Renegade Immortal – Chapter 2069 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2069 | Baca Novel Online

Wang Lin menghormati keputusan orang gila itu. Setiap orang memiliki tanggung jawab masing-masing, Wang Lin memahami ini.

Dia tidak berhak memutuskan tanggung jawab orang gila. Sebagai teman, yang terbaik yang bisa ia lakukan adalah membangunkan orang gila itu. Adapun apa yang harus dia lakukan selanjutnya, tidak perlu bagi Wang Lin untuk ikut campur.

Wang Lin juga memiliki jalan yang harus dia ambil. Dia ingin kembali ke dunia gua, kembali ke planet Suzaku, kembali ke tempat dia dibesarkan.

“Mungkin lain kali aku bertemu orang gila itu akan 300 tahun dari sekarang …” Wang Lin berjalan ke jarak. Meskipun dia adalah orang yang paling kuat di Benua Astral Abadi, masih ada hal-hal yang membingungkannya, seperti Alam Dewa Immemorial, All-Seer, dan kebangkitan Wan Er.

Berjalan di bawah langit yang luas , Wang Lin juga merasa bingung. Dia tidak tahu apakah teman lama yang dia cari menginginkan ingatan mereka terbangun atau ingin kembali ke dunia gua bersamanya.

“Mungkin melupakan masa lalu dan memulai baru di Benua Astral Abadi adalah yang terbaik untuk mereka … “Wang Lin bergumam ketika memikirkan Zhou Ru. Itu adalah pilihannya.

“Aku tidak bisa mengganti pilihan mereka dengan kemauanku.” Wang Lin menghela nafas saat dia melihat ke kejauhan. Di situlah Situ Nan berada.

Negara Wu Xuan adalah negara fana di bagian utara Benua Tengah di Benua Lilin Surgawi. Ada empat negara di Benua Lilin Surgawi, dan ada gesekan di antara mereka sepanjang tahun. Meskipun tidak ada perang skala besar, ada banyak pertempuran kecil di perbatasan.

Namun, keempat negara tetap mengendalikannya, sehingga skala pertempuran tidak pernah berkembang terlalu banyak.

< Di perbatasan Wu Xuan dan Zhou Ling, ada sejumlah besar tentara yang ditempatkan di sini. Kamp militer tampak tak berujung dan penuh sesak dengan orang. Ada niat membunuh yang kuat di udara.

Lebih dekat ke negara itu, di gerbang kamp, ​​ribuan tentara berdiri di kolom vertikal. Beberapa jenderal dan petugas melihat ke kejauhan seolah-olah mereka sedang menunggu sesuatu.

Tidak lama kemudian, suara kuda terdengar di sepanjang jalan resmi. Seekor kuda hitam bergegas maju seperti angin dan menerobos ribuan tentara sebelum berhenti di depan para jenderal. Kuda perang mendesis dan kukunya terangkat ke udara, lalu seseorang melompat turun dari kuda.

Orang ini juga memakai baju besi. Setelah mendarat, dia berlutut dan menggenggam tangannya.

“Laporkan!

” Kelompok Raja Nan sekarang berjarak 50 kilometer! “Prajurit itu mengumumkan dengan suara keras, kemudian dia menunduk untuk menunggu pesanan.

Di antara kelompok itu, ada seorang lelaki tua yang memberikan tekanan tanpa menjadi marah. Dia berada di tengah-tengah kelompok dan dengan cepat berkata, “Terus mencari! Barisan depan akan menyambut kelompok Raja Nan! “

Setelah dia selesai berbicara, seorang pria paruh baya dengan cepat melangkah maju. Setelah menggenggam tangannya pada orang tua itu, ia berangkat dengan 10.000 tentara dari kamp, ​​menendang banyak debu.

Di samping jenderal tua itu, seorang pegawai negeri sipil melangkah keluar dan berkata, “Jenderal, Raja Nan ini sepertinya datang … dengan niat buruk. “

” Ada desas-desus bahwa Raja Nan suka bersenang-senang dan sangat boros. Hampir semua orang takut padanya ketika dia lewat. “

” Saya juga mendengar bahwa Raja Nan memiliki banyak istri dan telah membangun istana untuk mereka. Rumor mengatakan bahwa dia bahkan memiliki lebih dari Emper hari ini … “Orang yang berbicara ragu-ragu untuk sesaat dan tidak selesai.

Jenderal lama masih merenung diam-diam seolah-olah dia tidak mendengar kata-kata dari orang-orang di sebelahnya. Dia berdiri di sana tanpa sepatah kata pun, tetapi ada kedinginan di matanya. Kedinginan ini tetap ada di matanya ketika aura yang kuat mengelilinginya.

Sebagai jenderal besar perbatasan, mengendalikan hampir setengah juta pasukan sementara tidak menjadi bangsawan secara alami menyebabkan ketidaksenangan di antara yang lain. Jika bukan karena fakta bahwa negara Wu Xuan membutuhkan seorang jenderal yang tak terkalahkan seperti dia, dia akan lama dipaksa untuk pensiun.

“Ada desas-desus bahwa Raja Nan sangat sombong dan sangat peduli tentang penampilan. . Jika skala pesta penyambutan tidak cukup besar, dia mungkin tidak senang … Jenderal Besar, haruskah kita mengirim lebih banyak orang … “

” Jenderal Agung, yang rendah hati ini juga merasa bahwa kita harus mengirim lebih banyak orang menyambutnya. Karena Raja Nan menyukai pemandangan yang agung, maka kita harus menyambutnya dengan 100.000 tentara kita. Berbaris di jalan-jalan dengan tentara kami untuk membiarkan dia melihat kekuatan tentara kita! “

” Jenderal Besar, tidak perlu ragu-ragu. Raja Nan adalah orang yang tercela dan sudah menargetkan Jenderal Besar. Untuk orang seperti itu, kita harus … “

Jenderal tua itu mengerutkan kening dan mengangkat tangannya. Semua orang terdiam saat semua tatapan mendarat padanya. Dapat dilihat bahwa prestiseya dalam pasukan ini tidak dapat digantikan oleh siapa pun.

“Prajurit saya adalah semua pahlawan yang selamat dari puluhan tahun pertumpahan darah. Saya tidak akan setuju untuk menggunakannya untuk menyambut Raja Nan. Kumpulkan 1.000 orang, saya berada di sini secara pribadi sudah cukup! “Kata-kata jenderal tua itu dipenuhi dengan tekad, dan tidak ada yang bisa keberatan.

Setelah dia berbicara, ekspresi semua orang menjadi serius dan mereka menggenggam tangan mereka sebagai tanda terima kasih.

Berjarak 1.000 kilometer, kereta mewah yang panjangnya sekitar 100 kaki bergerak di sepanjang jalan resmi dengan konvoi kereta yang membentang hampir sepanjang satu kilometer. Ada seniman bela diri yang mengenakan pakaian biasa di sekitar gerbong.

Suara musik berasal dari gerbong sepanjang 100 kaki, bersama dengan suara para wanita lembut yang tertawa. Terlihat cukup hidup di dalam.

“Bagus, bagus, menari. Raja ini akan membalas Anda! “Suara seorang pria memotong tawa. Bahkan tampaknya ada erangan samar yang datang dari gerbong juga.

Para penjaga di sekitarnya sudah lama terbiasa dengan hal ini dan tidak peduli sama sekali.

Setelah gerbong tersebut melakukan perjalanan beberapa kilometer, seorang pemuda berbaju biru yang duduk di sebelah kereta mengeluarkan raungan tajam.

“Raja Nan telah memerintahkan kita untuk menghentikan pawai!”

Saat kata-katanya bergema, rantai kereta yang panjang berangsur-angsur berhenti. Wanita cantik semua berjalan keluar dari gerbong besar di depan. Pakaian mereka berantakan dan jelas mereka baru saja memakainya. Mereka semua tampak lelah saat berjalan menuju kereta di belakang.

Ada banyak wanita, lusinan dari mereka. Sulit membayangkan mereka semua berada di kereta 100 kaki.

Saat mereka pergi, lusinan wanita menawan berjalan keluar dari kereta di belakang. Mereka tampak seperti pengganti dan dengan cepat memasuki kereta di depan. Segera, musik dan suara erangan, bersama dengan tawa lelaki itu, bergema sekali lagi.

Saat kereta bergerak maju, batalyon 1.000 orang yang telah dikirim untuk menyambut mereka dapat terlihat. Melihat hanya banyak orang yang datang untuk menyambut mereka, dengusan dingin datang dari kereta setinggi 100 kaki.

Namun, kereta itu tidak berhenti. Itu terus maju di bawah perlindungan 1.000 tentara ini.

Satu jam kemudian, konvoi gerbong muncul di depan barak. Suara erangan sesekali keluar dari gerbong 100 kaki.

Ketika mereka mendekat, suara erangan itu menjadi lebih jelas, dan semua prajurit yang hadir mendengarnya. Ini menyebabkan jenderal tua itu mengerutkan kening dan ketidaksenangan muncul di matanya.

Dia mendengus dan berjalan maju. Sejumlah besar pegawai negeri mengikutinya, dipenuhi dengan niat membunuh. Ketika dia mendekat, semua penjaga di sekitar kereta yang berhenti menjadi gugup. Mereka bisa merasakan niat membunuh datang dari jenderal tua, dan itu membuat mereka gemetar.

Para penjaga takut, tetapi mereka dengan cepat berjalan maju. Pemuda di kereta cepat berdiri dan menjerit tajam. “Berhenti! Raja Nan … “

Sebelum pemuda selesai berbicara, seorang jenderal setengah baya di sebelah jenderal yang lebih tua mengungkapkan tatapan sengit dan berteriak,” Siapa kamu !? “

Ketika dia berbicara, semua tatapan prajurit di sini berkumpul pada pemuda ini, menciptakan tekanan yang tak terlihat. Wajah pemuda itu tiba-tiba berubah pucat dan dia bahkan tidak berani berbicara. “Si Nan! Apa yang kamu lakukan ?! ”Ketika jenderal tua itu mendekat, sebuah raungan datang dari kereta. Bersamaan dengan kata-katanya, erangan tiba-tiba berhenti. Pria tua itu mengeluarkan tekanan tanpa menjadi marah ketika berdiri di samping kereta dan berbicara. “Jenderal Si Nan tua ini menyapa Raja Nan!” Setelah beberapa saat hening, tirai dibuka dari dalam gerbong dan seorang pria paruh baya berjalan keluar. Matanya agak hitam dan tampak agak kosong. Dia berdiri di gerbong sambil menatap jenderal tua itu. Ada kesuraman ketika dia tiba-tiba tersenyum, “Memang layak menjadi Jenderal Besar Wu Xuan saya Si Nan. Dengan Anda melindungi perbatasan, tidak ada yang perlu ditakuti oleh Wu Xuan. Raja ini datang untuk memberi penghargaan kepada jenderal perbatasan! “” Oh? Kalau begitu mari kita masuk ke barak! “Jenderal tua itu memandang Raja Nan dengan ekspresi acuh tak acuh. Namun, tatapannya memberi Raja Nan tekanan besar. Selain itu, semua orang di sini mengeluarkan niat membunuh dan memiliki tatapan dingin, yang membuat keringat muncul di dahinya. Raja Nan tersenyum dan dengan cepat berkata, “Tidak perlu … raja ini bisa tinggal di luar, tidak perlu masuk.” Tidak ada yang tahu bahwa Wang Lin telah menyaksikan semuanya dari awal hingga akhir. Wang Lin berdiri di langit dan tatapannya terkunci pada satu orang. Orang itu adalah jenderal lama, Si Nan! “Dia tidak menjadi raja, tetapi seorang jenderal besar … Saya tidak tahu apa yang akan dia pikirkan begitu dia mendapatkan kembali ingatannya …” Wang Lin mengungkapkan senyum. Dia sangat bahagia.