Renegade Immortal – Chapter 191 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 191 | Baca Novel Online

Laut Pengetahuan Zifu sebelum Wang Lin seperti bola besar. Itu jelas dibagi menjadi dua; satu darah merah dan yang lainnya hitam pekat.

Setengah darah merah haruslah Laut Darah dan bagian hitam pekat haruslah Laut Jiwa Mati

Sambil melihat bola aneh di depannya, Wang Lin teringat sesuatu. Saat itu, pertarungan antara pria berambut merah dan sisa-sisa jiwa Dewa Kuno itu menghancurkan bumi. Mereka berjuang untuk saling membunuh dengan tubuh Dewa Kuno sebagai medan pertempuran. Pada akhirnya, Dewa Kuno Tu Si kehilangan karena dia sudah mati dan hanya memiliki sebagian jiwanya yang tersisa, tetapi dia membagi Lautan Pengetahuannya menjadi dua. Salah satunya adalah Laut Jiwa Mati untuk mencegah siapa pun mendapatkan warisan pengetahuan dan setengah lainnya adalah Laut Darah, dibuat untuk menjebak pria berambut merah.

Menyaksikan pemandangan di depannya, ia benar-benar mengagumi orang-orang seperti itu. dari master Enam Desire Devil Lord, Penyihir Setan Langit. Orang itu jenius untuk berpikir menggunakan keinginan Dewa Kuno, dengan tulang Dewa Kuno sebagai panduan, untuk sementara waktu membuka bagian ke Laut Jiwa Mati untuk mendapatkan warisan pengetahuan.

Jika bukan karena penampilan pria paruh baya itu, Penyihir Iblis Langit akan berhasil memperoleh warisan pengetahuan.

Sebuah pemikiran melintas di benak Wang Lin. Dia menggerakkan tubuhnya ke depan dan menyerbu menuju Laut Jiwa Mati.

Saat tubuhnya di dekat area hitam, kabut hitam tiba-tiba keluar dan mengelilinginya, mencegahnya bergerak maju.

Wang Lin mencoba bergerak untuk bergerak ke arah lain, tetapi tidak peduli ke arah mana dia pergi, kabut hitam akan muncul untuk menghalangi jalannya. Tidak peduli seberapa keras dia maju, dia tidak dapat melewati kabut hitam.

Wang Lin merenung sejenak. Dia membanting tasnya memegang dan minum beberapa tegukan besar energi spiritual Liquid, kemudian dia duduk bersila dan mulai berkultivasi. Matanya menunjukkan tatapan dingin ketika tangannya membentuk teknik yang berbeda di depannya. Segera, lingkaran ilusi yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekitarnya.

Matanya tumbuh lebih cerah dan lebih cerah, dan tangannya bergerak lebih cepat dan lebih cepat. Lingkaran ilusi pembatasan mulai meningkat. Setelah waktu yang lama, tangannya tiba-tiba berhenti dan menekan ke depan.

Lingkaran ilusi membentuk cincin yang tak terhitung jumlahnya dan dengan cepat menyebar ke segala arah. Segera setelah itu, Wang Lin berdiri. Dia meletakkan tangan kanannya di dada dan tangan kirinya di bahu kanannya. Kedua tangan tampaknya melakukan segel aneh sementara kedua kakinya menggerakkannya ke depan perlahan.

Tiba-tiba, seekor ular hitam muncul dari tempatnya melangkah. Dengan cepat memanjat tubuhnya sampai terbelah dua di dadanya. Ular hitam mengikuti di sepanjang lengannya dan tiba di masing-masing segel aneh yang telah dibentuk kedua tangannya.

Dalam sekejap, bola berukuran tengkorak dengan banyak tentakel yang melekat padanya muncul di depan Wang Lin .

Wang Lin meraung rendah, “Dewa Kuno, hancurkan!” Matanya menjadi dingin dan melemparkan kedua tangannya ke samping. Bola hitam itu bergerak maju seperti kilat, dengan cepat mengejar ke lingkaran ilusi saat menerjang kabut hitam.

Pemecah Dewa Kuno ini adalah satu-satunya teknik yang bisa digunakan Wang Lin setelah membaca Taktik Dewa Kuno. Kekuatan teknik ini bukan untuk serangan, tetapi untuk menggunakan sejumlah besar energi spiritual untuk memecahkan semua batasan.

Energi spiritual cair yang diminum Wang Lin sebelumnya diubah menjadi bola hitam oleh Dewa Kuno Teknik hancurkan.

Pada saat yang sama, Wang Lin menerjang maju seperti meteor.

Hal pertama yang menyentuh kabut hitam adalah lingkaran ilusi Wang Lin. Saat mereka menyentuhnya, rasanya seperti besi panas yang menyentuh salju. Kabut dengan cepat meleleh.

Tetapi saat kabut itu menghilang, semakin banyak kabut yang datang untuk menggantikannya. Dari kelihatannya, bukannya kabut yang berkurang, sepertinya semakin meningkat, membentuk lapisan kabut yang lebih tebal.

Setelah lingkaran ilusi adalah bola hitam yang diciptakan oleh teknik Istirahat Dewa Kuno. Pada bidang ini ada tentakel api yang tak terhitung jumlahnya, dan saat mereka menyentuh kabut, kabut itu akan pecah. Saat itu hancur, empat gelombang tekanan akan meledak ke luar ke segala arah.

Akibatnya, dalam kabut tebal ini, celah yang dalam terbuka. Melihat celah dari luar, sepertinya tidak ada habisnya. Wang Lin menggunakan kesempatan itu dan dengan cepat terbang ke celah.

Setelah empat gelombang mendorong ke luar, mereka akan dengan cepat diliputi oleh kabut hitam. Lambat laun, karena ombak tidak bisa lagi menahan tekanan, ombak mulai menyusut, dan akibatnya, jaraknya semakin kecil. Segera, celah itu ditutup karena ombaknya runtuh.

Kecepatan Wang Lin sangat cepat. Dia dengan cepat menuju celah yang menyusut. Meskipun dia melihat celah itu tampak menyusut, dia tahu bahwa sekarang bukan saatnya untuk mundur. Bahkan jika hanya ada kemungkinan kecil, Wang Lin tidak ingin melepaskan rencananya.

Melihat bahwa gelombang di sekelilingnya telah menyusut dan bahwa akhirnya masih belum terlihat, sebuah pikiran melintas melalui benaknya. Dia minum satu lagi energi spiritual cair. Kedua tangannya membentuk segel dan dia menggumamkan beberapa nyanyian. Setelah melepaskan tangannya, bola hitam lain muncul.

Dia mengambil bola dan melemparkannya ke samping. Bola pecah dan ombak di sekitarnya tampak memperoleh kehidupan kedua dan mulai mendorong ke luar lagi. Waktu adalah esensi. Beban di tubuhnya sangat hebat setiap kali dia menggunakan teknik Break Dewa Kuno. Jika hanya tiga kali, kerusakan pada tubuhnya tidak besar, tetapi lebih dari tiga akan menyebabkannya sangat berbahaya sebelum ia menguasai Taktik Dewa Kuno.

Teknik Istirahat Dewa Kuno didasarkan pada Taktik Dewa Kuno, tetapi saat ini Wang Lin hanya menggunakan energi spiritual untuk bertahan.

Dia terus bergerak maju. Karena gelombang tidak tahan lagi tekanan kabut dan mulai menyusut, Wang Lin akhirnya mencapai ujung kabut.

Setelah sekilas di belakangnya, Wang Lin tertawa pahit , lalu berbalik untuk pergi. Di bagian bawah kabut adalah lapisan petir ungu yang terus menerus. Jika dia masuk dengan sembrono, dia pasti akan mati.

Juga, di bawah lapisan petir ungu dia melihat laut hitam. Di dalam air menderu laut hitam adalah makhluk yang terlihat seperti naga, tetapi bukan naga, yang menatap Wang Lin melalui lapisan petir ungu.

Ini bukan tempat yang bisa dimasuki Wang Lin dengan paksa . Tampaknya bahkan sebelum dia memasuki Laut Jiwa Mati, dia akan mati. Wang Lin memiliki kepribadian yang sangat menentukan. Saat dia melihat ada sesuatu yang salah, dia mundur.

Gelombang mulai runtuh. Sesaat sebelum celah itu akan disegel, dia menyerbu keluar. Dia balas menatap kabut hitam. Wajahnya suram dan tidak pasti.

Jika dia tidak bisa memasuki Laut Jiwa Mati, maka dia tidak akan bisa meninggalkan tubuh Dewa Kuno. Tetapi dengan kekuatannya saat ini, memasuki Laut Jiwa Mati tidak mungkin. Bahkan orang-orang seperti Penyihir Setan Enam tidak akan bisa memasuki Laut Jiwa Mati.

Satu-satunya orang yang bisa masuk adalah orang yang mewarisi kekuatan Dewa Kuno.

Wang Lin merenung ketika dia menatap bagian lain dari bola besar, Laut Darah.

Ini adalah tempat pria berambut merah itu terperangkap. Jika dia bisa membebaskan diri, maka memasuki Laut Jiwa Mati adalah mudah. Dapat dikatakan bahwa peluang orang ini untuk masuk ke Laut Jiwa Mati jauh lebih tinggi daripada Wang Lin.

Lagipula, di dalam Laut Jiwa Mati terdapat warisan pengetahuan. Jika pria berambut merah mendapatkannya, maka dia akan mendapatkan kedua warisan dan akan segera menjadi dewa Kuno.

Wang Lin menatap Laut Darah, mulutnya secara bertahap menunjukkan senyum kecil. Dia memikirkan kejadian yang telah terjadi sebelumnya. Itu karena Wang Lin adalah Devourer jiwa sehingga semua penggarap setan itu dengan gila-gilaan mencarinya.

Lalu untuk alasan apa mereka mencarinya? Dia memikirkan kembali apa yang terjadi sebelumnya, ketika dia bertemu dengan jiwa pengembara besar yang akan menjadi pemangsa jiwa. Munculnya jiwa pengembara besar seperti itu tidak normal.

Sebagai seorang Devourer Jiwa, Wang Lin tahu bahwa, di Dunia yang Membusuk, para peminat jiwa memiliki batas yang sangat jelas antara wilayah. Jika jiwa yang berkeliaran akan berevolusi menjadi pemangsa jiwa, seorang pemecah jiwa akan menghentikan evolusi dengan melahap jiwa pengembara itu.

Jika tidak ada peminat jiwa di sekitarnya, akankah jiwa pengembara dapat berevolusi dengan sukses ? Karena sudah ada seorang pemangsa jiwa di dunia ketiga, jiwa pengembara yang sedemikian besar seharusnya tidak ada. Sangat mungkin bahwa dalam beberapa keadaan khusus dengan bantuan kekuatan eksternal, ini mungkin terjadi.

Terutama mengingat bahwa pemangsa jiwa tampaknya dalam keadaan aneh, seolah-olah sedang tidur, tidak menyadari lingkungannya. Wang Lin tahu jawabannya.

Keadaan tidur dari pemangsa jiwa disebabkan oleh seseorang. Tujuannya adalah untuk memungkinkan jiwa pengembara lainnya berkembang menjadi pemangsa jiwa. Ini mengungkapkan bahwa pihak lain memiliki beberapa skema besar.

Rencana ini membutuhkan dua peminat jiwa untuk menyelesaikan.

Ini adalah satu-satunya alasan untuk menjelaskan mengapa saat mereka menyadari Wang Lin adalah seorang peminat jiwa, semua pembudidaya iblis itu mulai mencarinya seolah-olah mereka gila. Menurut pengamatan Wang Lin, agar jiwa pengembara itu menjadi pemangsa jiwa masih membutuhkan waktu yang lama.

Sebuah pemikiran melintas di benak Wang Lin. Pertanyaan terakhir yang dia miliki adalah siapakah yang bekerja untuk semua penggarap setan ini?

Bongkok Meng dapat kembali dari kematian. Pasti ada rahasia mengejutkan di balik itu semua. Juga, penangkapan Duanmu dan Wang QingYue. Semakin Wang Lin menganalisis situasinya, semakin dia mulai memahami gambaran besarnya. Dia merasa seperti hampir melihat melalui misteri.

Wang Lin menatap Laut Darah. Ekspresinya tenang. Seseorang di dalam tubuh Dewa Kuno yang memiliki kekuatan untuk mengendalikan semua pembudidaya setan ini haruslah orang yang mewarisi kekuatan Dewa Kuno. Itu pasti pria berambut merah yang terperangkap di Laut Darah.

Jika itu benar-benar orang itu, maka alasan mengapa mereka menginginkan dua peminat jiwa jelas. Selain meninggalkan Lautan Darah, Wang Lin tidak bisa memikirkan alasan lain.

Wang Lin merenung sedikit. Pandangan dingin terlintas di matanya. Dia melihat Laut Darah lagi ketika dia memegang jarinya ke alisnya. Tubuhnya mulai berubah transparan ketika ia memasuki surga menantang ruang manik.

Di surga menantang ruang manik, Wang Lin memandang Situ Nan dan orang tuanya, lalu duduk di mana ada beberapa lampu mengambang. Karena dia telah memasuki tahap Formasi Inti, dia tidak lagi dibatasi membawa barang-barang dengan energi spiritual ke surga menantang ruang manik. Ini adalah perubahan yang sangat jelas pada manik-manik tersebut.

Wang Lin memutuskan bahwa kecuali itu adalah pilihan terakhirnya, dia tidak akan mencari pria berambut merah untuk membuka Laut Jiwa Mati. Sekarang dia memiliki Taktik Dewa Kuno dan memiliki banyak harta untuk membantu meningkatkan kultivasinya, dia memutuskan untuk pergi ke pelatihan pintu tertutup untuk mencoba mencapai tahap Jiwa Nascent.

Dia mengambil napas dalam-dalam, menutup mata, dan memusatkan indera ilahi pada tiga kata besar yang tersisa di otaknya. Secara bertahap, teknik kompleks muncul satu per satu di dalam hatinya.

Lapisan pertama Taktik Dewa Kuno berisi tiga bagian: mencuri energi spiritual, menelan energi spiritual, dan mencairkan energi spiritual.

Saat setiap Dewa Kuno lahir, tubuh mereka secara otomatis akan menggunakan teknik pertama. Tetapi ketika Dewa Kuno tumbuh menjadi seorang anak, lapisan pertama akan berkembang ke tingkat energi spiritual yang meleleh. Jika Dewa Kuno masuk ke lapisan kedua, dia bisa menyerap energi planet ini. Jika ini tidak tercapai, maka bayi akan tetap tidur. Setelah sejumlah waktu berlalu, cairan emas yang mengelilingi bayi itu akan menghilang. Setelah kehilangan perlindungan yang mencegah orang untuk mendeteksi dia, satu-satunya jalan yang tersisa dapat ditemukan dan dihancurkan oleh orang lain.

Setelah mempelajari teknik pertama untuk waktu yang sangat lama, Wang Lin menghela napas dan membuka kedua matanya, menampakkan pandangan kontemplatif. Setelah mempelajari teknik ini, Wang Lin memahami salah satu alasan mengapa tubuh Dewa Kuno sangat besar.

Dewa Kuno fokus pada melatih tubuh mereka dan jarang menggunakan senjata. Bahkan bisa dikatakan bahwa tubuh mereka adalah harta karun terbaik. Kekerasan tubuh mereka dapat dibandingkan dengan harta karun terbaik di dunia.

Fokus Taktik Dewa Kuno adalah menggunakan semua energi spiritual yang dicuri seseorang untuk memperkuat tubuh. Setelah batas tubuh tercapai, seseorang harus memperluas tubuh, atau kultivasi mereka akan berhenti. Semakin besar tubuh, semakin banyak energi spiritual yang dibutuhkan tubuh. Setelah mencapai ukuran tertentu, Dewa Kuno akan mengalami rekonstruksi tubuh. Ini adalah proses untuk meningkatkan kualitas tubuh.

Bagi Dewa Kuno, semakin sering tubuh mereka mengalami rekonstruksi, semakin kuat kultivasi dan tubuh mereka.

Juga, dengan setiap rekonstruksi, jiwa mereka juga akan menjadi lebih besar. Di antara Dewa Kuno, tidak ada tingkat budidaya seperti di dunia pembudidaya. Budidaya Dewa Kuno terutama hanya jiwa dan tubuh mereka.

Tubuh adalah senjata dan jiwa adalah tangan yang mengendalikan senjata, bergabung ke dalam Keluarga Dewa Kuno yang hampir tak terkalahkan.

Di zaman kuno, para Dewa Kuno itu mulia, tetapi pada akhirnya, masih terkubur dalam sejarah. Sampai hari ini, mereka telah menghilang tanpa jejak selain beberapa menyebutkan dalam beberapa teks kuno.

Wang Lin menyadari bahwa, dengan menggunakan Taktik Dewa Kuno, dia dapat menggunakan energi spiritual yang dia curi untuk meningkatkan nya penanaman. Ini akan memungkinkannya meningkatkan kultivasinya dengan cepat.

Dia mengeluarkan tas pegangannya. Setelah mencari sebentar, dia mengeluarkan sebuah objek.

Itu adalah dantian. Itu diperoleh ketika dia melakukan pembunuhan besar-besaran. Dantian ini berisi semua kultivator tingkat menengah.

Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin melemparkan dantian ke dalam mulutnya. Saat sang Dantian memasuki mulutnya, itu mengeluarkan banyak energi spiritual ke dalam tubuhnya.

Wang Lin segera menggunakan teknik Mencuri energi spiritual dari lapisan pertama Taktik Dewa Kuno, lalu ia meletakkan tangannya bersama dan duduk untuk berkultivasi. Semua energi spiritual dengan cepat diserap oleh teknik Mencuri energi spiritual, tetapi saat itu akan menyatu ke dalam tubuh ini, Wang Lin menghentikannya dan memindahkan semua energi spiritual ke inti di tubuhnya.

Gelombang energi spiritual melonjak di intinya, membentuk pola.

Badai melewati tubuhnya. Energi spiritual yang membutuhkan waktu dua jam untuk dikumpulkan menghilang dalam sekejap.

Jika Wang Lin tidak memiliki teknik Mencuri energi spiritual, ia perlu menghabiskan waktu mulai dari beberapa bulan hingga beberapa tahun untuk cerna sang dantian, dan dia hanya akan mampu menyerap 70 hingga 80 persen sementara yang lain akan hilang.

Meskipun waktu bergerak lebih cepat di surga menantang ruang manik, masih akan membuang banyak waktu. Namun, dalam apa yang hanya sesaat di dunia nyata, ia mampu sepenuhnya menyerap dantian.

Inti-nya berputar dalam suatu pola, mengirimkan gelombang energi spiritual ke tubuhnya. Mata Wang Lin berkilau. Seorang dantian tunggal memungkinkannya mencapai puncak tahap pertengahan Formasi Inti, satu langkah dari tahap akhir.

Tangan kanan Wang Lin bergerak ke arah tasnya memegang dan mengeluarkan botol pil abadi yang dibuat oleh Li MuWan. Dia mulai memasukkannya ke mulutnya, satu per satu. Waktu berlalu sangat cepat. Saat pil dikonsumsi, energi spiritual Teknik Mencuri akan sepenuhnya menyerapnya. Tepat sebelum energi spiritual memasuki tubuh ini, Wang Lin akan mengarahkannya ke intinya.

Akibatnya, kultivasinya dengan cepat meningkat ketika ia menembus tahap pertengahan Core Formatin ke tahap akhir.

Selanjutnya, Wang Lin mengeluarkan benda paling berharga di tasnya; cairan tulang belakang yang ia dapatkan dari naga di terowongan.

Cairan tulang belakang dari naga itu hanya cukup untuk mengisi botol kecil. Orang bisa melihat betapa berharganya itu. Ini adalah obat yang paling berharga yang diperoleh Wang Lin sejauh ini. Setelah ragu-ragu, dia membuka botolnya.

Setelah minum satu tegukan, tubuhnya melepaskan panas yang membara. Teknik Mencuri energi spiritual diaktifkan dan dengan cepat mengedarkan energi spiritual. Waktu perlahan berlalu. Wang Lin jelas bisa merasakan intinya menjadi lebih besar, warnanya lebih cerah, dan pintunya bahkan lebih cepat.

Setelah seteguk cairan tulang belakang diserap, Wang mengambil yang lain.

Satu hari, dua hari, tiga hari … sampai sebulan kemudian, Wang Lin telah berkultivasi mata tertutup sepanjang waktu. Teknik Mencuri energi spiritual terus-menerus aktif di tubuhnya.

Hanya ada sepuluh tetes cairan tulang belakang yang tersisa. Inti dalam tubuhnya adalah tentang ukuran dua kepalan tangan. Warnanya emas dengan cahaya merah redup. Setiap kali ia berputar, garis meridian di tubuhnya akan terasa sakit, tetapi ia masih belum membobol tahap Nascent Soul.

Sebulan yang lalu, Wang Lin meminum pil yang akan meningkatkan peluang Nascent-nya yang baru lahir. Pembentukan jiwa, tetapi pil itu hanya mengubah inti merah, tanpa ada tanda itu menghancurkan dan membentuk Jiwa yang baru lahir.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin menghela nafas. Dia bertanya-tanya apakah orang lain mengalami banyak kesulitan dalam membentuk Nascent Soul mereka, tetapi tampaknya itu jauh lebih sulit daripada yang dia bayangkan.

Dia kehabisan pil di tasnya, dan tidak ada banyak Energi spiritual cair tersisa. Setelah merenung sebentar, ia tiba di tempat Situ Nan dan orang tuanya. Dia bersujud beberapa kali di depan orang tuanya, lalu mengarahkan jarinya ke alisnya dan meninggalkan surga menantang ruang manik.

Di luar Laut Pengetahuan, tubuh Wang Lin berubah dari bentuk ilusi menjadi lebih dan lebih. lebih solid. Dia menatap Laut Pengetahuan dan mendesah. Berdasarkan rencananya sebelumnya, jika dia cukup beruntung untuk memasuki tahap Nascent Soul, maka dia mungkin memiliki kesempatan untuk memasuki Laut Jiwa Mati. Mungkin saat dia mendapatkan warisan, dia akan bisa meninggalkan tubuh Dewa Kuno.

Tapi sekarang, dia tidak percaya diri.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin mengangkat tangannya dan tatapan dingin muncul di matanya. Sekarang hanya ada satu jalan yang tersisa. Jika dia tidak ingin terjebak di sini, selalu menghindari pengejaran para penggarap iblis selamanya, hanya ada satu cara.

Tangan kanannya meraih kekosongan, menciptakan celah, dan memasukinya. Setelah keluar, dia meninggalkan Laut Pengetahuan dan tiba di suatu tempat di dalam Laut Qi.

Setelah dia muncul, dia ragu-ragu. Kedua tangannya bersatu dan mengirimkan beberapa sinar ke segala arah, menciptakan banyak celah. Saat celah disegel, dia menyebarkan indera ilahi ke segala arah. Akibatnya, para pembudidaya iblis yang telah mencari dia dengan pahit memperhatikan kehadirannya dan dengan cepat menyerbu ke arahnya.

Segera, para pembudidaya setan muncul di dekat Wang Lin, satu per satu. Mereka menatap Wang Lin, mengungkapkan senyum. Salah satunya adalah Bongkok Meng. Setelah dia melihat Wang Lin, perasaan jijik muncul. Tanpa sepatah kata pun, tangan kanannya mengulurkan tangan untuk meraih Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin normal, dan dia sangat tenang. Ketika Bongkok Meng meraih ke arahnya, dia mencibir, “Apakah kamu tidak ingin mematahkan segel pada tuanmu?”

Saat Wang Lin mengatakan kata-kata itu, meskipun semua ekspresi para pembudidaya setan sekitarnya tetap normal. , mata mereka dipenuhi dengan kejutan. Bongkok Meng tertegun dan dia menghentikan tangan kanannya.

Wang Lin memperhatikan jeda ini. Dia mengkonfirmasi sekarang bahwa apa yang dia duga itu benar. Sekarang satu-satunya hal yang perlu dia konfirmasi adalah bahwa tuan mereka adalah pria berambut merah yang terperangkap di Laut Darah.

Wajah Bongkok Meng tampak murung dan menunjukkan ketidakpastian. Dia mendengus dingin dan tangan kanannya meraih Wang Lin lebih cepat.

Wang Lin memasang ekspresi dingin. Dia tidak bergerak sedikit pun. Dia sudah menyiapkan perangkap di sini sebelumnya. Jika ada yang mencoba menangkapnya, keretakan di dekatnya akan dengan cepat membuka dan membawanya pergi dari tempat ini. Lagipula, mereka ada di tubuh Dewa Kuno, dan tidak ada yang lebih mengenal tempat ini selain dia.

Matanya tenang. Jika Meng bergerak dan tidak ada kultivator iblis lain yang campur tangan, ramalannya salah. Mereka tidak peduli apakah si pemangsa jiwa itu mati atau hidup.

Saat tangan Bongkok Meng hendak menangkap Wang Lin, sebuah suara dingin tiba-tiba bergema

“Berhenti!” < / p>

Saat suara itu terdengar, Bongkok Meng merasa seperti sedang dipegang oleh tangan yang tak terlihat dan terlempar ke belakang. Dia berhenti setelah memuntahkan beberapa suap darah hitam, lalu berlutut di tanah. Tidak ada dendam di wajahnya. Dia dengan hormat berkata, “Salam Lord Duo Mu.”

Sementara itu, semua pembudidaya setan berlutut.

Pria paruh baya yang telah menghancurkan rencana Penyihir Setan Langit muncul sebelum Wang Lin , menatapnya dengan ekspresi dingin.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia menjawab, “Kamu benar-benar pemakan jiwa. Sangat bagus, ikuti saya! ”Setelah pria paruh baya itu selesai berbicara, dia melambaikan tangannya di kekosongan dan selebar ratusan kaki muncul di langit.