Renegade Immortal – Chapter 194 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 194 | Baca Novel Online

Mata Wang Lin menyala. Permata jiwa berukuran thumbnail muncul di depan alisnya. Ji Realm Soul-nya cepat keluar juga dan mengitari pria berambut merah. Dia segera melahap lebih dari 10 lampu merah yang mengambang di sekitar pria berambut merah itu.

Pemecah jiwa telah selesai mencerna lampu merah, dan ketika Wang Lin mundur, itu muncul lagi. Jadi seperti ini, siklus terus berlanjut. Meskipun Laut Darah mengisi kembali lampu merah di sekitar pria berambut merah itu, ada jauh lebih sedikit lampu daripada sebelumnya.

Sepertinya Laut Darah membutuhkan waktu untuk mengisi kembali lampu merah. Pria berambut merah itu mengungkapkan ekspresi gembira. Ketika dia memaksa lampu merah keluar dari tubuhnya, dia harus menderita rasa sakit yang tak terbayangkan, tetapi setelah melihat lampu merah berkurang di depannya, dia berpikir bahwa bahkan jika rasa sakitnya 10 kali lebih buruk, dia masih akan bersedia menderita melalui itu.

Waktu berlalu dengan lambat. Semua pembudidaya setan diam-diam menonton adegan di depan mereka. Mereka semua menahan napas. Bahkan kelompok Dou Mu pun gugup. Kemampuan Wang Lin untuk memecahkan segel memainkan peran penting dalam rencana masa depan mereka, tetapi jika segel itu tidak dapat dipatahkan, maka tidak peduli seberapa hati-hati dibuatnya rencana itu, semuanya akan sia-sia.

Seiring berlalunya waktu, lampu merah di sekitar pria berambut merah itu mulai melingkari dia lebih cepat dan lebih cepat, tetapi jumlahnya terus berkurang. Dia mengeluarkan beberapa raungan keras. Terus-menerus memaksa lampu merah keluar mengambil korban di tubuhnya. Wajahnya tampak ganas dan nadinya menggembung hijau, seolah-olah ada cacing hijau merayap di nadinya.

Di antara banyak pembudidaya demotik, Magician Penyihir Langit melihat pemandangan itu dengan perasaan keengganan di hatinya. Dia mengerahkan semua upaya itu untuk rencananya, tetapi, pada saat terakhir, itu dihancurkan. Itu membuat hatinya berdarah. Sekarang dia melihat bahwa pria berambut merah itu memecahkan segel, dia merasa putus asa.

Ketika pria berambut merah itu memecahkan segel, membuka Dead Soul Seal, dan memperoleh warisan pengetahuan, dia akan perhatikan bahwa â…“ tidak ada. Dengan kekuatan pria berambut merah itu, dia akan dapat menggunakan teknik untuk menemukan bahwa Penyihir Setan Langitlah yang memilikinya. Pada saat itu, satu-satunya jalan yang tersisa baginya adalah kematian.

Dia berani sebelumnya karena pria berambut merah terjebak di Laut Darah dan tidak dapat mendeteksi apa yang terjadi di luar. Hanya di Laut Darahlah pria berambut merah tidak dibatasi.

Penyihir Iblis Langit mengeluarkan tawa pahit di dalam hatinya. Dia menatap Wang Lin dan mendesah dalam hatinya. Dia tahu bahwa Wang Lin datang dengan muridnya. Dia tidak pernah berpikir bahwa, karena rencananya sendiri, pria berambut merah akan dapat memecahkan segelnya. Jika dia tidak membiarkan Enam Desire Devil Lord dan mereka pergi seribu tahun yang lalu, maka meskipun dia tidak akan bisa mendapatkan harta warisan, hidupnya masih akan aman.

Semua ini dapat digambarkan sebagai karma.

Penyihir Setan Langit mengeluarkan napas lagi, tetapi ketika dia melihat kelompok Dou Mu, kebenciannya menghilang dan dia mulai merenung.

Sky Ekspresi Iblis Magician tenang, tidak mengungkapkan pikiran batinnya. Dia adalah orang tua yang sangat licik; bahkan menghadapi cobaan yang hebat, ekspresinya tidak berubah sama sekali.

Pria berambut merah itu hanya menggunakan pecahan jiwa untuk meninggalkan bekas pada orang-orang ini untuk mengendalikan mereka. Alasan Sky Devil Magician dapat mempertahankan kewarasannya terutama karena teknik kultivasinya. Selain Metode Budidaya Setan Langit Misterius, ia juga memiliki mantra misterius. Dia secara tidak sengaja menemukan nyanyian itu selama perjalanan pertamanya di sini.

Dia tidak memberikan mantra itu kepada siapa pun, bahkan Enam Desire Devil Lord Lord tidak tahu keberadaannya. Karena nyanyian ini dan kultivasi bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, ketika dia ditangkap oleh pria berambut merah dan dipaksa untuk bergabung dengan fragmen jiwa, dia mampu mengambil inisiatif dan menekan fragmen jiwa alih-alih menyatu dengannya.

Dia melihat kelompok Dou Mu. Beberapa tahun yang lalu, ia mulai curiga bahwa, di antara ribuan pembudidaya di sini, tidak mungkin hanya dia yang telah menekan fragmen jiwanya. Dia curiga ada yang lain juga.

Orang-orang itu kemungkinan besar sepuluh Jenderal Laut Darah.

Jantung Penyihir Langit Iblis bergetar. Jika orang-orang itu seperti dia, ketika segel itu pecah, mereka akan bertindak. Jika ini benar, maka dia mungkin masih memiliki kesempatan.

Sambil memikirkannya, hati Sky Devil Magician semakin bersemangat. Dia mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan diri dan melihat ke atas.

Setiap kali Wang Lin melahap lampu merah, permata jiwanya menjadi lebih besar. Saat permata jiwanya tumbuh lebih besar, pikirannya merasakan kejelasan.

Kerja tim Wang Lin dengan pematah jiwa juga menjadi lebih baik dan lebih baik. Warna pusaran fragmen jiwa di sekitar pria berambut merah itu menjadi redup dan jumlah fragmen jiwa berkurang.

Tapi pada saat itu, lautan darah di sekitarnya tiba-tiba naik. Semua darah di tanah mulai melayang, membentuk puluhan ribu fragmen jiwa. Mereka menuju ke pria berambut merah.

Perubahan peristiwa yang tiba-tiba ini membuat semua orang lengah. Tanpa sepatah kata pun, jiwa Wang Lin mundur, takut akan terpengaruh.

Pria berambut merah itu menggeram. Tangannya dengan cepat membentuk segel dan sebuah lingkaran muncul di depannya. Dia menekan lingkaran itu dan sinar tak terhitung dari lima cahaya berwarna keluar dari tubuhnya dan membentuk penghalang lima warna di sekelilingnya.

Di luar penghalang, pecahan jiwa menyerbu dan mendorongnya.

Pria berambut merah itu mendongak. Kesombongan dan keangkuhannya berada pada batasnya. Dia bergumam, “Tu Si, segel ini tidak bisa menjebakku!”

Dengan itu, dia dengan santai meraih dengan tangan kanan ini. Seorang kultivator iblis yang duduk dekat dengan terbang ke udara. Wajahnya menunjukkan ekspresi khawatir. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, tubuhnya terbang ke penghalang lima warna dan lebih dari sepuluh fragmen jiwa masuk ke tubuhnya.

Dia berteriak berulang kali. Tangannya terus-menerus merobek tubuhnya. Dalam sekejap mata, seluruh tubuhnya penuh luka dan darah.

Biasanya, para pembudidaya iblis ini bahkan tidak bisa menangani satu fragmen jiwa, tetapi sekarang, lebih dari sepuluh tiba-tiba memasuki tubuh yang satu ini. Nasib satu-satunya adalah kematian.

Pria berambut merah biasanya tidak mencoba metode ekstrem ini karena itu sama sekali tidak membantunya. Saat kultivator meninggal, fragmen jiwa akan kembali kepadanya. Itu sama sekali tidak membantunya memecahkan segel.

Tapi sekarang, itu berbeda. Dia hampir mematahkan segelnya. Jika dia tidak menggunakan metode ini untuk menunda fragmen jiwa, maka, ketika penghalang rusak, semua fragmen jiwa akan memasuki tubuhnya dan membuat semua pekerjaan dari sebelumnya menjadi sia-sia.

Pria berambut merah mengabaikan pembudidaya. Tangan kanannya terangkat ke udara. Simbol emas muncul dan mendarat di pembudidaya. Saat mendarat, cahaya keemasan mengelilingi tubuh pembudidaya.

Segera setelah itu, mata pria berambut merah melepaskan lampu merah. Dengan gelombang kedua tangannya, beberapa tubuh pembudidaya terbang ke udara. Setelah mereka menyerap beberapa lampu merah, mereka ditutupi oleh cahaya keemasan juga. Tubuh mereka sangat berdarah.

Wang Lin kaget. Beberapa saat kemudian, seorang kultivator lainnya ditangkap oleh pria berambut merah. Ekspresi ngeri muncul di wajahnya, tetapi dengan cepat digantikan oleh yang tegas. Dia dengan cepat melakukan teknik dengan tangannya dan menghilang di tempat, lalu muncul kembali 10 kaki jauhnya.

Saat dia muncul kembali, dia menciptakan keretakan di udara dan menyerbu ke sana.

Si rambut merah menunjukkan tatapan dingin. Dia tidak menghentikan kultivator, tetapi mencibir. Dia mengarahkan jarinya ke alisnya dan meludahkan, “Meledak!”

Dengan keras, tubuh kultivator meledak saat dia menuju ke celah. Darah dan dagingnya tersebar di mana-mana. Sebuah fragmen jiwa muncul dan menyerbu ke arah pria berambut merah. Itu bergabung dengan fragmen jiwa lain di luar penghalang.

Sebuah pemikiran melintas di benak pria berambut merah itu. Dia tiba-tiba membuka kedua tangannya dan, dengan geraman, dia meraih udara dan ratusan petani tiba-tiba terbang ke udara. Wajah mereka dipenuhi dengan ketakutan dan ketidakberdayaan, tetapi ada beberapa dengan ekspresi sebaliknya yang tepat; terlihat lega. Mereka terbang menuju penghalang dan banyak fragmen jiwa memasuki tubuh mereka. Mereka menjadi seperti orang-orang sebelum mereka.

Setelah menggunakan ratusan orang sebagai buffer, jumlah fragmen jiwa di luar penghalang telah berkurang sedikit. Namun, 5 penghalang berwarna tidak sekuat sebelumnya dan mulai bergetar, seolah-olah itu bisa pecah kapan saja.

Pria berambut merah itu tidak mengatakan sepatah kata pun, tetapi meraih lagi dengan tangan ini. Kali ini, dia meraih lebih dari 300 orang. Di antara orang-orang itu, delapan dari mereka tiba-tiba menggunakan berbagai teknik untuk membebaskan diri. Mereka mati-matian mencoba melarikan diri dengan membuka celah.

Sementara itu, empat orang di tanah juga melompat, membuka celah, dan menghilang ke dalamnya.

Senyum dingin pria berambut merah itu tumbuh. lebih luas. Dia tidak membunuh para pembudidaya ini seperti yang dia lakukan sebelumnya, tetapi menarik pandangannya setelah mencari beberapa waktu. Sementara membunuh mereka akan mudah, fragmen jiwa yang kembali kepadanya akan membuat dampak besar pada penghalang.

Tidak ada terburu-buru untuk membunuh orang-orang itu.

Wang Lin menyaksikan apa yang telah terjadi. Dia tahu bahwa pria berambut merah tidak akan bertindak melawannya, karena dia masih membutuhkannya untuk menyerap fragmen jiwa yang tersisa. Di antara orang-orang yang melarikan diri, kelompok Dou Mu tidak berada di peringkat mereka. Sepuluh dari mereka duduk di sana, menunggu, tanpa ekspresi.

Di luar penghalang ada lebih dari 400 lingkaran emas. Dalam setiap lingkaran emas adalah seorang pembudidaya berdarah, masing-masing dengan lebih dari 10 fragmen jiwa di dalam tubuh mereka.

Pria berambut merah itu memberi tampilan dingin kepada ratusan pembudidaya yang tersisa. Tiba-tiba, 3 sampai 5 pembudidaya membuka celah dan memasukinya.

Pria berambut merah itu mencibir. Dia tidak repot-repot dengan mereka, tetapi melihat si pemangsa jiwa dan menggeram, “Devour!”

Pemecah jiwa seperti awan itu memperluas tubuh ilusinya untuk membentuk mulut dan menembak ke arah fragmen jiwa di luar pembatas. Setelah melahap lebih dari 10 fragmen jiwa, hampir mundur. Pria berambut merah itu mengerutkan kening. Dia tahu bahwa jika ini terus berlanjut, lautan darah akan aktif dan mencoba untuk menyegelnya lagi.

Wajahnya menunjukkan ekspresi berbahaya. Dia mengulurkan tangan dan meraih pemangsa jiwa yang akan mundur dan berkata, “Lanjutkan!”

Pemecah jiwa ragu-ragu, lalu membuka mulutnya dan melahap lebih dari 10 fragmen jiwa lagi. Pria berambut merah itu masih belum puas. Dia menggigit jarinya dan menggambar dua simbol aneh. Salah satu simbol melepaskan cahaya lima warna dan mendarat di pematah jiwa.

Wang Lin memperhatikan bahwa peminat jiwa tiba-tiba menjadi keras. Tak terhitung benang akal ilahi menyebar darinya.

“Kamu … melanggar janji kami!”

Pria berambut merah membuka mulutnya dan mengisap simbol lain ke dalamnya. Setelah itu, ia dengan muram berkata, “Sejak kapan aku tidak menepati janji? Saya hanya memiliki kontrol sekarang. Selama Anda membantu saya memecahkan segel ini, saya akan menggunakan kekuatan Dewa Kuno untuk membuat Anda menjadi tubuh manusia, dan juga membuat Anda keluar dari Dunia yang Membusuk. Sekarang, teruslah melahap! ”

Begitu dia mengucapkan kata-kata itu, simbol yang dia telan muncul di kepalanya dan melintas beberapa kali. Pada saat yang sama, pada tubuh pemuja jiwa, simbol yang sama muncul dan tampaknya berkedip selaras dengan yang ada di kepala pria berambut merah itu. Kemudian, pemecah jiwa segera mulai melahap fragmen jiwa seperti orang gila, seolah-olah ia memiliki tidak ada kontrol. Setelah mengkonsumsi pecahan jiwa satu per satu, tubuhnya bersinar merah. Dia tampak seperti awan merah. Wang Lin jelas bisa merasakan jiwa pemangsa mengirim gelombang rasa ilahi yang menyakitkan. Sepertinya dia telah melahap terlalu banyak dan melampaui batas kemampuannya. Jika ini terus berlanjut, maka si pemangsa jiwa bisa menjadi seperti para pembudidaya itu. Mata pria berambut merah itu menjadi dingin dan dia menatap ekspresi Wang Lin. Ekspresi Wang Lin tetap normal. Dia dikirim adalah Ji Realm Soul. Itu terbang keluar dari penghalang dan mulai melahap fragmen jiwa di luar. Kali ini, Wang Lin melahap dengan sangat cepat. Setelah melahap lebih dari 10, dia merasa kenyang, tetapi dia tidak berhenti dan terus melahap. Dia diam-diam mulai mengoperasikan Taktik Dewa Kuno, sehingga fragmen jiwa dengan cepat menyatu dengan jiwanya. Lima penghalang berwarna di sekitar pria berambut merah mulai untuk mengguncang lebih dan lebih. Itu pasti akan pecah setiap saat. Masih ada beberapa fragmen jiwa yang tersisa, tetapi bahkan dengan Wang Lin dan penyembah jiwa, mereka masih tidak akan bisa melahap mereka semua dalam waktu. Pada saat yang sama, semua pilar batu di Laut Darah, selain yang Pria berambut merah itu duduk di, meledak bersamaan dan berubah menjadi bubuk merah. Tampaknya bubuk merah itu mengembun menjadi fragmen jiwa. Saat pilar-pilar batu itu meledak, para penggarap di atas masing-masing melompat, wajah pria berambut merah itu menjadi gelap. Dia mengertakkan gigi dan segera meraih 300 dari 600 pembudidaya yang tersisa dan menyeretnya ke penghalang. Pada saat itu, penghalang lima warna pecah, tetapi saat penghalang itu pecah, pria berambut merah menggunakan kekuatannya untuk memaksa jiwa fragmen ke dalam tubuh 300 pembudidaya.