Renegade Immortal – Chapter 1976

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1976

Helai rambut jatuh ke rambut Wang Lin, dan perasaan yang akrab menjadi lebih jelas. Wang Lin tidak tahu mengapa, tetapi seutas rambut ini terasa seperti bagian dari tubuhnya.

Rambut ini tidak menimbulkan bahaya apa pun, tetapi tampak seperti seuntai rambut biasa. Kedua ujungnya terkulai ke tanah, dan itu terlihat seperti embusan angin yang akan membuatnya terbang lagi.

Setelah beberapa helaan keheningan, suara Kaisar Surgawi datang dari Kuil Dao Surgawi.

>

“Ini bukan sesuatu yang akan saya berikan kepada Anda, tetapi jika Anda menginginkannya, Anda dapat memilikinya.”

Terima kasih Wang Lin memainkan peran kunci. Bagaimanapun, ini adalah upacara gelarnya, dan disaksikan oleh semua sekte di klan selestial.

Selain itu, Binatang Singa Surga telah dipanggil dalam upacara gelarnya, jadi bahkan jika Wang Lin mengambil rambut putih, tidak ada yang bisa mengatakan apa pun.

Guru Kekaisaran Shang Xuandao menatap Wang Lin dengan mendalam dan berbicara.

Sekarang saatnya untuk langkah terakhir dari upacara gelar. Wang Lin, semua orang di sini memiliki hak untuk menantang Anda, tetapi hanya tiga kali. Setelah tiga tantangan, Kaisar Surgawi akan memberi Anda gelar! ”

Saat kata-kata Guru Kekaisaran bergema, ketiga leluhur dari empat rumah besar semuanya mendongak. Mereka semua adalah orang-orang tua dan mereka semua adalah para Empyre Ascendant!

Satu orang yang mengenakan jubah merah terbang ke langit dalam sekejap. Dia menggenggam tangannya 1.000 kaki jauhnya dari Wang Lin.

“Orang tua ini akan menjadi penantang pertama, saya berharap Empyrean Ascendant Berambut Putih dapat memberi saya petunjuk!” Mata pria tua itu menunjukkan tatapan muram saat dia memandang Wang Lin. Dia tidak menunggu Wang Lin untuk menjawab sebelum dia duduk di langit. Dia mengangkat tangan kanannya dan seluruh tubuhnya menggembung. Untaian gas hitam keluar dari tubuhnya dan mengembun menjadi bayangan hitam besar di depannya.

Bayangan hitam ini sepertinya mengenakan baju besi hitam. Wajahnya buram dan matanya tertutup. Namun, kemunculannya menyebabkan dunia berubah warna dan awan berhamburan.

“Wang Lin, tolong ajari aku!” Pria tua itu menggigit ujung lidahnya dan memuntahkan darah. Darah menyebar seperti kabut dan memasuki bayangan darah. Bayangan itu tampaknya dirangsang oleh darah, dan matanya merah.

Gemuruh bergemuruh bergema ketika bayangan hitam mengangkat tombak panjang hitam di tangan kanannya dan bergegas ke Wang Lin!

Mata Wang Lin menyala. Dia tidak tahu siapa orang ini, tetapi dari posisinya, dia bisa mengatakan bahwa dia adalah salah satu dari empat raja!

Bayangan hitam dipenuhi dengan kekuatan yang kuat, dan itu mendekat seolah-olah itu akan membelah langit. Wang Lin tidak mundur. Tato Heavenly Bull di wajahnya menutupi tubuhnya saat dia melemparkan tinju.

Pukulan ini mendarat di tombak bayangan hitam. Tabrakan menyebabkan gemuruh yang menggelegar!

Selama gemuruh, Wang Lin perlahan menarik tangannya, tetapi bayangan hitam tiba-tiba runtuh. Pria tua yang duduk di sana menjadi pucat, tetapi dia mengepalkan giginya dan memukul dahinya!

Dengan ini, dia mengorbankan kekuatan hidupnya dan bahkan lebih kuat, gas hitam keluar dari tubuhnya. Ketika gas hitam menyebar, wajahnya menua dengan cepat, seolah-olah dia baru saja keluar dari kuburnya.

Gas hitam yang kuat berkumpul, dan tidak hanya menyebabkan bayangan hitam pulih, itu juga juga diringkas menjadi kuda perang. Kuda itu mendesis ketika membawa bayangan hitam dan menyerang Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin ke arah bayangan hitam menjadi lebih serius karena ia menuduhnya. Dia meletakkan tangannya di kepalanya dan sedikit membungkuk ke belakang sebelum dia berayun kembali seolah-olah dia sedang melakukan headbutt!

Muatan Surgawi!

Ini menyebabkan bayangan Heavenly Bull raksasa muncul di belakang Wang Lin. Sapi jantan itu mengeluarkan raungan dan dua tanduk besarnya bertabrakan dengan bayangan hitam.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Bayangan hitam dan kuda perang di bawahnya runtuh saat jika tidak tahan gaya, langsung hancur. Heavenly Bull menembus bayangan hitam yang runtuh dan terbang langsung ke arah Guru Kekaisaran Shang Xuandao!

Semua ini tampak seperti kebetulan. Saat Banteng Surgawi bergegas, Guru Kekaisaran tetap tenang. Tangan kanannya bergerak seolah dia mendewakan, lalu dia menunjuk ke depan.

Poin ini menyentuh Banteng Surgawi dan Banteng Surgawi bergetar hebat.

Guru Kekaisaran perlahan membuka mulutnya dan kemudian Banteng Surgawi menghilang. “Null adalah sejenis grand dao. Karena ada keberadaan, itu akan menjadi nol begitu hilang. “

Karena ada, itu tidak akan menjadi satu pun begitu hilang. Apa yang terjadi persis sama dengan kata-katanya.

Murid Wang Lin menyusut dengan keras. Pada saat itu, dia merasakan gejolak yang sangat mengerikan dari Guru Kekaisaran. Ini adalah tingkat pencerahan yang sangat tinggi terhadap dao.

Banteng Surgawi menghilang dan bayang-bayang hitam yang telah dikorbankan lelaki tua itu untuk kekuatan hidupnya untuk diciptakan juga hilang. Dia tampak seperti sudah berusia jauh dan memiliki senyum pahit saat dia menggenggam tangannya pada Wang Lin. Dia tidak berbicara tetapi terbang kembali ke keluarganya.

“Yang kedua …” Guru Kekaisaran tersenyum sambil berdiri di depan Kuil Dao Surgawi. Namun, setelah dia berbicara, dia mengerutkan kening.

Tidak hanya dia, Wang Lin juga melihat ke kejauhan. Para pembudidaya di bawah semua memperhatikan tatapan mereka dan melihat ke atas juga. Mereka semua mengerutkan kening.

“Hmph, hmph, kalian semua punya nyali. Acara yang meriah ini sedang berlangsung dan Anda tidak mengundang raja ini. Kamu…. Apakah aku masih ada di matamu !?

“Little Red, Little Green, Little White, Little Blue, buka jalur untuk raja ini!” Array transfer di luar sembilan pintu menyala dan kerumunan orang berjalan keluar.

Orang yang memimpin orang-orang ini adalah seorang pria muda yang mengenakan kemeja bunga dan memegang kipas di tangannya. Wajahnya dipenuhi amarah dan dia melambaikan kipas, menyebabkan rambutnya bergetar dengan cepat.

Di sampingnya, wajah Xu Liguo pucat pasi, seolah-olah hanya berada di sini membuat wajahnya pucat. Pemuda berpakaian hijau itu juga pucat, dan dia mengambil pemuda itu dengan kemeja bunga. Dia berbicara dengan nada hampir memohon.

“Ya … Rajaku, ini adalah istana kekaisaran!”

“Apa yang diperhitungkan oleh istana kekaisaran? Akulah raja! “Pria muda dengan kemeja bunga itu sangat tidak puas dengan pria berpakaian hijau itu dan mendorongnya ke depan.

” Little Red, bawalah keagungan yang Anda tunjukkan ketika Anda pergi ke Li Mansion! Kalau tidak, raja ini akan menghukummu! ”Pria muda dengan kemeja bunga berjalan maju dan menendang pantat Xu Liguo. Xu Liguo gemetar ketika dia ditatap oleh puluhan ribu pembudidaya. Dia mengepalkan giginya dan berjalan ke depan seolah dia akan memberikan segalanya. Namun, dia segera batuk seteguk darah dan memegang pantatnya saat dia jatuh. Dia berkedut beberapa kali dan kemudian tetap tidak bergerak.

“Ah? Apakah dia sudah mati? ”Pria muda dengan kemeja bunga itu melihat ke bawah ke kakinya dan bingung. Penampilannya telah berubah, tetapi dia segera mengenalinya sebagai orang gila.

Pria muda dengan kemeja bunga mengipasi dengan seluruh kekuatannya ketika dia mengelilingi tubuh Xu Liguo yang tidak bergerak dan menendangnya beberapa kali lagi. p>

“Hmph, pura-pura mati. Anda berani berpura-pura mati di hadapan raja ini? Izinkan saya memberi tahu Anda, raja ini telah bertemu dengan seorang pria yang berpura-pura mati sebelum … Eh, siapa dia … “Dia merenung lama sekali tetapi tidak bisa memikirkan apa pun. Dia lupa tentang Xu Liguo dan berjalan maju dengan ekspresi sombong. Semua pembudidaya yang melihatnya berkerut pahit dan menghindarinya.

“Salam, Rajaku!”

Suara-suara ini bergema saat dia berjalan. Pria muda dengan kemeja bunga sangat bangga dan masih bergumam.

Pria muda dengan kemeja bunga berhenti sebelum pria tua yang telah menyerang Wang Lin. Matanya melebar dan dia segera mulai mengaum, “Mengapa ada begitu banyak orang di sini? Mungkinkah saudara laki-lakiku memilih selir? Hei, lelaki tua Luo, mengapa kamu terlihat jauh lebih tua? Kamu terlihat seperti dipukuli! ”

“Siapa yang berani menggertak kakek Little Flower keluargaku? Saya akan memberinya pelajaran! Pak Tua Luo, katakan siapa yang memukulmu! “Pria muda dengan kemeja bunga itu menggulung lengan bajunya dan terus mengaum.” Apakah itu dia !? Itu pasti dia! Saya sudah tidak menyukainya. Dia jelas tua tetapi berpura-pura muda. Itu pasti kamu! SAYA…. Aku akan mencekikmu! ”Pria muda dengan kemeja bunga menunjuk ke arah Guru Kernyitan yang mengerutkan kening dan bergegas seolah-olah dia akan mencekiknya. Melihat bahwa dia akan bergegas, pemuda yang mengikuti pria muda ini meraih kaki pemuda itu. “Raja, Raja … Dia … Dia adalah Guru Kekaisaran! Tuan, mari kita kembali … “Wajah pemuda itu pucat, dan tidak peduli berapa banyak pemuda di kemeja bunga mengguncang kakinya, dia tidak melepaskannya.” Dia menggertak kakek kakek Little Flower, bagaimana aku bisa membiarkannya pergi ?! Pelayan kecil, Anda tidak akan melepaskan? OK, aku akan membawamu bersamaku! “Pria muda dengan kemeja bunga itu menyeret pemuda itu dengan penuh semangat sambil mengungkapkan ekspresi garang. Sepertinya dia akan mencekik Guru Kekaisaran tidak peduli apa pun. Ketika Wang Lin memandang orang gila di bawah, dia mengungkapkan ekspresi yang rumit. Dia datang ke kota leluhur untuk melihat apakah teman lama ini masih mengenalinya. Dia memperhatikannya terus mengipasi sambil menyeret pemuda ke arah Guru Kekaisaran. Xu Liguo, yang jatuh ke tanah, membuka matanya. Dia memandang pemuda di baju bunga di kejauhan tapi kemudian menutup matanya tanpa ragu. “Dao Fei!” Sama seperti pemuda di baju bunga itu menyeret pemuda ke arah Guru Kekaisaran dan mengangkat tangannya untuk mencekik guru kekaisaran, suara Kaisar Surgawi yang tak berdaya menggema dari Kuil Dao Celestial. “Apa yang kamu lakukan? Anda memilih selir dan Anda tidak memberi tahu saya … Anda terlalu banyak !! “Pria muda di kemeja bunga dengan kejam menatap Kaisar Surgawi yang duduk di atas takhta naga.” Dao Fei, jangan membuat kehebohan. Hari ini adalah upacara pemberian gelar dermawan Anda. Mengapa kamu tidak pergi menyapanya? “Kata-kata Kaisar Surgawi berisi kekuatan lembut yang mendorong orang gila itu beberapa ratus kaki dari Guru Kekaisaran.” Penolong? “Pemuda berjaket bunga itu terkejut.