Renegade Immortal – Chapter 1972 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1972 | Baca Novel Online

Di jalan kota timur, tubuh sempit seekor naga laut sepanjang 100 kaki dengan cepat terbang melalui daerah itu. Namun, ia tidak berani terbang terlalu tinggi, karena ada tekanan yang menakutkan di sini. Jika terbang terlalu tinggi, itu akan berakibat fatal.

Naga laut tertutupi oleh bekas luka saat terbang. Ada panah hitam yang menempel di perutnya, dan itu melepaskan kekuatan yang menghancurkan vitalitasnya. Naga laut tertutup gas hitam.

Di punggungnya adalah Liu Jinbiao yang marah. Dia dalam keadaan menyesal. Panah dari sebelumnya muncul sangat tiba-tiba. Jika bukan karena naga laut menghalangi dia, dia pasti sudah mati.

“Panah itu menghancurkan semua mantra naga laut dan menusuk ke perutnya. Panah ini terlalu kuat !! Siapa yang mau membunuhku? Saya hanya menipu tujuh orang, apakah ada kebutuhan untuk ini ?! “Tidak ada rasa takut dalam kemarahan Liu Jinbiao.

Dia berbalik dan meraung,” Sialan, Anda berani memprovokasi saya ini? Tuanku tidak akan pernah membiarkanmu pergi! ”

Ada sosok hitam yang sepertinya menyatu dengan malam di belakang naga laut. Tidak mungkin untuk melihat apakah orang itu pria atau wanita, muda atau tua. Orang ini sangat cepat, bahkan lebih cepat dari naga laut. Pada saat ini, orang itu menggerakkan tangan mereka dan sebuah busur muncul, kemudian mereka menembakkan panah.

Ketika panah itu muncul, semua energi langit di sekitarnya sepertinya mengembun ke dalamnya.

Dari saat ketika Liu Jinbiao dan naga laut mulai melarikan diri, itu hanya 10 napas. Orang yang mengejar mereka sekarang telah menembakkan panah kedua!

Panah ini berisi niat membunuh dingin, seolah-olah itu akan langsung membunuh naga laut dan Liu Jinbiao.

Melihat panah mendekat, Liu Jinbiao mengeluarkan raungan dan akan menggunakan kekuatan penuhnya untuk melawan. Naga laut di bawah mengeluarkan desis ketika riak-riak uap air berdesir.

Sosok yang mengejar mereka mengungkapkan senyum dingin. Panahnya, sekali ditembak, sangat sulit bagi seorang kultivator dari tingkat kultivasi yang sama untuk bertahan. Panah ini akan mampu membunuh naga laut dan melukai serius pembudidaya kecil di punggungnya. Setelah pembudidaya kecil ini ditangkap dan dibawa pulang, itu akan menjadi prestasi besar!

Namun, pada saat ini, cemoohan di wajah orang ini tiba-tiba menghilang. Murid orang ini menyusut dan dia dipenuhi rasa takut.

Saat panah mendekat pada naga laut dan Liu Jinbiao, sesosok mantel dan kerudung tiba-tiba muncul. Sosok ini muncul sangat tiba-tiba, seolah-olah telah memaksa dirinya ada.

Setelah dia muncul, dia hanya mengangkat kepalanya dan mengungkapkan tatapan yang menyilaukan. Cahaya keemasan dari matanya mendarat di panah di depannya dan menyebabkannya pecah.

Sosok yang bersembunyi di kegelapan merasakan benaknya bergetar, dan tubuhnya dipaksa keluar dari persembunyian. Ketika dia melihat tatapan orang lain, dia merasa seperti pedang yang tak terhitung jumlahnya terbang ke arahnya.

Dia tidak bisa melawannya sama sekali. Pikirannya bergemuruh ketika dia batuk darah dan kehilangan kesadaran. Dia jatuh ke tanah dan menendang banyak salju ke udara.

Sebelum dia koma, tubuhnya dipenuhi rasa takut. Tatapan orang lain membuatnya merasa takut yang belum pernah ia rasakan sebelumnya. Itu di luar kepala keluarga dan leluhur.

“Tuan! Anda akhirnya datang, dia akan membunuh saya !! Naga laut terluka !! ”Liu Jinbiao menjadi bersemangat ketika melihat Wang Lin. Naga laut berbalik dan menatap sosok yang tak bergerak itu dengan ganas.

Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan menyentuh naga laut. Naga laut bergetar dan semua gas hitam di sekitarnya menghilang. Panah di perutnya jatuh dan lukanya pulih dengan cepat.

Panah hitam yang terbang keluar disambar oleh Wang Lin. Setelah melihatnya, ia menghancurkannya menjadi debu yang menyatu dengan angin dan salju.

Wang Lin dengan tenang berkata, “Rumah Li sudah agak terlalu jauh!”

” Li Mansion? Tuan, Anda tahu asalnya? Itu bukan karena penipuan saya terungkap? “Kemarahan Liu Jinbiao berubah menjadi keluhan saat dia melihat Wang Lin dengan sedih.

” Ayo pergi, ikuti aku ke Rumah Li. “Wang Lin tampak tenang dan tidak bahkan melirik sosok yang tak bergerak. Ketika dia berjalan melewatinya, dia bahkan tidak melakukan apa-apa dan tubuh orang itu melayang di udara, mengungkapkan wajahnya. Itu adalah seorang pria paruh baya yang matanya tertutup. Wajahnya pucat dan dia benar-benar pingsan.

Rasa ilahi Wang Lin berkumpul di kepala orang ini. Setelah mendapatkan informasi yang dia butuhkan, Wang Lin melambaikan lengan bajunya. Dia menghilang bersama dengan naga laut, Liu Jinbiao, dan pria yang tidak sadar. Ketika mereka muncul kembali, mereka berada di luar rumah yang sunyi.

“Pergilah ketuk gerbang dan beri tahu tuan mereka untuk datang dan menemuiku.” Wang Lin menatap dua kata “Li Mansion”.

“Oke!” Liu Jinbiao menjadi bersemangat. Dia suka melakukan hal-hal ini. Pada saat ini, dia menggulung lengan bajunya dan berjalan menuju gerbang yang tertutup.

Saat dia berjalan melewati dua singa batu, mereka tetap tak bergerak, seolah itu adalah dekorasi fana biasa. Mereka membiarkan Liu Jinbiao naik ke gerbang.

Pada saat ini, dia terlihat hampir persis sama dengan orang yang telah ada di sini lebih dari setahun yang lalu. Bahkan ekspresi mereka mirip.

Sebelum gerbang, Liu Jinbiao mengangkat kakinya dan tanpa ampun memberikan tendangan. Setelah meninggalkan jejak salju, dia menderu.

“Tuanku ada di sini, cepat keluar dan menyambutnya !!”

Kata-kata ini sangat mirip dengan orang yang datang ke sini sekitar setahun yang lalu. Jika pemuda berbaju merah tahu tentang ini, dia akan sangat terkejut.

Tetapi perbedaannya adalah bahwa Xu Liguo telah menendang sekali dan gerbang tidak bergerak sama sekali, sementara tendangan Liu Jinbia menyebabkan gerbang bergemuruh. Tendangan ini benar-benar membuka gerbang.

Adegan ini mengejutkan Liu Jinbiao, dan dia mundur dengan kecepatan tercepatnya. Dia diam-diam berpikir pada dirinya sendiri bahwa tendangan ini seharusnya tidak memiliki kekuatan sebanyak itu dan bahwa gerbang ini terlalu lemah.

Saat Wang Lin melihat ke gerbang yang terbuka, ekspresinya netral. Setelah menunggu sebentar, dia menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

“Karena tuan tidak akan keluar, saya akan masuk tanpa diundang.” Dengan itu, Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan pria tak sadar di sampingnya terlempar ke dalam. Kemudian Wang Lin dengan tenang berjalan maju.

Setelah dia berjalan melewati dua singa batu, mereka tiba-tiba membuka mata mereka dan mengeluarkan raungan marah pada Wang Lin. Raungan ini menyebar ke sebagian besar kota di timur. Ini menyebabkan semua obrolan dan musik menjadi hening!

Di bawah raungan ini, dua bayangan raksasa terbang dari dua singa batu. Tingginya dua singa ribuan kaki, dan mereka bergegas menuju Wang Lin.

Wang Lin tidak melihat ke atas dan masih berjalan menuju gerbang terbuka dengan mantel dan tudungnya terpasang. Dalam sekejap, kedua singa mendekat, tetapi ketika mereka berada dalam jarak 10 kaki dari Wang Lin, mereka melolong sedih. Mereka berserakan seperti kabut yang menghadap angin yang kencang.

Suara gemeretak bergema dan retakan muncul di dua singa batu di sekitar gerbang sebelum mereka hancur.

Wang Lin terus berjalan ke depan, dan di belakang dia, Liu Jinbiao tersentak, tetapi segera matanya dipenuhi dengan kegembiraan. Semakin kuat Wang Lin, semakin dia bisa berpura-pura menjadi harimau, dan tidak ada yang berani menggertaknya.

Ketika naga laut melihat ini, matanya dipenuhi dengan kekaguman.

Tepat ketika kaki kanan Wang Lin melangkah ke gerbang Li Mansion, suara melolong menggema. Sejumlah besar tokoh keluar, dan mereka semua membuat gerakan yang sama. Tangan kiri mereka memegang busur dan tangan kanan mereka menarik busur ke bulan purnama sebelum menembakkan panah!

Ratusan anak panah menembak ke arah Wang Lin, yang baru saja memasuki gerbang.

Setiap panah berisi kekuatan yang kuat. Pada saat ini, ratusan anak panah terkondensasi menjadi hujan anak panah dan, karena posisi mereka, mereka sepertinya membentuk formasi!

Formasi ini mengeluarkan cahaya merah yang tak berujung dan niat membunuh yang mengejutkan meletus saat ditutup. Wang Lin.

Tanpa berhenti, Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan melambaikan tangan. Pada saat ini, cetakan telapak tangan raksasa muncul di hadapan Wang Lin. Telapak tangan ini sangat nyata dan polanya bisa dilihat dengan jelas. Saat itu muncul, itu bertabrakan dengan formasi panah.

Gemuruh gemuruh bergema dan formasi panah runtuh, tetapi telapak tangan redup juga. Wang Lin melangkah ke gerbang dan melewati telapak tangan. Telapak tangan itu menghilang. “Mereka langsung mengembun kekuatan sama dengan istana Empyrean Exalt keenam.” Mantel Wang Lin tetap sama saat ia berjalan ke rumah besar. Ratusan tokoh itu terdiri dari pria dan wanita, tetapi pada saat ini, mereka dipenuhi dengan kengerian dan ketidakpercayaan. Mereka sangat percaya diri dengan panah itu; bahkan Empyrean Exalts akan merasa sulit untuk berurusan dengan, tetapi orang ini sebelum mereka telah menghancurkannya dengan gelombang. Hanya ketika ratusan orang dari Mansion Li merasa ketakutan meningkat dalam hati mereka, sembilan panah menunjukkan dari sembilan lokasi berbeda di Li Mansion. Setiap panah meledak menjadi ratusan panah, dan mereka tidak lebih lemah dari serangan gabungan dari ratusan orang. Kekuatan sembilan panah yang meledak sebanding dengan sembilan serangan sebelumnya. Mereka jatuh seperti hujan panah! Itu seperti tangan raksasa yang tanpa ampun menjangkau ke arah Wang Lin, dan jika dia tertangkap, dia akan mati segera! Wang Lin tidak berhenti tetapi mengangkat kepalanya. Tangan kanannya mengulurkan tangan dan dia menunjuk ke depan. Dengan satu titik, segala sesuatu di dunia berhenti. Hujan panah berhenti di depan Wang Lin, dan bahkan setelah Wang Lin perlahan melewatinya, hujan panah tetap tak bergerak di langit. Ini menakutkan Liu Jinbiao. Dia terkejut sesaat dan kemudian dengan cepat menghindari hujan panah saat dia merasakan kulit kepalanya menggeliat. Dia takut mereka tiba-tiba akan mulai bergerak dan melukainya.