Renegade Immortal – Chapter 2059 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2059 | Baca Novel Online

Siapa yang menjadi sosok itu dan siapa tubuh yang dipegangnya … Wang Lin tidak berani memikirkan pertanyaan-pertanyaan ini, dia takut memikirkannya …

Dia diam-diam duduk di dalam kuil dan mengingat 68 tahun yang telah dihabiskannya di sini.

“Tidak ada banyak waktu yang tersisa …” Gumam Wang Lin bergema di dalam kuil.

Di kota kekaisaran Shi Kuno, sebagai 27 lingkaran cahaya bersinar terang dari patung Leluhur Kuno, gempar besar bergema di seluruh kota kekaisaran Shi Kuno, dan tatapan semua orang beralih ke patung Shi Kuno.

“18 tahun. Orang ini menghabiskan tiga tahun untuk pemisahan jiwa pertama dan divisi kedua memakan waktu 15 tahun. Dia pasti pergi untuk fusi yang benar-benar hancur dan sempurna! “

” Pertama kali dia berhasil, tetapi selama fusi kedua, jelas ada kecelakaan. Saya bertanya-tanya bagaimana yang ketiga kalinya akan terjadi! “

” Jika Wang Lin ini terus benar-benar hancur, maka ketiga kalinya akan sangat sulit. Jika saya adalah dia, saya akan mengakhiri perpecahan ketiga lebih awal untuk tetap hidup. “

Saat tatapan semua orang berkumpul di dalam kuil leluhur, Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia menghilangkan semua pikiran tentang sosok itu dan sepenuhnya membenamkan dirinya dalam pemisahan jiwa ketiga!

Dia bisa mengatakan bahwa setelah jiwa kedua ini selesai, jiwa asalnya telah menjadi tak terhitung kali lebih kuat dan kultivasinya juga menjadi lebih kuat . Jika perpecahan jiwa ketiga berhasil dan jiwa asalnya kembali ke tubuhnya, ia merasa akan mencapai puncak baru!

Sejauh mungkin … ia bahkan bisa melampaui Gu Dao!

Mata Wang Lin menyala dan dia mengungkapkan tatapan penuh tekad. Dia menutup matanya dan bayangan jiwa asalnya yang sangat besar, yang menempati hampir seluruh kuil leluhur, memulai pemisahan jiwa ketiga!

Itu juga yang terakhir kalinya!

“Tiga tahun, 15 tahun … Berapa lama ini akan berlangsung … “Wang Lin tidak punya jawaban.

Dalam sekejap, Wang Lin telah menghabiskan tujuh tahun di pemisahan jiwa ketiga. Setelah tujuh tahun, orang-orang dari Shi Kuno semua memandang 27 lingkaran cahaya di sekitar patung Leluhur Kuno dengan penuh kegembiraan.

Kaisar Shi Kuno hampir menyelesaikan penyerahannya kepada Ji Du. Hari ketika kaisar baru akan dinobatkan semakin dekat dan semakin dekat.

Ketika hari itu mendekat, tatapan Shi Kuno bergerak dari patung Leluhur Kuno ke masalah terbesar di Shi Kuno. Kenaikan kaisar baru ke atas takhta!

Tentara Shi Kuno yang tak terhitung jumlahnya perlahan-lahan diserahkan kepada Ji Du sehingga ia bisa mengenal mereka. Ini adalah salah satu persiapan untuk perang surgawi dan Kuno besar yang akan terjadi dalam beberapa ratus tahun.

Lima tahun … Lima tahun … Lima tahun …

Waktu tak terlihat berlalu dan musim berubah. Dalam sekejap mata, 15 tahun berlalu. Sekarang sudah 22 tahun sejak perpecahan jiwa ketiga Wang Lin dimulai!

Jika seseorang termasuk pemisahan jiwa sebelumnya, sudah 90 tahun sejak Wang Lin memasuki kuil leluhur!

90 waktu bertahun-tahun sudah cukup untuk banyak hal berubah. Sudah cukup bagi seorang manusia untuk menjalani kehidupan mereka atau bagi seorang kaisar baru untuk naik takhta. Kaisar Shi Kuno saat ini sudah mundur di belakang layar, dan yang berjalan sebelum yang lain adalah Ji Du.

Meskipun upacara akbar belum terjadi, semua yang ada di Shi Kuno dikelola oleh Ji Du . Meskipun dia belum mengenakan mahkota, dia sudah mengenakan jubah kerajaan.

Namun demikian, kebiasaannya memandang kuil leluhur setiap pagi tidak pernah berubah. Dia sangat percaya ayah baptisnya akan berhasil!

Di kuil leluhur, bayangan jiwa asal besar telah hancur menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya dan berada di bagian akhir dari kehancurannya.

Wang Lin telah belajar pelajaran dari terakhir kali dan meninggalkan jejak rasa ilahi di tubuhnya. Pada saat kritis, indera ilahi ini bisa membangunkannya.

Wang Lin terus menahan rasa sakit selama beberapa dekade saat jiwa asalnya hancur. Banyak orang yang tidak mampu menanggung rasa sakit ini, tetapi baginya, dia bahkan merasa sedikit mati rasa terhadap rasa sakit.

Ketika tahun ke-95 tiba, seluruh Shi Kuno sedang mempersiapkan penobatan kaisar baru di lima tahun. Pada titik ini, bayangan di atas Wang Lin telah benar-benar berubah menjadi debu.

Dia mulai berusaha menyatu!

Karena kecelakaan yang terjadi selama perpecahan kedua, Wang Lin menjadi sangat berhati-hati. Dia tidak mencoba untuk melebur sekaligus tetapi mulai menggabungkan bagian-bagian itu bersama-sama sampai menjadi sempurna.

Dia punya rencana yang lebih dalam lagi, dan jika dia ingin sukses, maka dia harus melakukannya selama fusi.

Waktu berlalu. Setelah tahun ke-96, Wang Lin telah menyatukan 30 persen jiwa asalnya. Jiwa itu sendiri tidak besar, hanya seukuran telapak tangannya.

Namun, 30 persen ini beberapa kali lebih kuat dari jiwanya setelah jiwa kedua terbelah. Mungkin jika dia benar-benar bisa memadukan jiwanya untuk ketiga kalinya, itu akan membawanya ke puncak baru.

Pada tahun ke-97, bayangan jiwa asal Wang Lin telah meringkas 50 persen dan jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Hanya ada tiga tahun tersisa hingga tahun ke-100. Sedikit lebih dari 1.000 hari dan malam tersisa.

Selama beberapa tahun ini, kota kekaisaran Shi Kuno sangat hidup. Hampir semua orang kuat di Shi Kuno telah berkumpul untuk menyaksikan peristiwa paling penting dari Shi Kuno!

Perubahan kaisar telah menyebabkan seluruh Shi Kuno menjadi sangat hidup. Namun, orang yang akan mewarisi tahta telah menjadi diam. Dia pergi ke Kuil Leluhur sendirian dan duduk di luar untuk berkultivasi.

Dia menyerahkan segalanya untuk menemani ayah baptisnya selama tiga tahun terakhir sebelum menjadi kaisar.

Sebagai hari-hari berlalu, semakin banyak orang bepergian ke Shi Kuno. Bahkan orang-orang dari dua klan lainnya sedang dalam perjalanan juga.

Hampir setiap hari, banyak orang akan memasuki kota kekaisaran Shi Kuno. Namun, dibandingkan dengan kota kekaisaran yang ramai, kuil leluhur sangat sunyi. Itu telah berubah menjadi zona terlarang sejak lama dan tidak ada yang diizinkan untuk mendekat. Bahkan ada penjaga yang tak terhitung jumlahnya dari istana kerajaan menjaga tempat ini.

Ji Du mendengarkan suara ramai yang datang dari luar saat dia duduk diam dengan mata terpejam.

“Ayah baptis , tiga tahun lagi dan aku bisa menjadi kaisar Shi Kuno … “

Ji Du duduk di sana. Saat siang dan malam berganti, tahun ke 98 berlalu. Kemudian ke-99 datang, dan akhirnya tahun ke-100 berlalu dengan tenang.

Pada hari ini, setelah 100 tahun, tatapan semua orang di kota kekaisaran berkumpul di patung Leluhur Kuno sekali lagi. Namun, mereka tidak melihat lingkaran cahaya, tetapi pada kaisar mereka!

Seluruh kota kekaisaran diam dan ada banyak orang di istana. Mereka sedang menunggu kemunculan kaisar baru mereka. Ada banyak orang berdiri di alun-alun.

Para utusan dari dua klan lainnya telah tiba dengan cara megah. Orang-orang yang datang juga berasal dari keluarga kekaisaran dan memiliki status yang sangat tinggi. Mereka menunggu di alun-alun.

Di tengah-tengah alun-alun, ada tungku raksasa.

Ada sepotong tanah yang lembut di dalam tungku dengan tongkat dupa besar terjebak di dalamnya. Tongkat dupa tidak menyala – satu-satunya orang yang memiliki kualifikasi untuk menyalakannya adalah Ji Du!

Ini adalah dupa kekuatan kekaisaran. Saat dupa menyala, asap akan berubah menjadi drum. Ji Du juga satu-satunya yang bisa memukul drum ini. Ketika drum telah dipukul sembilan kali, Ji Du akan menerima busur dari seluruh Shi Kuno.

Semua orang di sini menunggu; bahkan Kaisar Shi Kuno sudah menunggu.

Di sebelah Kaisar Shi Kuno, ada beberapa orang. Salah satu lelaki tua itu ragu-ragu dan dengan lembut berkata, “Waktunya akan tiba … Yang Mulia, ini …”

“Terus menunggu! Tidak ada waktu yang menguntungkan di Shi Kuno saya. Ketika Pangeran Ji Du datang untuk mengambil takhta, maka itu adalah waktu yang paling menguntungkan! “Kata Kaisar Shi Kuno dengan suara serak.

Pria tua yang berbicara sebelumnya mengangguk dengan hormat. Ji Du sedang duduk di luar kuil leluhur dengan mata tertutup seolah-olah dia tidak peduli bahwa hari ini adalah hari besar ini. Tak lama setelah itu, suara langkah kaki bisa terdengar ketika penjaga dengan baju besi hitam perlahan mendekat. “Yang Mulia, sudah waktunya …” Para penjaga berlutut dengan satu lutut. Orang yang memimpin adalah seorang pria paruh baya. Ji Du tidak berbicara dan tidak bergerak. Penjaga berlutut di belakangnya juga tetap diam. Setelah setengah dupa, desah datang dari mulut Ji Du. Dia membuka matanya dan menatap kuil leluhur. Dia diam-diam bangkit dan berlutut untuk bersujud tiga kali menuju kuil leluhur. “Ayah baptis … Anak-anak pergi.” Ji du bangkit dan menatap kuil sebelum berjalan ke arah penjaga. Para penjaga mengikutinya dan mereka perlahan-lahan pergi. Ketika orang-orang ini pergi, ada bayangan mengambang di depan Wang Lin di dalam kuil leluhur. Bayangan ini tidak lagi seukuran telapak tangan, tetapi seukuran tubuhnya, seperti sebelum jiwa terbelah. Bayangan bersinar cerah dan tampak sangat lengkap. Itu tampak seperti telah sepenuhnya menyatu, tetapi mata jiwa asal ditutup. Satu tahun yang lalu, Wang Lin bisa menyelesaikan fusi. Prosesnya sangat lancar dan tidak ada kecelakaan saat ini. Namun, dia memilih untuk tidak mengakhirinya dan mempertahankan sedikit cacat. Akibatnya, dia tetap dalam kondisi seperti tidur. Dia ingin memasuki dunia buram yang dia lihat selama jiwanya terbelah kedua. Dia ingin melihat gunung tempat salju tujuh warna itu jatuh. Dia ingin melihat sosok itu lagi dan mendengar kalimat lengkapnya. Namun, dia bahkan tidak tahu bagaimana dia memasuki dunia yang buram itu, dan dia bahkan tidak tahu tempat apa itu. Akhirnya, setelah satu tahun berusaha menemukan jalan ke sana, pikirannya menjadi buram dan, untuk sesaat, ia samar-samar melihat dunia itu lagi.