Renegade Immortal – Chapter 1923 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1923 | Baca Novel Online

Suara Wang Lin menggema di seluruh dunia; bahkan badai pasir tak berujung di sekitar Sekte Bumi bisa menekan suaranya. Segalanya tampak membeku di depan suara Wang Lin.

Sepertinya semuanya membeku, karena angin dan pasir masih bergerak.

Namun, meskipun demikian, perasaan ilahi-Nya menyebabkan badai yang mengguncang jiwa semua pembudidaya di Sekte Bumi.

Di bawah akal ilahi, semakin tinggi tingkat kultivasi seseorang, semakin kuat ia merasakannya. Nenek moyang lama Sekte Bumi berada pada tahap Golden Exalt. Meskipun master sekte belum mencapai Golden Exalt, dia masih seorang pembudidaya Void Tribulant tahap akhir.

Mereka berdua adalah pembudidaya paling kuat di Sekte Bumi.

Di saat ini, master sekte Bumi Sekte saat ini sedang memarahi tiga muridnya. Dia memiliki ekspresi serius dan dengan marah memarahi salah satu dari mereka. Kata-katanya menyebabkan tekanan yang membuat para murid bergetar.

Tapi pada saat ini, perasaan ilahi Wang Lin menyebar. Dia tidak ingin melukai siapa pun, sehingga tiga murid tingkat budidaya yang rendah bisa melawan, tetapi ekspresi mereka berubah dan mereka merasa seperti angin telah bertiup.

Namun, ekspresi master sekte Earth Sekte ini sangat berubah. Dia merasa seperti ratusan ribu baut petir meledak di benaknya dan dunia runtuh padanya. Tubuhnya gemetar dan dia bergegas keluar dari sekte tanpa ragu-ragu.

Dia tidak berani untuk tidak keluar, dia tidak berani untuk tidak patuh!

Ada juga si Emas Kemuliaan Sekte Bumi. Dia berkultivasi pintu tertutup sepanjang tahun dan tidak akan mudah keluar. Pada saat ini, dia duduk di sana ketika jantungnya berdegup kencang. Perasaan ilahi Wang Lin sombong dan dipaksa melalui semua rintangan untuk bergema di dalam hatinya.

Nenek moyang nenek moyang Emas Sekte Bumi membuka matanya, dan mereka dipenuhi dengan kejutan dan ketakutan.

“Empyrean Exalt!” Pada saat ini, Golden Exalt merasakan dunia runtuh di depannya. Dia merasa bahwa hanya satu fragmen yang perlu terbang ke arahnya untuk membuatnya jatuh.

Ketakutan memenuhi pikirannya. Leluhur tua Golden Exalt segera berteleportasi di luar Sekte Bumi.

Selain mereka, di sebuah paviliun di wilayah peringkat 5, pria bernama Qing merasakan perasaan ilahi ini juga. Tubuhnya bergetar dan dia menjadi lebih bingung dari sebelumnya.

Tidak hanya dia, tetapi wanita di sebelahnya juga bergetar, dan kilatan kebingungan muncul di matanya.

The Seluruh sekte yang terdiri dari 30.000 murid semuanya merasa pikiran mereka bergetar, tetapi itu karena kekaguman. Kebingungan hanya muncul pada pria dan wanita.

Namun, keduanya tidak tahu bahwa pada saat itu, keduanya terlihat sangat mirip.

Di luar Sekte Bumi, Wang Lin dengan tenang berdiri di kepala naga laut dan melihat badai pasir di depannya. Leluhur lama Sekte Bumi muncul, diikuti oleh sinar cahaya yang merupakan master sekte Bumi Sekte.

Ketika leluhur tua Golden Exalt muncul, dia melihat naga laut di bawah Wang Lin. Saat dia melihat naga itu, jantungnya berdetak kencang. Naga laut setara dengan pembudidaya Golden Exalt, dan yang kuat pada saat itu. Itu sedikit lebih kuat dari master sekte Iblis Dao Sekte.

“Naga laut Golden Exalt sebagai gunung …” Orang tua Golden Exalt merasakan keringat di dahinya. Dia menatap Wang Lin, dengan tenang berdiri di atas kepala naga laut, dan hatinya bergetar ketika dia bertemu dengan tatapan Wang Lin. Dia dengan cepat menggenggam tangannya dan membungkuk dengan hormat pada Wang Lin.

“Zheng Tianlin Sekte Bumi menyambut Senior.”

Saat dia berbicara, master sekte juga tiba, tetapi hanya dengan pandangan sekilas , wajahnya berubah pucat. Dia terkejut oleh gunung mewah Wang Lin dan dengan patuh berdiri di samping leluhur tua itu. Dia membungkuk pada Wang Lin dengan kagum.

“Junior tidak memperhatikan Senior telah tiba, saya berharap Senior dapat memaafkan saya. Jika Senior tidak keberatan, silakan datang ke Sekte Bumi sehingga Junior dapat memberikan penghormatannya. “Golden Exalt Zheng Tianlin sangat hormat dan tidak berani bersikap kasar. Dia takut menyinggung Empyrean Exalt yang menakutkan ini.

Dia bahkan tidak berani menyebarkan perasaan ilahi untuk memeriksa tingkat kultivasi Wang Lin. Sangat kasar bagi seorang kultivator yang lebih lemah untuk menyebarkan indera ilahi mereka untuk memeriksa tingkat kultivator seorang kultivator yang kuat.

Dengan indera ilahi yang menakutkan, ia dapat dengan jelas menilai bahwa orang di hadapannya adalah Empyrean Exalt . Naga laut Golden Exalt juga menyebabkan hatinya bergetar.

“Saya hanya bertemu Empyrean Exalts dua kali, dan masing-masing dari mereka dapat membuat benua bergetar … Orang ini tiba-tiba muncul di depan sekte saya; mungkinkah seseorang di sekte saya telah menyinggung dia? “

Wang Lin tersenyum dan berkata kepada orang tua itu,” Tidak perlu masuk sekte. Saya melewati Benua Meng Earth dan membutuhkan peta terlengkap yang dimiliki sekte Anda. Bisakah Anda memberi saya satu? ”

Dengan senyum itu, Golden Exalt menghela nafas lega. Dia takut seseorang di sekte itu telah menyinggung Ketinggian Empyrean ini. Harus dikatakan hanya ada sekitar 1.000 Empyrean Exalts secara total. Sebagian besar dari mereka berada di Benua Tengah, beberapa mengikuti Grand Empyrean, dan sisanya tinggal di sekte, bertindak sebagai leluhur sejati.

Setelah mendengar bahwa Wang Lin hanya datang ke sini untuk peta, yang lama pria bernama Zheng Tianlin dengan cepat mengangguk.

“Senior bersikap sopan. Junior memiliki peta terlengkap yang dimiliki sekte ini pada saya. Ini berisi seluruh Benua Timur dan sekitarnya. Bahkan sebagian besar dari Benua Selatan. ”Saat dia berbicara, dia melambaikan tangan kanannya dan sebuah batu giok emas muncul. Dia dengan hormat menyerahkannya kepada Wang Lin.

Wang Lin menerima batu giok dan memindainya dengan perasaan ilahi ini. Peta itu lebih luas dari tempurung kura-kura ini, dan itu cukup terperinci.

“Bahkan ada peta dari Benua Selatan.” Wang Lin tersenyum dan menatap lelaki tua Golden Exalt itu.

< p> Melihat Wang Lin sangat puas, lelaki tua Golden Exalt itu lebih santai lagi.

“Ketika Junior menjadi Golden Exalt, aku keluar untuk mendapatkan pengalaman. Saya pergi jauh ke selatan dan mencatat semua yang saya lihat di sepanjang jalan dan meninggalkannya di batu giok. Jika Senior membutuhkannya, tidak perlu membuat salinan. Ambillah, Junior punya cadangan. ”

Setelah menyingkirkan batu giok, Wang Lin ingin memberikan beberapa manfaat, tetapi ia baru saja mencapai tahap Empyrean Exalt. Dia juga ditahan di kuil kalajengking selama lebih dari 100 tahun, jadi dia benar-benar tidak punya apa-apa yang layak diambil.

Harus dikatakan bahwa peta giok sangat tertutup dan sering tidak akan diberikan keluar dengan santai. Itu adalah akumulasi dari beberapa generasi sekte.

Setelah merenung sedikit, tangan kanan Wang Lin meraih kekosongan dan api berkumpul di telapak tangannya. Api ini berubah menjadi benih Api Abadi yang mengandung beberapa esensi api.

“Saya tidak akan mengambil peta sekte Anda untuk apa pun. Ini mengandung jejak esensi api. Jika ada orang di dalam sekte Anda bisa merasakannya, itu dapat meningkatkan peluang mereka untuk membentuk esensi api. “Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan terbang ke arah orang tua itu.

Wajah pria tua itu menunjukkan ekspresi gembira . Dia dengan cepat menerimanya dan menyimpannya di dalam ruang penyimpanannya. Dia membungkuk pada Wang Lin tetapi diam-diam menghela nafas. Setiap Empyrean Exalt yang dia temui sangat pelit. Dua yang dia temui sebelumnya seperti ini, dan yang ketiga sekarang sama.

Setelah memberikan biji api dan mengambil batu giok, Wang Lin berbalik untuk pergi. Dia dengan santai menyebarkan perasaan ilahi di sekte tersebut. Ini adalah perilaku bawah sadar karena sifatnya yang berhati-hati. Naga laut itu terbang 1.000 kaki ke atas.

“Selamat tinggal, Senior!” Orang tua Golden Exalt itu benar-benar santai dan menggenggam tangannya.

Master sekte Earth Sekte yang telah menemaninya tetapi tidak memiliki kualifikasi untuk berbicara juga menggenggam tangannya.

Tetapi pada saat ini, Wang Lin tiba-tiba berhenti dan berbalik. Dia menatap Sekte Bumi dan gelombang besar meledak di hatinya.

Pada saat itu, indera ilahi-nya menyebar dan dia merasakan aura jiwa yang membuat pikirannya bergetar !! Naga laut merasakan akal ilahi Wang Lin dan mengeluarkan raungan ke arah langit. Kemudian dibebankan ke Sekte Bumi. Perubahan ini terlalu tiba-tiba; Golden Exalt Zheng Tianlin tidak mengharapkannya sama sekali. Dia berbalik, dan ketika ekspresinya berubah, naga laut terbang di atas kepalanya ke Sekte Bumi. “Senior !!” Ekspresi Zheng Tianlin menjadi curiga dan dia berbalik untuk melihat master sekte Earth Sekte, yang juga terkejut. Mereka berubah menjadi dua sinar cahaya dan terbang setelah Wang Lin. Ketika naga laut bergegas ke Sekte Bumi, raungannya bergema di seluruh dunia, membuat 30.000 murid bergetar. Mereka merasakan ilusi surga mungkin turun. Naga laut melayang di atas area anggota peringkat 5. Wang Lin berdiri di atas kepala naga dan melihat ke bawah. Dia memasuki trans. Leluhur tua dan sekte master Sekte Bumi ini dengan cepat menyusul. Master sekte itu pucat. Dia tidak tahu mengapa Wang Lin tiba-tiba datang ke sini. Dia memandang Wang Lin dan detak jantungnya semakin cepat. “Senior, ini adalah anggota sekte peringkat 5 sekte saya …” Orang tua Emas Agung itu merasa pahit di dalam hatinya. Dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan cepat memberikan pengantar. “Peringkat 5 murid, dengarkan perintah saya. Semua orang keluar dan menyapa Senior! “Pikiran orang tua Golden Exalt berubah dengan cepat. Dia samar-samar menebak bahwa alasan Empyrean Exalt yang tanpa emosi ini tiba-tiba bergegas ke sini adalah karena salah satu murid peringkat 5 membuatnya tidak bahagia atau keturunan musuh. “Untungnya, itu hanya anggota peringkat 5. Bahkan jika mereka semua mati, kita tidak bisa menyinggung Empyrean Exalt ini! “Golden Exalt Zheng Tianlin segera membuat keputusan. Semua murid peringkat 5 berjalan keluar dengan ekspresi pucat. Mereka berlutut ke arah Wang Lin dan hendak membungkuk. Di antara kerumunan, ada seorang pria bernama Qing dan wanita di sampingnya. Mereka berdua akan membungkuk, tetapi mata Wang Lin berbinar. Dia bergerak cepat dan melambaikan lengan bajunya. Sebuah kekuatan lembut menyebar dan menghentikan mereka dari berlutut. Melihat pria itu, Wang Lin menunjukkan ekspresi lembut. “Kakak Zhou …”