Renegade Immortal – Chapter 1945 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1945 | Baca Novel Online

Gunung hijau tidak lagi ada di sana … Gunung itu telah menjadi gunung yang kosong dan mati.

Airnya tidak lagi jernih dan mengeluarkan bau busuk …

Bahkan angin yang ditiup dipenuhi oleh kesedihan dan bau busuk.

Juga, paviliun yang rumit ditutupi debu. Mereka kehilangan vitalitas dan tampak jatuh.

Tangga batu yang mengarah ke gunung sebagian besar rusak. Angin melolong memainkan nada sedih.

Murid-murid Dong Lin Sekte Wang Lin telah melihat berjalan melalui sekte menjadi kerangka yang tersebar di alun-alun, paviliun, dan tangga batu. Mereka telah lama membusuk dan hanya kerangka yang tersisa.

Murid Dong Lin Sekte di dalam tempat tinggal yang duduk di sana budidaya semua sama. Mereka hanyalah kerangka …

Ini adalah sekte mati!

Tidak ada jejak vitalitas dan diisi dengan aura kematian yang kuat …

< Tapi ada mimpi yang ada di atas aura kematian yang kuat ini. Mimpi ini berisi ilusi dari banyak orang yang telah meninggal di sini. Seolah-olah para murid dari Sekte Dong Lin tidak tahu bahwa mereka telah mati ...

Mereka masih berkultivasi dalam mimpi itu.

Ini juga mengapa ketika Wang Lin dan Liu Jinbiao berdiri di sana, semua murid Dong Lin Sekte hanya berjalan melewati mereka. Wang Lin tidak ada, tetapi mereka tidak ada.

Tidak pantas menyebut mereka hantu, karena Wang Lin tidak melihat hantu. Itu hanya mimpi yang tidak tahu kematian … Dalam mimpi ini, bahkan jika orang luar datang, mereka akan merasa sulit untuk memperhatikan. Seolah-olah mereka telah menjadi bagian dari mimpi dan telah menyatu dengannya.

Tempat ini telah hancur selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Dia tidak tahu sudah berapa lama … Tapi dia mengerti bahwa orang-orang datang tanpa menyadari bahwa ini adalah sekte mati. Mereka tetap sebagai tamu dan kemudian pergi ….

Tetapi tidak mungkin baginya untuk orang pertama yang melihat melalui tempat ini!

Karena dia melihat bahwa ada sebuah kuil besar di pusat Dong Lin Sekte, dan vitalitas yang kuat dipenuhi dengan kesedihan diam-diam ada di sana.

Vitalitas itu dipenuhi dengan kesepian dan kesedihan. Itu seperti anak kecil yang kehilangan keluarga dan semua kerabatnya. Setelah menangis lama di reruntuhan, anak itu diam-diam menjaga tempat ini.

Tanpa ada yang menemani mereka, yang tersisa hanyalah reruntuhan dan mayat. Dalam kesepian dan kesedihan itu, sebuah mimpi terbentuk. Dalam mimpi ini, gunung itu berwarna hijau dan airnya jernih. Sekte itu dipenuhi dengan vitalitas murid-murid Dong Lin Sekte untuk menemani mereka …

Jika Wang Lin datang ke sini sebelum dia memahami esensi halusnya sendiri, dia tidak akan bisa melihat apa pun . Tetapi pada saat ini, dia melihatnya dan menghela nafas ketika dia menutup matanya.

Ketika angin berlalu, dia membuka matanya dan kematian dan pembusukan menghilang dari Sekte Dong Lin. Sebagai gantinya, itu dipenuhi dengan kehidupan ketika para murid yang tak terhitung jumlahnya bergerak.

“Ayo pergi,” Wang Lin perlahan berkata dan kemudian berjalan maju. Liu Jinbiao tidak bisa melihat perubahan di sini, tetapi dia bisa merasakan ada sesuatu yang salah. Dia mengikuti di belakang Wang Lin.

Bergerak maju, riak bergema di sekitar Wang Lin. Orang lain tidak bisa melihat riak ini. Ini adalah Wang Lin yang membiarkan dirinya menjadi bagian dari mimpi itu.

Ketika ia dan Liu Jinbiao mendarat, dua sinar cahaya melayang dari kejauhan, memperlihatkan dua pembudidaya, satu pria dan satu wanita.

Kedua pembudidaya ini masih sangat muda. Pria itu sangat tampan dan dengan cepat menunjukkan rasa hormatnya. Wanita di sebelahnya sangat cantik dan menatap Wang Lin dengan tatapan ingin tahu.

“Senior, Junior datang atas perintah dari leluhur untuk mengundang Senior ke Kuil Dong Lin.” Pria muda itu tersenyum dan tangannya tergenggam. Kata-katanya sangat hormat dan begitu juga ekspresinya.

Wanita di sampingnya juga menggenggam tangannya, dan tatapannya menyapu Wang Lin.

Wang Lin menatap dua Dong Lin Sekte murid sebelum dia. Dia menghela nafas di dalam hatinya saat dia mengungkapkan ekspresi lembut dan mengangguk.

Di bawah bimbingan murid-murid Sekte Dong Lin, Wang Lin terbang menuju pusat Sekte Dong Lin. Sekte Dong Lin sangat besar, dan di sepanjang jalan, Wang Lin melihat Sekte Dong Lin dipenuhi vitalitas.

Dia juga melihat banyak bangau terbang di langit. Di tanah, apakah itu halaman alkimia atau tempat tinggal, ada murid yang duduk di sana, berkultivasi atau mengobrol.

Ketika angin bertiup, itu dipenuhi dengan energi langit yang padat, seolah-olah itu adalah surga .

Di sepanjang jalan, Wang Lin melihat murid-murid Dong Lin Sekte yang melewatinya memperkenalkan diri mereka dan menggenggam tangan mereka kepadanya.

Orang-orang dari Sekte Dong Lin sangat lembut dan sangat sopan, seolah-olah Wang Lin adalah tamu yang berharga.

Ketika mereka mendekati Kuil Dong Lin di tengah, dua sinar cahaya mendekat. Ketika mereka tiba di depan Wang Lin, tawa yang hangat menggema .

“Dong Cun, Xiao Yan, kalian berdua bisa pergi.” Tawa bergema ketika dua pembudidaya terungkap di dalam dua sinar cahaya. Pembicaranya adalah seorang lelaki tua, dan di sampingnya adalah seorang lelaki setengah baya yang tersenyum dan menggenggam tangannya pada Wang Lin.

Keduanya adalah Golden Exalts dan luar biasa. Tawa hangat lelaki tua itu bergema ketika dia menggenggam tangannya ke arah Wang Lin.

“Namaku Xu Tiannian, kepala sesepuh dari Dong Lin Sect. Saya atas perintah leluhur untuk mengundang Senior ke Kuil Dong Lin. “

“Junior adalah He Dao, master sekte Dong Lin Sekte. Salam, Senior. “Pria paruh baya itu tersenyum dan sangat sopan.

Melihat mereka berdua, mata Wang Lin dipenuhi dengan kesedihan. Kesepian seperti apa yang akan membuat seseorang menciptakan mimpi untuk menemani mereka …

Wang Lin menghela nafas dan berkata kepada mereka berdua, “Ayo pergi.”

Dua Golden Exalts menemani Wang Lin dan memberinya penghormatan yang layak atas statusnya. Mereka datang ke pusat Sekte Dong Lin, tanah suci Sekte Dong Lin – Kuil Dong Lin!

Pria tua itu menggenggam tangannya di Wang Lin dan dengan hormat berkata, “Leluhur ada di dalam . Kami tidak memiliki panggilan dan karena itu tidak bisa masuk, jadi, Senior, silakan lanjutkan sendiri. “

Wang Lin mengangguk dan memandang pintu Sekte Dong Lin. Sebenarnya, setelah dia melihat melalui mimpi itu, dia bisa datang ke sini sendiri dan berjalan melalui reruntuhan ke kuil ini yang dipenuhi dengan kesedihan.

Tidak perlu baginya untuk berbicara dengan beberapa ilusi dari mimpi itu. .

Tapi dia tidak melakukan ini, karena dia bisa merasakan kesedihan dan kesepian. Dia menghormati leluhur lama Dong Lin Sekte, dan apa yang dia dapatkan adalah rasa hormat dari leluhur lama Dong Lin Sekte.

“Jin Biao, tunggu aku di luar,” kata Wang Lin lembut sebelum berjalan ke arah Dong Lin Temple.

Liu Jinbiao dengan hormat mengangguk dan tanpa sadar melihat sekeliling. Dia merasa sesuatu tentang tempat ini aneh, tetapi dia tidak bisa mengatakan apa yang salah.

Wang Lin perlahan berjalan menuju Kuil Dong Lin. Begitu dia benar-benar memasuki kuil, sebuah suara kuno yang dipenuhi dengan kesepian dan kesedihan bergema di dalam.

“Kamu datang …”

Di kuil, tepat sebelum Wang Lin, ada tiga besar patung dua pria dan satu wanita. Mereka semua melihat ke arah timur dengan senyum, memancarkan aura kebanggaan.

Di bawah patung, ada seorang lelaki tua mengenakan jubah abu-abu. Wajahnya dipenuhi bintik-bintik cokelat, seperti manusia yang masih berusia belasan tahun. Ekspresinya sengsara dan dipenuhi dengan kesedihan tanpa akhir.

Selain dari kesedihan, ada aura yang kuat terkubur jauh di dalam tubuhnya. Aura ini berada di luar yang dari Empyrean Exalt Wang Lin telah bertemu.

“Aku di sini …” Wang Lin menghela nafas dan berjalan ke pria tua itu. Dia duduk dan melambaikan tangan kanannya untuk mengeluarkan sebotol anggur.

“Mau beberapa?” Wang Lin menyerahkan kendi anggur kepada orang tua itu.

Pria tua itu diam-diam merenung sejenak. Dia kemudian mengambil kendi anggur dan menyesapnya.

“Aku merasakan aura yang familier darimu. Seharusnya ini bukan pertama kalinya Anda ke sini. “Pria tua itu memandang Wang Lin.

” Aku datang dalam mimpi. “Wang Lin mengeluarkan kendi anggur kedua dan menyesapnya.

Lelaki tua itu memandangi kuil besar di kejauhan dan perlahan berkata, “Mungkin… aku sudah lama duduk di sini. Mungkin kamu benar-benar datang ke sini dalam mimpimu. “Pria tua itu dengan lembut bertanya,” Apakah Dong Lin Sekte dalam mimpimu sama seperti sekarang? “” Sama. “Ketika Wang Lin menatap pria tua itu, dia bisa merasakan kesedihannya. “Terima kasih …” Pria tua itu menutup matanya. Dua garis air mata mengalir di pipinya. Dengan tingkat kultivasinya, dia seharusnya tidak tahu apa itu air mata, tetapi ketika Wang Lin mengatakan “sama,” air mata itu mengalir turun. “Saya sudah lama duduk di sini. Kamu satu-satunya yang telah memberi saya rasa keakraban … Ini adalah rumah saya … Saya sudah lama pergi, ketika saya menjadi Ascendant Empyrean, dan ketika saya pulang, itu sudah seperti ini … “Pria tua itu membuka matanya, dan mereka dipenuhi dengan rasa sakit dan kesedihan yang pekat. Wang Lin merenung dalam hati, “Saya tidak tahu siapa yang melakukannya… saya tidak bisa mengetahuinya. Bahkan Grand Empyreans pun bisa mengetahuinya … Aku hanya bisa duduk di sini dengan ingatanku dan menciptakan mimpi ini- biarkan mimpi ini menemaniku dan membiarkan Dong Lin Sekte ada … sampai hari aku mati … “lelaki tua itu berbisik, suaranya berbalik serak. Wang Lin menatap pria tua itu dan tidak berbicara. Emosi macam apa yang bisa membuat orang seperti ini? Kesedihan apa yang bisa membuat seseorang menipu diri sendiri dengan mimpi? Kesepian seperti apa yang membuat seseorang menciptakan ilusi untuk menemani mereka? “Jika Wan Er masih tidak bisa bangun … Jika Ping Er tidak bisa membuka matanya … Jika Planet Suzaku hancur … Mungkin aku akan seperti dia. Seseorang duduk di kehampaan di planet budidayanya sendiri, mematikan diri dengan mimpi. Di dunia itu, akan ada orang tua saya, saya, Wan Er, Ping Er, dan semua wajah yang saya kenal … “Jika hari itu benar-benar datang, mungkin saya akan melakukan hal yang sama …” Orang tua itu tiba-tiba berbicara , dan apa yang dia katakan menyebabkan hati Wang Lin bergetar! “Kunci harta surga dan segel dunia bawah. Mereka yang tidak mencapai dao sejati akan tenggelam ke lautan penderitaan dan selamanya kehilangan jalan dao sejati. Berjalan di jalan dao sejati! “Ini ditulis pada tablet batu dengan darah Dong Lin Sekte saya oleh pelakunya …”