Renegade Immortal – Chapter 193 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 193 | Baca Novel Online

Ekspresi Wang Lin sebagian besar normal, tapi dia segera mengungkapkan senyum dingin dan mendengus.

Mata Dou Mu menjadi dingin. Ketika dia akan berbicara, dia dihentikan oleh orang tua itu. Orang tua itu menatap Wang Lin dan perlahan berkata, “Perangkap Binatang Huan Yuan ini adalah harta karun legendaris. Jika Anda masih belum puas, saya tidak punya yang lebih baik. “

Ekspresi Wang Lin tenang. Dia menatap instrumen yang mengelilinginya dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Pria tua itu merenung sedikit dan berkata, “Ini adalah harta karun menyelamatkan hidup saya. Saya tidak bisa memberikannya kepada Anda. Saya dapat memberi Anda sepuluh batu sprite kualitas terbaik. Itu sebanyak yang kami bisa berikan. “

Wang Lin tidak merasa perlu mendorong mereka terlalu jauh. Faktanya adalah bahwa budidaya orang-orang ini berada pada tingkat yang tidak terbayangkan. Jika dia tidak memiliki memori warisan sebagai as di lubangnya, dia tidak akan setenang ini.

Wang Lin dengan tenang berkata, “100 buah.”

Tanpa menunggu agar orang tua itu menjawab, Dou Mu berkata, “Tidak mungkin!” Tatapan orang lain juga menjadi dingin.

Wang Lin tidak terintimidasi. Dia hanya menunggu pria tua itu menjawab.

Pria tua itu ragu-ragu dan dengan murung berkata, “20 buah. Ini batas saya. Kami tidak memiliki banyak batu roh berkualitas tinggi ini. Jika Anda masih tidak setuju, maka kami harus menggunakan metode yang berbeda. “

Ekspresi Wang Lin tetap sama. Tanpa bicara, dia mengulurkan tangan kanannya.

Pria tua itu menunjuk ke dadanya. Seekor ular hitam merayap oleh [saya pikir ular itu di dalam pakaiannya] dan cincin tembaga yang tampak normal muncul di tangannya. Dia melemparkan cincin tembaga dan Wang Lin menangkapnya.

Wang Lin melirik cincin tembaga. Itu seukuran gelang dan memiliki ukiran banyak binatang buas yang menakutkan. Binatang buas yang menakutkan ini terasa sangat hidup, seolah-olah itu nyata.

Wang Lin mengirimkan akal ilahi-Nya. Saat dia memasuki cincin, dia mendengar gelombang geraman binatang buas. Perasaan ilahi-Nya tidak bisa membantu tetapi bergetar, jadi dia dengan cepat menariknya.

Wang Lin menyingkirkan cincin tembaga tanpa ada perubahan dalam ekspresinya. Dia kemudian memandang pria tua itu.

Di tangan pria tua itu muncul tas abu-abu yang dipegang. Dia melemparkannya ke Wang Lin. Wang Lin melihat ke dalam tas dan melihat 20 batu roh kualitas atas ditempatkan dengan rapi. Gelombang energi roh datang dari tas.

Setelah menempatkan batu roh kualitas terbaik ke dalam tasnya sendiri, dia melemparkan tas abu-abu itu ke tanah dan dengan berat berkata, “Aku punya satu pertanyaan lagi ; setelah saya menyegel penguasa Laut Darah, bagaimana saya meninggalkan tempat ini? “

Setelah orang tua itu mendengar pertanyaan Wang Lin, hatinya sedikit tenang. Dia selalu menunggu Wang Lin untuk mengajukan pertanyaan itu. Jika Wang Lin tidak mengajukan pertanyaan itu, dia akan curiga.

“Sangat mudah. Setelah Ta Sen disegel lagi, aku ingin meninggalkan tempat ini juga. Kuncinya adalah berada di dalam Laut Jiwa Mati. Karena kamu akan berada di sana bersama kami, kamu akan dapat pergi juga. “

Wang Lin mencibir dalam benaknya. Dia sekarang yakin bahwa tujuan mereka adalah warisan pengetahuan di Laut Jiwa Mati, jika apa yang baru saja mereka katakan itu benar adanya.

Wang Lin menunjukkan tatapan dingin. Dia perlahan berkata, “Bukannya aku tidak percaya padamu, tapi masalah ini sangat penting. Jika saya tidak dapat 100 persen yakin bahwa saya dapat meninggalkan tempat ini, maka semua ini hanyalah pembicaraan kosong. “

Orang tua itu mengerutkan kening dan berkata,” Karena orang tua ini berjanji kepada Anda, saya tidak akan pernah kembali janjiku. “

Wang Lin tidak bergerak. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Senior adalah master, dan junior harus percaya padamu, tetapi ini adalah masalah hidup dan mati. Jika junior ini tidak bisa memastikan, bahkan jika kita mencapai kesepakatan, akan sulit bagi saya untuk sepenuhnya mengabdikan diri pada hal ini. “

Dou Mu mendengus, mengungkapkan niat membunuh, dan berkata,” Junior, berbicara secara tidak langsung sangat menyebalkan. Dan aku sudah berjanji padamu. Jika Anda tidak percaya, jangan terlalu sulit. Biarkan aku mengirimmu ke neraka untuk menenangkan pikiranku! “Dia tiba-tiba melambaikan tangan kanannya dan menciptakan tangan hitam yang menghantam Wang Lin.

Tatapan Wang Lin menjadi dingin. Dia bahkan tidak melihat tangan raksasa dan menatap pria tua itu.

Tangan raksasa itu berhenti tiga inci dari kepala Wang Lin. Pria tua itu melambaikan tangannya dan Dou Mu mengambil kembali tangan raksasa itu.

Pria tua itu mengerutkan kening ketika dia menatap Dou Mu dan perlahan berkata, “Apa yang kau inginkan?”

Wang Lin melihat instrumen di sekitarnya dan berkata, “Karena instrumen ini adalah harta yang menyelamatkan hidup Anda, bagaimana kalau memberikannya kepada junior ini untuk dipegang. Begitu kita meninggalkan tempat ini, junior akan secara alami mengembalikannya. Saya percaya senior tidak perlu khawatir tentang junior seperti saya, yang hanya pada tahap Formasi Inti, untuk mengambil harta ini untuk saya sendiri. “

Pria tua itu memandang Wang Lin. Setelah merenung dalam waktu yang lama, dia menunjukkan senyum dingin dan menganggukkan kepalanya. Dia melambaikan tangannya dan sepuluh instrumen terbang ke tangannya. Setelah menempatkan segel pada mereka, dia melemparkannya ke Wang Lin.

Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin mengeluarkan tas memegang lainnya dan menempatkan sepuluh instrumen di dalamnya, lalu dengan hati-hati menyimpan tas itu.

Ruang mulai menghilang tanpa kekuatan dari sepuluh instrumen. Orang tua itu menatap Wang Lin dan melambaikan tangannya saat dia membuka celah. Dia melangkah mundur untuk keluar dari jalan.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia memasuki celah.

Setelah Wang Lin masuk, Dou Mu memiliki ekspresi yang tidak mau. Dia berkata, “Kakak laki-laki …”

“Kamu, tutup mulut!” Ekspresi lelaki tua itu berubah, tidak lagi setenang ketika berbicara dengan Wang Lin, tetapi dipenuhi dengan kemarahan. Dia menatap Dou Mu dan memasuki celah itu.

Yang lain di samping Dou Mu memasuki celah itu satu per satu. Orang terakhir adalah pria yang selalu memiliki ekspresi gelap. Ketika dia hendak memasuki celah, dia berkata, “Dou Mu, apakah kamu masih tidak mengerti? Bocah kecil itu tahu setiap detail dari rencana kami. Dia tahu kita membutuhkannya hidup-hidup. Apa yang Anda lakukan sebelumnya hanya mempermalukan diri sendiri! Saya bergantung pada bocah ini untuk keinginan saya untuk menjadi kenyataan. Kakak laki-laki juga menunggu waktu yang sangat lama untuk ini. Jika semua orang tidak begitu mengabdi kepada Ta Sen, hal-hal tidak akan sesulit ini. “

Setelah selesai berbicara, ia melangkah ke dalam celah. Dou Mu merenung sedikit dan mengikutinya.

Setelah memasuki celah, yang muncul sebelum Wang Lin adalah dunia yang diwarnai darah. Ada banyak pilar batu yang menarik perhatian, terutama yang tampaknya memasuki langit. Melihat ini menyebabkan murid-murid Wang Lin menyusut. Tempat ini benar-benar Lautan Darah.

Pandangan Wang Lin jatuh pada pria di puncak pilar yang naik ke langit. Pria itu memiliki rambut merah darah. Ada aura kesombongan menyebar dari pria itu. Setelah satu pandangan, Wang Lin merasa dia bahkan tidak bisa bernafas.

Pada saat itu, para pembudidaya iblis lainnya semua kembali, termasuk kelompok Dou Mu. Setelah mereka memasuki Laut Darah, mereka semua duduk di pilar batu yang berbeda.

Para pembudidaya setan semua menemukan pilar mereka, duduk, dan menatap Wang Lin.

Mereka semua duduk bersila. Wang Lin adalah satu-satunya orang yang melayang di udara.

Pandangan Wang Lin menyapu daerah itu. Ada banyak pembudidaya, setidaknya seribu. Di antara orang-orang ini, dia melihat Bongkok Meng, Duamu Ji, Wang Qingyue, Penyihir Setan Langit …

Pada saat itu, di ruang sebelah pria berambut merah, muncul keretakan. Seorang pria jangkung berjalan keluar. Saat dia muncul, dia menatap Wang Lin dan mengungkapkan ekspresi ekstasi. Dia berkata kepada pria berambut merah, “Tuan, dia adalah pemangsa jiwa.” Lalu dia duduk di pilar batu di dekatnya.

Wang Lin melihat sekilas bahwa orang itu adalah jiwa pengembara yang besar.

Lingkungan sekitar benar-benar sunyi, sampai suara serak tiba-tiba datang dari pria berambut merah.

“Jiwa pemangsa …” Dia tiba-tiba mengangkat kepalanya dan seluruh Laut Darah bergetar. Pilar-pilar di sekitarnya menyemburkan darah yang tak terhitung jumlahnya. Seluruh dunia berlumuran darah setelah itu.

Matanya terasa seolah-olah memiliki kekuatan tak terbatas. Tatapannya memunculkan perasaan iblis saat dia menatap Wang Lin.

Wang Lin tiba-tiba merasa bahwa saat pria berambut merah itu menatapnya, pembatasan tak terlihat mulai aktif di dekatnya. Dia tiba-tiba menjadi tidak bisa menggerakkan tubuhnya.

“Serap bagian jiwa ini dan buka segel ini untukku atau mati!” Setelah pria berambut merah selesai berbicara, dia meraih alisnya. Wajahnya menunjukkan ekspresi yang menyakitkan. Tubuhnya bergetar ketika dia mengeluarkan lampu merah dari tubuhnya. Lampu merah darah melayang di depan Wang Lin.

Setelah mengeluarkan lampu merah, pria berambut merah mengeluarkan beberapa napas berat. Butuh waktu lama baginya sebelum napasnya kembali normal.

Semua pembudidaya setan di sekitarnya menatap lampu merah, menampakkan pandangan campuran ketakutan dan kecemburuan.

Yang berambut merah tubuh lelaki bergetar. Dia menatap Wang Lin melalui rambutnya yang berantakan.

Wang Lin terkejut, tapi ekspresinya tenang. Dia dengan tenang berkata, “Aku bisa membantumu, tapi begitu kamu keluar dari segel, kamu harus membantuku pergi!”

Mulut pria berambut merah itu bergerak sedikit dan dia menganggukkan kepalanya.

Wang Lin dengan hati-hati menatap pria berambut merah itu. Tiba-tiba, Ji Realm Soul-nya melompat keluar, membentuk mulut besar, dan menelan lampu merah.

Perasaan sakit yang intens tiba-tiba muncul di jiwanya dan tubuhnya bergetar. Setelah sekian lama, rasa sakitnya hilang. Dia memeriksa jiwanya dan memperhatikan bahwa itu dua kali ukuran aslinya.

Alasan dia berani menunjukkan wajahnya dengan berani adalah karena warisan kekuasaan dan warisan pengetahuan sangat berbeda satu sama lain, sehingga tidak akan ada ada kemungkinan itu diketahui kecuali warisan yang sama diwarisi oleh dua orang.

Dengan cara ini, selain Wang Lin sendiri, tidak ada yang akan tahu bahwa ia telah menerima bagian dari warisan.

Adapun lampu merah, Wang Li mendengar dari kelompok Dou Mu bahwa itu adalah bagian dari jiwa Dewa Kuno. Jika itu adalah orang lain, mereka akan takut karena tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikannya, tetapi sebagai pemangsa jiwa, dia bisa melahapnya untuk dirinya sendiri.

Setelah melihat bahwa fragmen jiwa dimakan, merah pria berambut menatap Wang Lin dengan tatapan dingin. Setelah sekian lama, dia berkata, “Meskipun kamu adalah seorang pemuja jiwa, kamu belum membentuk permata jiwamu. Namun, fakta bahwa Anda dapat melahap pecahan jiwa secara paksa sangat memuaskan. Jiwa yang berkeliaran, bantu dia membentuk permata jiwanya. “

Pria yang dibentuk oleh tubuh jiwa yang berkeliaran bergetar. Dia ragu-ragu, tetapi dengan cepat menjadi bertekad dan berbisik, “Terserah Anda.” Dia mengarahkan tangannya ke alisnya. Tubuhnya tanpa sadar gemetar. Dia jelas menjadi jauh lebih lemah. Pada saat yang sama, bola merah tembus cahaya muncul dari alisnya.

Saat bola merah muncul, tubuhnya runtuh ke dalam bentuk jiwanya yang berkeliaran karena dia tidak dapat mempertahankan bentuknya lagi. Setelah waktu yang lama, dia perlahan terkondensasi menjadi bentuk manusia lagi.

Tanpa sepatah kata pun, Ji Realm Soul-nya dengan cepat pergi keluar dan mengelilingi bola cahaya. Bola berisi energi jiwa jiwa pengembara yang besar. Wang Lin bisa menyerapnya tanpa halangan. Setelah setengah jam, dia bisa sepenuhnya menyerap semuanya.

Wang Lin bisa dengan jelas merasakan bahwa jiwanya tiba-tiba tumbuh beberapa ukuran.

Pria berambut merah itu merenung sedikit dan perlahan berkata, “Jiwa pengembara, lanjutkan.”

Jiwa yang mengembara tertawa masam. Dia tidak berpikir bahwa Wang Lin, sebagai pemangsa jiwa, tidak akan memiliki permata jiwa. Jika dia tahu, dia tidak akan memberi tahu tuannya. Itu akan menjaga dirinya dari memasuki keadaan menyesal saat ini. Juga, peminat jiwa ini benar-benar sesuatu. Bahkan dengan satu bola jiwa, sepertinya tidak cukup untuk membiarkannya membentuk permata jiwa.

Permata jiwa adalah sesuatu yang dibentuk oleh peminat jiwa ketika mereka mencapai tahap tertentu dan melahap sejumlah jiwa Itu adalah sesuatu yang secara alami mereka bentuk untuk inti mereka. Secara umum, sebagian besar peminat jiwa akan melahap sejumlah besar jiwa begitu mereka berevolusi menjadi peminat jiwa untuk membentuk permata jiwa mereka sesegera mungkin. Hampir tidak ada peminat jiwa yang menunggu begitu lama untuk membentuk permata jiwa mereka.

Perbedaan antara peminat jiwa dengan dan tanpa permata jiwa adalah bahwa peminat jiwa dengan permata jiwa dapat menciptakan jiwa pengembara.

>

Jiwa yang mengembara mengeluarkan tawa pahit. Dia mengarahkan tangannya ke alisnya dan bola jiwa lain muncul. Tubuhnya ambruk lagi. Kali ini, dia tidak bisa lagi membentuk tubuh manusianya lagi. Setelah waktu yang lama, bola merah muncul dari bentuk jiwanya yang berkeliaran.

Kali ini, napasnya menjadi acak-acakan. Meskipun dia masih lebih kuat dari jiwa berkeliaran normal, perbedaan dari sebelumnya terlalu besar.

Mata Wang Lin menyala. Dia mengirim jiwanya untuk mengelilingi bola dan mulai menyerapnya. Kali ini, dia jelas bisa merasakan perbedaan. Jiwanya tidak lagi tumbuh, tetapi, di dalam dirinya, sebuah partikel seukuran sebutir beras mulai mengembun.

Pria berambut merah itu mengerutkan kening. Jika seorang pemangsa jiwa tidak memiliki permata jiwa, mereka tidak akan mampu menangani terlalu banyak fragmen jiwa. Tetapi setelah orang ini menyerap dua bola jiwa, dia hanya mencapai langkah pertama membentuk permata jiwanya.

Kedua bola jiwa itu membentuk sebagian besar energi jiwa yang dimiliki oleh jiwa pengembara.

< Pria berambut merah itu merenung sedikit. Sebuah pikiran melintas di kepalanya. Dia mengulurkan tangan kanannya dan mengangkat jiwa yang mengembara. Jiwa yang berkeliaran mengeluarkan teriakan yang menyedihkan. Tubuhnya dengan cepat menyusut dan mengembun menjadi bola jiwa. Pria berambut merah meraih bola jiwa dan melemparkannya ke Wang Lin.

Bola jiwa ini terbentuk dari kehidupan jiwa yang berkeliaran.

Setelah mengkonsumsi bola jiwa, Wang Lin merasakan partikel berukuran butiran beras dengan cepat tumbuh lebih besar. Segera tumbuh menjadi seukuran ibu jari.

Tiba-tiba, perasaan aneh memasuki pikiran Wang Lin. Ji Realm Soul-nya tiba-tiba menyusut dan menyatu ke dalam bola berukuran kuku. Adapun bola, itu menghilang ke alisnya.

Mata Wang Lin berkedip. Pada saat itu, ia adalah seorang pemangsa jiwa yang nyata, dengan kemampuan untuk menghasilkan jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Semua pengetahuan itu muncul, seolah-olah itu adalah warisan, ketika permata jiwanya terbentuk.

Pria berambut merah itu mengambil pandangannya. Dia melambaikan tangan kanannya dan celah muncul di udara. Selanjutnya, dia dengan cepat meraih dengan tangannya. Seluruh Laut Darah bergetar dan sosok ilusi besar muncul dari keretakan.

Saat sosok itu muncul, Wang Lin tiba-tiba merasakan aura pemakan jiwa. Sosok ini jelas adalah pemangsa jiwa dari dunia ketiga.

Segera, seluruh sosok ilusi muncul seperti awan dan datang melalui celah, mengungkapkan seluruh tubuhnya. Mata pria berambut merah itu menyala. Tubuhnya bergetar ketika jejak-jejak cahaya merah darah mulai terlepas dari tubuhnya. Gelombang kabut darah tumbuh dari tubuhnya. Hampir seketika, seluruh tubuhnya ditutupi oleh kabut darah. Dia sepertinya menahan rasa sakit yang tak terbayangkan. Setelah waktu yang lama, dia mengangkat kepalanya, menunjukkan wajah berdarah. Dia berkata, dengan suara serak, “Keluar, fragmen jiwa Tu Si!”

Saat suaranya keluar, lampu merah yang tak terhitung jumlahnya dipaksa keluar dari tubuhnya. Ada lampu merah yang tak terhitung jumlahnya, dan ketika mereka muncul, mereka mulai berputar seperti tornado merah. Lampu merah berisi aura setan.

Para pembudidaya iblis di sekitarnya semua menundukkan kepala dengan ketakutan. Semua kecuali untuk kelompok Dou Mu, yang melihat lampu merah dengan ekspresi gelap.

Bayangan yang dibentuk oleh pemangsa jiwa membentuk mulut. Mulut menjadi lebih besar dan lebih besar saat meregang ke luar. Itu tertutup di depan pria berambut merah. Lusinan lampu merah dikonsumsi olehnya.

Tetapi pada saat yang sama, sisa lampu yang tepat tiba-tiba mulai menyala terang dan melingkari pria berambut merah itu seolah-olah mereka gila. Saat mereka mengelilingi pria berambut merah, simbol akan muncul dan mendarat di pria berambut merah. Setiap kali seseorang mendarat, tubuhnya akan bergetar.

Sementara itu, mengikuti gemetarannya, puluhan lampu merah muncul dari Laut Darah untuk menggantikan yang dihabiskan oleh pemangsa jiwa dan berputar di sekitar pria berambut merah. < / p>

Adapun pemakan jiwa, setelah melahap 10 lebih banyak fragmen jiwa, tubuhnya yang seperti awan mulai bersinar merah. Itu jelas membutuhkan waktu untuk dicerna dan tidak bisa terus melahap lebih banyak.

Pria berambut merah mengungkapkan ekspresi yang menyakitkan saat dia memandang ke arah Wang Lin. Wang Lin sekarang mengerti mengapa ini membutuhkan dua peminat jiwa. Jika hanya ada satu pemangsa jiwa, lebih banyak fragmen jiwa akan muncul dari Laut Darah sebelum mereka selesai mencerna. Dengan cara ini, tidak hanya itu tidak menghapus segel, tetapi akan meningkatkan jumlah fragmen jiwa. Diperlukan waktu penyangga. Hanya, dengan dua peminat jiwa bergiliran melahap fragmen jiwa, mungkinkah? Meski begitu, kemungkinannya rendah.