Renegade Immortal – Chapter 1987 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1987 | Baca Novel Online

Roar !!

Ming Dao mengeluarkan raungan dan tubuhnya berdiri di dalam air yang membeku, melepaskan suara-suara pecah. Rambutnya tumbuh dengan cepat sampai lebih panjang dari tubuhnya dan diletakkan di atas tubuh yang beku.

Rambutnya bergerak ketika dia menatap Wang Lin dengan niat membunuh yang mengerikan!

Perubahan tiba-tiba ini mengejutkan Guru Kekaisaran, tetapi sebelum dia bisa berbicara, kaki kanan Wang Lin bangkit saat Ming Dao terbangun dan kolam membeku. Matanya dipenuhi dengan niat membunuh dan kedinginan saat dia memandang Guru Kekaisaran.

“Kamu memang menipu aku!”

“Ini …” Sama seperti Guru Kekaisaran sekitar untuk menjelaskan, raungan Ming Dao menggema, menyebabkan seluruh tempat bergetar. Dia bergegas ke Wang Lin seperti binatang buas!

“Jika Anda tidak memberi saya penjelasan yang masuk akal, maka perjanjian kami dari sebelumnya sudah selesai!” Ekspresi Wang Lin sangat suram dan marah. Menghadapi Ming Dao, yang menuduhnya, dia melambaikan tangan kanannya.

Dengan gelombang ini, kekuatan pembantaian dan penghancurnya tampak membentuk awan hitam yang terbang ke arah Ming Dao. Saat itu ditutup, Ming Dao meraung. Matanya dipenuhi kegilaan. Dia mengangkat tangan kirinya dan sembilan untaian gas hijau tiba-tiba muncul di sekitar lima jarinya. Setelah membentuk sembilan lingkaran, mereka melebar dan terbang menuju awan hitam.

Gemuruh gemuruh bergema dan gas hijau meletus dengan kekuatan esensi api yang sangat murni. Setiap cincin mulai terbakar, mengguncang awan hitam.

Guru Kekaisaran menatap ini dan mulai merenungkan. Dia segera menduga bahwa ini ada hubungannya dengan Wang Lin, tetapi dia tidak yakin. Mungkin kedatangan Wang Lin telah merangsang Ming Dao untuk bangun lebih awal!

Saat dia merenung, dia mengangkat tangan kanannya dan orang kecil yang terbuat dari cahaya putih muncul. Sama seperti tentang haluan untuk diramalkan, Ming Dao terlempar ke arah Guru Kekaisaran saat asap berdering dan awan hitam bertabrakan.

Wang Lin juga mundur dan tiba-tiba mendongak setelah mundur beberapa langkah. Dia menatap Ming Dao, yang telah mengetuk ke arah Guru Kekaisaran. Niat membunuh muncul di matanya saat ia melangkah maju dan jubah hitam di sekitarnya meledak menjadi awan hitam. Wang Lin menjadi satu dengan awan hitam dan bergegas menuju orang gila, yang terjebak oleh sembilan rantai.

“Kamu membunuhnya atau menaklukkannya, maka kesepakatan kita dapat berlanjut!” Saat suara Wang Lin bergema, darah yang berisi sumpah darah Wang Lin meletus menjadi kabut darah. Kabut darah ini mengelilingi altar dan Guru Kekaisaran.

Ketika darah tiba-tiba meletus, itu menyebabkan Guru Kekaisaran terselubung oleh aura Wang Lin. Aura ini sangat kuat dan akan menyulitkan seseorang yang hanya bisa mendeteksi aura untuk mencari tahu perbedaan antara nyata dan palsu!

Wang Lin saat ini adalah versi dirinya yang berambut hitam dan bersembunyi di dalam kabut, sehingga auranya benar-benar tersembunyi. Ming Dao, yang telah kehilangan akal sehatnya, segera merasakan aura dari kabut darah di sekitar Guru Kekaisaran – aura yang dia benci sampai ke tulang!

Tanpa ragu, dia segera mengubah targetnya. Matanya memerah saat dia menyerang Guru Kekaisaran!

Ming Dao tiba dengan raungan tajam dan menyela ramalan Guru Kekaisaran. Dia melihat kabut darah di sekelilingnya dan tidak perlu lagi ramalan karena dia sudah menebak jawabannya. Ada kilatan kejam di matanya saat orang kecil di telapak tangannya terbang keluar. Segera berubah menjadi ukuran orang sungguhan dan menunjuk ke Ming Dao.

Sampai akhir, Wang Lin masih tidak percaya dengan kata-kata Guru Kekaisaran. Alasan dia bahkan berbicara dengan Guru Kekaisaran adalah untuk menemukan cara untuk menyelamatkan orang gila itu. Kekuatan Guru Kekaisaran sangat aneh, dan jika ia mencoba menghentikan Wang Lin, maka Wang Lin akan kesulitan menemukan kekuatan cadangan untuk menyelamatkan orang gila itu.

Oleh karena itu, ia pertama kali mendapat informasi bahwa Ming Dao telah kehilangan akal dan kemudian memadatkan auranya sendiri di hadapan Guru Kekaisaran dengan kedok sumpah darah. Dia tidak khawatir Guru Kekaisaran akan ragu, karena, setelah semua, itu normal untuk sumpah darah mengandung aura pengguna sendiri.

Seiring berjalannya waktu, Guru Kekaisaran mengungkapkan kecemasannya beberapa kali . Wang Lin telah menggunakan sumpah darah sebagai alasan untuk meletakkannya di dekat Guru Kekaisaran, lalu dia setuju tanpa memberi waktu pada Guru Kekaisaran untuk berpikir!

Guru Kekaisaran cemas, dan banyak waktu telah berlalu. Setelah Wang Lin setuju, Guru Kekaisaran tidak mencurigai darah, dan dia tidak repot-repot menceritakannya. Perhatiannya terfokus pada mentransfer kekuatan kepada Wang Lin.

Wang Lin dengan tenang menjalankan rencana ini, dan begitu Ming Dao dibangunkan olehnya, semua ini terjadi!

Apa Surgawi Warisan leluhur, apa yang menyelamatkan klan Guru Kekaisaran? Wang Lin tidak tertarik pada semua ini. Dia saat ini adalah Wang Lin yang berambut hitam, yang mewakili pembantaian dan kehancuran; bagaimana dia bisa peduli tentang hal-hal seperti itu?

Satu-satunya yang tersisa adalah obsesi yang tersisa ketika dia berubah menjadi versi berambut hitam: selamatkan orang gila!

Dia berubah menjadi hitam kabut, dan sementara Guru Kekaisaran dan Ming Dao berkelahi, dia menyerbu ke rantai di atas. Segera setelah kabut hitam menyelimuti rantai itu dan dia akan menyelamatkan orang gila itu, cahaya keemasan datang dari tubuh orang gila itu. Cahaya keemasan ini sama dengan cahaya keemasan dari patung Leluhur Celestial di istana.

Di bawah cahaya keemasan ini, kekuatan yang membuat hatinya bergetar, kekuatan yang bahkan tidak dapat disembelih, menyebar. Saat cahaya keemasan menyentuh kabut hitam, kabut hitam mulai menghilang. Kabut hitam berubah menjadi benang dan dipaksa keluar dari tubuh Wang Lin.

Di bawah cahaya keemasan, Wang Lin yang berambut hitam dikelilingi oleh gas hitam. Saat gas hitam muncul, gas itu menghilang dengan desis. Rasa sakit yang tajam datang dari jiwa Wang Lin dan menyelubungi tubuhnya, membuatnya jadi dia tidak bisa mendekati orang gila itu!

Dia tiba-tiba mundur, tetapi di bawah cahaya keemasan, rambutnya dengan cepat berubah. Setelah mundur beberapa ratus kaki, rambut hitamnya telah menghilang dan digantikan oleh rambut putih!

Kekuatan ini memaksa Wang Lin untuk kembali ke bentuk rambut putihnya dari pembantaian dan kehancurannya! Meskipun rambutnya tidak lagi hitam, Wang Lin masih ditolak oleh cahaya keemasan. Ledakan itu menyebabkan dia batuk darah dan pupilnya menyusut. Dia menatap rantai di sekitar orang gila itu dengan kekagetan di matanya!

“Ini … Apakah ini kekuatan garis keturunan leluhur Surgawi !? Apakah Kaisar Langit memilih Ascendant Empyrean Ming Dao, atau adik laki-lakinya, Dao Fei !? ”Saat Wang Lin mundur, Guru Kekaisaran menunjuk Ascendant Empyrean Ming Dao, menyebabkan tubuh Ming Dao didorong kembali.

Namun, Ascendant Empyrean Ming Dao yang mundur mengeluarkan raungan dan kulitnya cepat membusuk. Luka dalam jumlah besar muncul di tubuhnya dan cahaya keemasan bersinar dari luka-luka itu saat membusuk.

Ini menyebabkan tubuhnya terselubung dalam cahaya keemasan yang tidak lebih lemah dari yang membuat rambut Wang Lin memutih. !

Munculnya kekuatan ini menyebabkan Wang Lin mencurigai spekulasi sebelumnya. Munculnya cahaya keemasan ini membuatnya tidak yakin apakah Kaisar Langit telah memilih orang gila atau Ming Dao!

“Wang Lin, kau memindahkan rantai itu, sehingga Kaisar Surgawi sudah tahu – dia bisa datang kapan saja . Cepat, bantu aku menekan Ming Dao agar aku bisa mentransfer kekuatannya padamu! ”Wajah Guru Kekaisaran pucat. Dia telah kehilangan kristal dan karena itu tidak punya banyak waktu lagi. Kata-katanya cemas, dan pada saat ini, dia tidak peduli dengan skema Wang Lin dari sebelumnya.

Tubuh Ming Dao ditutupi oleh cahaya keemasan, tetapi pembusukan tidak berhenti – itu hanya meningkat sebagai cahaya keemasan menjadi lebih kuat. Potongan-potongan daging busuk jatuh dan dia tampak seperti sedang kesakitan tanpa akhir. Matanya buram, hanya dipenuhi kegilaan saat dia mengaum dan menyerang Wang Lin.

Dia tidak menggunakan mantra apa pun saat dia mendekat. Cahaya keemasan yang berasal dari tubuhnya adalah mantra dan harta terbaik. Wang Lin merasa seperti matahari bergegas ke arahnya untuk benar-benar menghancurkannya! Ekspresi Wang Lin berubah dan dia mundur, mengaktifkan pelindung jiwa saat dia melakukannya. Dia sekarang menggunakan kekuatan penuhnya. Sundered Night muncul di tangan kirinya dan Dao Kuno No Celestials muncul di kanannya! Ini adalah dua mantra yang paling kuat, dan ia membombardir Ming Dao dengan mereka! Pada saat yang sama, Guru Kekaisaran juga melompat ke udara dan meninggalkan altar untuk pertama kalinya. Dia melambaikan tangan kanannya dan sembilan sosok putih muncul. Sembilan sosok berubah menjadi sembilan jari dan bergegas menuju Ming Dao! Saat gemuruh bergema, sebelum Wang Lin bisa melihat hasilnya, raungan teredam dan marah datang dari luar istana. Seluruh istana bergetar hebat dan bagian atas istana runtuh. Sebuah telapak tangan emas yang besar tampaknya telah menembus ruang angkasa, turun ke atas mereka. “Shang Xuandao, Anda berani mengkhianati kaisar ini?!” Telapak tangan emas berisi kekuatan penghancur Grand Empyrean. Setelah itu muncul, segera menyerap cahaya keemasan dari Ming Dao dan orang gila. Ketika semua kekuatan ini berkumpul bersama, seluruh istana bergetar! Wajah Guru Kekaisaran segera berubah pucat. Ketika telapak tangan mendekat, dia langsung berteriak. “Wang Lin, ke dalam kolam !!” Dia hanya punya waktu untuk mengatakan satu baris ini sebelum dia bergegas ke kolam di bawah ini. Wang Lin ragu-ragu, dan setelah dia menggertakkan giginya, dia menagih ke dalam kolam. Ketika dia memasuki kolam, Guru Kekaisaran menggunakan beberapa mantra yang tidak diketahui yang menyebabkan genangan air mendidih dan berubah menjadi pusaran sebelum runtuh. Ada ruang lain yang tersembunyi di bawah istana ini! Langit berwarna darah seperti kolam darah. Pada saat ini, celah terbuka di langit, kemudian riak bergema dan Wang Lin dan Guru Kekaisaran jatuh. Telapak tangan emas dan sosok Ming Dao mengikuti mereka. Ada sembilan gunung misterius di tanah! Salah satu gunung itu diukir menjadi bentuk tengkorak. Tengkorak itu menatap langit, dan itu tampak seperti Leluhur Surgawi! Tengkorak berubah menjadi gunung!