Renegade Immortal – Chapter 2048 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2048 | Baca Novel Online

Jembatan pertama dan kedua terlihat sangat dekat, tetapi Wang Lin terbang selama beberapa hari sebelum dia tiba di jembatan kedua.

Jembatan ini beberapa kali lebih besar dari jembatan pertama. Wang Lin tidak ragu untuk melangkah ke jembatan kedua. Saat kakinya mendarat, tubuh jiwanya bergetar seolah akan runtuh. Seolah-olah kultivasinya tidak memenuhi syarat untuk menginjak jembatan ini.

Gemuruh bergema dan Wang Lin merasakan pikirannya meledak dan dunia tampak berputar. Perasaan dan jiwanya yang ilahi tampaknya terpisah. Dia samar-samar melihat ada benua di bawah kabut, dan itu sangat akrab. Di sebelah kiri, ada 72 benua, dan di sebelah kanan ada 36 negara. Di tengah ada baskom besar di mana laut berputar dengan cepat.

Di kedalaman laut, dia melihat sembilan pilar besar terhubung untuk membentuk bentuk pintu.

The pintunya tertutup dan tidak terbuka.

“Surga terinjak-injak … Apakah aku surga yang terinjak-injak sekarang …” Wang Lin tidak bisa merasakan keberadaannya sendiri ketika dia melihat bumi di bawah. Dia diam-diam merenungkan saat dia melihat ke arah klan langit. 72 benua tiba-tiba berubah menjadi 72 jiwa yang meraung di langit.

Ini termasuk Heavenly Bull, Green Devil Scorpion, dan banyak binatang buas tersegel yang telah dia baca. Binatang-binatang itu sepertinya memperhatikan tatapan Wang Lin, dan mereka semua meraung. Wang Lin jelas bisa merasakan ketakutan mereka, tetapi dia juga bisa merasakan niat lain di balik ketakutan itu.

Pada saat yang sama ketika Wang Lin memasuki dunia legendaris setelah Void Tribulant, 72 benua di klan selestial mulai bergetar. Gemetar ini meningkat dan bisa dirasakan oleh semua pembudidaya. Mereka semua bingung dan tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Namun, di benua mana pun dengan kuil penindasan, kuil itu menjadi pusat gemetaran!

Gemetar menjadi lebih lebih intens dan menarik perhatian orang-orang kuat dari klan selestial. Mereka terbang ke udara dengan syok dan melihat ke bumi untuk melihat jiwa masing-masing dari benua mereka menunjukkan tanda-tanda ketidakstabilan. Bumi bergetar hebat dan pemandangan luar biasa dari mereka muncul terjadi.

Di Benua Surgawi, seekor Banteng Surgawi raksasa muncul dan menyelimuti seluruh benua, meraung ke arah langit. Matanya dipenuhi dengan kegembiraan dan ketakutan, tetapi lebih dari itu permohonan !! !!

Memohon pada eksistensi aneh yang dirasakannya di langit sehingga akan bebas!

Seiring dengan Heavenly Bull, bahkan lebih dari 72 jiwa yang tertekan di klan selestial muncul satu demi satu. Bahkan beberapa dari mereka yang telah dikabarkan sebagai arwah mati muncul. Meskipun sosok mereka berwarna biru, ketakutan yang memohon ke langit sama mengejutkannya.

Hampir semua pembudidaya di klan langit melihat adegan yang menghancurkan surga ini. Mereka menari dan panik. Bumi bergetar bahkan lebih keras ketika jiwa-jiwa yang muncul terus meraung, dan itu tampak seperti malapetaka yang akan turun!

“Apa yang terjadi !?” Di dalam Sekte Dao Yi, Grand Empyrean Dao Yi terbang ke langit, dan ekspresinya suram. Bahkan ada sedikit kepanikan di wajahnya. Dengan tingkat kultivasinya, dia bisa dengan jelas merasakan peristiwa mengejutkan ini terjadi di seluruh 72 benua di klan selestial.

Dia menatap ke depan pada pohon yang menjulang tinggi yang datang dari Benua Laut Gunung. Pohon itu bergerak dan mengeluarkan raungan tajam.

Dao Yi menatap pohon raksasa itu dan megap-megap. “Sialan, bukankah pohon monster asing itu mati !? Mengapa jiwa masih ada di sana ?! Apa yang terjadi? Mungkinkah ada masalah dengan Lian Daofei, yang menekan mereka di bawah istana !? ”

Pada saat yang sama, di Benua Utara, Wu Feng melihat raksasa es dengan ekspresi suram dan jejak horor.

Di Grand Empyrean Gemini Sekte Ungu Yang terbang, melihat ke bumi, dan mengerutkan kening.

Di Kota Ancestral, Grand Empyrean Jiu Di berdiri di atas Gunung Kaisar. Dia memandang bumi dan ekspresinya tetap sama, tetapi kontraksi pupilnya menunjukkan keterkejutannya.

Di belakang Jiu Di, Hai Zi membuka matanya. “Tidak ada masalah dengan istana bawah tanah, dan Lian Daofei masih tidur. Dia terus menekan 72 jiwa. “

” Apakah Anda mendewakan hasilnya? Apa yang sebenarnya terjadi? Bahkan mereka yang berpura-pura mati melolong seolah-olah mereka merasakan sesuatu! “Suara Jiu Di dingin, tetapi ada jejak ketakutan di hatinya. Dia menatap langit tetapi tidak bisa melihat apa-apa.

Namun, 72 jiwa jelas memohon ke langit …

Hai Zi diam-diam merenung dan tangannya membentuk segel. Seseorang kecil muncul di telapak tangan kanannya dan mulai bersujud ke arahnya. Namun, alis Hai Zi terkunci dan dia tidak menemukan apa pun.

Matanya menyala saat dia menggigit ujung lidahnya dan meludahkan seteguk darah. Darah jatuh pada orang kecil dan orang kecil itu segera berlumuran darah. Itu menjerit menyedihkan saat terus bersujud ke arah Hai Zi.

Kali ini, tubuh Hai Zi bergetar dan dia terhuyung mundur saat wajahnya berubah pucat. Matanya dipenuhi dengan ketidakpercayaan.

“Mereka merasakan tatapan yang terinjak-injak memandangi mereka dari atas Benua Astral Abadi !!”

“Apa!?!” Jiu Di ekspresinya berubah dan dia tidak bisa lagi menyembunyikan emosinya. Dia menatap langit dengan tajam dan dia merasa rambutnya berdiri. Selain dari langit, dia tidak bisa melihat apa-apa, tapi dia bisa membayangkan tatapan menatap Benua Astral Abadi keabadian pada saat ini, bahkan mungkin menatapnya.

“Surga terinjak-injak … Ini … Ini …” Tubuh Jiu Di gemetar dan kultivasinya tampaknya tidak terkendali. Dia beralih dari seorang lelaki tua, menjadi setengah baya, lalu kembali ke seorang lelaki tua. Ini cukup untuk menunjukkan keterkejutan di hatinya.

Wang Lin memandang klan langit, pada 72 jiwa yang dipenuhi dengan ketakutan tetapi menangis dalam permohonan, dia juga melihat kejutan dari Yi Yi, kengerian dari Wu Feng, kebingungan Gemini, dan tatapan dari Jiu Di.

Dia melihat mereka, tetapi mereka tidak bisa merasakan keberadaannya. Ketika Wang Lin memandang ke bawah ke Kota Leluhur, tatapannya disapu oleh Jiu Di. Ini juga ketika Jiu Di mendongak dan merasakan rambutnya berdiri.

Dia melihat Hai Zi … Dia melihat Lian Daofei, yang telah berubah menjadi gunung di bawah istana.

Aktif Di atas Gunung Kaisar, ekspresi Jiu Di menjadi pucat, lalu ia terbang ke langit dan membungkuk. “Junior Zhou Luojiu menyapa Senior. Jika Senior memiliki permintaan, Junior akan melakukan seperti perintah Senior! “

Sejak dia menjadi Grand Empyrean, dia tidak pernah membungkuk kepada orang seperti ini. Namun, pada saat ini, dia dipenuhi dengan rasa takut dan dia dengan hormat membungkuk di langit.

Namun, dia tidak mendapatkan balasan sampai tangisan 72 jiwa menjadi putus asa. Permohonan mereka menjadi lebih kuat, ke titik di mana mereka akhirnya menghilang. Bumi tidak lagi bergetar dan Hai Zi berbicara dengan lembut.

“Orang itu … telah pergi …”

Ketika Jiu Di mendengar ini, dia masih tetap membungkuk untuk tongkat dupa lain waktu sebelumnya dia bangkit dan turun dengan ekspresi pucat.

Wang Lin menarik pandangannya dari klan selestial. Ketika dia melihat Heavenly Bull dan Lian Daofei, dia ingin menyelamatkan mereka, tetapi dia tidak bisa.

Sambil merenung dalam diam, dia melihat ke arah klan Kuno. Ketika dia melihat ke atas, keributan yang mirip dengan klan selestial terjadi di klan Kuno.

Bumi bergetar ketika 36 jiwa di 36 negara semuanya muncul. Ini termasuk Luo Huo yang sebagian jiwanya dimangsa oleh Wang Lin.

Luo Huo muncul sepenuhnya. Kepalanya adalah bakso raksasa berbentuk seperti planet budidaya. Ekornya seperti ekor naga, dan tidak hanya satu, tetapi sembilan. Itu melolong di langit saat ia meminta bantuan.

Xuan Luo terbangun dari penanaman pintu tertutupnya. Dia melihat apa yang terjadi dan megap-megap.

Song Shi Kuno Tian menatap perubahan di 36 negara dan tercengang.

“Ini … Mungkinkah ini terkait dengan Wang Lin ?! Mustahil. Adegan yang mengejutkan seperti itu tidak mungkin terkait dengan orang itu! “

Di Ancient Ji, Grand Empyrean yang misterius berada di lokasi budidaya tertutup dan dengan muram merasakan perubahan ini.

Wang Lin melihat semua ini, dan tatapannya akhirnya jatuh pada Gunung Gu Dao. Dia memandang bagian atas menara dan sosok yang tertutup kabut. Desahan datang dari sosok itu. Dia membuka matanya, yang benar-benar tenang. Ketika dia menatap langit, dia tampak melihat tatapan Wang Lin. Saat tatapan mereka bertemu, Wang Lin merasa bahwa orang terkuat di Benua Astral Abadi itu benar-benar melihatnya, Sosok di dalam kabut perlahan berkata, “Kamu ‘ Akhirnya aku mencapai level ini … Di jembatan mana kau sekarang? ”Wang Lin diam-diam merenung dan kemudian mengirimkan perasaan ilahi. “Jembatan kedua. Bagaimana dengan Anda? “Dengan tingkat kultivasinya saat ini, ia masih tidak bisa melihat penampilan Grand Empyrean Gu Dao.” Beberapa tahun yang lalu, saya melewati jembatan kelima dan berhenti di jembatan keenam … “Wang Lin dengan tenang bertanya,” Apakah yang keempat melangkah melampaui jembatan kesembilan? “Sosok di dalam kabut berbisik,” Aku tidak tahu … Selama berabad-abad, tidak ada yang melewati jembatan kesembilan … “” Tidak ada? Bagaimana dengan Leluhur Kuno dan Leluhur Surgawi? “” Mereka semua melewati jembatan kedelapan dan berhenti di … jembatan kesembilan. “” Tempat seperti apa Jembatan Penginjak Surga ini? “Wang Lin bertanya tentang keraguannya.” Benua Astral Abadi sangat besar … Tapi di luar Benua Astral Abadi, ada lebih banyak benua. Dari apa yang saya mengerti, Jembatan Surga yang Terinjak-injak adalah jalan bersama bagi semua makhluk hidup. ”Grand Empyrean Gu Dao menghela nafas. Ada sedikit kebingungan dalam kata-katanya; mungkin bahkan dia sendiri tidak yakin tentang hal ini. Wang Lin diam-diam merenung dan perlahan menarik pandangannya.