Renegade Immortal – Chapter 196 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 196 | Baca Novel Online

Topan bertabrakan dengan ular dan runtuh.

Jiwa Wang Lin mengaktifkan bagian warisannya, tetapi hatinya dengan cepat tenggelam. Tampaknya bagian warisannya tidak cukup untuk menimbulkan reaksi apa pun, meskipun hatinya ingin meninggalkan tempat ini.

Ekspresi Wang Lin menjadi suram. Dia memiliki keraguan sebelumnya, dan, dengan warisan yang tidak bekerja di sini, dia mengkonfirmasi bahwa tempat ini bukanlah Lautan Pengetahuan.

Akibatnya, semua yang telah dia lakukan sebelumnya menjadi sia-sia. Mata Wang Lin menjadi dingin, tetapi ekspresinya dengan cepat pulih. Dia sangat sadar bahwa tidak ada kejadian baru-baru ini yang normal. Menurut ingatan dari bagian warisannya, fakta bahwa jiwa Tu Si menjadi Laut Mati dan Laut Darah ketika terbelah menjadi dua bagian adalah benar.

Tempat ini benar-benar Laut Mati Jiwa, tapi mengapa warisan ilmu tidak bekerja di sini?

Wang Lin melihat sekeliling. Tatapannya jatuh pada skala pada makhluk sejuta kaki itu dan sebuah pikiran muncul di benaknya.

Jantungnya berdetak kencang saat dia menatap skala dan mengingat lokasinya. Ketika Wang Lin mengaktifkan warisan pengetahuannya, ia merasakan respons samar dari skala itu.

Meskipun responsnya lemah, respons itu menanggapi panggilan bagian warisannya, sehingga skala itu pasti sudah spesial dalam beberapa hal.

Mata Wang Lin bersinar. Dia tidak mengangkat lengan kanannya, tetapi dengan lembut melambaikan jari telunjuknya. Keretakan yang sangat kecil muncul dan dengan cepat menghilang. Gerakan Wang Lin adalah setiap rahasia, dan keretakan kecil menghilang segera setelah itu muncul, jadi tidak ada orang lain yang memperhatikan.

Jantung Wang Lin menjadi tenang. Munculnya keretakan itu berarti dia bisa menggunakan metode uniknya untuk bergerak dengan bagian warisannya.

Dia memindai tasnya sendiri dengan memegang perasaan ilahi dan mencibir dalam hatinya. Dia punya banyak tas untuk dipegang. Salah satu yang membuatnya paling khawatir adalah yang memegang sepuluh harta yang menyelamatkan jiwa, Perangkap Binatang Huan Yuan, dan 20 batu roh berkualitas tinggi. Dia tidak pernah mengecewakan penjaganya sejak dia menerimanya.

Dia tidak percaya bahwa kesepuluh orang ini akan dengan mudah membiarkannya bertahan pada hal-hal ini. Apa yang dia katakan sebelumnya adalah hanya menyesatkan mereka.

Setelah banyak pengalaman memasuki celah, Wang Lin menyadari bahwa celah yang dibuka dengan menggunakan warisan berbeda. Jika seseorang masuk, mereka tidak harus segera keluar di sisi lain, karena ada ruang kecil antara pintu masuk dan pintu keluar. Ruang itu dipenuhi dengan energi kacau yang mencegah masuk akal ilahi.

Dia bereksperimen dengan itu sebelumnya. Dia mengambil pedang terbang dan melemparkannya ke celah. Ketika pedang memasuki celah, dia kehilangan koneksi dengannya. Hanya setelah pedang keluar dari sisi lain koneksi pulih.

Hatinya menjadi bersemangat. Jika dia bisa mengambil keuntungan dari sifat keretakan ini, itu bisa menjadi keajaiban baginya.

Setelah merenung sedikit, Wang Lin mengambil tas batu roh berkualitas tinggi, perangkap binatang buas, dan sepuluh instrumen , campur mereka sedikit, dan menempatkannya di tiga kantong yang berbeda.

Pada saat yang sama, terjadi perubahan.

Kelompok Dou Mu saling memandang dan mengikuti pria tua itu, letakkan tangan mereka bersama. Sebuah berkas cahaya menghubungkan sepuluh dari mereka, membentuk bentuk tidak teratur yang mengelilingi Ta Sen.

Mata dingin Ta Sen melirik sepuluh orang. Wajahnya menunjukkan senyum dingin. Dia mencibir, “Kalian sepuluh sudah menunggu bertahun-tahun, dan sekarang akhirnya menemukan kesempatan? Sangat bagus! “

Wajah orang tua itu menjadi suram. Tanpa sepatah kata pun, kedua tangannya terus-menerus berubah. Sembilan lainnya mengikuti. Tangan mereka berganti tanda lebih cepat dan lebih cepat.

Bentuk tidak teratur yang telah terbentuk tiba-tiba mulai bersinar dan mendekat pada Ta Sen.

Ta Sen tersenyum dingin ketika dia memalingkan muka. Dia memandangi makhluk itu dan perlahan berkata, “Sepertinya kalian sudah saling berhubungan. Anda berencana untuk menyegel saya lagi. “

Makhluk itu menatap Ta Sen dan dengan tenang berkata,” Setelah menyegel Anda, sepuluh orang ini masing-masing akan mendapatkan bagian dari warisan. Dengan godaan sebesar ini, siapa pun akan setuju. “

Ta Sen tampaknya tidak peduli dengan bentuk tidak teratur yang dengan cepat mendekati tubuhnya. Dia mulai tertawa keras. Tangan kanannya memegang tombak dan tiba-tiba menyerang ke depan. Serangkaian ledakan bisa didengar. Seekor naga hitam besar tiba-tiba muncul dan menyerang bentuk yang tidak beraturan itu.

Tak lama kemudian, pria berambut merah itu mengarahkan jarinya ke alisnya sambil dengan dingin menatap langsung ke orang tua itu dan berteriak, “Ledak!” p>

Ekspresi lelaki tua itu berubah. Tubuhnya mulai bersinar merah. Sepotong Qi kacau keluar dari tubuhnya saat tubuhnya bergetar. Dia dengan cepat meletakkan tangannya di perutnya dan berteriak, “Menyebarkan!”

Tiba-tiba, lampu merah keluar dari tubuhnya. Sembilan wajah lainnya menjadi lebih serius dan tangan mereka berganti tanda. Ini menyebabkan mereka beralih ke kondisi di mana mereka dapat menyerap Qi.

Lampu merah dengan cepat terbelah menjadi sembilan lampu merah dan memasuki tubuh sembilan orang. Mereka bersinar merah. Pria tua itu dengan cepat berteriak, “Tutup!”

Pada saat itu, lampu merah dengan cepat meninggalkan tubuh sembilan orang, menjadi satu lagi, dan kembali ke tubuh pria tua itu. Saat lampu merah memasuki tubuhnya, dia gemetar dan memuntahkan seteguk darah hitam. Wajahnya tiba-tiba memucat. Dia menatap Ta Sen dan menyeringai, “Ta Sen, karena orang tua ini berani mencoba membunuhmu, aku sudah punya metode untuk menghancurkan teknikmu. Teknik ini tidak berguna untukku! ”

Semua peristiwa ini terasa seperti waktu yang lama, tetapi terjadi dalam rentang waktu>

Ta Sen diam-diam mencibir. Dia mengarahkan jarinya ke alisnya dan menatap sembilan orang lainnya, satu per satu, dan berteriak, “Meledak!”

Mata pria tua itu menyala dan dia dengan cepat berteriak, “Li Peng!” < / p>

Ta Sen berhenti. Dia samar-samar mengingat kata-kata “Li Peng”. Itu adalah nama orang dari kelompok 11 yang melarikan diri darinya bertahun-tahun yang lalu.

Pada titik ini, sebuah tawa muncul dari mulut makhluk itu. Suara itu jelas bukan dari makhluk itu, tetapi dari orang lain. Makhluk itu membuka mulutnya dan meludahkan inti. Tumor tumbuh di inti.

Tumor itu melekat erat pada inti, seolah-olah itu adalah parasit. Setelah tumor tumbuh sedikit, itu membelah dan wajah seseorang muncul dari dalam.

Wajahnya terlihat sangat seperti sarjana, tetapi mata, yang dipenuhi dengan kejahatan seperti mata raja iblis, menatap dengan dingin di Ta Sen dan melantunkan nyanyian yang rumit.

Nyanyian itu menciptakan sepuluh lingkaran yang dengan cepat muncul di sekitar sepuluh orang dan sepenuhnya meniadakan metode Ta Sen untuk meledakkan pecahan jiwa.

Ta Sen tersentak kepalanya dan dingin menatap wajah. Ekspresinya menjadi gelap, dan dia berkata, “Sepertinya alasan aku tidak bisa menangkapmu bertahun-tahun yang lalu adalah karena kamu diselamatkan oleh hewan ini!”

Kepala itu tersenyum pahit, mengungkapkan pandangan dari kebencian. Suaranya dipenuhi dengan kebencian dan berkata, kata demi kata, “Dulu ketika sebelas dari kita percaya kebohonganmu, memecahkan meterai yang telah ditempatkan Tu Si padamu, dan memungkinkanmu untuk mendapatkan kembali kebebasanmu, kami menyadari bahwa itu adalah yang terbesar kesalahan hidup kita. Hari ini, kami akan membereskan kesalahan kami. Tidak masalah apakah itu warisan kekuasaan atau warisan pengetahuan, keduanya akan menjadi milik kita. “

Ta Sen memindahkan tombak di tangannya. Dia mengungkapkan senyum sarkastik dan dengan tenang berkata, “Pertama, sepuluh orangnya mengkhianatiku, lalu hewan ini menyembunyikan orang lain. Tidak bisa hanya dua gerakan ini. Apa lagi yang ada di sana? “Dengan itu, dia menatap Wang Lin dan ratusan pembudidaya setan tercengang yang berada di luar medan perang.

Kepala yang terhubung ke inti mencibir,” Kamu akan mencari tahu! ”Dengan itu, ia berkomunikasi dengan makhluk itu menggunakan beberapa metode yang tidak diketahui. Makhluk itu tiba-tiba bergerak dengan kasar dan bergulung di dalam air. Tubuh besar itu terus melilit, hingga mencapai ketinggian Ta Sen dan benar-benar mengelilinginya.

Di dalam tubuh makhluk itu, naga hitam yang dibentuk oleh tombak berhenti selusin kaki dari bentuk yang tidak teratur.

Akibatnya, Ta Sen benar-benar dikelilingi. Ekspresi Ta Sen tetap tenang. Dia mengeluarkan senyum sarkastik dan memuntahkan cahaya ungu yang menjadi pisau setengah bulan. Itu mendarat di tangan kirinya. Ta Sen memegang tombak di tangan kanannya dan pisau setengah bulan di tangan kirinya. Dia menyerang dengan keduanya. Tiba-tiba, bentuk tidak teratur yang mengelilinginya menunjukkan tanda-tanda kehancuran. Mata Sen bersinar. Dia melemparkan kedua senjata ke depan dan mereka masing-masing membentuk sebuah meteor yang menghantam tepi bentuk yang tidak teratur. Di antara sepuluh orang, empat dari mereka memuntahkan seteguk darah dan gemetar seolah-olah mereka tidak bisa bertahan lebih lama. Saat krisis, tubuh makhluk itu tiba-tiba menjadi kaku dan benjolan terbentuk di atas kepalanya. Dalam benjolan itu, seorang pria bersisik muncul. Pupil matanya berbentuk berlian. Mereka memancarkan perasaan tidak manusiawi. Saat orang itu muncul, pekikan keluar dari mulutnya. Jeritan itu sangat tajam. Itu membentuk bilah tak kasat mata yang tak terhitung jumlahnya yang muncul di Ta Sen. Pada saat yang sama, ekspresi pria tua itu menjadi kaku. Dahinya berkeringat. Bentuk tidak teratur yang dibentuk oleh sepuluh dari mereka semata-mata tergantung pada diri mereka sendiri untuk mempertahankan. Dengan setiap guncangan yang disebabkan oleh Ta Sen, hati mereka bergetar. Dia memandang Wang Lin dan menggeram pelan, “Teman kecil, bertindaklah sekarang!” Ekspresi Wang Lin menjadi suram. Dia menatap Ta Sen. Sejak saat pria tua itu mulai bertindak, Wang Lin telah mengamati Ta Sen, dan sejak awal sampai sekarang, mata pria tua itu masih tenang. Setelah mendengar kata-kata pria tua itu, Wang Lin tiba-tiba bergerak dan dibebankan pada orang tua itu. Ekspresi pria tua itu menjadi bersemangat. Tepat ketika dia hendak berbicara, arah Wang Lin bergeser dan dia terbang melewati pria tua itu dan dengan cepat menyerbu makhluk sepanjang sejuta kaki itu. Wang Lin tidak peduli apakah orang-orang ini hidup atau mati, semua yang dia pedulikan saat itu adalah satu hal, dan itu adalah skala khusus pada makhluk itu. Bahkan, sejak awal, dia tidak pernah berencana untuk membantu dengan apa yang disebut segel. Wang Lin tidak percaya dia punya kekuatan untuk melakukannya. Ekspresi lelaki tua itu menjadi suram. Dia mendengus dan meletakkan tangannya di dadanya, membentuk bentuk berlian. Dia berteriak, “Instrumen saya, serang!” Saat kata-kata pria tua itu keluar, tangan kanan Wang Lin dengan cepat membuka celah dan memasukinya.