Renegade Immortal – Chapter 2054

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2054

Hanya ada tiga kuil leluhur di seluruh klan Kuno. Mereka berada di kota kekaisaran masing-masing keluarga kerajaan dan terletak di kaki patung masing-masing negara.

Setiap orang dewasa anggota klan Kuno akan dengan sukarela datang ke kuil leluhur selama percobaan ketiga mereka. Namun, mereka tidak akan terlalu dalam, dan orang-orang dari keluarga kerajaan diizinkan untuk memasuki area batin.

Sejak zaman kuno, sangat sedikit orang yang memenuhi kualifikasi untuk memasuki budidaya pintu tertutup di dalam kuil leluhur. Ini jarang bahkan untuk Grand Empyreans karena kontrol ada di tangan kaisar setiap generasi. Hanya anggota keluarga kerajaan yang bisa pergi ke kedalaman kuil untuk melewati persidangan ini.

Wang Lin berdiri di pusat kota kekaisaran Shi Kuno. Dia berada di bawah patung kuno, hanya diam-diam menatap ke depan.

Patung ini sama dengan patung Dao Kuno. Leluhur Kuno memandang langit dan bumi dengan jijik dan jijik. Sebelum Wang Lin menyeberangi tiga Heaven Trampling Bridges, dia tidak merasa terlalu banyak ketika melihat patung Leluhur Kuno di Dao Kuno.

Namun, pada saat ini, patung ini menjadi berbeda di matanya. .

Penghinaan dan penghinaan hanya muncul di permukaan. Jauh di lubuk hati, Wang Lin melihat sedikit kesedihan. Kesedihan ini diarahkan pada dirinya sendiri dan juga semua makhluk hidup.

Wang Lin perlahan berkata, “Siapa yang mengukir patung Leluhur Kuno?”

Di samping Wang Lin, Song Tian berdiri di sana saat ia menatap patung itu dan perlahan berkata, “Grand Empyrean Gu Dao …”

“Setelah Leluhur Kuno menghilang, Grand Empyrean Gu Dao membawa tiga gunung dari tempat yang tidak diketahui. Dia secara pribadi mengukir tiga patung dan mendirikannya di tiga kota kekaisaran.

“Karena ini pula kita, keturunan, dapat mengingat penampilan Leluhur Kuno dan tidak lupa karena perjalanan waktu” < / p>

Wang Lin mengangguk dengan lembut. Dia tahu bahwa suatu ras harus memiliki simbol harapan. Jika tidak ada, maka ras ini tidak akan bertahan lama dan perlahan-lahan akan mati.

Jelaslah patung dan legenda Leluhur Kuno adalah simbol yang dipercayai oleh klan Kuno! Grand Empyrean Gu Dao, penjaga klan Kuno. Hanya dari judul ini, orang bisa melihat kebijaksanaannya.

Wang Lin dan Song Tian berdiri di bawah patung seolah-olah mereka diam-diam menunggu sesuatu.

Tak lama setelah itu, gumaman datang dari arah istana kekaisaran. Sinar cahaya gelap bergegas menuju lokasi ini dan berputar di sekitar patung Leluhur Kuno untuk membentuk lingkaran cahaya gelap.

Di bawah patung, pada sepatu boot Patung Leluhur Kuno, ada pintu besar. Pintu ini ditutup, tetapi ketika lingkaran cahaya gelap muncul, pintu perlahan-lahan terbuka.

“Brother Wang, kuil leluhur telah dibuka. Saya tidak akan masuk, hati-hati! “Song Tian menggenggam tangannya pada Wang Lin.

Wang Lin melihat ke pintu yang terbuka dan menunjukkan ekspresi serius. Apakah dia bisa membiarkan Li Muwan masuk ke Alam Dewa Immemorial dengan aman, semua tergantung pada apakah dia bisa mendapatkan dua tetes darah jiwa lagi pada persidangan ketiga.

Wang Lin menggenggam tangannya di Song Tian sebelum dia mengambil napas dalam-dalam dan berjalan menuju kuil leluhur.

Langkahnya tidak cepat, tetapi setiap langkah sangat stabil. Selangkah demi selangkah, dia tiba di depan pintu yang terbuka dan berjalan masuk tanpa ragu-ragu.

Saat dia memasuki kuil leluhur, pintu perlahan-lahan tertutup. Setelah hanya setengah batang dupa waktu pintu menutup sepenuhnya.

Cahaya gelap pada patung Leluhur Kuno secara bertahap redup. Itu berubah menjadi sinar cahaya dan menghilang kembali ke istana kekaisaran.

Song Tian berdiri di sana untuk waktu yang lama sebelum dia menghela nafas dan pergi.

Para anggota Shi Kuno semua melihat aura di sekitar patung, tetapi sedikit yang tahu Wang Lin telah masuk. Berita ini ditekan oleh Kaisar Shi Kuno, jadi orang perlahan-lahan lupa tentang masalah ini.

Seluruh Shi Kuno tidak berbeda dari sebelumnya, tetapi orang-orang yang memperhatikan akan memperhatikan bahwa Pangeran Ji Du, yang adalah sering jauh dari kota kekaisaran, sekarang tinggal di dalam istana.

Putra Mahkota telah diberi gelar raja 10 tahun yang lalu dan telah dikirim untuk menjaga perbatasan.

Lima lainnya tahun-tahun berlalu. Pangeran Chi Man, yang kemungkinan besar akan menjadi kaisar berikutnya, adalah raja yang miring dan diusir dari kota kekaisaran. Setelah 15 tahun berlalu, para pangeran diberi gelar raja dan diusir satu per satu. Setelah 30 tahun, hanya Pangeran Ji Du yang tersisa!

Selama 30 tahun ini, Pangeran Ji Du sangat pendiam dan tidak terlalu banyak berinteraksi dengan luar. Statusnya sebagai kaisar berikutnya ditetapkan dan ia tidak lagi harus bertindak secara rahasia. Dia hanya harus menunggu.

Setelah semua pangeran lainnya diberi gelar raja dan diusir, orang-orang dari Shi Kuno tahu siapa kaisar yang akan datang.

Ji Du secara bertahap mulai melakukan kontak dengan semua kekuatan tersembunyi milik Kaisar. Dalam 70 tahun yang tersisa, ayahnya akan secara perlahan menyerahkan kekuasaan kepadanya.

Ini adalah sesuatu yang harus dilakukan oleh semua kaisar baru di ketiga klan Kuno, dan itu juga waktu yang paling damai.

Semuanya berjalan sesuai rencana dan Ji Du masih mempertahankan kebiasaan baik. Hampir setiap pagi ketika dia bangun, dia diam-diam akan melihat ke arah kuil leluhur.

Dia tidak tahu kapan dia akan melihat ayah baptisnya berikutnya, tetapi kebiasaan ini tetap sama. Banyak klan yang kemudian mengikuti Ji Du memperhatikannya dan sangat bingung. Meskipun mereka diam-diam bertanya tentang hal itu, mereka tidak dapat menemukan petunjuk.

Waktu perlahan berlalu dan masalah ini menjadi rahasia.

Selain kebiasaan ini, selama 30 tahun ini, dia tidak melupakan perintah Wang Lin. Dia telah mengirim banyak orang kuat ke Blackstone City untuk diam-diam menjaga seorang wanita. Wanita itu bernama Song Zhi.

Setelah lebih dari 100 tahun, Song Zhi tidak lagi sama dengan sebelumnya dan mengungkapkan perjalanan waktu. Dia tidak pernah tahu bahwa penguasa Kota Blackstone dan para ahli yang tak terhitung jumlahnya memiliki misi rahasia karena dia.

Dalam sekejap, 20 tahun lagi berlalu. Pada tahun ke-50 sejak Wang Lin melangkah ke kuil leluhur, upacara akbar diadakan di Shi Kuno.

Upacara akbar ini bukan upacara penobatan Ji Du, melainkan pernikahannya. Dia telah memilih salah satu keturunan Song Tian, ​​seorang wanita bernama Song Yu, sebagai istrinya.

Wanita ini disayang oleh Song Tian dan merupakan salah satu dari sedikit keturunan yang secara pribadi dapat mendengarkan ajarannya. < / p>

Festival besar ini berlangsung selama beberapa bulan, dan selama waktu ini, anggota dari dua klan lainnya datang. Dari Dao Kuno datang seorang pria paruh baya, dan jika Wang Lin melihatnya, dia akan melihat bahwa orang ini sangat mirip dengan Ye Mo.

Dia adalah keturunan Ye Mo.

Setelah festival ini berakhir dan semua orang pergi, Ji Du membawa istrinya ke kuil leluhur ketika bulan menggantung tinggi di langit.

Cahaya bulan lembut dan memandikan patung Leluhur Kuno. Ji Du dengan diam-diam menarik tangan istrinya yang kebingungan ke arah kuil leluhur dan berhenti 100 kaki darinya.

Dia melihat kuil leluhur dan memasuki trans. Setelah waktu yang sangat lama, dia diam-diam berlutut. Wanita di sebelahnya bingung tetapi tidak bertanya dan malah berlutut bersamanya 100 kaki dari kuil leluhur.

Ji Du dengan lembut berkata, “Song Yu, kita tidak membungkuk kepada Leluhur Kuno. “

Wanita itu terkejut.

” Kami tunduk pada ayah baptisku. “

” Ayah baptis? “Wanita itu terkejut.

< "Ayah baptis, aku telah mengambil keturunan Lord Song sebagai istriku. Dia akan menjadi permaisuri Shi Kuno di masa depan. Hari ini, saya membawanya ke sini untuk memberi hormat kepada ayah baptis! "Ji Du sangat hormat. Ini datang dari hatinya dan dia sangat tulus.

Dia akan selamanya ingat bahwa segala yang diperolehnya telah diberikan kepadanya oleh Wang Lin. Dia akan selalu ingat bahwa jika tidak ada Wang Lin, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menjadi kaisar. Bahkan wanita di sampingnya tidak akan menjadi istrinya; dia akan menjadi milik Chi Man sebagai gantinya. “Ayah baptis, ada 50 tahun lagi sebelum hari anak ini menjadi kaisar baru. Anak ini berharap aku bisa melihat ayah baptis hari itu … ”Wanita di sebelahnya sepertinya mengingat sesuatu dan menatap kuil leluhur dengan kaget. Dia samar-samar ingat bahwa leluhur lama keluarga Song-nya, Lord Song, secara tidak sengaja menyebutkan nama. Ketika nama ini disebutkan, ekspresi Song Tian menjadi rumit dan menunjukkan sedikit rasa hormat. Wanita itu berbisik, “Wang … Tuan Wang …” Ji Du tidak berbicara tetapi berlutut di sana lama sebelum dia bangun dan diam-diam pergi bersama istrinya. Namun, ketika dia beberapa ratus kaki jauhnya, sebuah suara datang dari kuil leluhur. “Ketika Anda menjadi kaisar baru, saya akan berada di sana.” Tubuh Ji Du gemetar dan dia tiba-tiba berbalik. Dia memandang kuil leluhur dan tersenyum. Wang Lin duduk jauh di dalam kuil leluhur. Tubuhnya mengeluarkan bau busuk dan sangat layu. Dia tampak seperti mayat. Tapi matanya bersinar seperti bintang-bintang. “Trial dan Tujuh Bencana Klan Kuno. Di dunia gua, saya menyelesaikan dua percobaan dan empat bencana dan saya bahkan melewati bencana pertama dari percobaan ketiga. “Bencana pertama dari percobaan ketiga adalah Ras Kuno Darah Surgawi!” Bencana kedua dari percobaan ketiga adalah Dao Three Soul Split! “Bencana ketiga, yang merupakan bencana terakhir, adalah Berkat Leluhur Kuno!” Wang Lin bergumam sambil melihat ke depan. Ada loh batu di depannya, dan terukir di atasnya semua informasi tentang Trial klan Kuno dan Tujuh Bencana. Setelah sekian lama, Wang Lin memejamkan mata dan suara yang muncul ketika ia melewati musibah pertama cobaan ketiga dan mendapatkan setetes darah jiwa bergema di benaknya. “Jika saya ingin langit ini runtuh, itu akan runtuh. Jika saya ingin bumi ini hancur, itu akan hancur! Jika saya ingin makhluk mati, tidak ada yang berani menghentikan saya. Jika saya ingin tidak ada surga yang tetap hidup, siapa yang berani menyelamatkan mereka … “