Renegade Immortal – Chapter 206 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 206 | Baca Novel Online

Ekspresi Wang Lin tetap sama, tetapi itu menarik minatnya. Yang disebut Gui Xi ini adalah ketika seorang pembudidaya Nascent Soul diserang oleh setan dan menjadi terperangkap di dalam Nascent Soul mereka. Nascent Soul tidak bisa meninggalkan tubuh dan tubuh memasuki kondisi seperti tidur.

Status ini bernama Gui Xi.

Satu-satunya cara untuk memperbaiki masalah ini adalah dengan menempatkan penggarap di tempat yang aman dan memungkinkan mereka mengusir setan keluar dari tubuh mereka sendiri. Jika seseorang dari luar ingin membantu, maka mereka harus beberapa kali lebih kuat daripada pembudidaya yang terperangkap di negara bagian Gui Xi, atau bahkan lebih kuat oleh seluruh dunia, jika tidak, pembudidaya yang terperangkap hanya perlu mengulurkannya sendirian.

Jika seorang kultivator terjebak di Gui Xi untuk waktu yang sangat lama, maka iblis akan sepenuhnya mengambil alih. Jiwa mereka pada akhirnya akan menghilang dan tubuh mereka akan membusuk.

Namun, secara umum, kebanyakan pembudidaya yang memasuki Gui Xi akan bangun, namun, mereka kehilangan beberapa kultivasi mereka, yang masih berdetak kehilangan kehidupan mereka. / p>

Gui Xi ini bukan hal yang sangat umum di dunia kultivasi. Setidaknya Wang Lin belum mendengar ada kultivator yang terjebak di Gui Xi.

Setelah Qiu Siping selesai berbicara, dia memandang Wang Lin, mencoba menemukan beberapa petunjuk, namun, ekspresi Wang Lin tidak berubah sama sekali sepanjang waktu. Itu masih setenang biasanya.

Wang Lin merenung sedikit. Lampu merah di matanya meredup dan dia bertanya, “Bagaimana kamu tahu di mana ada Penggarap Gui Xi?

Gelombang lega menyapu Qiu Siping. Selama Wang Lin mengajukan pertanyaan, itu berarti bahwa kesepakatan sebelumnya hanya mendapatkan tiga kalimat adalah nol. Qiu Siping tidak ragu sama sekali bahwa jika tiga kalimatnya sebelumnya tidak mengesankan Wang Lin, Wang Lin akan membunuhnya tanpa ragu-ragu.

Keduanya berada pada tahap akhir Formasi Inti, namun ada kesenjangan besar dalam kekuasaan. Qiu Siping tersenyum pahit di dalam hatinya. Dia merasa bahwa satu-satunya alasan Wang Lin lebih kuat adalah karena Wang Lin memiliki beberapa harta yang memungkinkannya untuk meningkatkan kekuatan serangannya. Bagaimana lagi dia benar-benar tidak berdaya dalam pertarungan melawannya?

Ketika dia mendengar pertanyaan Wang Lin, dia dengan cepat berkata, “Rekan kultivator, ini adalah cerita yang panjang. Bagaimana kalau kita duduk dan biarkan aku memberitahumu? “

Wang Lin menatapnya dan sedikit mengangguk.

Qiu Siping dengan cepat terbang menuju gunung. Kabut hitam muncul di bawah kakinya dan dengan cepat membawanya ke paviliun di puncak gunung.

Setelah Qiu Siping pergi, Wang Lin dengan lembut menggerakkan tubuhnya dan dia tiba di paviliun juga. Dia melambaikan lengan bajunya, yang menyebabkan angin lembut yang menghanyutkan semua kotoran di kursi batu, tempat dia duduk.

Meskipun dia pergi setelah Qiu Siping, dia tiba pada waktu yang sama. Ekspresi Qiu Siping tetap tenang, tetapi hatinya terkejut dan pupilnya menyusut, tetapi mereka dengan cepat kembali normal.

Dia tahu bahwa ini pasti peringatan dari Wang Lin, untuk memperingatkannya bahkan jika dia mencoba beberapa trik untuk melarikan diri, dia tidak akan pergi.

Sebenarnya, ini adalah niat Wang Lin juga. Qiu Siping sekarang mendapat perhatian penuh. Sebenarnya, segala sesuatu yang berkaitan dengan membantunya membentuk Nascent Soul-nya akan menarik baginya.

Bagaimanapun, Wang Lin sudah berada pada tahap akhir Formasi Inti. The Nascent Soul adalah hal yang penting dan membentuknya harus selalu berada di belakang pikirannya.

Begitu dia membentuk Nascent Soulnya, maka yang tersisa baginya adalah kembali ke negara Zhao dan membuatnya berdarah. Untuk mengubah negara langit Zhao merah darah dan menutupi tanah dengan darah. Dia akan membuat semua pembudidaya di negara Zhao tidak pernah melupakan hari berdarah itu dan membuat semua musuhnya membayar hidup mereka sebagai pengorbanan untuk leluhurnya.

Dia ingin membunuh semua orang di keluarga Teng, dari para penatua kepada anak-anak. Dia tidak akan membiarkan seekor pun binatang hidup-hidup.

Dia ingin orang tua Jimo mati tanpa tempat istirahat dan semua muridnya mati dengan sengsara.

Dia ingin semua dari orang-orang yang diam-diam membantu keluarga Teng untuk dihukum. Dia ingin mereka semua membayar harga yang tidak bisa mereka tahan.

Lebih penting lagi, dia ingin merobek jiwa keluar dari Teng Huayaun. Dia ingin mengulitinya, memotongnya menjadi berkeping-keping, dan apa pun yang dia bisa pikirkan untuk membuatnya membayar 400 tahun penderitaan yang dia buat Wang Lin bertahan.

Qiu Siping melambaikan tangan kanannya dan botol anggur dan dua cangkir muncul. Dia secara pribadi menuangkan kedua cangkir, lalu mengambil satu dan minum seteguk. Dia tersenyum dan berkata, “Rekan pembudidaya, ini adalah anggur berkualitas tinggi yang terbuat dari buah Can Yun dari bagian utara Laut Setan. Hanya dengan satu tegukan, seseorang akan menikmatinya untuk waktu yang lama. Mengapa rekan kultivator tidak mencobanya? “

Wang Lin tidak mendesak yang lain untuk menjawab pertanyaannya. Dia mengambil cangkir itu dan memeriksanya dengan hati-hati, seolah-olah ada sesuatu yang sangat menarik tentang anggur itu.

Anggur berkualitas tinggi dalam cangkir itu berwarna jernih, hijau jade. Sangat cantik.

Qiu Siping menghirup anggurnya untuk waktu yang lama, dan setelah melihat bahwa Wang Lin tampaknya tidak tertarik pada hal-hal seperti itu, dia dengan hati-hati tersenyum dan berkata, “Rekan kultivator, jika itu orang lain yang bertanya kepada saya tentang masalah ini, saya pasti tidak akan memberi tahu mereka. Tapi kamu berbeda. Baik Anda dan saya berada pada tahap akhir Formasi Inti dan kami berdua bermimpi untuk mencapai tahap Nascent Soul yang tinggi dan jauh. “

“Adapun masalah tentang Nascent Souls terjebak di Gui Xi, salah satunya adalah tuanku!”

Dengan itu, tatapan Qiu Siping jatuh pada Wang Lin.

Wang Lin melihat di cangkir sedikit lagi sebelum meletakkannya. Dia dengan lembut berkata, “Membunuh tuanmu? Itu bukan masalah besar. Saya sudah pernah melakukannya sebelumnya. “

Qiu Siping tertawa dan berkata,” Tidak untuk menjaga ini dari sesama kultivator, tetapi dia tidak memiliki niat baik ketika dia menerima saya sebagai muridnya. Dia dan kakak bela diri senior saya adalah pembudidaya Nascent Soul. Ketika mereka berdua dalam pelatihan tertutup, saya diam-diam menyabotase mereka. Memikirkannya sekarang, mereka telah berada di Gui Xi selama 30 tahun. Berdasarkan perhitungan saya, keduanya harus hampir sepenuhnya diambil alih oleh iblis, yang berarti ini adalah waktu yang tepat untuk mengambil Nascent Souls mereka. Dengan satu untuk kita masing-masing, peluang kita untuk menembus ke Nascent Soul akan sangat meningkat. “

Wang Lin mengangkat alisnya. Dia merenung sejenak, lalu perlahan berkata, “Aku tidak mengerti apa hubungannya dengan mengetahui batasan kuno.”

Qiu Siping tersenyum masam. Dia meminum sisa anggurnya, lalu berkata, “Tempat tuanku menanam adalah gua penanaman kuno. Dia secara tidak sengaja menemukannya dan membuatnya menjadi miliknya. “

” Saya bisa menyabot mereka selama budidaya pintu tertutup ini karena saya telah mempersiapkannya selama bertahun-tahun. Saya telah menghabiskan bertahun-tahun mempelajari batasan kuno di gua. “

” Tapi setelah gua itu ditutup, membukanya lagi sangat merepotkan. Saya tidak berharap bahwa pembatasan yang dipicu oleh iblis akan menyebabkan pembatasan lain untuk dipicu. Itulah yang membuatnya hampir mustahil untuk masuk ke gua sekarang. “

Wang Lin sedikit mengerutkan kening dan mulai merenung.

Qi Siping menampar tasnya memegang dengan tangan kanannya dan mengeluarkan beberapa batu giok dan meletakkannya di atas meja. Dia berkata, “Ini adalah beberapa simbol pembatasan yang saya salin dari gua. Dengan pengetahuanmu tentang batasan kuno, kamu seharusnya bisa tahu apakah itu palsu atau tidak. ”

Setelah mendengar itu, Wang Lin mengambil sepotong batu giok dan memindainya dengan akal ilahi. Setelah beberapa saat, dia meletakkannya dan mengambil sepotong batu giok. Jauh kemudian, semua keping batu giok dipindai olehnya. Simbol di dalam batu giok adalah untuk pembatasan perlindungan. Itu harus menjadi batasan yang digunakan untuk menjaga lokasi.

Qiu Siping bertanya, “Rekan kultivator, bagaimana menurutmu?”

Wang Lin merenung untuk waktu yang lama dan mengangkat kepalanya . Dia memandang Qiu Siping dan bertanya, “Tingkat kultivasi apa yang dimiliki oleh dua pembudidaya Jiwa yang baru lahir itu?”

Qiu Siping segera menjawab, “Tuanku berada di tahap awal Nascent Soul, sedangkan saudara bela diri senior saya baru saja membentuk nya. Jika sesama kultivator dapat membuka gua, maka Nascent Soul tuanku adalah milik Anda. “

Wang Lin merenungkan beberapa saat lagi, lalu berkata,” Saya tidak bisa memutuskan masalah ini dengan segera. Saya akan memikirkannya selama beberapa hari, lalu mengambil keputusan. “

Qiu Siping tidak keberatan. Dia mengangguk dan berkata, “Itu bisa dimengerti. Saya juga perlu beberapa hari untuk menyiapkan beberapa harta ajaib. Karena Anda dan saya telah beralih dari musuh ke teman, saya ingin meminta maaf lagi untuk semua kesalahpahaman yang terjadi sebelumnya. “Dengan itu, dia berdiri, mundur beberapa langkah, dan membungkuk ke arah Wang Lin.

< Ekspresi Wang Lin tetap sama, tetapi dia sudah waspada. Tindakan Qiu Siping, dalam benaknya, menunjukkan bahwa ia dapat membiarkan masa lalu menjadi masa lalu.

Tapi dengan kepribadian Wang Lin sekarang, tidak mungkin ia akan dibodohi dengan tindakan seperti itu. Dia berdiri, menggenggam tangannya, dan berkata, “Rekan kultivator, karena ini masalahnya, mari kita bertemu kembali di sini dalam tujuh hari. Saya akan pergi. “

Qiu Siping tersenyum. Dia mengangguk dan juga menggenggam tangannya.

Tubuh Wang Lin melompat, berubah menjadi pelangi, dan menghilang.

Setelah Wang Lin pergi, senyum di wajah Qiu Siping menghilang. Ekspresi dingin melintas di matanya. Dia mengerjap beberapa kali, lalu bergerak ke arah yang berlawanan dari Wang Lin.

Tapi yang tidak dia perhatikan adalah ada makhluk transparan yang melihat ekspresinya dengan jelas dan diam-diam mengikutinya setelah dia pergi.

Tidak lama kemudian, Wang Lin kembali ke kota Qilin. Melalui iblis Xu Liguo, dia bisa memonitor Qiu Siping. Wang Lin tidak peduli apakah kultivator Gui Xi Nascent Soul benar-benar adalah tuan Qiu Siping atau tidak. Selama dia bisa mengkonfirmasi bahwa ada pembudidaya Nascent Soul yang terjebak di Gui Xi dalam gua budidaya kuno itu, itu sudah lebih dari cukup. untuk memeriksa apakah semua hal tentang pembudidaya Nascent Soul yang terjebak di Gui Xi benar

Setelah kembali ke gua di Kota Qilin, Wang Lin duduk bersila. Dia menyentuh tasnya memegang dan dua item muncul di tangannya.

Salah satunya adalah tas memegang Yun Fei dan yang lainnya adalah tungku pil misterius.

Wang Lin memindai tas memegang dengan akal ilahi-Nya dan menemukan bahwa itu dipenuhi dengan banyak sampah. Dia mengabaikannya setelah satu pemindaian dan mengeluarkan beberapa giok. Dia memeriksanya satu per satu.

Setelah memeriksanya sebentar, ekspresi Wang Lin sedikit berubah. Giok ini menggambarkan serangkaian resep dan prosedur alkimia. Bersama-sama, mereka membentuk pengetahuan seorang ahli alkimia.

Ketika dia mengeluarkan sepotong batu giok putih dan mencoba untuk memindai dengan akal ilahi, dia tertegun. Ada batasan yang ditempatkan pada batu giok yang mencegah orang untuk memeriksa apa yang ada di dalamnya.

Wang Lin menjadi sedikit tertarik. Dia mengambil batu giok dan menatapnya dengan mata jiwa ilahi yang bisa melihat melalui batasan. Segera, matanya mulai bersinar dan berubah bentuk agak oval. Banyak simbol pembatasan aneh terbang melintasi matanya.

Setelah lama, Wang Lin mengangkat jari kanannya dan menunjuk ke udara. Dia menunjuk beberapa tempat lain di udara juga. Tiba-tiba, garis tipis muncul dan menghubungkan lokasi yang dia tunjuk, membentuk dua pola segitiga yang tumpang tindih.

Saat pola itu muncul, dia mengulurkan tangannya dan meraih pola itu dan meletakkannya di batu giok. .

Segera, giok mulai bersinar terang. Itu bersinar lebih terang dan lebih terang, sampai mencapai puncaknya, lalu redup. Giok sekarang telah berubah dari giok putih menjadi giok hitam.

Wang Lin memindai batu giok itu lagi. Kali ini, dia bisa dengan mudah melihat apa yang ada di dalamnya. Setelah menontonnya sebentar, dia menyeringai di dalam hatinya. Tampaknya Yun Fei ini benar-benar layak mati. Sebelumnya, ketika dia pertama kali bertemu Wang Lin, dia mencoba menukar obat tradisional yang mengandung untuk hidupnya.

Setelah Wang Lin melihat sepotong batu giok itu, dia tidak keberatan. Meskipun beberapa pil menggoda baginya, itu bukan masalah besar. Jika sebelum dia menerima warisan, maka dia mungkin telah mencoba membuat satu, tetapi setelah menerima warisan, dengan ramuan yang dibutuhkan, dia akan mencapai hasil yang sama dengan mengambilnya secara langsung.

Tapi sekarang, setelah dia melihat batu giok asli, dia bisa mengatakan bahwa meskipun bahan untuk resepnya sama, rasionya sedikit berbeda.

Perubahan kecil ini dapat menentukan kehidupan dan kematian orang yang meminum pil tersebut.

Selain itu, di dalam batu giok asli, selain resep pil, ada deskripsi pil, dan dengan itu, Wang Lin menyadari bahwa ada perbedaan yang signifikan antara membuat pil dan mengonsumsi bahan secara langsung.

Pikiran yang dia miliki sebelumnya benar-benar salah. Jika dia memiliki bahan di depannya, ada perbedaan antara menyulingnya menjadi pil dan meminumnya langsung.

Alkimia ini menggunakan efek berbeda dari bahan dan menyatukannya untuk menyebabkan efek yang berbeda. < / p>

Tidak aneh kalau Wag Lin tidak tahu semua ini. Dewa-dewa kuno jarang membuat pil, dan bahkan jika mereka melakukannya, yang akan mereka lakukan hanyalah menumbuk semua bahan untuk ditelan.

Dan semua pengalamannya sebelumnya hampir tidak ada hubungannya dengan alkimia. Hanya dengan Li Muwan dia pernah berbicara tentang alkimia, tapi Wang Lin saat itu fokus pada pembentukan intinya, jadi dia tidak banyak bertanya tentang hal itu.

Dia meletakkan batu giok itu seperti harta. Dia telah memutuskan bahwa dia harus menguasai alkimia ini.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan melihat tungku pil. Dia mengeluarkan tasnya untuk dipegang dan mencoba memasukkannya, tetapi dia menemukan bahwa, tidak peduli apa, dia tidak dapat menempatkan tungku pil di dalamnya. Ini sangat membangkitkan minat Wang Lin.

Setelah menontonnya sebentar, Wang Lin tidak bertindak gegabah, tetapi memegang tungku pil di lengannya. Dia membanting tasnya yang memegang dan sebuah bendera putih kecil muncul.

Dia mengeluarkan bendera itu dan mulai memperbaikinya sambil mengawasi Qiu Siping melalui Xu Liguo.

Xu Liguo saat ini sangat bersemangat. Dia merasa tempatnya di hati tuannya jauh di atas nomor dua. Ini membuatnya sangat bangga.

Harus dikatakan bahwa penampilan nomor dua membuatnya merasa sangat khawatir. Bahkan dia agak waspada akan betapa ganasnya nomor dua. Tetapi karena dia adalah orang pertama yang mengikuti master, dia merasa bahwa dia tidak dapat dikalahkan oleh nomor dua.

Jika tidak, dia harus khawatir ketika, suatu hari, nomor 3, nomor 4, nomor 5 … .Nomor 90 akan muncul dan mengalahkannya. Itu akan membuatnya merasa lebih buruk daripada Wang Lin yang membunuhnya.

Xu Liguo diam-diam memutuskan untuk dirinya sendiri bahwa ia tidak akan membiarkan itu terjadi. Dia masih nomor 1. Dia harus mempertahankan posisinya saat ini. Dengan mengingat hal itu, Xu Liguo menjadi jauh lebih patuh dan bekerja keras untuk menyelesaikan apa pun yang pada dasarnya diminta oleh Wang Lin.

Diam-diam, dia juga menyingkirkan cara malasnya dan menjadi lebih keras bekerja. Dia juga tidak pilih-pilih soal makanannya lagi. Selama itu adalah jiwa, dia akan bergegas mencurinya.

Sementara itu, setelah setiap tangkapan, bagian yang harus diserahkan kepada Wang Lin membuatnya ingin menjadi gila, seolah-olah masing-masing sebagian menggali dagingnya.

Tapi secara keseluruhan, dibandingkan dengan sebelumnya, dia menjadi jauh lebih patuh.

Dia sekarang mengikuti dari belakang Qiu Siping. Tidak peduli seberapa cepat Qiu Siping terbang, dia bisa dengan mudah mengikutinya. Saat dia mengikuti Qiu Siping, dia masih menikmati rasa orang berpakaian hitam itu.

Orang berpakaian hitam itu berada di tengah-tengah Formasi Inti. Butuh banyak upaya baginya untuk akhirnya memakan jiwa orang itu. Mengenai inti orang itu, karena tuan tidak memintanya, dia diam-diam memakannya.

Dia menatap Qiu Siping di depannya. Sedikit pemikiran serakah mulai terbentuk di benaknya. Jika saja master akan mengalahkan omong kosong dari kultivator Formasi Inti tahap akhir ini dan memberikan hadiah kepadanya, itu akan menjadi sempurna.

Menurutnya, orang ini sangat licik. Dia hampir tidak pernah bergerak dalam garis lurus, tetapi membuat banyak tikungan dan belokan dan terus-menerus berbalik untuk memeriksa di belakangnya, sehingga tidak sulit bagi Xu Liguo untuk mengikuti. Xu Liguo dengan santai mengikuti di belakangnya dan berpikir, “Tidak tahu bahwa terbang dapat memiliki banyak metode dan trik. Di masa depan, ketika saya bersaing dengan nomor 2, saya akan mencoba menggunakannya. “

Tepat pada saat itu, Qiu Siping tiba-tiba melambat dan mendarat di tanah. Qiu Siping melihat sekeliling. Selain kabut alami yang ada di Laut Setan, tidak ada yang lain di sekitarnya.

Setelah Qiu Siping mendarat, dia mencibir, “Rekan pembudidaya, Anda sudah bersembunyi begitu lama, mungkin juga keluar! “

Iblis Xu Liguo tertegun. Dia saat ini berdiri di belakang Qiu Siping dan terkejut dengan teriakannya. Dia berpikir bahwa itu buruk karena dia tahu tentang dirinya.

Dia akan mundur ketika dia tiba-tiba berhenti, karena Qiu Siping berbalik dan menatap ke arahnya.

Wajah Xu Liguo menjadi ganas. Jika dia bertarung dengan Qiu Siping dan mengonsumsi inti Qiu Siping, dia akan menjadi lebih kuat. Bahkan jika tuan bertanya, dia bisa mengatakan bahwa Qiu Siping yang menyerang lebih dulu. Dia harus melahap Qiu Siping terlebih dahulu.

Dia akan bergerak ketika dia tiba-tiba berhenti lagi karena Qiu Siping berbalik ke arah lain dan berteriak lagi, “Rekan kultivator, jika kamu tidak menunjukkan dirimu sekarang, Saya harus mengambil langkah. “

Iblis Xu Liguo sangat bingung dan berpikir,” Saya di sini, bukankah Anda baru saja melihat saya sebelumnya? Kenapa Anda masih mengatakan saya tidak menunjukkan diri? “

Dia menjadi marah dan bergerak ke arah Qiu Siping. Ketika dia kurang dari 10 kaki jauhnya, dia berpikir, “Bertindak! Saat Anda bertindak, saya akan melahap Anda. Bahkan jika aku tidak bisa melahap kalian semua, aku akan melahap setengah dari kalian, jadi bertindaklah sudah! “

Namun, setelah Qiu Siping menunggu sebentar, dia berbalik lagi.

< Kali ini, lambannya bereaksi Xu Ligou menemukan ada sesuatu yang salah dan sekali lagi bergerak di depan Qiu Siping. Setelah menonton sebentar, dia berteriak dalam hatinya, "Kamu bajingan, kamu bahkan tidak menemukan saya sama sekali dan berani berpura-pura melakukannya!"

Qiu Siping menunggu sebentar. Dia akhirnya memutuskan bahwa tidak ada orang di sekitarnya dan tidak ada yang mengikutinya, tetapi dia masih khawatir, jadi dia duduk bersila untuk menunggu waktu berlalu.

Xu Liguo dengan marah melayang di samping. , bertanya-tanya apakah dia harus melanggar perintah tuannya dan hanya melawan orang ini.

Orang ini terlalu berani. Dia berani mengacaukan Xu Liguo yang hebat!

Tapi setelah merenungkannya untuk waktu yang lama, dia akhirnya menahan amarahnya. Saat ini adalah waktu yang sangat penting. Jika dia melakukan kesalahan sekarang, nomor dua akan mengungguli dia. Dia memutuskan untuk menunggu posisinya semakin kuat, sampai sesuatu seperti ini bahkan tidak penting lagi.

Waktu berlalu dan dua hari berlalu. Dalam dua hari ini, Wang Lin tidak meninggalkan gua sama sekali, tetapi fokus pada penyempurnaan bendera. Dia telah memberikan batasan yang tak terhitung jumlahnya di atasnya. Bendera putih yang melayang di depannya sekarang memiliki bintik-bintik hitam yang tak terhitung jumlahnya di atasnya.

Dengan sekilas, orang dapat melihat sekitar 200 hingga 300 bintik hitam.

Pada bendera itu terdapat kluster sembilan titik. . Tidak ada satu pun dari kelompok itu yang berulang. Untuk bendera pembatasan ini, selain dari beberapa bahan yang sangat sulit untuk dikumpulkan, proses pemurnian tidak terlalu sulit.

Kultivator mana pun yang dapat menggunakan batasan dapat memolesnya.

Tetapi pengetahuan yang dibutuhkan sangat bagus. Jika seorang kultivator normal membuat bendera ini, batasan yang ditempatkan di atasnya akan sangat lemah sehingga bahkan jika bendera berhasil dibuat, itu tidak akan kuat.

Selain itu, bendera pembatasan ini seperti sebuah pembatasan itu sendiri. Itu semua tergantung pada proses berpikir dari orang yang meletakkannya. Jika pencipta dapat menempatkan 999.999 pembatasan serangan berturut-turut tanpa kesamaan satu sama lain, maka bendera yang dibuat akan mengandung kekuatan serangan yang tidak terbayangkan.

Sebaliknya, jika 999.999 pembatasan pertahanan berturut-turut ditempatkan, maka itu juga akan mengandung defensif yang tak terbayangkan. kekuatan.

Demikian pula, jika tujuannya adalah untuk menjebak musuh, maka setelah mencapai batasan 999.999, kemampuan menjebak akan dianggap menakutkan.

Pada dasarnya, kekuatan bendera pembatasan bergantung pada pada apa yang diinginkan pencipta darinya. Secara teori kedengarannya mudah, tetapi untuk mencapai keadaan itu sangat sulit.

Misalnya: dengan 999 batasan sebagai level pertama, setiap 9 batasan membentuk grup, artinya Anda memerlukan 111 batasan berbeda.

Jika seseorang ingin menempuh satu rute, mereka harus menempatkan 111 batasan serangan berbeda pada bendera, yang bisa menjadi sangat sulit. Meskipun, jika mereka memiliki pemahaman yang mendalam tentang pembatasan, itu mungkin.

Tapi bagaimana dengan tingkat kedua, yang membutuhkan 9.999 pembatasan? Itu berarti ada 1.111 grup dan kesulitan membuatnya untuk rute tunggal menjadi 10 kali lebih tinggi.

Belum lagi level ketiga, yang membutuhkan 99.999 pembatasan. Itu 100 kali lebih sulit daripada tingkat pertama karena tidak banyak orang yang memiliki banyak pembatasan yang murni satu jenis.

Adapun tingkat terakhir, diperlukan 999.999 pembatasan. Kesulitannya 1000 kali lebih tinggi. Bendera pembatasan 999.999 sudah menjadi barang mitos, dan dalam ingatan yang diperoleh Wang Lin, mereka memang ada, namun, tidak pernah ada bendera pembatasan 999.999 yang dibuat murni dengan pembatasan serangan atau pertahanan.

Bendera pembatasan murni ofensif atau defensif paling banyak mencapai level ketiga, tetapi kekuatan mereka hampir dapat menyaingi bendera pembatasan level final dengan batasan 999.999, dan, dalam aspek tertentu, bahkan melampaui itu.

Jadi bisa dikatakan, proses membuat bendera pembatasan itu sederhana, tetapi jika seseorang ingin membuat bendera pembatasan yang kuat, itu sangat sulit.

Bendera pembatasan yang dibuat Wang Lin bukanlah bendera rute tunggal. Dia termasuk serangan, pertahanan, penjaga, pencarian, perangkap, dan pembatasan semacam itu.

Ini adalah satu-satunya cara baginya untuk dengan cepat membuat bendera pembatasan. Wang Lin tahu bahwa di dalam Lautan Iblis ini, dia mungkin mengalami krisis yang mengancam jiwa setiap saat, jadi dia harus dengan cepat membuat bendera pembatasan ini untuk menguji kekuatannya, kemudian memutuskan apakah dia harus menghabiskan waktu untuk membuat bendera pembatasan rute tunggal .

Bagaimanapun, ia memiliki tiga batu tinta, sehingga ia dapat membuat total tiga bendera pembatasan.

Wang Lin menjadi fokus. Tangannya bergerak dan membentuk batasan lain. Pada saat yang sama, ia menggunakan hubungannya dengan Xu Liguo dan memeriksa apa yang sedang dilakukan Qiu Siping.

Qiu Siping duduk di tempat itu selama dua hari, lalu tiba-tiba menghilang dari tempat itu. Xu Liguo panik dan cepat-cepat terjun ke bawah tanah. Setelah berjalan sangat jauh di bawah tanah, dia melihat sosok Qiu Siping.

Ada sebuah gua yang terkubur di bawah tanah di tempat sepi itu. Meskipun gua itu tidak besar, itu sangat tersembunyi. Xu Liguo dapat dengan mudah memasuki gua. Tidak ada batasan yang dipicu olehnya sama sekali.

Setelah memasuki gua, dia melihat Qiu Siping membolak-balik buku. Ruangan saat ini seperti lautan buku, dengan buku-buku yang padat di mana-mana. Kebanyakan dari mereka sangat kuno dan tidak dalam bentuk sepotong batu giok, tetapi diukir menjadi bambu.

Qiu Siping membaca setiap buku dengan hati-hati dan menyimpannya dengan lembut. Tiba-tiba, wajahnya menyala dan dia dengan cepat mengambil gulungan yang terbuat dari bambu ke samping dan membukanya di atas meja, lalu memeriksanya dengan hati-hati.

Xu Liguo hendak bergerak maju ketika tiba-tiba, cahaya lembut keluar dari kamar. Itu memblokir orang luar masuk. Saat cahaya menyala, Qiu Siping tiba-tiba mendongak. Dia memindai area dengan indera ilahi, tetapi tidak menemukan apa pun. Namun, dia masih terus mencari-cari, mencoba menemukan sesuatu.

Setelah lama, dia menundukkan kepalanya dan memeriksa bambu, tetapi tangan kanannya telah membentuk segel, siap untuk menyerang kapan saja .

Dengan cahaya lembut yang menghalangi Xu Ligou, dia tidak bisa lebih dekat untuk tampilan yang lebih baik. Dia berusaha sangat keras, tetapi hanya bisa melihat kata-kata kecil “Pembatasan Kuno” pada bambu.

Setelah tiga jam, Qiu Siping mengerutkan kening. Dia menutup bambu dengan ekspresi bertanya. Setelah menyingkirkan bambu itu, ia mencari lebih lama dan mengambil dua batu giok abu-abu, lalu berjalan keluar dari kamar.

Di kamar batu di sebelah, ia duduk bersila dan meletakkan selembar batu giok abu-abu di dahinya, lalu mulai bermeditasi.

Waktu berlalu. Dari 7 hari hingga pertemuan, 5 hari telah berlalu. Pada siang hari ke-5, Qiu Siping tiba-tiba membuka matanya dan memasukkan batu giok ke dalam tasnya. Tangannya membentuk segel dan menembakkan seberkas cahaya yang mendarat di dinding. Tiba-tiba, seluruh dinding mengeluarkan bunyi berderak saat dibuka, memperlihatkan meja konklaf.

Di atas meja ada tiga sosok. Yang di tengah memiliki rambut putih dan mata penuh amarah, mengungkapkan rasa keagungan.

Di setiap sisi berdiri satu pria dan satu wanita. Wajah laki-laki itu cemberut dan matanya dingin. Dia terlihat berusia sekitar 20 tahun. Perempuan itu memiliki wajah yang sangat cantik dan sosok anggun. Matanya menunjukkan sedikit kesedihan, membuat penampilannya lebih jelas.

Qiu Siping diam-diam melihat ke tiga sosok itu. Ketika tatapannya tertuju pada perempuan itu, matanya dipenuhi dengan kelembutan, tetapi ketika tatapannya jatuh pada lelaki tua itu, matanya dipenuhi dengan kebencian.

“Komandan tua, kakak laki-laki. Saya akhirnya menemukan seseorang yang tahu cara menggunakan batasan kuno. Kalian tidak akan pernah berpikir bahwa aku akan bisa memasuki tempat itu untuk bertemu denganmu lagi. Kali ini, harta itu akan menjadi milikku! “

Qiu Siping tiba-tiba tertawa. Tawanya berisi sedikit kegilaan. Dia mengulurkan tangannya dan dengan hati-hati membelai wajah sosok perempuan itu dan bergumam,” Aku Aku akan menghidupkanmu kembali, bahkan jika harganya adalah seluruh Lautan Iblis! “

Dia menarik napas dalam-dalam dan menarik tangan kanannya. Dia mengirimkan seberkas cahaya lain dan dinding ditutup lagi.

Wang Lin duduk bersila di gua. Dia melihat semua ini melalui Xu Liguo. Dia merenung sejenak dan membuat keputusan.

Pada malam hari dua hari kemudian , Wang Lin meletakkan batasan terakhir pada bendera itu. Tiba-tiba, bendera kecil itu bergerak dan titik-titik hitam yang menutupi itu mulai mengembang. Bendera itu berubah dari putih menjadi sepenuhnya hitam.

Sepotong atmosfer kuno dilepaskan dari bendera. Pembatasan melintas satu per satu pada bendera, membentuk simbol emas misterius. Simbol berputar di sekitar tiang bendera dan perlahan-lahan naik ke atas. bendera ntire ditutupi dengan simbol emas.

Pada titik ini, masih ada banyak simbol yang masih muncul dari bendera. Mereka membentuk garis yang melilitnya.

Sementara itu, di medan bintang puluhan ribu kilometer di atas awan tebal di atas kota Qilin.

Di antara bintang-bintang, awan merah mulai berkumpul. Awan merah mulai membengkak. Itu menjadi lebih besar dan lebih besar, hingga mencapai diameter ratusan kilometer.

Di dalam awan merah, irisan gas mulai turun hujan. Saat gas menyentuh awan tebal di atas Laut Setan, gas itu mulai mendesis dan meleleh, seolah-olah besi panas menyentuh salju.

Pada saat itu, di bagian timur dari bagian dalam dari Laut Setan, seseorang berjalan keluar dari gunung yang terbuat dari tengkorak. Orang itu ditutupi dengan bau kematian dan sosoknya tidak bisa dilihat dengan jelas.

Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke awan tebal, seolah-olah dia bisa melihat menembusnya, dan melihat awan merah diatasnya. Dia bergumam, “Pembalasan Ilahi? Tidak memungkinkan. Karena dunia kultivasi kuno dihancurkan oleh bencana, seharusnya tidak ada lagi pembalasan ilahi. Semua pembudidaya sekarang membodohi surga untuk berkultivasi. Bagaimana itu bisa mengarah pada pembalasan ilahi? Mungkinkah ada pembudidaya kuno yang tidak mati? Jika itu benar, maka mereka adalah suplemen yang sangat tinggi! “Setelah dia selesai berbicara, tubuhnya tiba-tiba bergerak ke arah awan merah terbentuk.

Di bagian timur Laut Setan adalah baskom. Di dalam cekungan ini ada air laut. Harus dikatakan bahwa ini bukan musim bagi awan untuk berubah menjadi air laut, jadi itu adalah pemandangan yang sangat luar biasa.

Air laut tiba-tiba mulai bergerak dengan keras. Tiba-tiba, seorang pria mengenakan jubah biru muncul dari dalam air, menyebabkan banyak gelombang mengaduk. Menginjak ombak, dia perlahan melayang ke atas. Dia menatap langit, mengungkapkan ekspresi kaget. “Pembalasan ilahi? Sejak kapan hal-hal menarik seperti itu terjadi di Laut Setan? Pembalasan ilahi ini harus memikat semua monster tua yang bersembunyi. ”Dia mengungkapkan senyum tipis. Tubuhnya melayang di atas air dan dia melambaikan tangannya, menyebabkan air di baskom melayang ke udara.

Adegan ini akan mengejutkan siapa pun. Pria itu meleleh kembali ke air. Dia menggerakkan tangannya dan air bergerak menuju awan merah seperti serangkaian kuda yang berlari.

Membandingkan kecepatannya dengan pembudidaya Nascent Soul menggunakan teleportasi instan, itu beberapa kali lebih cepat, dan air semakin cepat dan lebih cepat, sampai tiba-tiba menghilang.

Di titik selatan Laut Setan, di dalam lantai tiga Paviliun Penyaringan Harta Karun kota umum, seorang lelaki tua berambut putih penuh keriput memegang tulang seekor binatang buas. , membual kepada seorang pembangun Yayasan Bangunan.

“Saudaraku, benda ini benar-benar harta karun. Saya akan memberi tahu Anda penggunaannya yang ke-74, jadi dengarkan dengan saksama … “Kultivator Yayasan Bangunan itu sangat marah. Jika itu tidak melanggar aturan dari Treasure Refining Pavilion, maka dia akan meludahi orang tua ini, yang telah mengganggunya dari lantai pertama sampai ke lantai tiga. Dari sudut pandangnya, pria tua ini hanya berada di lapisan ke-8 Qi Kondensasi. Yang tidak bisa ia tahan adalah ketika pria tua itu berbicara, ludahnya akan terbang ke wajahnya, membuatnya ingin mengeluarkan sihirnya. harta untuk menyerang orang tua itu. Akhirnya, dia tidak bisa menahan amarahnya lagi. Dia melambaikan lengan bajunya dan dengan cepat meninggalkan Treasure Refining Pavilion, tapi lelaki tua itu masih mengganggunya. Dengan begitu banyak orang yang menonton, pembina Yayasan Bangunan melemparkan batu roh berkualitas rendah ke tanah, seperti dia memberi makanan kepada hewan, dan mengambil tulang binatang dengan senyum dingin di wajahnya dan pergi. Dia sudah memutuskan bahwa dia akan mengajari orang tua ini pelajaran malam ini. Pria berambut putih itu mengambil batu roh berkualitas rendah dengan senyum di wajahnya. Dia meniup kotoran itu dan menaruhnya di sakunya. Tepat pada saat itu, ekspresinya tiba-tiba berubah saat dia menoleh untuk melihat awan.