Renegade Immortal – Chapter 199 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 199 | Baca Novel Online

Wang Lin jelas ingat berapa banyak kristal es yang diserapnya.

Setelah kristal es ke-70, mereka membutuhkan beberapa kali lebih lama untuk menyerap .

Ketika Wang Lin menyerap lebih banyak kristal es, mereka mengandung lebih banyak ingatan, dan hal pertama yang akan dilakukan Wang Lin setelah keluar dari kepompong adalah memeriksa tubuhnya. Ketika ia menyerap semakin banyak warisan, spekulasinya dikonfirmasi. Bintang di dahinya menunjukkan berapa kali tubuhnya mengalami rekonstruksi.

Setelah setiap kristal es yang diserapnya, warna bintang di dahinya akan menjadi lebih jelas, dan pada saat yang sama, Wang Lin jelas bisa merasakan bahwa dengan setiap kristal es yang diserapnya, tubuhnya mengalami penyesuaian. Setelah menyesuaikan 70 kali, Wang Lin bisa merasakan ketangguhan tubuhnya. Seolah-olah dia mengikuti langkah Dewa Kuno.

Meskipun, dari luar, tubuhnya terlihat sangat normal, bagian dalamnya telah mengalami perubahan yang luar biasa. Setelah menyerap 70 kristal es, tubuhnya sangat kuat.

Mata Wang Lin bersinar. Dia berspekulasi bahwa, dalam kondisi saat ini, tubuhnya akan mampu menahan pukulan dari pembudidaya panggung roh.

Waktu berlalu. Saat ini, di dalam ruang yang berisi warisan pengetahuan dewa kuno, tidak ada lagi kristal es biru yang tersisa. Satu-satunya yang tersisa adalah kepompong biru gelap raksasa

Kepompong itu tidak normal. Ada banyak retakan di permukaannya. Jika seseorang melihat dengan seksama, maka mereka akan mengatakan bahwa mereka tampak seperti retakan pada kulit Tu Si.

Kepompong raksasa ini telah berada di sini selama bertahun-tahun tanpa ada tanda-tanda pecah. Seluruh area di sekitarnya terasa seperti dibungkam oleh kekuatan misterius. Tidak ada perubahan dalam tahun-tahun yang tak terhitung ini.

Tubuh Wang Lin diletakkan di dalam kepompong. Jantungnya sudah lama berhenti berdetak. Seluruh tubuhnya berbaring di sana, dalam keadaan seperti kematian.

Jiwanya dalam kekacauan total. Waktu yang diperlukan untuk menyerap kristal es terakhir jauh lebih lama daripada gabungan 93 kristal terakhir.

Jiwanya tenggelam dalam ingatan dewa kuno. Dia mengalami peristiwa-peristiwa dari kelahiran Dewa Kuno Tu Si, hingga ketika dia memutuskan untuk mempraktikkan Teknik Ilahi Transformasi Aliran yang Mengalir, seolah-olah dia ada di sana sendiri. Setelah mengalami semua itu, Wang Lin bahkan punya perasaan bahwa dia sendiri adalah Dewa Kuno.

Jenis kebingungan ini adalah sesuatu yang dihindari Wang Lin, tapi sekarang, pada kristal es terakhir, perasaan ini meledak.

Karena ini, jiwa Wang Lin tetap dalam kondisi tertidur. Setelah waktu yang tidak diketahui, suara retak dapat terdengar dari kepompong raksasa.

Tidak lama kemudian, suara retak terus menerus dipancarkan dari kepompong. Garis yang tak terhitung jumlahnya yang menutupinya mulai tumbuh lebih luas. Segera, dengan letupan, seluruh kepompong terbuka.

Sebuah tubuh muncul dari kepompong. Orang itu memiliki mata hitam dan rambut putih, dengan wajah yang sangat biasa, tetapi suasananya sangat tirani. Saat ini, mata orang itu tertutup, dan jantungnya terhenti. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Setelah lama, matanya terbuka. Matanya terasa seperti mengandung kekuatan yang tak ada habisnya.

Wang Lin perlahan menghela napas, lalu dia memeriksa tubuhnya. Setelah menyerap kristal es ke-94, ia dapat dengan jelas merasakan seberapa kuat tubuhnya. Meskipun dia belum melakukan pengujian apa pun, dia yakin tubuh ini akan membantunya mencapai tujuannya dan memberinya banyak manfaat.

Mengenang ketika dia menyerap kristal es terakhir, hatinya masih merasa terkejut . Jika dia tidak mengambil tindakan pencegahan sebelum masuk ke dalamnya, seperti ketika dia menyerap kristal es ke-50 dan memperlambat laju dia menyerap kristal es untuk membuat fondasi yang kuat, maka setelah menyerap kristal es ke-94, dia akan memiliki kehilangan dirinya dan pada akhirnya akan menjadi orang gila yang mengira dia adalah Tu Si.

Karena fondasi kokoh yang telah dia bangun, dia mampu menahan badai dan menjaga identitasnya.

Mata Wang Lin menyala. Kenangan yang ia peroleh hampir lengkap, tetapi hatinya masih merasakan sedikit keraguan. Menurut ingatan yang ia terima, itu mengandung momen kelahiran Tu Si ketika Tu Si mulai berlatih Teknik Ilahi Transformasi Aliran, tetapi tidak ketika ia mempraktikkan teknik yang mengarah pada kematiannya.

< p> Wang Lin merenung sejenak. Dia dengan hati-hati memindai sekeliling. Dia memiliki dugaan liar bahwa tidak hanya ada 94 kristal es, tetapi tidak terlalu banyak.

Hanya itu, mengapa tidak ada beberapa yang tersisa di sini? Wang Lin mengerutkan kening dan merenungkannya sebentar, tetapi menyerah memikirkannya. Kedua tangannya bergerak membentuk segel, kemudian dia berbicara dalam bahasa Dewa Kuno dan berkata, “Buka!”

Segera, celah lengkung terbuka di depannya. Di dalamnya ada tiga batu hitam bercahaya.

Wang Lin meraih ketiga batu itu dengan tangan kanan ini. Saat dia melangkah maju, riak menyebar dari bawah kakinya.

Dia mengambil tiga langkah dan tubuhnya menghilang dari tempat ini.

Tiga batu itu adalah bahan utama untuk membuat pembatasan bendera. Dalam keretakan di meridian Dewa Kuno, ada pembatasan yang tak terhitung jumlahnya dengan cara yang membentuk cincin di sekitar tempat tertentu, melepaskan aroma berbahaya. Sosok dengan rambut putih tiba-tiba muncul di luar cincin.

Setelah dia muncul, dia menatap cincin itu. Setelah melihatnya sebentar, dan memastikan bahwa tidak ada perubahan, dia berjalan ke depan. Pembatasan itu seolah-olah kehilangan kekuatan, karena tidak ada yang diaktifkan sama sekali. Dengan setiap langkah, pembatasan terdekat menghilang. Saat dia berjalan ke tengah ring, semua pembatasan di jalan menghilang.

Dia adalah Wang Lin, dan untuk pembatasan ini, mereka adalah orang-orang yang dia sendiri tempatkan untuk melindungi tubuhnya. dan tas-tas penahanannya.

Meskipun dia yakin tempat ini aman karena tidak benar-benar berada di meridian, tetapi di ruang khusus yang diciptakan dari ingatan akan warisan, Wang Lin secara pribadi sangat berhati-hati, jadi dia masih meninggalkan banyak langkah-langkah keamanan.

Setelah memasuki batasan, matanya mendarat di tubuh lamanya dan tas-tas berisi. Matanya menunjukkan ekspresi penyesalan. Tubuh di depannya sudah busuk. Ada jejak-jejak energi spiritual yang dilepaskan dari Formasi Inti tubuh.

Di samping tubuh ada beberapa kantong berisi.

Wang Lin menghela nafas. Jika dia tidak merekonstruksi tubuh setelah menerima warisan memori, maka dia harus mendapatkan tubuh lain.

Dia meletakkan tangan kanannya di dada tubuh lamanya. Tubuh tak bernyawa tiba-tiba mulai melepaskan energi spiritual yang kental. Segera, retakan muncul di tangan dan kaki tubuh, dan terus menyebar. Saat retakan tumbuh lebih luas, fluktuasi energi spiritual tumbuh lebih besar. Akhirnya, tubuh itu benar-benar hancur, dan sebuah inti berukuran kepalan tangan melayang keluar darinya.

Ada bintik-bintik berwarna yang tak terhitung jumlahnya tersebar di antara tubuh yang hancur.

Setelah melihat intinya, dia merasakan keakraban. Bagaimanapun, ini adalah inti yang telah ia bentuk sendiri, dan hubungan ini bukanlah sesuatu yang akan memotong waktu.

Tak lama setelah itu, tangan kanan Wang Lin meraih dan inti terbang ke arahnya. Saat inti mencapai tangannya, itu menghilang ke dalam tubuhnya dan menyerbu ke arah menari. Begitu mencapai dantain, itu mulai perlahan berputar di tempatnya.

Gelombang energi spiritual menyapu tubuh Wang Lin. Dia menutup matanya dan merasakan tubuhnya. Dia membuka kembali matanya menatap sisa-sisa tubuh lamanya. Dia membentuk segel saat dia menggeram, “Api Inferno!”

Saat kata-katanya meninggalkan bibirnya, titik-titik biru bercampur dengan sisa-sisa tubuh berkumpul untuk membentuk nyala api biru. >

Wang Lin membuka mulutnya dan mengisap api ke tubuhnya. Itu menghilang ke dalam tariannya.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan membuat tas-tas yang memegang di samping tubuh itu terbang satu per satu ke tangannya. Tak lama setelah itu, cahaya putih memancar dari tangannya dan jubah hitam muncul. Setelah mengenakan jubah, Wang Lin meraih kekosongan menciptakan keretakan. Tanpa ragu-ragu, dia berjalan ke sana.

Dia muncul lagi di tempat yang menyimpan warisan pengetahuan. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan memeriksa sekelilingnya. Setelah memastikan bahwa semuanya sama seperti sebelumnya, ia mulai melantunkan beberapa kata yang sangat kompleks dalam bahasa dewa kuno. Dengan segel yang dibentuk oleh tangannya, layar cahaya yang mendidih muncul di hadapannya. Kata-kata di mulutnya bertindak seperti tangan yang tak terlihat, memperluas layar cahaya. Segera, layar cahaya menjadi cukup besar, dan gambar Dewa Kuno muncul di atasnya. Wang Lin sangat akrab dengan tekanan yang ilusi Dewa Kuno Tu Si miliki, jadi hatinya tetap tenang. Setelah gambar muncul, delapan bintang di Tu Dahi Si menembakkan delapan sinar cahaya, membentuk pusaran air berbentuk segi delapan. Wang Lin menatap gambar Tu Si dan berpikir, “Tanah Dewa Kuno, selamat tinggal!”