Renegade Immortal – Chapter 2049 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2049 | Baca Novel Online

Wang Lin menarik pandangannya dari surga yang terinjak-injak. Hal terakhir yang dia lihat adalah lautan luas antara klan selestial dan klan Kuno, terutama sembilan pilar yang membentuk pintu ke Alam Dewa Immemorial.

Namun, bahkan dengan tingkat kultivasinya, dia masih bisa tidak jelas melihat Realm Immemorial God. Seolah-olah Realm Dewa Immemorial jauh melampaui kemampuan Wang Lin saat ini.

Wang Lin menatap lautan badai, dan setelah waktu yang lama, dia menutup matanya. Saat dia menutup matanya, tatapannya menghilang dari Benua Astral Abadi.

Ketika dia membuka matanya, sekali lagi dia masih di tempat yang tidak dikenal ini dan di jembatan kedua yang sangat besar. Namun, ketika dia melihat ke bawah, dia menemukan bahwa meskipun dia masih di jembatan kedua, dia hampir di sisi lain sekarang.

Seolah-olah semuanya dari sebelumnya telah terjadi dalam beberapa saat. telah membawanya untuk menyeberangi jembatan. Mustahil untuk membedakan apakah itu mimpi atau kenyataan.

Memandangi Heaven Trampling Bridge, melihat yang ketiga, keempat … Sampai jembatan kesembilan, dan melihat gambar buram di luar jembatan kesembilan, dia tidak bisa membantu tetapi merasa seperti itu semua sangat jauh. Bahkan hatinya terasa jauh, seolah-olah jembatan mewakili puncak yang tidak bisa dicapai yang membuat siapa pun yang melihatnya ingin berhenti.

Saat pikiran ini muncul, ia semakin kuat hingga memenuhi tubuh Wang Lin. Seolah-olah ada suara yang menyuruhnya untuk kembali dan meninggalkan tempat ini. Untuk berhenti dan tidak berusaha melintasi tujuh jembatan yang tersisa.

Wang Lin berdiri di tepi jembatan kedua. Dia hanya perlu mengambil satu langkah untuk menyusuri jembatan kedua untuk benar-benar menyeberanginya. Namun, setelah waktu yang lama, dia sepertinya masih tidak dapat mengambil langkah terakhir.

Waktu perlahan berlalu untuk waktu yang lama. Wang Lin masih berdiri di sana dan dengan tenang melihat ke depan. Dia menghela nafas ketika dia mengangkat kaki kanannya dan melangkah melewati Heaven Trampling Bridge kedua.

“Apakah itu untuk mempertanyakan diri sendiri … Jika hati seseorang tidak kuat, jika seseorang tidak memiliki surga- menentang kemauan, jika seseorang tidak memiliki kegigihan untuk melanjutkan, mungkin mereka akan mundur pada langkah itu, “gumam Wang Lin pada dirinya sendiri saat dia berjalan menuju jembatan ketiga.

Jembatan ketiga sangat jauh dan sangat dekat, tetapi Wang Lin berjalan selama tiga hari dan dia masih belum tiba di jembatan. Dia berjalan selama tiga hari lagi dan itu sama saja. Tiga hari lagi berlalu dan jembatan masih tampak sangat jauh dan sangat dekat.

Pada hari kesembilan, Wang Lin berhenti. Setelah merenung sejenak, dia tiba-tiba mendongak. Matanya menunjukkan tatapan aneh dan kemudian dia perlahan menutupnya.

Dia tidak perlu melihat dengan indera ilahi atau matanya. Dia menyegel visi dan akal ilahi sehingga dia tidak akan melihat arah atau lokasi jembatan ketiga. Dia kemudian dengan santai berjalan maju.

Dia berjalan maju selangkah demi selangkah, dan pada langkah kesembilan, dia mendengar suara burung berkicau di sekitarnya. Cahaya lembut itu sepertinya menembus kelopak matanya.

Dia mencium aroma bumi dan juga napas dan aura yang akrab itu. Itu bau serpihan kayu dan kepedasan tembakau.

Langkahnya terhenti.

“Tie Zhu, bagaimana pelajaranmu?”

“Tie Zhu, kamu harus belajar dengan baik. Tahun depan akan menjadi ujian daerah; apakah Anda akan memiliki masa depan atau tidak akan bergantung padanya. Jangan berakhir seperti saya, yang terjebak di desa ini seumur hidup. “

” Cukup, Anda terus mengomelnya setiap hari. Saya katakan Tie Zhu kami pasti bisa lulus ujian. “

Ini adalah suara ayah dan ibunya. Suara-suara ini sepertinya melewati ribuan tahun untuk mencapai tahun-tahun Wang Lin. Mereka begitu nyata dan sepertinya membawa Wang Lin kembali ke desa pegunungan yang sunyi sejak ribuan tahun yang lalu.

Wang Lin diam-diam berdiri di sana dan mendengarkan suara ayah dan ibunya. Air mata tanpa sadar mengalir turun dari matanya. Ada suara bergema di dalam hatinya, menyuruhnya membuka matanya untuk melihat ayah dan ibunya.

Namun, pada saat yang sama, Wang Lin juga tahu bahwa jika dia membuka matanya, dia akan berhentilah di Heaven Trampling Bridge ketiga.

Jembatan pertama menyatukan hukum dunia menjadi jiwa asal seseorang. Jembatan kedua memungkinkan seseorang untuk mendapatkan pemandangan surga yang terinjak-injak tetapi mempertanyakan apakah hati mereka cukup kuat … Wang Lin awalnya tidak mengerti pertanyaan di ujung jembatan kedua dan ragu-ragu, tetapi sekarang ia mengerti. >

Jembatan ketiga ini kemungkinan adalah iblis batiniah seseorang. Jika hati seseorang ditentukan dan hidup mereka bisa menyala sementara hati mereka tetap tenang, maka mereka akan bisa berjalan melewati jembatan ketiga.

Tapi begitu orang itu membuka mata mereka, mereka harus menghadapi wajah mereka setan batin, hadapi hidup mereka sendiri. Akibatnya, peluang melewati jembatan ketiga akan berkurang tanpa batas.

Suara ibu dan ayahnya masih di samping telinganya saat air mata mengalir di wajah Wang Lin, dan dia tidak ragu sama sekali untuk membuka matanya. Di depannya, dia melihat rumah yang akrab, halaman yang familier, meja yang akrab, dan makanan yang akrab di atas meja.

Dia melihat ayahnya, yang sedang mengosongkan pipanya di samping. Dia melihat wajah ayahnya yang keriput dan mata yang keras, tetapi juga kasih sayang lembut di balik mata yang keras itu.

Dia melihat ibunya berjalan keluar dengan makanan yang baru dimasak dari rumah. Ada beberapa rambut putih di kepala mendengar. Tidak banyak, dan sebagian besar disembunyikan oleh rambut hitamnya, tetapi Wang Lin melihat mereka.

Ibunya mungkin tidak cantik untuk orang luar, tetapi dalam hati Wang Lin, ibunya adalah yang paling cantik wanita dan selamanya tempat berlindung dari angin di dalam hatinya.

Melihat ayah dan ibunya dan adegan yang akrab, meskipun air mata mengalir, dia tersenyum. Dia memperhatikan semuanya sebelum dia perlahan menghilang ke dalam kekosongan. Dia tahu itu semua palsu, tapi dia masih harus melihatnya.

Ketika adegan ini pecah, Wang Lin masih berdiri di bawah jembatan kedua dan jauh dari jembatan ketiga.

< Ayah dan ibunya bukan kultivator, dan manusia tidak bisa dibangkitkan. Bagi mereka, tempat terbaik untuk menjadi adalah siklus reinkarnasi. Namun, kenangan Wang Lin adalah abadi dan dia tidak akan menghapusnya, karena itu lebih penting daripada hidupnya.

“Jika Wan Er muncul, apakah aku akan membuka mataku meskipun aku tahu itu palsu …

“Tapi ketika ayah dan ibu muncul, meskipun aku tahu itu palsu, aku masih membuka mata,” gumam Wang Lin pada dirinya sendiri.

“Siapa yang memutuskan itu seseorang harus memejamkan mata ketika menghadapi ingatan masa lalu mereka dan mengabaikan ingatan-ingatan ini sambil mempertahankan hati yang teguh agar tidak terpengaruh oleh iblis batiniah seseorang?

“Siapa yang memutuskan bahwa seseorang harus memiliki hati dao yang kuat untuk dilewati jembatan ketiga …

“Siapa yang menentukan ini adalah satu-satunya metode untuk melintasi jembatan ini …” Mata Wang Lin bersinar.

“Keluarga, cinta, dan persahabatan adalah yang paling hal-hal penting dalam hidupku. Mengapa saya harus menutup mata? Saya ingin membuka mata dan melihat semuanya. Saya akan membuka hati dao saya dan mengakomodasi semuanya! “Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan berjalan maju lagi.

Setelah sembilan langkah, ia melihat orang tuanya lagi, dan setelah sembilan langkah lagi, ia melihat Mu Bingmei , Li Qianmei, dan Li Muwan. Sembilan langkah lagi dan dia melihat Wang Ping. Dia melihat anak malang itu menarik pakaiannya dan dengan serius memintanya untuk berkultivasi. Dia ingin menemani ayahnya seumur hidup, dia tidak ingin meninggalkan dunia ini dan meninggalkan ayahnya sendiri. Jika ayahnya akan sendirian, ia berharap kehadirannya akan ada di samping ayahnya.

Wang Lin melihat Situ Nan, Qing Shui, Dun Tian, ​​Vermillion Bird tua, dan banyak orang yang telah membantunya. Dia memandang mereka dengan mata terbuka dan berjalan ke depan.

Kepala Besar, Kupu-kupu Merah, Qing Shuang, Zhou Ru, Qing Lin … dan banyak lagi orang. Wang Lin sepertinya mengingat seluruh hidupnya saat orang-orang ini muncul.

Sepanjang jalan, Wang Lin tidak mengendalikan emosinya. Dia menangis, tersenyum, merasakan sakit, merasakan kesedihan … Dia terus berjalan maju untuk waktu yang lama. Dia tidak tahu kapan dia melangkah ke jembatan ketiga, tetapi ketika dia tiba di ujung jembatan ketiga, semuanya menghilang. Dia berdiri di sana dan menghela nafas. Dia melihat ke belakang untuk waktu yang lama sebelum dia berjalan dari jembatan ketiga. Jembatan keempat jauh, dan lebih jauh lagi, ilusi di ujung jembatan kesembilan menjadi sedikit lebih jelas. Wang Lin masih belum bisa melihat melalui kabut, tapi dia samar-samar bisa mengatakan bahwa ada dua orang di dalam. Wang Lin berjalan maju dengan ingatan yang baru saja dia ingat dan semua emosi yang dia rasakan. Beberapa hari kemudian, ia tiba di depan Heaven Trampling Bridge keempat. Jembatan ini bahkan lebih besar dari yang sebelumnya, seperti raksasa raksasa di ruang ini. Sedikit tekanan menyebar menyelimuti daerah itu. Wang Lin memandangi jembatan ini, dan setelah merenung sedikit, dia mengangkat kakinya. Namun, ketika kakinya mendarat, itu menembus jembatan dan tidak menghasilkan apa-apa. Pada saat yang sama, jembatan keempat tiba-tiba bergetar di hadapan Wang Lin dan berubah menjadi bintik cahaya yang tak terhitung jumlahnya. Bintik-bintik cahaya semua bergegas ke arahnya dan membentuk pusaran raksasa yang melahap sosok Wang Lin. Saat Wang Lin dilahap, di ruang rahasia di istana Pangeran Ji Du, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya. Matanya dipenuhi dengan kebingungan untuk waktu yang lama, dan itu tetap ada. Tubuh sejati esensi pembantaiannya telah sepenuhnya terintegrasi dengan tubuhnya dan tidak ada lagi bayangan yang tumpang tindih. Esensi halus mengambang di depannya dan jiwa Kaisar Surgawi masih dikelilingi oleh api jiwanya. Ruang rahasia itu sunyi. Hanya napas Wang Lin yang sedikit kasar perlahan menggema. “Menginjak-injak jalan surga, Void Extinction Dao, Immortal Soul, Disembah oleh semua … Aku hanya melintasi tiga dari sembilan Heaven Trampling Bridges dan berhenti …” Wang Lin mengambil napas dalam-dalam dan melihat ke atas. Kebingungan di matanya menghilang dan digantikan oleh tekad.