Renegade Immortal – Chapter 2018 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2018 | Baca Novel Online

Wang Lin meletakkan batu giok undangan dan tidak lagi mempertimbangkan masalah ini. Lagi pula, dibandingkan dengan upacara gelar permaisuri Kaisar Dao Kuno, kultivasinya lebih penting.

“Badan sejati esensi logam akan dapat terbentuk dalam beberapa hari ke depan. Ketika tubuh sejati lima elemen selesai, saya akan dapat memverifikasi apakah spekulasi saya benar. “Wang Lin mengungkapkan sedikit kekhawatiran. Jika dia tetap pada tahap akhir Void Tribulant setelah tubuh sejati lima elemennya selesai, maka deduksinya akan salah.

Begitu dia gagal, Wang Lin harus menyerah membentuk esensi tubuh sejati untuk esensi lain dan fokus pada pemahaman esensi ethereal keempat setelah kehidupan dan kematian, karma, dan benar dan salah.

Namun, esensi ethereal adalah kabur sepenuhnya dan sepenuhnya bergantung pada peluang dan wawasan. Mungkin dia bisa mendapatkannya dalam beberapa tahun, atau tidak menemukan petunjuk dalam ribuan tahun.

Ini membuat Wang Lin melihat esensi logam dengan sedikit kekhawatiran dan antisipasi.

Setelah waktu yang lama, Wang Lin menghela nafas dan menarik pandangannya dari esensi logam. Dia telah melakukan semua yang dia bisa. Apakah kultivasinya akan meningkat atau tidak, dia akan mendapatkan jawabannya dalam beberapa hari.

Mata Wang Lin sedikit terbuka. Setelah merenung sedikit, dia melambaikan lengan bajunya. Cahaya bersinar di rumah kayu dan pembatasan perlahan berbalik. Itu tidak membuat suara, dan dari luar, tidak ada cahaya menyebar.

Wang Lin melangkah ke formasi dan menghilang.

Di bumi di bawah formasi, sebuah gua besar dibuka sekitar 100.000 kaki di bawah rumah kayu. Gua ini sudah muncul belum lama ini. Wang Lin menciptakannya pada hari kelima penanaman pintu tertutupnya.

Gua ini berukuran ribuan kaki dan diisi oleh matahari hitam dan putih. Di tengah melayang matahari hitam dan putih raksasa!

Meskipun itu hanya garis besar, itu memang matahari Grand Empyrean Wang Lin!

Di bawah matahari Grand Empyrean, ada Kepala setinggi 1.000 kaki. Tidak memiliki mata atau telinga dan ada celah yang dalam di kulit kepalanya. Ini adalah kepala Leluhur Celestial!

Wang Lin telah membuat batasan yang tak terhitung jumlahnya di sekitar gua ini. Dengan tingkat kultivasinya saat ini, pembatasan ini sangat kuat. Lupakan Empyrean Exalts, bahkan Empiris Ascendant pun tidak bisa merasakannya.

Bahkan Grand Empyrean pun akan kesulitan untuk mendeteksi mereka kecuali mereka memperhatikannya dengan cermat. Ini karena pembatasan ini berisi fusi kekuatan surgawi dan kuno Wang Lin! Dia telah mengekstraksi sedikit dan menggabungkannya dengan batasan untuk memberi mereka efek yang kuat ini.

Sosok Wang Lin muncul di sebelah kepala Celestial Ancestor. Dia telah menciptakan ruang ini untuk memelihara matahari Grand Empyrean-nya. Berdasarkan analisisnya, begitu Grand Empyrean Sun-nya sepenuhnya menyatu dengan kepala Leluhur Celestial, matahari Grand Empyrean akan menjadi padat.

Dia duduk di depan kepala Leluhur Celestial dan meludahkan setumpukan gas hijau. Gas hijau memasuki kepala dan kepala Leluhur Celestial bergetar. Itu melepaskan sejumlah besar cahaya keemasan yang segera diserap oleh matahari di atas. Itu berubah menjadi cahaya hitam dan putih yang menyuburkan matahari ini.

Selama periode tiga bulan ini, matahari Grand Empyrean-nya menyerap kepala Celestial Ancestor, tapi bagaimana itu bisa disempurnakan dengan mudah? Akan sulit untuk sepenuhnya menyerapnya dalam waktu singkat.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin membuka matanya dan mengangkat tangan kanannya. Tangannya meraih kekosongan dan cahaya keemasan gelap menyebar dari telapak tangannya. Ada jiwa yang lemah dengan mata tertutup di tangan Wang Lin. Meskipun Wang Lin terlihat tenang, tetapi murid-muridnya menyusut dan dia menjadi serius.

Jiwa yang lemah ini adalah Kaisar Surgawi, Lian Daozhen !!

Kaisar Langit, yang telah ditangkap oleh Wang Lin, dalam keadaan menyesal. Dia gemetar di tangan Wang Lin seolah-olah dia ingin membuka matanya, tetapi dia tidak punya kekuatan lagi. Namun, tubuhnya mengeluarkan energi selestial yang kuat yang akan membuat siapa pun mengenali bahwa ini adalah tekanan Grand Empyrean!

Meskipun tekanan ini milik Grand Empyrean, energi selestial itu tidak murni – itu adalah sangat kacau dan memancarkan rasa kekalahan. Sepertinya jiwa menderita kesakitan hebat sekarang.

“Sungguh kutukan leluhur yang kuat …” Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri. Wang Lin terus menempatkan segel pada jiwa Kaisar Surgawi. Dengan tingkat kultivasi dan kekuatannya, bersama dengan kekuatan Kaisar Surgawi sendiri, mereka masih tidak bisa mengusir kutukan leluhur. Namun, ia mampu mencapai keseimbangan sehingga jiwa tidak akan menghilang.

“Saya awalnya bermaksud menggunakan tekanan dari jiwa ini untuk membantu memadukan kekuatan surgawi dan purba saya dengan paksa, tetapi sekarang sepertinya tidak perlu. Namun, ini adalah jiwa Kaisar Surgawi; itu masih sangat berguna bagiku. “Wang Lin merenungkan saat dia melihat matahari Grand Empyrean-nya sendiri.

” Sayangnya, kutukan leluhur terlalu kuat … Jika aku bisa mengeluarkan kutukan itu, aku bisa memadukan jiwanya ke matahari Grand Empyrean saya dan menggunakannya sebagai panduan untuk melahap kepala Leluhur Celestial dengan paksa … “Tangan kiri Wang Lin menyentuh dagunya dan dia merenung. Lalu matanya menyala dan tangan kirinya membentuk segel. Setelah selesai, dia menunjuk jiwa di tangan kanannya.

Jiwa Kaisar Surgawi tiba-tiba bergetar ketika Wang Lin menunjuk ke arahnya. Dia membuka mulutnya dan melolong pelan. Pembatasan di sekitar gua mulai muncul.

Ekspresi Wang Lin sangat serius ketika tangan kirinya menunjuk ke jiwa Kaisar Langit. Setelah waktu yang lama, jejak gas abu-abu berkumpul dan perlahan ditarik keluar oleh Wang Lin.

Ketika tangan kirinya benar-benar naik, gas abu-abu di sekitar jarinya tiba-tiba berubah menjadi bayangan seperti hantu yang jahat . Ia membuka mulutnya dan menyerbu jari Wang Lin.

Namun, seperti halnya akan melahap jari Wang Lin, mata Wang Lin menyipit dan pupilnya menjadi perak. Cahaya perak jatuh pada hantu ini dan tiba-tiba bergetar seolah-olah takut. Kemudian dengan cepat menyusut menjadi setengah dari ukuran aslinya. Wang Lin mengambilnya dan meremas tanpa ampun.

Gas abu-abu menghilang.

dahi Wang Lin ditutupi keringat dan cahaya perak di matanya menghilang. Dia mengungkapkan senyum pahit.

“Fusi kekuatan surgawi dan kuno dapat menghilangkan kutukan leluhur … Namun, dengan tingkat kultivasi saya saat ini, saya tidak bisa bertahan lama dan tidak bisa mengusir leluhur. mengutuk sekaligus … “Wang Lin menatap jiwa Kaisar Surgawi. Sepotong kutukan leluhur yang telah dia singkirkan telah pulih.

Dengan menghela nafas, Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan menyingkirkan jiwa Kaisar Surgawi. Dia duduk di sana, merenung, untuk waktu yang lama dan mendesah pada akhirnya.

“Sepertinya saya harus menunggu tingkat kultivasi saya meningkat sehingga saya dapat mempertahankan kekuatan menyatu lebih lama untuk menghilangkan kutukan leluhur dan menggabungkannya dengan matahari Grand Empyrean saya.

“Kutukan leluhur ini aneh dan identitas Kaisar Surgawi adalah spesial, jadi tidak nyaman untuk meminta Guru Xuan Luo untuk membantu.” Wang Lin memiliki rahasianya sendiri, dan kecuali itu benar-benar diperlukan, dia punya kebiasaan untuk tidak membiarkan siapa pun tahu.

Wang Lin menyingkirkan jiwa Kaisar Surgawi dan melambaikan tangan kanannya untuk mengeluarkan sebuah batu giok. Giok ini dianugerahkan kepadanya oleh Pangeran Ji Du dan berisi kekuatan satu jari dari Leluhur Kuno.

Ketika Wang Lin mendapatkan batu giok ini, ia tidak bisa mempelajarinya, karena tampaknya ada penghalang yang menghalanginya, mencegahnya melihat ke dalam. Dia hanya bisa menggunakannya sebagai mantra satu kali.

Namun, sekarang dia telah mencairkan darah jiwa di dalam tubuhnya dan mendapatkan beberapa kenangan yang terfragmentasi. Dia bisa merasakan ingatan ini tetapi tidak melihat melalui itu – jelas dia tidak memiliki cukup darah jiwa.

Memegang giok, Wang Lin melihatnya. Ada sosok buram di dalamnya, dan sosok itu bergerak di dalam dunia yang sama buramnya. Saat sosok itu bergetar, dunia hancur dan menghilang.

Itu adalah ilusi yang sangat sederhana, tetapi karena itu kabur, sangat sulit untuk dipahami. Wang Lin telah melihatnya beberapa kali sebelumnya, dan selalu seperti ini. Kali ini sama, tetapi dia tidak berkecil hati. Dia menutup matanya, dan setelah waktu yang lama, ketika dia membuka kembali mereka, cahaya perak muncul di matanya sekali lagi! Cahaya perak memenuhi seluruh matanya, dan tatapannya sangat dingin. Wang Lin menatap batu giok sekali lagi, dan di bawah tatapannya, sosok buram muncul sekali lagi. Namun, karena pikiran Wang Lin mengandung ingatan itu, beberapa ingatan terhubung dan muncul dalam benaknya ketika dia melihat sosok buram itu. adalah seorang pria yang mengenakan jubah abu-abu, dan rambutnya panjang. Dia tampak persis sama dengan patung di kota kekaisaran Dao Kuno. Itu adalah Leluhur Kuno! Tangan kirinya ada di belakangnya dan dia melayang di langit. Dia menatap langit dengan jijik dan jijik di matanya, tampak menyendiri. Saat dia melihat ke langit, ada kelompok titik hitam yang mendekat. Titik hitam ini adalah kelompok binatang buas. Binatang buas ini memiliki kepala manusia tetapi tubuh singa. Mereka hanya memiliki dua tungkai depan – tungkai belakang dan ekor tampaknya telah berubah menjadi ekor ikan. Ketika mereka terbang, mereka mengeluarkan raungan tajam. Yang kuat di depan memancarkan aura kuat yang dekat dengan Grand Empyrean. Namun, pria berjubah abu-abu itu masih menatap mereka dengan jijik. Dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke depan. Ketika dia melakukan ini, dunia gemetar. Segala sesuatu dalam 100.000 kilometer dari binatang buas ini tampaknya terpisah dari dunia. Kemudian bagian atas dan bawah dari dunia yang terpisah ini terjepit bersama! Gemuruh yang menggema bergema. Ketika dunia yang terpisah terjepit, semua binatang hancur berkeping-keping. Dengan keras, sebuah retakan muncul di batu giok di tangan Wang Lin dan batu giok itu terbelah dua. Dua bagian jatuh ke tanah dan berubah menjadi debu. Wang Lin menjadi sadar dan perak di matanya menghilang, tetapi matanya cerah. “Sungguh titik kuat dari Leluhur Kuno …”