Renegade Immortal – Chapter 2041 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2041 | Baca Novel Online

Badai di istana kekaisaran Dao Kuno, tempat murid Xuan Luo, Wang Lin, menyerbu istana dan menggunakan kematiannya untuk membalas kebaikan Xuan Luo, telah menarik perhatian banyak orang. Pada akhirnya, ia membunuh Kaisar Dao Kuno, dan bahkan Kaisar Suci Ye Wei tidak dapat menghentikan Wang Lin untuk pergi.

Berita ini secara bertahap menyebar setelah anggota dari dua klan lainnya pergi. Hampir semua orang yang memenuhi syarat tahu tentang hal itu.

Masalah ini seharusnya menyebabkan gelombang yang lebih besar, tetapi masalah lain yang lebih mengejutkan membuatnya perlahan memudar. Pembukaan awal Alam Dewa Abadi memicu gelombang di seluruh klan Kuno.

Laut yang luas antara klan Kuno dan klan selestial telah menjadi lubang raksasa. Lubang itu tidak ada habisnya dan mengeluarkan bau busuk. Di tengah laut ada badai yang bergemuruh keras.

Di laut yang berputar-putar, pintu yang dibentuk oleh sembilan pilar menusuk surga menjulang. Ini menarik perhatian banyak orang kuat, tetapi setelah mengamatinya, mereka semua pergi.

Jiu Di juga secara pribadi datang ke sini, tetapi bahkan dengan tingkat kultivasinya, ia tidak bisa jauh ke dalam badai , belum lagi pintunya tidak terbuka. Menilai dengan tingkat kultivasinya dan perkiraan Hai Zi, akan dibutuhkan 500 tahun untuk dibuka.

Dan kali ini, itu akan menjadi pembukaan lengkap yang belum pernah dilihat sebelumnya!

Dao Yi, Wu Feng, dan klan Kuno Grand Empyreans, termasuk Xuan Luo, semuanya telah datang. Mereka diam-diam melihat pintu dari luar badai dan diam-diam pergi.

Tapi pada saat yang sama, pesan turun dari Gunung Gu Dao ke tiga klan kerajaan dan Grand Empyreans mereka. Pesannya sangat sederhana. Ia memberi tahu orang-orang untuk berhenti mengamati Alam Dewa Abadi dan akan terbuka dalam 500 tahun. Pesan itu juga memberi tahu ketiga klan dan Grand Empyreans mereka masing-masing untuk mempersiapkan pertempuran dalam 500 tahun.

Gunung Gu Dao tidak memedulikan kematian Kaisar Dao Kuno. Fenomena aneh ini membuat bagian dari Dao Kuno yang menganjurkan untuk Grand Empyrean Gu Dao untuk memburu Wang Lin menjadi diam dan tidak pernah menyebut masalah ini lagi.

Mirip dengan klan Kuno, klan selestial memiliki juga mengirim pesan ke 72 benua bahwa Alam Dewa Abadi akan dibuka dalam 500 tahun. Mereka menghabiskan 500 tahun ini untuk melatih orang-orang kuat di bawah mereka. Para Empyrean Exalts dan Ascendant Empyreans adalah yang paling bersemangat. Alam Dewa Abadi adalah seperti gerbang naga bagi mereka. Begitu mereka mendapatkan kekayaan, mereka akan menjadi Grand Empyrean!

Karena kemunculan Alam Dewa Abadi, badai telah terjadi di Benua Astral Abadi. Namun, karena penantian 500 tahun, badai itu ditekan ke arus bawah – itu seperti ketenangan sebelum badai.

Apakah itu klan Kuno atau anggota klan selestial, jika mereka percaya mereka adalah memenuhi syarat untuk memasuki Alam Dewa Abadi, mereka merasakan tekanan yang kuat. Mereka samar-samar tahu bahwa saat Alam Dewa Abadi dibuka, sebuah peristiwa besar akan terjadi.

Tapi masalah ini kemungkinan akan mengakibatkan perang antara klan surgawi dan klan Kuno setelah berdamai lama sekali !!

Klan Kuno sedang mempersiapkan … Klan langit adalah sama!

500 tahun, hanya 500 tahun !! Untuk manusia, pembudidaya tingkat rendah, dan anggota tingkat rendah dari tiga klan, 500 tahun mungkin tampak lama. Namun, bagi yang kuat, 500 tahun hanya sekejap mata.

Tanda-tanda perang muncul di Benua Astral Immortal karena kemunculan Alam Dewa Abadi. Di sebuah negara di perbatasan Dao Kuno dan Shi Kuno, itu adalah musim hujan. Hujannya tidak deras, tapi sepertinya akan bertahan lama.

Bahkan dalam hujan, kota-kota kuno tetap ramai. Hujan dengan tenang turun ke bumi dan menumpuk menjadi sungai-sungai kecil.

Langit redup dan tampak kabur. Di sebuah gunung tidak jauh di kejauhan, ada seorang pria muda berpakaian putih memegang payung kertas. Di sebelahnya ada seorang wanita. Dia sangat cantik, dan dia juga memandang ke depan bersama pria muda itu.

“Ada cerita tentangmu dan fragmen jiwa di dalam diriku yang bernama Wan Er …” kata wanita itu pelan ketika dia menarik pandangannya dari hujan dan melihat pria berkulit putih di sampingnya.

Pria inilah yang telah mendobrak istana Dao Kuno, membunuh Kaisar Dao Kuno, dan berjalan keluar dari sana dengan kekuatan satu orang, namun tidak ada yang berani menghentikannya. Dialah yang membawanya ke sini.

Dia tidak tahu apa yang akan dilakukan Wang Lin, tetapi dalam perjalanan ke sini, kelembutan dan pertimbangan pria itu membuatnya merasakan kehangatan dari bagian bawah tubuhnya. jantung.

Dalam perjalanan, pria itu telah menceritakan sebuah kisah padanya. Ceritanya panjang. Sebuah pertemuan kebetulan, cinta yang dimulai dengan “Aku akan membawamu untuk membunuh.”

Dan berakhir dengan “Bahkan jika surga ingin kamu mati, aku akan membawamu kembali!” Diikuti oleh ribuan tahun kesedihan dan kenangan.

Wang Lin menatap wanita di depannya, mengungkapkan tatapan lembut, dan mengangguk.

Wanita itu diam. Dia bisa merasakan bahwa tatapan lembut Wang Lin bukan ke arahnya, tetapi jiwa terpecah di dalam dirinya. Dia melihat hujan di kejauhan dan berbicara dengan lembut.

“Di mana kita akan pergi?”

“Ke tempat kami pertama kali bertemu.” Wang Lin memegang Song Zhi saat mereka menghadapi hujan dan berjalan ke kejauhan.

Dia tidak bergerak dengan kecepatan penuh untuk perjalanan ini, karena dia harus merawat tubuh lemah Song Zhi dan fragmen jiwa yang tidak stabil di dalam dirinya. Akibatnya, sudah setahun sejak dia membunuh Kaisar Dao Kuno.

Selama tahun ini, Wang Lin belum diburu oleh Gunung Gu Dao, dan Dao Kuno tidak mengatakan apa-apa tentang masalah ini. Wang Lin dengan tenang membawa wanita itu ke tepi wilayah Dao Kuno.

Melewati tempat ini akan menjadi Shi Kuno.

“Di mana kita pertama kali bertemu … Apakah itu Blackstone City …” Rambut hitam wanita itu tertiup angin dan beberapa helai terbang ke wajah Wang Lin, terjerat dengan rambut putihnya.

Wang Lin tidak berbicara dan secara bertahap menghilang bersamanya ke hujan.

Beberapa bulan kemudian, Wang Lin dan Song Zhi meninggalkan Dao Kuno dan tiba di Shi Kuno. Setelah tiba di sini, suasana hati Song Zhi tidak lagi surut. Melihat Shi Kuno, dia menemukan rasa keakraban.

Tapi dia semakin jarang berbicara. Menghadapi Wang Lin, dia menjadi lebih dan lebih diam dan merasa rumit. Selama perjalanan ini, dia kadang-kadang bisa merasakan Wang Lin mengirimkan energi hangat ke tubuhnya. Dia tidak tahu apa yang dilakukannya, tetapi dia bisa merasakan fragmen jiwa yang telah bergabung dengan tanda-tanda perpisahannya.

“Dia memisahkan jiwa wanita bernama Wan Er … Mungkin ketika jiwa benar-benar terpisah, itu akan menjadi momen kematian saya … Tetapi untuk dapat melihat kampung halaman saya, melihat Bibi Chang dan Saudari Dong, juga sangat baik. “Song Zhi merasa pahit di hatinya dan diam-diam merenung.

Dia takut tapi tidak berdaya.

Wang Lin melihat semua ini, tapi dia tidak menjelaskan apa-apa. Mereka semakin dekat ke Kota Blackstone.

Beberapa bulan lagi berlalu.

Ketika matahari terbenam di gunung yang sepi, Song Zhi melihat ke kejauhan dan bertanya kepada pria di sampingnya, ” Kita akan tiba di Kota Blackstone besok? “

Baru saja, Wang Lin memberitahunya bahwa mereka akan mencapai kota asalnya, Blackstone City besok.

Wang Lin mengangguk.

Song Zhi diam-diam merenung sejenak dan kemudian tersenyum saat melihat Wang Lin. Dia memandang orang yang telah menemaninya selama lebih dari setahun, dia melihat wajah muda yang mengeluarkan aura kuno.

“Wan Er sangat beruntung … Kuharap kau dan dia akan bahagia selamanya. ”

Pada siang hari berikutnya, Blackstone City dapat dilihat dari kejauhan. Kota yang terbuat dari batu hitam muncul di matanya dan membuat Song Zhi merasa seperti di rumah.

Kurang dari 500 meter dari kota, Wang Lin berhenti. Song Zhi memandang Wang Lin dan dengan lembut berkata, “Bisakah kau membiarkan aku menyentuh wajahmu …” Wang Lin menatap wanita itu, dan setelah lama, dia dengan lembut mengangguk. Dia membelai wajah biasa Wang Lin, dan setelah beberapa saat, dia meletakkan kepalanya di dada Wang Lin. Dia bisa mendengar detak jantungnya. Suara detak jantungnya membuatnya menutup matanya. Wang Lin menundukkan kepalanya dan membelai rambutnya. Aroma datang darinya dan mengalir ke hidung Wang Lin. Mereka berdua tetap seperti ini selama beberapa waktu. Ketika matahari terbenam menjadi redup dan redup, Song Zhi mengangkat kepalanya dari dada Wang Lin. “Jika aku mati, tolong …” “Kamu tidak akan mati.” Wang Lin dengan tenang menatap wanita itu. Ketika dia berbicara, dia menunjuk titik di antara alisnya. Visi Song Zhi menjadi buram dan dia jatuh seolah-olah dia sedang tidur. Setengah jam kemudian, matanya dipenuhi dengan kebingungan ketika dia bangun. Dia diam-diam melihat sekeliling dengan kerutan, dan setelah waktu yang lama, dia sepertinya mengingat sesuatu. Pada saat ini, matahari sebagian besar terbenam dan hampir menghilang. Song Zhi berdiri dan menatap lehernya untuk menemukan liontin batu giok yang memancarkan kehangatan. Dia bisa merasakan bahwa fragmen jiwa Wan Er telah menghilang. Dia bukan lagi Song Zhi dan dia tidak menderita luka apa pun. Namun, dia merasakan riak di jantungnya, dan matanya emosional. Setelah sekian lama, dia berbalik dan berjalan menuju Blackstone City, yang tidak jauh dari sini. Ini adalah rumahnya.