Renegade Immortal – Chapter 2011 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2011 | Baca Novel Online

Di tanah Dao Kuno, lembah pembatasan tersembunyi di dalam pegunungan, kolam di dataran, dan tanah pemakaman bawah tanah yang besar adalah tiga tempat yang berisi kekayaan besar. Xuan Luo telah menyiapkan tiga tempat ini untuk muridnya, untuk Wang Lin.

Di gunung berdiri sosok Wang Lin dan Xuan Luo. Sosok mereka juga muncul di luar kolam dan di dalam tanah pemakaman.

Kolam di dataran berisi niat membunuh yang kuat, dan Wang Lin membenamkan dirinya di dalam selama tiga bulan!

Xuan Luo tetap di sini di luar kolam sepanjang waktu. Sambil melindungi Wang Lin, dia juga diam-diam menatap muridnya dan menunjukkan senyum ramah.

Tebing lembah diukir dengan rune, dan masing-masing berisi batasan. Seiring berlalunya waktu, lembah perlahan menjadi tempat terkenal di Dao Kuno: Lembah Pembatasan bergengsi!

Orang biasa tidak bisa masuk karena tempat ini telah disegel oleh Xuan Luo ratusan tahun yang lalu. Itu menjadi tempat yang secara khusus dia persiapkan bagi muridnya untuk memahami esensi pembatasan.

Wang Lin memahami selama tiga bulan di dalam Lembah Pembatasan.

Ada tempat lain yang sangat misterius di zaman Kuno. Dao. Itu adalah tanah pemakaman bawah tanah. Tidak ada mayat yang dimakamkan di sini, tetapi dipenuhi dengan harta yang ditinggalkan. Mereka tidak berguna dan tidak memiliki nilai, tetapi pada waktu yang tidak diketahui, seseorang telah mengubur mereka di sini seperti pengorbanan.

Karena keberadaan harta karun, area ini diselimuti oleh kekuatan lima elemen. Aura ini menjadi semakin padat sampai aura esensi mulai muncul.

Wang Lin juga duduk di tanah pemakaman ini selama tiga bulan. Dia tidak mau, tapi dia dengan tegas berhenti menyerap esensi lima elemen dan pergi bersama Xuan Luo.

Di Shi Kuno, Wang Lin melihat Grand Empyrean dari Shi Kuno. Dia pergi ke tiga tempat untuk mengolah dan memahami. Ini berlangsung selama lima bulan.

Di Ancient Ji, Wang Lin tidak melihat Grand Empyrean tetapi pergi ke berbagai tempat di 12 negara untuk memahaminya selama hampir setengah tahun.

Dalam sekejap, sejak Wang Lin dan Xuan Luo meninggalkan kota kekaisaran Dao Kuno, sudah satu setengah tahun.

Dalam periode satu setengah tahun ini, Wang Lin tidak menghadapi bahaya dan tidak harus berjuang antara hidup atau mati. Dia hanya perlu menyerap esensi dan meningkatkan level kultivasinya.

Dia tidak perlu berpikir terlalu banyak, karena semuanya diurus oleh gurunya, Xuan Luo!

Wang Lin bisa merasakan bahwa Xuan Luo benar-benar memperlakukannya sebagai murid langsung tanpa skema. Pandangan hangat yang diberikan Xuan Luo padanya ketika dia berkultivasi terasa seperti di rumah.

Wang Lin tidak pernah mengalami ini dalam hidupnya, tetapi semakin langka itu, semakin dia menghargainya. Dia menghargai saat ini, dia menghargai Xuan Luo sebagai gurunya, dan dia menghargai saat-saat kebahagiaan yang langka ini dalam hidupnya.

Dalam hatinya, dia ingin saat-saat seperti ini berlanjut selamanya. Wang Lin bahkan bisa mengabaikan penindasan dari Kaisar Dao Kuno.

“Guru telah memperlakukan saya dengan baik ini … Saya harus melindungi Dao Kuno …” Wang Lin berkata dalam hatinya sekali lagi.

< Dia sangat peduli tentang hubungannya. Xuan Luo telah membantunya di dunia gua dan adalah gurunya. Dia melihat semua itu dan mengingatnya di dalam hatinya.

Dia tidak ingin mengecewakan Xuan Luo.

Satu setengah tahun perjalanan berakhir dengan cara ini. Setelah keduanya melewati sebagian besar klan Kuno, Wang Lin dan Xuan Luo tiba di Gunung Gu Dao!

Gunung Gu Dao adalah persimpangan dari tiga klan kuno dan di mana Grand Empyrean Gu Dao berada! < / p>

Gunung ini juga disebut sebagai gunung suci dan tanah suci. Semua ini karena Grand Empyrean Gu Dao.

Di bawah Gunung Gu Dao, bahkan Xuan Lou menjadi hormat. Dia tidak terbang atau berteleportasi, tetapi berjalan menaiki gunung suci ini seperti manusia dengan Wang Lin.

Langkah-langkah ini sepertinya mengarah ke langit dan tertutup oleh awan. Orang tidak bisa melihat ujungnya, tetapi bayangan samar bisa terlihat.

Di bagian bawah gunung, Xuan Luo berjalan di depan dan dengan ramah menatap Wang Lin kembali. “Jika Grand Empyrean Gu Dao melihatmu, ingatlah untuk bersikap hormat. Grand Empyrean Gu Dao adalah senior, dan bahkan Guru harus tunduk kepadanya. “

” Guru, yakinlah, Murid mengerti. “Ekspresi Wang Lin serius dan hatinya terasa hangat. Sepanjang jalan, Xuan Luo telah memperingatkannya banyak seperti orang tua sungguhan yang khawatir tentang keturunannya melakukan kesalahan. Meskipun Xuan Luo memiliki penampilan seorang pemuda dan tidak terlihat jauh lebih tua dari Wang Lin.

“Grand Empyrean Gu Dao adalah seseorang yang berasal dari zaman yang sama dengan Leluhur Kuno dan juga merupakan penjaga klan Kuno. Jika dia tidak ada, saya khawatir klan Kuno saya akan dimangsa oleh klan selestial dan tidak akan ada lagi. “Xuan Luo menatap Gunung Gu Dao dengan hormat yang datang dari hatinya.

” Ketika Murid berada di klan selestial, saya melihat beberapa deskripsi Grand Empyrean Gu Dao dalam beberapa buku. Mereka mengatakan bahwa tingkat kultivasi Grand Empyrean Gu Dao lebih tinggi daripada Grand Empyreans lainnya dan satu-satunya yang telah membunuh banyak Grand Empyreans. Murid menghormati orang yang begitu kuat. “Wang Lin berjalan menaiki tangga dan menatap puncak gunung.

“Bahkan Guru tidak tahu apa tingkat kultivasi Grand Empyrean Gu Dao sebenarnya, tapi sebelum dia, Guru menemukan perasaan menjadi manusia …” Xuan Luo menggelengkan kepalanya dan menghela napas.

“Selain dari Grand Empyreans, Senior Gu Dao tidak akan dengan santai memanggil siapa pun. Hanya ketika generasi baru kaisar kuno dipilih maka mereka akan dipanggil di sini. “Xuan Luo berjalan diam-diam menaiki tangga, merasa sedikit gelisah.

” Aku ingin tahu apakah Grand Empyrean Gu Dao akan bertemu Wang Lin sekarang bahwa saya telah membawanya ke sini. Saya telah melaporkan kepada Senior Gu Dao tentang Wang Lin yang mendapatkan 10 tetes darah leluhur dan 10 tetes menjadi setetes darah jiwa. Grand Empyrean Gu Dao harus menemui muridku. ”Xuan Luo terdiam saat mereka berjalan. Semakin dekat dia ke puncak, semakin dia merasa tidak nyaman.

“Jika Grand Empyrean Gu Dao memanggil Wang Lin, maka masalah Wang Lin menjadi penjaga Dao Kuno akan lancar. Dengan pengakuan Gu Dao, status Wang Lin di Dao Kuno akan naik. Tidak peduli seberapa besar Ye Dao membenci Wang Lin, dia tidak akan berani mengatakan lebih banyak.

“Namun, jika Grand Empyrean Gu Dao tidak memanggilnya …” Xuan Luo menghela nafas. Sebenarnya, dia telah membawa Wang Lin ke sini dengan risiko membuat Gu Dao marah. Dia telah membawa Wang Lin ke sini tanpa dipanggil.

Dia telah melakukan semua ini untuk Dao Kuno dan juga untuk muridnya untuk melindungi Dao Kuno tanpa menderita penghinaan.

Satu sisi adalah klan yang telah dia lindungi seumur hidupnya, dan yang lainnya adalah murid yang dia sangat puas dan anggap sebagai keturunannya sendiri. Xuan Luo ingin menjaga kedua belah pihak tetap seimbang.

Wang Lin mengikuti Xuan Luo dan menatap punggung Xuan Luo. Punggung ini tidak tinggi, tapi itu membuat Wang Lin merasakan kehangatan yang langka. Kehangatan ini telah menemaninya selama satu setengah tahun.

“Saya merasa tidak memiliki rasa memiliki pada klan Kuno. Saya datang ke sini untuk Guru Xuan Luo dan saya akan melindungi Dao Kuno untuk Guru Xuan Luo … “Wang Lin berjalan diam-diam.

Langkah mereka diam, seolah bercampur dengan keheningan gunung. Ketika mereka mendekati puncak gunung, Wang Lin melihat sebuah menara!

Menara ini memiliki sembilan lapisan dan ada empat pilar besar yang diikat dengan rantai. Ada banyak lonceng yang tergantung di rantai, dan ketika Wang Lin dan Xuan Luo mendekat, lonceng mengeluarkan suara yang renyah.

Suara ini sangat menyenangkan untuk didengar, dan ketika mereka memasuki pikiran seseorang, pikiran mereka akan menjadi jernih. Itu bahkan akan membuat kekuatan kuno di dalam siklus tubuh mereka lebih cepat.

Berdiri di sini, wajah Wang Lin menjadi sedikit pucat. Dia jelas merasa bahwa kultivasinya sedang ditekan. Namun, kekuatan kunonya tidak hanya ditekan, tetapi dipenuhi dengan vitalitas.

Kultivasi dan esensi yang ditekan membuat Wang Lin merasa seperti sedang memegang beberapa gunung. Itu membuatnya merasa sedikit terengah-engah, tetapi dia menggertakkan giginya dan berdiri di belakang Xuan Luo.Ada empat orang yang duduk di empat pilar besar. Mereka setengah baya dan sangat kurus, mengenakan jubah abu-abu. Jubah mereka berkibar karena angin, tetapi mata mereka tetap tertutup. Bahkan kedatangan Xuan Luo tidak akan membuat mereka berempat membuka mata mereka. Wajah Wang Lin pucat dan pandangannya menyapu melewati mereka berempat. Dia sedikit terkejut. Mereka berempat tampak seperti manusia tanpa kekuatan kuno di dalam mereka. “Junior Xuan Luo meminta untuk bertemu Grand Empyrean Gu Dao.” Xuan Luo menggenggam tangannya dan membungkuk di menara. Wang Lin juga menggenggam tangannya dan membungkuk di belakang Xuan Luo. Lingkungan sekitar benar-benar sunyi. Hanya suara angin dan bel yang bergema. Mereka tidak berhenti dan suara-suara itu mengungkapkan kekuatan yang aneh. Ini menekan esensi dan kultivasi Wang Lin bahkan lebih, menyebabkan keringat dingin muncul di dahinya. Setelah lama, pintu di lantai pertama diam-diam terbuka dan seseorang berjalan keluar. Orang ini adalah seorang pemuda botak yang mengenakan jubah abu-abu yang sama. Setelah dia berjalan keluar, dia membungkuk pada Xuan Luo. “Tuan Gu masih dalam perjalanan mental. Grand Empyrean Xuan Luo, harap tunggu sebentar. “Pria muda itu memiliki sikap hormat. “Tidak masalah, aku akan menunggu di sini.” Xuan Luo sama sekali tidak keberatan ketika dia tersenyum dan mengangguk. Pria muda itu melihat Wang Lin, dan setelah menarik pandangannya, dia membungkuk pada Xuan Luo sekali lagi. Dia kembali ke menara dan pintu perlahan menutup. Dalam sekejap, tiga hari berlalu. Selama tiga hari ini, Xuan Luo berdiri di sana tanpa ketidaksabaran dan sama hormatnya seperti pada awalnya. Wang Lin berdiri di belakang Xuan Luo. Tiga hari ini terasa seperti tiga tahun baginya, seperti 300 tahun! Karena suara lonceng terus bergema di benak Wang Lin seolah-olah mereka ingin meleburkan penanaman surgawi dan semua esensinya. Mereka sepertinya memaksanya untuk menyebarkan esensnya. dan kultivasi sehingga hanya kekuatan klan Kuno akan tetap di tubuhnya, untuk memungkinkan tetes darah jiwa di tubuhnya menyebar ke seluruh tubuhnya.