak dan menyerang Wang Lin dengan tekanan yang kuat.

Ekspresi Wang Lin tetap sama dan dia tidak berhenti sama sekali. Dia melambaikan tangan kanannya ke lengan raksasa yang menjangkaunya.

Dunia gemetar dan lengan hijau itu terlempar ratusan kaki ke udara oleh Wang Lin.

Lengan yang membuat Wang Lin merasa takut tidak bisa menghentikannya sama sekali setelah dia mencapai tahap Void Tribulant. Wang Lin dengan tenang berjalan menuju gerbang.

Langkahnya tidak cepat, tetapi setiap langkah akan menyebabkan gemuruh gemuruh bergema, seolah-olah kakinya akan memecahkan kekosongan. Ketika dia tujuh langkah dari pintu gerbang, lengan hijau itu berlari ke arah Wang Lin sekali lagi.

Kali ini, aura mengerikan datang dari lengannya, seolah-olah itu tidak akan menyerah kecuali itu menghentikan Wang Lin!

Wang Lin mengerutkan kening. Dia tidak ingin menghancurkan lengan ini. Dia mengangkat kepalanya dan menunjuk ke lengan.

“Berhenti!”

Lengan hijau raksasa itu berhenti bergerak di udara.

Wang Lin dengan tenang berjalan maju tujuh langkah ke depan dan berdiri di depan Gerbang Menentang Surga. Dia mengangkat tangan kirinya dan mendorong gerbang terbuka!

Dengan dorongan ini, Heaven Defying Gate mengeluarkan gemuruh yang teredam dan celah kecil terbuka. Meskipun celah itu tampak kecil, lebarnya puluhan kaki.

Setelah membuka celah, Wang Lin merenung sejenak sebelum dia melangkah ke gerbang.

Dia sepenuhnya melangkah ke Gerbang Penentang Surga.

Kali ini, apa yang muncul sebelum Wang Lin adalah dunia yang belum pernah dilihatnya. Ada surga dan bumi tetapi tidak ada tanda-tanda kehidupan. Hanya ada barisan pegunungan dan menara yang menembus langit!

Menara itu tidak kokoh tapi berkelip-kelip antara nyata dan ilusi.

Tempat ini tidak sama dengan apa yang dia lihat ketika dia adalah Tuan Alam Tertutup. Dunia ini benar-benar berbeda dari yang terakhir kali.

Seolah-olah semuanya sebelumnya hanya kabut, tapi sekarang kabut telah dihapus, memungkinkan Wang Lin untuk menjadi sangat dekat dengan rahasia sebenarnya dari Manik yang Menentang Surga !

Melihat menara misterius dari jauh, Wang Lin perlahan berjalan ke depan. Rentang gunung perlahan menjadi ilusi dan tersebar di hadapan Wang Lin, memungkinkan dia untuk tiba sebelum lama.

Menara ini persegi dan sangat tipis. Ada empat kerangka yang duduk di keempat sudutnya.

Keempat kerangka ini telah ada selama waktu yang tidak diketahui. Dua dari mereka mengenakan jubah hitam dan dua lainnya memakai pakaian putih.

Mereka duduk di sana tanpa bergerak dan mengeluarkan gelombang aura kematian.

Tatapan Wang Lin menyapu melewati empat kerangka. Dia melihat ke empat menara dengan kebingungan di matanya.

Apa itu Bead Defying Surga? Masalah ini telah bersamanya selama lebih dari 2.000 tahun, hampir 3.000 tahun sekarang.

Dia telah meraba-raba Gerbang Penentang Surga beberapa kali, tetapi hanya kali ini dia melihat menara dan empat kerangka di bawahnya. .

Menara ini tidak memiliki pintu!

Berdiri di luar menara, kebingungan di mata Wang Lin menjadi lebih kuat. Setelah waktu yang lama, indera ilahi-Nya menyebar ke menara. Saat akal ilahi-Nya menyentuh menara, gemuruh yang menggema bergema di benaknya!

Suara-suara halus yang tak terhitung jumlahnya muncul di benaknya, dan karena ada terlalu banyak suara yang berbeda, itu sangat kacau dan dia tidak bisa dengar sesuatu dengan jelas!

Dia samar-samar mendengar tangisan bayi yang dilahirkan, desah seorang lelaki tua sekarat, dan banyak suara kacau. Teriakan dan murmur lembut ini membuat Wang Lin merasa seperti berada di dalam kota besar, mendengarkan semua suara di kota sekaligus!

Pada akhirnya, suara tak berujung berubah menjadi buzz yang bergema di Wang Hati dan telinga Lin. Wajah Wang Lin langsung memucat. Bahkan dengan tingkat kultivasinya saat ini, dia menunjukkan tanda-tanda tidak mampu menanggungnya.

Seolah-olah seluruh tubuhnya akan runtuh jika dia melanjutkan.

Sama seperti saat dia sekitar runtuh, tangisan tajam bayi bergema di hati Wang Lin. Ini membangunkannya, membuatnya mundur lebih dari 10 langkah. Wajahnya pucat pasi.

Pikirannya bergetar. Dia melihat menara sekali lagi sebelum dia berbalik dan terbang ke kejauhan. Sesaat kemudian, berdasarkan hubungannya, ia menemukan jiwa Wang Ping dan istri Wang Ping.

Melihat daging dan darahnya sendiri, Wang Pin, Wang Lin merenung dalam hati.

Tangisan bayi tajam yang membangunkannya adalah suara yang dikenalnya. Itu ketika Wang Ping masih menjadi jiwa yang membenci, itu adalah suara pertama yang dia dengar dari Wang Ping.

“Menara itu, apa sebenarnya itu …” Mata Wang Lin dipenuhi dengan kebingungan untuk waktu yang lama , lama. Dia melihat jiwa dari daging dan darahnya sendiri dan matanya menjadi lembut dan sedih. Dia menghela nafas dan pergi.

Dia datang ke ruang misterius untuk kedua kalinya, di depan menara persegi.

Menengadah, dia memandang menara yang berkelip-kelip antara ilusi nyata. Bagian atas menara itu kabur.

Beberapa saat kemudian, Wang Lin mengepalkan giginya dan mengambil beberapa langkah ke depan saat indra ilahinya menyebar. Kali ini, kuku jari kanannya menjulur seperti jarum tajam ke telapak tangannya, tetapi ada lapisan cahaya lembut yang mencegahnya menembus dagingnya.

Namun, cahaya lembut ini dengan cepat menghilang. Pada saat ini, hanya perlu 10 napas agar cahaya menghilang sepenuhnya. Lalu kuku tajam Wang Lin akan menembus dagingnya dan mengirimkan rasa sakit yang hebat.

Waktu adalah hal yang paling penting. Wang Lin tidak ragu-ragu untuk menyebarkan perasaan ilahi ke arah menara. Saat akal ilahi-Nya menyentuh menara, campuran suara itu memasuki pikiran Wang Lin lagi.

Tubuh Wang Lin bergetar dan dia merasa seperti kehilangan akal. Dia dikelilingi oleh suara itu, membuatnya seperti kapal yang kesepian di laut yang marah.

Suara-suara itu tidak ada habisnya dan mereka semua bercampur untuk membentuk suara yang mendengung. Mereka bergema di hati Wang Lin dan dia tidak bisa mendengarnya dengan jelas. Waktu perlahan berlalu dan wajah Wang Lin menjadi lebih pucat. Matanya tidak berjiwa. Saat tubuhnya bergetar, cahaya putih di tangan kanannya berangsur-angsur hilang sampai napas kesembilan, ketika cahaya putih benar-benar menghilang. Kuku yang tajam menembus telapak tangannya dan darah menetes ke bawah saat rasa sakit menyebar ke seluruh tubuhnya.

Di bawah rasa sakit yang tiba-tiba ini, Wang Lin berjuang dan kemudian tiba-tiba menjadi sadar. Saat dia menjadi sadar, dia sepertinya mendengar suara menjulang di antara campuran suara, dan itu menjadi jelas sejenak.

“… Missing one …”

Ketika dia mendengar ini, Wang Lin mundur lebih dari 1.000 kaki. Selama sepuluh napas pendek itu, ia telah mengalami krisis hidup atau mati. Jika bukan karena tangisan bayi yang pertama kali dan persiapannya yang kedua kalinya, dia akan kehilangan dirinya dalam kebisingan itu!

Menatap menara, Wang Lin mengungkapkan rasa takut yang langka. Bahkan sekarang, dia masih tidak mengerti apa menara yang muncul di dalam Heaven Defying Bead itu!

Dan apa suara yang dia dengar saat dia menjadi sadar …

” Hilang satu … Apa artinya? ” Wang Lin diam-diam merenung. Sesaat kemudian, dia melihat ke menara dan kemudian pergi.

Di Green Devil Continent, tempat kuil kalajengking itu berada, daerah itu sekarang diliputi badai. Seorang pemuda berambut putih berdiri di sana, dan mata tertutupnya tiba-tiba terbuka.

Saat matanya terbuka, masih ada rasa takut yang mendalam di dalamnya!

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan melihat Bead yang Menentang Surga yang melebur ke telapak tangannya. Dia memiliki ekspresi yang rumit. “Kamu … apa sebenarnya kamu …” Saat Wang Lin bergumam, Manik yang Menentang Surga menghilang ke dalam tubuhnya. Itu tetap tak terlihat di dalam jiwanya. “Perasaan ilahi saya masih belum cukup kuat … Jauh dari cukup. Suatu hari, saya akan bisa menekan kebisingan dan mendengar kata-kata tersembunyi untuk mempelajari rahasia terdalam dari Heaven Defying Bead !! “Mata Wang Lin menyala dan dia menekan kebingungannya tentang Heaven Defying Bead. Dia memiliki manik-manik selama hampir 3.000 tahun, dan dia memiliki kesabaran untuk terus menunggu untuk membuka semua jawaban! Dia memiliki perasaan yang samar bahwa karena dia dapat melihat menara, dia sangat dekat dengan rahasia manik-manik! Pada saat ini , Mata Wang Lin mengungkapkan tatapan dingin dan melihat ke kejauhan. Itu adalah arah dari Sekte Setan Dao! “Setan Dao Sekte … Saat itu, aku berjanji untuk menghancurkan seluruh Sekte Setan Dao dan dao-nya. Untuk membuatnya sehingga tidak akan ada lagi Sekte Setan Dao di Benua Astral Abadi! “Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan badai di sekelilingnya berputar lebih cepat, membentuk tornado hitam. Itu membawa Wang Lin ke kejauhan. Bencana Setan Dao Sekte telah tiba!