Renegade Immortal – Chapter 2061

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2061

Darah jiwa merah cerah tiba-tiba berubah warna, menjadi ungu. Ketika tiba di atas patung Leluhur Kuno, itu berubah menjadi ungu!

Darah ungu, darah jiwa Leluhur Kuno!

Aura jiwa di dalamnya menjadi lebih kuat dan menyebabkan seluruh langit dicelup. ungu!

Seluruh kota kekaisaran Shi Kuno, termasuk Kaisar baru, Ji Du, semua memandang darah jiwa ungu di atas patung Leluhur Kuno. Pada saat ini, cahaya ungu membentuk lingkaran cahaya dan dengan cepat turun dari kepala patung Leluhur Kuno.

Dalam sekejap, lingkaran ungu ini menghilang ke kedalaman kuil leluhur.

< Wang Lin sedang duduk jauh di dalam kuil leluhur dan tak terhitung bintik cahaya ungu mengelilinginya. Cahaya terkondensasi ke dalam tubuhnya dan dengan cepat menyatu dengan setetes darah jiwa di dalam dirinya.

Setelah Dao Kuno Tiga Pembelahan Jiwa datang Berkat Leluhur Kuno. Darah jiwa ini adalah berkah!

Semua orang yang telah melihat keturunan darah ungu terkejut. Mereka tidak percaya apa yang telah mereka lihat. Ini adalah darah jiwa, darah jiwa dari Leluhur Kuno !!

“Ada rumor bahwa tiga tetes darah jiwa dapat membuat klan baru. Dia benar-benar mendapatkan setetes darah jiwa selama Berkat Leluhur Kuno! “

” Mungkinkah jika seseorang bisa dengan sempurna melewati Dao Tiga Jiwa Pembelahan, seseorang dapat memperoleh darah jiwa !? ”

Keributan menggema di seluruh dunia. Ji Du menatap patung Leluhur Kuno dan megap-megap. Bahkan dia tidak mengira ayah baptisnya akan mendapatkan darah jiwa Leluhur Kuno!

Ketika darah ungu menghilang, langit kembali normal dan sepertinya semuanya akan berakhir. Bagaimanapun, Berkat Leluhur Kuno telah tiba dan tiga cobaan dan tujuh malapetaka telah berakhir.

Namun, seperti semua orang memikirkan hal ini, perubahan lain terjadi di langit. Keributan yang lebih besar menggema dari seluruh penjuru kota kekaisaran.

“Ini belum berakhir !! Lihatlah langit berubah, Berkat Leluhur Kuno belum berakhir !! “

” Ungu, ungu lagi! “

” Tidak mungkin! Mungkinkah ada lebih banyak darah jiwa yang turun? ”

Keributan itu sangat menggetarkan hati. Cahaya ungu hampir menghilang ketika tiba-tiba bersinar terang lagi. Di ujung langit, ada pusaran ungu yang berputar dengan cepat, dan pusatnya seperti lubang hitam.

Lubang hitam adalah tempat cahaya ungu adalah yang paling padat. Setetes darah ungu perlahan turun, dan ketika semua orang melihatnya, gelombang kejut mengerikan terjadi di seluruh kota kekaisaran!

“Darah jiwa lagi!”

“Dua tetes, dia telah mendapatkan dua tetes darah jiwa !!”

Darah jiwa perlahan-lahan turun dan akhirnya memasuki kepala patung Leluhur Kuno. . Cahaya ungu turun dan menghilang ke kuil leluhur.

Keributan berlanjut. Di dalam kuil leluhur, semakin banyak cahaya ungu muncul di sekitar Wang Lin. Dengan cepat mengembun ke tubuhnya dan menghilang ke dalam dirinya.

Pada akhirnya, ketika semua cahaya ungu telah memasuki tubuh Wang Lin, ada total tiga tetes darah jiwa di dalam dirinya. Dia tiba-tiba membuka matanya.

Ketika dia membuka matanya, patung Leluhur Kuno melepaskan cahaya ungu yang kuat. Saat cahaya ungu bersinar, jiwa asal Wang Lin, yang menutupi patung itu, dengan cepat menyusut hingga menghilang tanpa jejak kembali ke kuil leluhur.

Langit perlahan pulih ke normal dan tidak ada jejak ungu yang tersisa. . Patung Leluhur Kuno tetap tenang dan masih menatap langit dengan jijik dan jijik.

Ketika semuanya kembali normal, orang-orang dari Shi Kuno pulih dari keterkejutan mereka. Meskipun gelombang besar telah muncul di hati mereka, mereka memaksa diri mereka untuk tenang di permukaan.

Pandangan mereka terhadap kuil leluhur semuanya berisi niat berbeda. Di sana terkandung iri, kekaguman, komplikasi, melankolis …

Di dalam kuil leluhur, jiwa asalnya melayang di depannya dan tumpang tindih dengan tubuhnya. Tubuhnya yang layu disuntikkan dengan vitalitas yang tak berujung dan pulih dengan cepat.

Setelah beberapa napas, tubuhnya pulih dari keadaannya yang seperti kerangka hingga seperti ketika ia pertama kali memasuki kuil leluhur, tetapi kekuatannya sangat besar. berbeda dari sebelumnya!

Wang Lin menutup matanya dan merasakan perubahan pada jiwa asalnya. Jiwa asalnya sangat kuat sekarang. Ketika indera ilahi-Nya menyebar, dia tidak hanya bisa menutupi seluruh klan Kuno, bahkan lautan luas pun tertutup.

Dia bisa merasakan hukum di dunia, merasakan pergerakan semua hal, dan bahkan melihat aliran waktu.

Jiwa asalnya bukan satu-satunya hal yang menjadi kuat. Tubuhnya selalu kuat, tetapi sekarang dia merasakan kekuatan bergerak melalui tubuhnya; dia merasa seperti dia bisa menghancurkan langit dengan satu pukulan.

“Saya ingin tahu bagaimana saya dibandingkan dengan Grand Empyrean Gu Dao sekarang …” Wang Lin bergumam ketika berjalan di luar kuil leluhur.

Ini adalah pertama kalinya dia pergi ke luar kuil leluhur dalam 100 tahun. Ketika dia melangkah keluar dari kuil, dia melihat matahari yang cerah dan langit yang cerah, tetapi dia tidak melihat gurunya, Xuan Luo.

Ketika setetes darah jiwa turun, Xuan Luo telah memutuskan untuk pergi. Dia tidak bertemu dengan Wang Lin dan diam-diam pergi ke Dao Kuno.

Dia datang untuk melindungi Wang Lin, dan sekarang semuanya sudah berakhir. Dia tidak tahu apa yang akan dikatakannya kepada Wang Lin jika mereka bertemu, jadi dia hanya bisa pergi.

Melihat ke langit dan ke arah ke mana Xuan Luo pergi, Wang Lin diam-diam merenung. Tidak ada perasaan rumit di matanya, hanya tatapan lembut.

“Sebelum saya pergi, saya harus pergi menemui Guru …” Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri.

“Heaven Trampling Jembatan, aku bertanya-tanya apakah aku bisa melangkah ke jembatan keempat! Tapi apa pun yang terjadi, waktuku di klan Kuno sudah berakhir. Masih ada 300 tahun sampai Alam Dewa Abadi dibuka. Saya tidak ingin menghabiskan waktu ini di Benua Astral Abadi, saya ingin pulang …

“Saya akan membawa Wan Er pulang.” Wang Lin menarik pandangannya dari langit dan berjalan menuju istana.

Dia telah berjanji pada Ji Du bahwa dia akan menyaksikannya menjadi kaisar!

Di dalam istana, tidak ada fluktuasi sama sekali, tetapi sosok Wang Lin anehnya muncul di bawah tatapan orang yang tak terhitung jumlahnya. Wang Lin menatap Ji Du sambil tersenyum.

Wang Lin perlahan berkata, “Kamu akan menjadi seorang kaisar yang hebat!”

Ji Du menatap Wang Lin. Dia bisa merasakan bahwa ayah baptisnya berniat untuk pergi.

“Jadilah seorang kaisar yang baik, pimpin bangsamu menuju kehebatan!” tangan.

Dia melambaikan tangannya dan kemudian mahkota terbang ke arah Jiu Du. Itu mendarat di kepala Ji Du, dan sekarang dia adalah kaisar sejati!

Dengan senyum, Wang Lin berbalik dan mengambil langkah menuju kekosongan. Dia menghilang dari kota kekaisaran Shi Kuno, menghilang dari tatapan semua orang di sini, dan menghilang dari mata Ji Du.

“Ayah baptis!” Ji Du berteriak ke arah Wang Lin. Dia merasa sedih terhadap perpisahan itu. Dia tidak bisa melupakan bahwa semua yang diperolehnya hanya mungkin karena Wang Lin.

Wang Lin pergi.

Dia meninggalkan Shi Kuno dan melihat ke arah klan langit, ke arah dari Tujuh Dao Sekte. Setelah merenung sejenak, dia berjalan menuju kota kekaisaran Dao Kuno yang dia tinggalkan 200 tahun yang lalu.

Di kota kekaisaran Dao Kuno, tidak ada seorang pun di samping Xuan Luo yang memperhatikan kedatangannya. Di gunung belakang Kuil Dao Kuno, Wang Lin melihat Xuan Luo di rumah tempat dia tinggal.

Murid dan guru itu merenung dalam waktu lama sebelum Xuan Luo tersenyum.

< p> “Kamu telah kembali.”

“Murid menyapa Guru.”

Wang Lin menemukan kehangatan dari 200 tahun yang lalu di rumah ini. Dia lupa bahwa dia adalah seseorang yang sekuat Gu Dao. Di matanya, Xuan Luo adalah gurunya dan dia adalah muridnya.

Wang Lin tinggal di gunung belakang Kuil Dao Kuno selama tiga tahun. Tiga tahun ini adalah pengalaman spiritual ketika ia menguasai lonjakan kekuatannya. Dia menemani Xuan Luo karena Xuan Luo menyerah pada reinkarnasinya. Setelah tiga tahun, Xuan Luo menyaksikan Wang Lin pergi. Xuan Luo memandang muridnya. Dia tahu bahwa begitu Wang Lin pergi, waktu berikutnya mereka bertemu mungkin 300 tahun dari sekarang. Sosok Wang Lin menghilang dari dunia dan muncul di baskom dekat laut yang luas sebelum pergi jauh ke gunung. Sekarang kultivasinya berada di puncaknya, dia memutuskan untuk pergi ke Heaven Trampling Bridges lagi! Dengan tingkat kultivasinya saat ini, dia dapat mencoba untuk memecahkan kemacetan setiap saat. Dia bisa pergi ke dunia ilusi untuk mengalami menginjak-injak surga. Beberapa hari kemudian, riak tak terlihat menyebar dari gunung, membentuk tekanan yang bahkan sulit bagi Grand Empyreans untuk bertahan. Wang Lin muncul di hadapan Heaven Trampling Bridges yang akrab! Langit masih kabur dan bumi tertutup kabut, jadi dia tidak bisa melihat jauh. Di depannya ada enam jembatan, satu lebih besar dari yang sebelumnya. Setelah jembatan terakhir, ada pemandangan samar-samar dimana Wang Lin tampaknya tenggelam. Di belakangnya ada tiga jembatan. Dia saat ini berdiri di depan jembatan keempat, di mana dia telah berhenti 100 tahun yang lalu. Setelah lama, dia menarik menatap dari adegan ilusi di belakang jembatan kesembilan. Dia melihat jembatan keempat sebelum mengangkat kakinya dan melangkah maju!