Renegade Immortal – Chapter 2060

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2060

“Kekuatan kekaisaran, nyalakan!”

Suara mengejutkan menggema di seluruh kota kekaisaran Shi Kuno. Seluruh istana sunyi saat semua tatapan berkumpul di alun-alun, pada orang dengan jubah kerajaan di depan tungku.

Ji Du tidak lagi terlihat seperti seorang pemuda, tetapi memancarkan perasaan dewasa. Dia berdiri di sana dan memandangi langit ketika suara mengejutkan bergema di telinganya.

Langit biru dan cerah. Ada angin lembut bertiup perlahan, dan ketika itu mendarat di tubuhmu, itu akan memberimu perasaan yang sangat nyaman.

Di depannya ada tungku besar, dan dupa sedang menunggu untuk dinyalakan. < / p>

Pada saat ini, dia sedang diawasi oleh semua orang di istana dan oleh semua orang di kota kekaisaran Shi Kuno. Bahkan orang-orang yang tidak memenuhi syarat untuk datang ke kota kekaisaran telah diorganisir oleh penguasa kota mereka dan semua melihat ke arah kota kekaisaran.

Bahkan di kota kekaisaran Dao Kuno dan Ji Kuno , orang-orang melihat dengan tatapan tajam ke arah kota kekaisaran Shi Kuno.

“Kaisar Shi kuno … Ayah baptis, aku akan segera menjadi kaisar!” Ji Du menatap langit dan tatapannya tertuju pada Kuno. Patung leluhur di kejauhan. Dia mengambil napas dalam-dalam dan melambaikan lengan bajunya. Api ganas muncul di sekitar tungku dan dupa menyala.

“Salam, Kaisar!” Suara mengejutkan lainnya bergema di seluruh istana. Semua orang jatuh ke satu lutut; hanya ayah Ji Du yang berdiri di dalam istana dan menatap Ji Du.

Ketika dupa menyala, asap hijau naik ke udara dan langit berubah warna. Awan tersebar dan gemuruh datang dari atas. Keretakan besar terbelah di langit dan gemuruh datang dari dalam.

Itu adalah dewa kuno raksasa yang tingginya hampir 100.000 kaki, dan di sampingnya ada iblis kuno dan iblis kuno. Mereka membawa drum raksasa saat mereka berjalan keluar dari langit dan melayang di udara.

Tubuh Ji Du bergetar dan dia terbang ke udara. Ketika dia berada di samping drum perang, dia tidak ragu untuk meninju itu.

Dengan suara keras, ketukan drum yang teredam segera mulai bergema. Itu menyebar di seluruh istana, di kota kekaisaran, dan di seluruh Shi Kuno.

“Ibadah pertama!” Suara-suara yang menghancurkan surga terdengar lagi dan semua anggota klan membungkuk.

“Salam, Kaisar!” Saat mereka membungkuk, suara mereka menyatu untuk membentuk gelombang suara yang kuat. Suara yang lebih keras datang dari setiap sudut kota kekaisaran.

Saat drum bergema, setiap kota di Shi Kuno mengeluarkan suara yang sama!

Bang!

< P> Ketukan kedua bergema ketika tangan kanan Ji Du mendarat di drum.

“Ibadah kedua!”

“Salam, Kaisar!” Suara-suara itu menjadi lebih intens dan menggantikan semua yang ada di dunia. Itu adalah suara terkuat, kedua dari suara drum.

“Ayah baptis, aku telah menjadi kaisar!” Tangan kanan Ji Du mendarat di atas drum untuk ketiga kalinya.

Saat hentakan gema bergema di dalam kuil leluhur, Wang Lin tetap tak bergerak dan matanya tertutup. Pada saat ini, dia melihat sebuah dunia.

Langit suram dan bumi menjadi buram tertutup oleh tirai kabut tipis. Orang hanya bisa melihat bahwa itu adalah tempat yang telah ditinggalkan dalam reruntuhan selama beberapa tahun yang tidak diketahui.

Tidak ada kebingungan di mata Wang Lin saat dia berjalan. Dia tidak tahu apakah dia berjalan di darat atau di tempat yang kosong, dan dia melihat sekeliling saat dia perlahan berjalan ke depan.

Dia tidak tahu berapa lama dia berjalan. Mungkin itu satu hari, mungkin itu satu tahun, atau mungkin seumur hidup … Sampai suatu hari, gunung itu muncul di hadapannya!

Salju tujuh warna jatuh di gunung dan dia melihat sosok yang dikenalnya di Itu. Sosok itu memegang tubuh dan meraung di langit.

Rambutnya yang panjang tidak dapat dibedakan dari salju tujuh warna saat bergerak dengan angin.

Saat Wang Lin melihat sosok ini, jantungnya berdetak kencang dan napasnya menjadi kasar. Dia tidak melihat sosok itu, tetapi tubuh yang dipegang sosok itu.

Namun, dia hanya bisa melihat rambut hitam, bukan tubuh. Dia bahkan tidak tahu apakah mayat itu laki-laki atau perempuan. Wajahnya pucat saat dia dengan putus asa berlari menuju gunung.

Tetapi bahkan setelah dia bergegas ke depan untuk waktu yang lama, dia tidak bisa mendekati gunung dan melihat seperti apa tubuh itu. Seolah-olah ada selokan yang tidak dapat dilintasi antara dirinya dan gunung.

Raungan itu menjadi semakin kuat, dan sekarang dipenuhi dengan kesedihan dan amarah yang tak ada habisnya. Langit menunjukkan tanda-tanda runtuh sekali lagi, seolah-olah raungan ini memiliki kekuatan untuk menghancurkan dunia.

Suara itu masuk ke telinga Wang Lin dan menyebabkan jantungnya merasakan sakit yang tajam. Rasa sakit ini tidak bisa dibandingkan dengan apa yang dia rasakan selama jiwa terbelah, tetapi baginya, itu seperti hal yang paling menyakitkan di dunia.

“Langit dan bumi !!” Sosok di gunung terangkat kepalanya dan mengeluarkan raungan!

“Apa gunanya berada di puncak langit dan bumi !?

” Apa gunanya disembah oleh semua orang!?!

“Apa gunanya meneruskan tulisan suci yang tak ada habisnya??!

” Jika dunia seperti ini, mengapa tidak menghancurkannya!?!

“Jika semua hidup seperti ini, mengapa tidak menghilang!?!

“Jika tulisan suci seperti ini, mengapa tidak mengakhirinya!?!

” Karena seperti ini, saya akan menggunakan metodeku sendiri untuk membuat langit menutup matanya, untuk membuat bumi tidur, untuk membuat aliran dunia bawah mengalir mundur, untuk membuat reinkarnasi berhenti, untuk membuat dunia … tidak ada lagi !!! ”

Suara itu dipenuhi dengan kehendak mengejutkan yang tersebar ke segala arah. Jantung Wang Lin bergetar dan tubuhnya dengan cepat hancur seolah-olah dia akan diusir dari tempat ini.

Saat tubuhnya benar-benar menghilang, dia melihat sosok yang memegang tubuh menginjak-injak langit, dan langit runtuh . Dia mengambil tubuh itu dan menghilang ke langit yang runtuh.

Suara itu bertahan saat Wang Lin tiba-tiba membuka matanya. Dia masih di dalam kuil leluhur, dan tubuhnya yang layu seolah-olah sudah membusuk. Jiwa asalnya ada di hadapannya, menatapnya.

Pada akhirnya, dia masih tidak bisa melihat tubuh dengan baik. Bahkan suaranya benar-benar buram; kedengarannya akrab tetapi juga asing.

Lingkungannya sangat sepi, tapi masih ada samar-samar “Salam, Kaisar!” yang datang dari luar.

Namun, Wang Lin mengabaikan semuanya. , dan matanya dipenuhi dengan kebingungan. Butuh waktu lama sebelum kebingungan menghilang, dan dia berusaha memaksakan dirinya untuk berhenti memikirkannya. Namun, itu sangat sulit, jadi butuh waktu lama untuk berhenti memikirkannya.

Wang Lin merenung dalam diam. Dia harus membuat dirinya memikirkan sesuatu yang lain. Kalau tidak, pikiran ini akan berakar dan membuatnya runtuh.

“Mustahil … Mustahil … Mustahil …” gumam Wang Lin sambil mengepalkan giginya. Dia menunjuk ke jiwa asalnya, dan jiwa asalnya bersinar terang. Seluruh kuil leluhur diselimuti oleh cahaya yang kuat ini.

Dalam cahaya ini, asal usulnya bayangan jiwa mulai meluas hingga menempati seluruh area. Itu tidak berhenti – itu menyelimuti seluruh kuil leluhur dan meluas ke arah patung Leluhur Kuno.

Di dalam istana, gema bergema.

“Pemujaan kesembilan!”

“Salam, Kaisar !!” Saat suara anggota Shi Kuno menyatu menjadi raungan yang memekakkan telinga, cahaya yang sangat terang datang dari patung Leluhur Kuno.

Ji Du, yang berdiri di langit di samping drum, tiba-tiba menoleh. Dia melihat patung Leluhur Kuno saat 27 lingkaran cahaya bersinar terang. Pada saat yang sama, bayangan meluas dan menutupi setengah dari patung Leluhur Kuno.

“Ayah baptis!” Ji Du terkejut sesaat dan kemudian matanya menjadi penuh kejutan dan kegembiraan.

Pada saat yang sama, semua orang memperhatikan apa yang terjadi pada patung Leluhur Kuno. Mereka melihat bayangan ini langsung menutupi patung dan mencapai ukuran yang sama dengan patung itu!

Bayangan itu tampaknya tumpang tindih dengan patung itu, tetapi ketika melakukannya, penampilan Leluhur Kuno berubah. Sekarang tampak mirip dengan Wang Lin.

Ini karena jiwa asal Wang Lin telah meluas dan menutupi patung Leluhur Kuno! Di langit, Xuan Luo mengungkapkan senyum bahagia. “Kuno Dao Tiga Jiwa Berpisah, dia akhirnya berhasil !! Aku ingin tahu hadiah macam apa yang akan dia dapatkan dari Leluhur Kuno … “Di Origin Mountain, Song Tian, ​​yang tidak menghadiri upacara Ji Du, juga melihat patung Leluhur Kuno, dan pikiran yang sama bergema di benaknya.” Apa jenis keberuntungan yang bisa dia peroleh dalam Berkat Leluhur Kuno … “Song Tian menantikannya. Hanya ketika semua orang melihatnya, dan bahkan upacara Ji Du telah berhenti, 27 lingkaran cahaya di sekitar patung Leluhur Kuno bersinar terang dan kemudian terbang ke langit. Halo cahaya naik ke langit dan riak bergema di udara. Setelah lingkaran cahaya terakhir meluncur ke langit, langit berubah warna! Sembilan lagu menggema di seluruh kota kekaisaran Shi Kuno! Suara ini luar biasa dan tidak bisa digambarkan dengan kata-kata. Riak muncul dan kemudian cahaya hantu tiba-tiba turun dari langit. Lalu ada sinar redup samar yang perlahan-lahan menjadi lebih terang sampai itu mewarnai darah langit merah! Ini adalah setetes darah! Setetes darah ini memancarkan aura jiwa, dan ketika itu muncul, seluruh kekaisaran Shi Kuno Kota menjadi sunyi senyap! “Darah Jiwa !!” Di Origin Mountain, saat Song Tian melihat darah itu, dia terkejut dan memperlihatkan ekspresi tak percaya! “Itu darah jiwa! Tiga tetes darah jiwa dapat membuat klan Kuno. Dia sudah mendapatkan setetes sebelumnya, dan sekarang … ini adalah tetes kedua! ”Xuan Luo menarik napas dalam-dalam. Bahkan dia tidak berpikir Wang Lin bisa mendapatkan setetes darah jiwa!