Renegade Immortal – Chapter 1983 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1983 | Baca Novel Online

Tubuh Xu Liguo gemetar saat dia menatap Wang Lin dengan heran. Segala sesuatu yang muncul di benaknya membuat air mata mengalir dari matanya.

Dia ingat Wang Lin dan bagaimana dia diperhalus menjadi iblis oleh Wang Lin.

Dia ingat mengikuti Wang Lin selama ribuan bertahun-tahun, dia ingat segalanya dan kata-kata dari iblis masternya.

Dia ingat bahwa dia telah sepenuhnya terbangun setelah meninggalkan dunia gua.

“Ma… Tuan !! “Tubuh Xu Liguo bergetar dan matanya melebar. Dia dengan cepat mengambil beberapa langkah dan berjalan dari orang gila ke sisi Wang Lin. Dia juga menyingkirkan Liu Jinbiao, yang akan menyambutnya.

Setelah menyingkirkan Liu Jinbiao yang terkejut, Xu Liguo berdiri di tempat Liu Jinbiao berdiri, dan guncangan di wajahnya berubah menjadi wajah sanjungan. sudah terbiasa ditampilkan.

“Tuan, Little Xu akhirnya bertemu lagi dengan Anda. Selama bertahun-tahun, Little Xu bermimpi bertemu Guru setiap malam. Saya tidak sabar untuk bersatu kembali dengan Guru lagi.

“Guru, kesetiaan Little Xu kepada Anda tidak akan berubah karena perubahan waktu. Itu tidak akan berubah karena menjadi kehidupan yang berbeda. Anda adalah tuan saya kehidupan ini, dan kehidupan selanjutnya, dan kehidupan berikutnya berikutnya, dan kehidupan berikutnya berikutnya!

“Guru, Anda tidak dapat meninggalkan saya – biarkan saya mengikuti Anda. Bahkan jika saya harus naik gunung pedang atau turun ke lautan api, saya, Xu Liguo, bahkan tidak akan mengerutkan kening!

“Guru, meskipun saya bertemu Anda terlambat, saya mengikuti Anda terpanjang. Beberapa mungkin beruntung telah ditemukan oleh Guru sejak awal, tetapi bagaimana kesetiaan saya dapat dibandingkan? Tuan, akhirnya aku menemukanmu !! ”Ketika Xu Liguo berbicara, dia bahkan mengeluarkan beberapa air mata kegembiraan sementara Liu Jinbiao menatap dengan tercengang dari samping.

Sambil berteriak gembira tentang kegembiraannya, Xu Liguo tidak melakukannya jangan lupa menatap Liu Jinbiao dengan kejam seolah-olah dia memberi tahu Liu Jinbiao bahwa dia adalah pelayan nomor satu yang sebenarnya bagi tuan mereka!

“Hmph, hmph. Tidak ada yang tahu ini lebih baik daripada aku. Ketika Kakek Xu Anda mengikuti iblis ini, Jinbiao kecil, Anda masih pergi ke suatu tempat menipu orang. Anda berani mencuri bantuan Guru dari saya? Sial, Liu Jinbiao ini pasti mengira dia bisa melampaui saya!

“Hmph, saya perlu mendidiknya bahwa Kakek Xu tidak bisa dianggap enteng!”

Ditatap oleh Xu Liguo, Liu Jinbiao segera merasa hatinya bergetar. Xu Liguo meninggalkan bayangan besar padanya. Dia ragu-ragu dan akan berbicara ketika raungan datang dari sampingnya!

Naga laut yang telah menyusut ke sisi jari dan malas berbaring di bahu Liu Jinbiao tiba-tiba mendongak ketika mendengar nama “Xu Liguo.” Itu menatap tajam pada Xu Liguo dan menderu.

Raungannya mengejutkan Xu Liguo.

Liu Jinbiao mengungkapkan ekspresi bangga. Jika bukan karena Wang Lin ada di sini, dia akan mulai tertawa.

“Haha, untungnya, aku sudah menyiapkan sebelumnya dan punya naga laut ini. Saya ingin melihat bagaimana Xu Liguo menjadi sombong sekarang! “Liu Jinbiao mengungkapkan ekspresi bangga dan tangan kanannya menepuk punggung naga laut. Dia memandang Xu Liugo dengan mengejek.

Wang Lin mengabaikan percikan api di antara tatapan mereka dan memandang ke arah orang gila itu, yang dikejutkan oleh kata-kata Xu Liguo.

Pada saat ini, orang gila itu telah sudah lupa mencari masalah dengan Wang Lin. Sebaliknya, dia memandang Xu Liguo seolah-olah dia akan menangis.

“Sedikit Merah … Merah Kecil, kamu … Apa yang kamu katakan, ah? Apakah saya bukan tuanmu? Kenapa dia adalah tuanmu? Apakah aku tuanmu atau dia tuanmu? Siapa tuanmu … “Orang gila itu menjadi sangat cemas dan meraih Xu Liguo.

Xu Liguo hanya ingat bahwa orang seperti itu bersamanya dan kembali menatap orang gila itu. Setelah ingatannya pulih, pandangannya ke arah orang gila itu berbeda dari sebelumnya. Sekarang mirip dengan ketika dia bergabung dengan Liu Jinbiao untuk mencuri darah orang gila itu.

“Lepaskan tanganmu, guru suci kakekmu adalah ini …. Tuan yang baik ini yang bijaksana dan mengeluarkan niat membunuh yang kuat !! ”Pada titik ini, ia dengan cepat menatap Wang Lin, dan jantungnya berdetak kencang. Dia sudah terlalu lama meninggalkan iblis ini dan hampir mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dia lakukan.

“Pergi untukku! Jangan mengganggu Kakek Xu Anda! “Xu Liguo dengan cepat membebaskan diri dan mundur beberapa langkah. Dia mengangkat dadanya sebagai tanda kesetiaan.

Wajah Madman dipenuhi dengan kesedihan dan matanya langsung memerah. Dia mulai meraung di Wang Lin.

“Ini kamu, kamu melukai kakek Little Flower dan sekarang kamu mencuri Little Red. Little Red, ah, Little Red, ah, Little Red, ah … “Orang gila itu bergegas mencekik leher Wang Lin.

Wang Lin menatap orang gila yang berisik di depannya dengan ekspresi rumit dan mengeluarkan desah.

“Madman … Aku datang ke kota leluhur untuk melihatmu … Karena kau tidak bisa mengingatku, maka kau bisa menganggap masalah di dunia gua mimpi. Orang gila … saya akan pergi. “Wang Lin memejamkan mata dan membiarkan orang gila itu mencekiknya. Beberapa saat kemudian, kekuatan lembut mendorong orang gila itu beberapa meter jauhnya.

Wang Lin membuka matanya dan berbalik untuk berjalan menuju dataran di luar kota.

Xu Liguo dan Liu Jinbiao dengan cepat mengikuti dan sepenuhnya mengabaikan orang gila sambil saling menatap Namun, dibandingkan dengan harga diri Liu Jinbiao, Xu Liguo cukup marah karena naga laut di bahu Liu Jinbiao juga menatapnya dengan kejam.

“Sialan, ini tidak cocok. Kakekmu hanya memiliki sepasang mata, tetapi Liu Jinbiao dan ular jelek itu punya dua pasang … Aku harus memikirkan cara … Kalau tidak, aku tidak bisa mempertahankan statusku, “gumam Xu Liguo dalam hatinya. >

Saat ketiganya berjalan pergi, orang gila itu berdiri di gerbang, memandangi sosok-sosok yang jauh dan terus bergumam.

“Little Red … Little Red … Kenapa kau pergi seperti ini … Sialan , beraninya kamu mencuri Little Red raja ini. Saya akan memberi tahu kakak saya, tidak, saya akan memberi tahu guru saya!

“Hmph, hmph, guru saya sangat kuat. He … He … “Orang gila itu terkejut ketika dia melihat sosok berbaju putih berjalan pergi.

” Wang Lin … Wang Lin … “Tubuh Madman bergetar seolah-olah segel pada ingatannya telah mengendur. Dia sepertinya akan mengingat sesuatu.

“Dunia gua, Wang Lin … Void … Kebangkitan …” Orang gila itu semakin bergetar ketika gambar-gambar meletus dalam benaknya.

In gambar, dia telah menyelamatkan orang di hadapannya dan kemudian mereka tenggelam dalam mimpi. Dalam mimpi itu, dia terus mencari jejak tanda di lengannya.

Dia secara tidak sadar mengangkat lengannya dan melihat ke bawah. Dia melihat tanda telapak tangan muncul perlahan di lengannya di mana sebelumnya tidak ada.

Telapak tangan ini sepertinya muncul karena seseorang telah memegang lengannya dalam waktu lama tanpa melepaskannya.

Air mata mengalir dari matanya tanpa dia sadari. Air mata mengalir di pipinya dan menetes ke tanah. Dia samar-samar ingat!

Dia ingat, di dunia gua, dia telah menemukan mayat di dunia gua. Dia telah menggunakan darahnya sendiri untuk menghidupkan kembali mayat itu …

Dia ingat bahwa mayat itu bernama Wang Lin. Setelah dihidupkan kembali, Wang Lin ini sangat baik padanya …

Dia ingat semua yang terjadi dalam mimpi dao …

Dia juga ingat bahwa ketika dia bangun sekali lebih lagi, dia melihat kakak laki-lakinya. Setelah itu, semuanya menjadi kabur, seolah ingatannya disegel. Kakaknya sepertinya telah melantunkan mantra padanya!

Dia hanya bisa samar-samar mengingat bahwa ada tatapan kejam dari mata kakak laki-lakinya. Tatapan itu membuatnya merasa takut, dan dia ingin mencari bantuan Wang Lin.

Dia ingat !!

Orang gila itu gemetar dan berteriak, “Wang Lin … Wang Lin … Wang Lin! !!! Guru !!! ”

Ketika suaranya bergema di dunia, itu menyebabkan tubuh Wang Lin bergetar. Arti dari kata-kata itu menyebabkan hati Wang Lin bergetar, dan dia tiba-tiba berbalik.

Ketika dia berbalik, murid-muridnya tiba-tiba menyusut. Dia melihat pusaran emas tiba-tiba muncul di belakang orang gila itu, dan seseorang keluar!

Orang ini mengenakan jubah kerajaan dan mahkota. Aku adalah Kaisar Surgawi. Dia memiliki tatapan lembut ketika dia muncul, dan tangan kanannya mendarat di bahu orang gila itu.

Mata orang gila itu menjadi bingung sekali lagi ketika tangan ini mendarat, dan sidik jari di lengannya menghilang tanpa jejak. “Wang Lin, karena kamu berniat pergi, aku tidak akan mengirimmu pergi. Memori Dao Fei tampaknya mulai pulih, jadi saya akan membawanya ke tempat budidaya pintu tertutup Leluhur Celestial di bawah istana. Mungkin di sana dia bisa pulih sepenuhnya. ”Kaisar Surgawi tersenyum pada Wang Lin dan kemudian melangkah kembali ke pusaran bersama orang gila itu. Mereka berdua menghilang. Angin dan salju berlanjut. Segalanya seperti ilusi, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Wang Lin berdiri di sana setelah menyaksikan semuanya. Setelah merenung sejenak, matanya mengungkapkan cahaya keemasan mengerikan! “Tempat budidaya pintu tertutup leluhur Celestial lagi !! Kata-katanya bahkan mengungkapkan bahwa itu di bawah istana! Dia melakukannya untuk membuatku pergi! “Ekspresi Wang Lin suram ketika dia menatap kota leluhur.” Panggilan orang gila tadi jelas-jelas membangkitkan ingatannya … Mungkin semua ini adalah rencana Leluhur Celestial. Dia menggunakan orang gila itu sebagai iming-iming untuk memaksa saya agar tidak pergi, memaksa saya untuk pergi ke istana … “Pertama, saya tidak pergi ke istana selama upacara pemenangan gelar. Kemudian itu adalah jebakan di jalan – Kaisar Surga pasti terlibat dalam hal itu. Dia ingin menangkap saya untuk membawa saya ke istana tetapi gagal, mengakibatkan pertempuran saya melawan Jiu Di … “Dia tidak mau bertindak secara pribadi, jadi dia menggunakan orang gila itu untuk memikat saya ke tempat itu!” Pintu tertutup Leluhur Celestial tempat kultivasi, istana … Rahasia apa yang ada di sana bahwa Kaisar Surga terus berusaha membuatku pergi? Haruskah saya pergi atau tidak? ”Wang Lin merenung perlahan sebelum dia tiba-tiba mengangkat kepalanya. Matanya dipenuhi ketegasan! Kadang-kadang, bahkan jika ada yang tahu akan ada bahaya, mereka masih akan melanjutkan jalan itu! Wang Lin mengambil napas dalam-dalam dan melambaikan tangan kanannya untuk menempatkan Xu Liguo, Liu Jinbiao, dan naga laut kembali ke ruang penyimpanannya. Salju pagi turun, dan kali ini, sasarannya adalah istana !!