Renegade Immortal – Chapter 2058 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2058 | Baca Novel Online

Di luar patung Leluhur Kuno, hanya tujuh lingkaran cahaya yang tersisa, mengeluarkan cahaya lembut. Namun, salah satu dari tujuh lingkaran cahaya redup dan sepertinya bisa menghilang kapan saja.

“Wang Lin !!” Xuan Luo diblokir di luar kuil leluhur. Dia cemas dan mengirimkan perasaan ilahi ke kuil leluhur. Namun, itu seperti seekor sapi memasuki laut. Xuan Luo tidak yakin apakah Wang Lin bisa mendengarnya.

Tangannya membentuk segel dan lingkaran cahaya seperti matahari muncul di sekitarnya. Dia melangkah ke kuil leluhur, tetapi dia hanya mengambil beberapa langkah sebelum dia tersingkir oleh kekuatan pantulan.

Ketika Xuan Luo terus mencoba, di dalam kuil leluhur, tubuh Wang Lin telah benar-benar kering seperti tengkorak. Tidak ada setitik cahaya di sekitarnya dan kehendaknya sangat redup sehingga hampir tak terlihat.

Upaya fusi yang tak terhitung jumlahnya telah gagal, menyebabkan kehendaknya hampir musnah.

Itu benar-benar sunyi, tetapi sesaat kemudian, sebuah suara cemas bergema di tempatnya.

“Wang Lin !!”

Mata Wang Lin tertutup dan dia tetap tak bergerak. Namun, ketika suara itu bergema, kilatan cahaya merah datang dari tubuhnya yang seperti kerangka. Lampu merah ini adalah darah jiwa di dalam tubuhnya.

Kilat ini sepertinya menerangi kegelapan jauh di dalam kuil leluhur.

Waktu berlalu, tetapi tidak diketahui berapa banyak. Empat lingkaran cahaya telah menghilang dan sekarang hanya tiga yang tersisa. Banyak cahaya yang telah menyelimuti dunia selama bertahun-tahun telah menghilang, dan untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, malam berbeda.

Namun, tidak ada yang berkultivasi pada malam ini. Mereka semua melihat patung Leluhur Kuno, dan bahkan napas mereka sepertinya berhenti.

Kemudian salah satu dari tiga lingkaran cahaya di sekitar patung Leluhur Kuno berjuang seperti nyala lilin di angin sebelum dipadamkan.

“Satu lagi telah menghilang!”

“Hanya dua lingkaran cahaya yang tersisa. Perpecahan jiwa orang ini telah berlangsung selama 20 tahun. Bisakah dia benar-benar tidak berhasil … “

” Ketika dua lingkaran cahaya ini menghilang, dia … Cepat, lihat, yang lain telah menghilang !!! “

Sebuah desahan bergema di seluruh kota kekaisaran dan hampir semua orang menarik napas panjang. Halo lain menghilang, dan sekarang hanya satu yang tersisa !!

Dan lingkaran cahaya ini juga perlahan meredup.

“Wang Lin! Bangun !! ”Xuan Luo melemparkan pukulan ke kuil leluhur dan mengeluarkan raungan yang menghancurkan surga. Raungan ini bergema di seluruh kota kekaisaran seperti guntur dan akhirnya bergegas menuju kuil leluhur.

Dia melangkah ke kuil leluhur dengan paksa sekali lagi dan ditolak oleh kekuatan pantulan. Xuan Luo sangat cemas. Dia telah mengalami Dao Tiga Jiwa Kuno Berpisah sebelumnya. Selama lingkaran cahaya itu tetap ada, bahkan jika tidak ada vitalitas atau kesadaran, itu bukan kematian, tetapi sesuatu seperti tidur.

Tidur jiwa. Jika Wang Lin bisa terbangun dari tidur ini, selama lingkaran cahaya itu masih ada, akan ada kesempatan untuk bertahan hidup. Inilah mengapa dia memilih untuk datang menjaga Wang Lin!

Tapi begitu semua lingkaran cahaya menghilang, tidur ini akan sama dengan kematian sejati!

“Wang Lin, aku milikmu guru, Xuan Luo. Cepat, bangun !! ”Xuan Luo meraung saat dia memfokuskan semua suaranya ke kuil leluhur yang tidak bisa dia masuki.

Ketika suaranya menggema di seluruh kota kekaisaran Shi Kuno, itu mengejutkan semua orang. Hampir semua orang bertanya-tanya siapa yang mengalami musibah di kuil leluhur!

Akhirnya ada jawaban untuk pertanyaan ini!

“Wang Lin? Nama ini agak familiar … “

” Ini dia !! Wang Lin ini adalah orang yang membunuh Kaisar Dao Kuno lebih dari 100 tahun yang lalu! Ini sebenarnya dia !! “

” Ada desas-desus bahwa Wang Lin ini adalah Grand Empyrean ke 10 dari Benua Astral Abadi. Ya Tuhan, aku tidak menyangka orang yang melewati musibah di kuil leluhur adalah Wang Lin !! ”

Saat Xuan Luo meraung dengan cemas dan bergema di kota kekaisaran Shi Kuno, yang terakhir halo yang tersisa menjadi lebih redup. Sepertinya bisa menghilang kapan saja.

Jauh di dalam kuil leluhur, cahaya darah di tubuh Wang Lin berkedip bahkan lebih keras.

“Siapa yang memanggilku …” Wang Lin tampak tertidur di ruang yang aneh. Tempat itu buram dan dia berjalan membabi buta sampai dia merasa seperti suara memanggilnya.

“Di mana aku …” Wang Lin masih bingung. Suara memanggilnya muncul dan menghilang. Ketika dia ingin mendengarkannya, itu tidak ada lagi.

“Bagaimana saya bisa sampai di sini …” Wang Lin merasa bingung ketika dia berjalan maju. Langit di sini gelap dan bumi tertutup kabut. Seluruh dunia tertutup kabut, jadi dia tidak bisa melihat jauh.

Tempat ini adalah kehancuran.

Tidak ada kehidupan di dunia ini, seolah-olah itu telah ditinggalkan. selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Gunung itu tidak lagi hijau – sekarang berwarna abu-abu dengan kekalahan.

“Aku…. Siapa aku … “Kebingungan di mata Wang Lin menjadi lebih kuat. Dia tampaknya memiliki banyak kenangan, tetapi dia tidak ingat siapa dia, mengapa dia ada di sini, dan di mana tempat ini.

“Bangun … Bangun …” Suara itu samar-samar menggema sekali semakin banyak dan Wang Lin berhenti.

“Sepertinya aku telah mendengar sesuatu.”

Salju tujuh warna jatuh di gunung, dan itu sangat indah.

Ada sosok samar di puncak gunung. Dia hanya bisa samar-samar melihat bahwa itu adalah seorang pria yang memegang tubuh. Rambutnya yang panjang ditiup angin. Adegan ini dipenuhi dengan kesedihan dan kesedihan.

Wang Lin menatap sosok ini. Sosok ini membuatnya merasakan keakraban. Perasaan ini membuat tubuhnya bergetar.

Raungan sedih datang dari sosok di gunung. Dia mengangkat kepalanya dan mengaum di langit, dan itu bergema ke segala arah. Deru ini mengandung kekuatan penembus yang membuat jantung Wang Lin bergetar bahkan lebih keras.

Saat deru ini bergema, langit yang redup mulai bergetar dan riak yang tak terhitung bergema, membuatnya tampak seperti langit akan hancur berkeping-keping. Sepertinya bahkan langit tidak bisa menahan auman orang ini dan akan runtuh.

“Langit dan bumi …” Sosok itu mengeluarkan raungan, tetapi tepat ketika sosok itu mengucapkan dua kata itu, suara familiar lainnya muncul.

“Wang Lin, bangun !!” Suara ini sepertinya keluar dari udara. Ketika muncul, gunung yang dilihat Wang Lin menghilang dan sosok yang memegang tubuh yang meraung di langit juga menghilang.

Tubuh Wang Lin bergetar dan dia secara tidak sadar berbalik dan melihat ke belakang. Ketika dia berbalik, ada gemuruh menggelegar di benaknya.

Dia ingat. Dia adalah Wang Lin, dan dia sedang mengalami musibah di kuil leluhur Shi Kuno. Dia berusaha untuk meleburkan jiwanya setelah jiwa yang kedua terbelah. Setelah dia ingat, tidak ada lagi kebingungan di matanya, itu diganti dengan kejelasan.

Pada saat yang sama, jauh di dalam kuil leluhur, ada seorang lelaki tua yang ditutupi rambut putih gemetar 100 kaki jauh dari Wang Lin. Pria tua ini mengenakan pakaian yang sama dengan Xuan Luo!

Namun, dibandingkan dengan pemuda Xuan Luo yang biasanya terlihat, ada perbedaan besar!

“Wang Lin, bangun !! “lelaki tua itu meraung, suaranya serak.

Wang Lin perlahan membuka matanya. Ketika dia melihat pria tua ini, pria tua itu menampakkan ekspresi gembira. Namun, dia tidak bisa menahan kekuatan rebound dan dikeluarkan dari kuil leluhur.

“Guru …” gumam Wang Lin, melihat ke mana Xuan Luo pergi. Dia melihat rambut putih Xuan Luo dan tahu dia tidak akan pernah bisa melupakan ini seumur hidupnya.

Tiba-tiba dia mengangkat kepalanya dan tangannya membentuk segel. Sejumlah besar cahaya muncul di hadapannya dan berkumpul di atas kepalanya untuk membentuk bayangan.

Ketika Xuan Luo dikeluarkan dari kuil leluhur, ia melihat lingkaran cahaya terakhir perlahan menghilang. Lingkaran halo yang hendak menghilang direformasi dan bersinar terang. Kemudian yang kedua, ketiga, keempat… 12 lingkaran cahaya muncul kembali dan bersinar terang!

Tak lama setelah itu, tanggal 13, 14 … lingkaran cahaya ke 18 semuanya muncul kembali! Seluruh kota kekaisaran Shi Kuno menjadi sunyi karena ini.

Setelah hening sesaat, keributan besar bergema di seluruh kota. Saat kegemparan bergema, lingkaran ke 19 muncul di sekitar patung Leluhur Kuno. Kemudian tanggal 20, 21, 22 … Sampai lingkaran ke-27 terbentuk. Mereka bersinar terang dan riak bergema. Sekarang, bukan hanya kota kekaisaran, tetapi bahkan Origin Mountain diselimuti oleh cahaya ini. Xuan Luo tersenyum. Dia tidak tinggal di luar kuil leluhur. Ketika lingkaran ke-27 muncul, dia muncul di langit dan duduk. Dia tahu ini belum berakhir – Wang Lin masih harus melalui pemisahan jiwa terakhir! Di kuil leluhur, ada bayangan besar di atas kepala Wang Lin yang hampir menduduki seluruh kuil leluhur. Bayangan ini puluhan kali lebih besar daripada setelah jiwa pertama terbelah! Dia mengangkat kepalanya dan bayangan itu juga melihat ke atas. Pandangannya sepertinya menembus kuil leluhur, dan dia melihat senyum tipis Xuan Luo. “Guru …” Tatapan mereka bertemu, dan setelah waktu yang lama, Wang Lin menundukkan kepalanya. Dia menarik napas panjang. Meskipun perpecahan jiwa kedua sangat berbahaya, itu tidak bisa dibandingkan dengan apa yang telah dilihatnya ketika dia bingung. Dia tidak bisa tidak memikirkan sosok yang memegang tubuh dan meraung di langit.