Renegade Immortal – Chapter 207 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 207 | Baca Novel Online

Mata berkabut pria tua berambut putih mulai bersinar dan punggungnya yang sedikit membungkuk mulai meluruskan. Seluruh tubuhnya tiba-tiba menjadi lebih hidup.

Semua pembudidaya di kota tiba-tiba kehilangan kendali atas kekuatan spiritual di tubuh mereka, seolah-olah mereka semua memiliki pengalaman tubuh. Ini menanamkan rasa takut pada mereka semua.

Perasaan ini datang dengan cepat dan pergi dengan cepat. Tubuh lelaki tua berambut putih itu tiba-tiba bergerak dan menghilang tanpa jejak.

Pada saat yang sama, dalam kabut di atas Laut Setan, tawa meraung ketika makhluk batu sepanjang seribu kaki memuncak dari kabut.

Kepala raksasanya menciptakan tekanan yang sangat besar. Setelah melirik ke bawah pada apa yang ada di bawah, ia membuka mulutnya dan menyedot sebagian besar energi spiritual dalam radius 100 kilometer. Setelah itu, bersendawa, duduk, lalu pergi.

Di punggungnya berdiri lelaki tua berambut putih. Dia berteriak, “Bajingan! Saya hanya meminta Anda untuk menggendong saya sekali dan Anda memakan banyak energi spiritual itu. Apakah Anda tidak takut diisi sampai mati? Jika kau mati, itu akan membuatku melihat seperti apa rasanya dagingmu. ”

Sementara itu, Wang Lin sedang duduk bersila di guanya. Dia tiba-tiba merasakan perasaan ngeri menyusulnya. Itu datang dari atas Laut Setan.

Wang Lin mengerutkan kening. Dia menggerakkan tangannya dan pergi untuk menyingkirkan bendera pembatasan, tetapi menemukan bahwa bendera itu dikelilingi oleh kekuatan misterius dan tidak bisa disingkirkan.

Adegan aneh ini membuat Wang Lin mengubah ekspresinya. Dia berdiri dan melakukan beberapa teknik pada bendera, tetapi ketika teknik jatuh pada bendera, mereka semua terhalang oleh kekuatan misterius. Tidak ada yang bisa melewati.

Pada saat itu, rasa ngeri menjadi lebih kuat. Dia membuka pandangan ilahi-Nya, kemudian ekspresinya berubah sangat.

Melalui mata ilahi-nya, dia dapat dengan jelas melihat bahwa garis merah tipis keluar dari bendera. Itu mengabaikan langit-langit gua sepenuhnya dan naik ke langit.

Wajah Wang Lin menjadi gelap. Dia segera membuka pintu gua dan menyerbu ke luar. Begitu sampai di luar, dia menenangkan tubuhnya dan memandang ke langit.

Dia melihat garis merah melayang ke langit dan menembus kabut di atas Laut Setan. Dia merenung sejenak, lalu menunjuk alisnya dan mengeluarkan setan kedua.

Setelah iblis muncul, dengan perintah Wang Lin, itu berubah menjadi tidak terlihat. Dengan mata Wang Lin, dia bisa melihat sosoknya terbang ke kabut.

Wajah Wang Lin suram. Dia melihat sekeliling dan melihat banyak orang berjalan-jalan di kota Qilin, tetapi tidak satu pun dari mereka yang memperhatikan keberadaan garis merah.

Wang Lin sangat bingung. Perasaan ngeri itu menjadi semakin kuat. Satu-satunya saat Wang Lin merasakan hal itu adalah ketika dia melihat Dewa Kuno Tusi.

Dia merenung beberapa saat. Dia membalik-balik kenangan yang dia warisi untuk mencoba menemukan apa yang terjadi dan mengapa pemandangan aneh ini terjadi ketika bendera pembatasan muncul.

Setan kedua dengan cepat terbang melintasi kabut. Iblis adalah binatang terbang sebelum berubah menjadi iblis, jadi, setelah berubah menjadi iblis, itu menjadi lebih cepat. Bahkan Wang Lin tidak akan bisa terbang lebih cepat dari iblis kedua.

Ketika Qisiping menjebaknya di dalam kabut hitam enam hari yang lalu, jika itu hanya satu kesempatan, maka itu akan menghilang tanpa jejak menggunakan kecepatannya.

Setan kedua bergerak seperti kilat saat menerobos kabut di atas Laut Setan.

Pada saat itu, di atas Laut Setan, kabut merah, yang lebarnya lebih dari 10 kilometer, tiba-tiba mulai menyusut. Namun, saat menyusut, benjolan muncul di tengah.

Benjolan itu mulai tumbuh semakin besar, seolah penuh air, dan menggantung di bawah kabut merah.

Kemudian, bagian bawah benjolan terbuka. Raungan gemuruh meledak dan pilar cahaya merah yang terasa seperti itu bisa menghancurkan seluruh bintang Suzaku jatuh dari langit.

Saat pilar cahaya merah jatuh, kabut merah tiba-tiba menyusut dari 10 kilometer lebarnya sekitar 7 atau 8 kilometer.

Kabut merah yang hilang terkondensasi menjadi pilar cahaya yang jatuh dari langit.

Pilar merah besar jatuh pada sebuah kecepatan yang tak terbayangkan. Hampir dalam sekejap mata, mata itu jatuh dari langit dan masuk ke kabut di atas Laut Setan. Itu menciptakan ledakan sonik sepanjang jatuh dan mengirimkan gelombang tekanan melalui lingkungan saat melewatinya.

Selain gelombang tekanan, banyak retakan kecil di ruang angkasa juga muncul saat jatuh dari langit. Ada begitu banyak retakan, langit tampak seperti cermin retak.

Ketika pilar merah jatuh ke kabut di atas Laut Setan, itu menyebabkan kabut mulai mendidih dan menyebabkan semua binatang di dalamnya lari sambil berteriak.

Sementara itu, kabut di atas Laut Setan menguap menjadi awan dan perlahan melayang ke atas. Sama sekali tidak memperlambat pilar merah.

Saat pilar merah semakin tenggelam, semua kabut di atas Laut Setan, baik itu laut dalam atau laut luar, mulai untuk berkonsentrasi di sekitar pilar merah.

Jika seseorang melihat dari langit, mereka dapat melihat bahwa seluruh kabut di atas Laut Setan membentuk pusaran dengan pilar merah di tengah.

Kabut tak berujung bergerak menuju pusat, dan, sebagai hasilnya, semakin banyak awan hitam melayang keluar dari pilar merah.

Akhirnya, ketika pilar merah telah tenggelam sekitar â…” dari jalan melalui kabut di atas Laut Setan, semua kabut yang menutupi laut luar berkumpul di sana. Untuk pertama kalinya dalam tahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, kabut yang menutupi langit laut luar hilang.

Tanpa kabut yang terbentuk oleh air yang ada di laut sebelumnya, sinar matahari bersinar untuk pertama kalinya di luar. laut.

Menyinari tanah yang gelap, kota yang tidak menyenangkan, dan para pembudidaya, yang wajahnya dipenuhi dengan kepanikan.

Beberapa petani yang belum pernah merasakan sinar matahari yang begitu kuat di mata mereka nyawa menjadi bersemangat.

Jika seseorang membandingkan Lautan Setan dengan sebuah lingkaran, maka semua kabut di ujung lingkaran itu hilang. Semua kabut itu berkumpul di tengah atau berubah menjadi awan hitam oleh pilar merah.

Pada saat itu, di mana pilar merah telah terhenti di dalam kabut, kabut sudah menyusut dalam berbagai ukuran. Kemudian, kabut membentuk pilar hitam raksasa dan membantingnya ke arah pilar merah.

Tiba-tiba, ketika dua pilar bertabrakan, gelombang kejut dikirim ke sekitarnya. Makhluk hidup apa pun di dalam kabut yang terkena gelombang kejut itu berubah menjadi debu.

Pada saat yang sama, pilar merah akhirnya menghilang.

Tapi itu belum berakhir. Kabut lebar 7 atau 8 kilometer merah itu tiba-tiba bergerak lagi dan membentuk pilar merah lain yang jatuh dari langit.

Kali ini, semua kabut merah itu jatuh bersama pilar itu. Tidak ada kabut merah yang tersisa di langit lagi, semuanya jatuh dengan pilar merah.

Karena â…” kabut hilang, dalam hampir sekejap, pilar merah baru mendarat di mana sebelumnya menghilang.

Raungan gemuruh yang bisa didengar oleh setiap pembudidaya di Laut Setan dikirim, dan, pada saat yang sama, sejumlah besar kabut hitam berubah menjadi awan hitam dan mengembun di langit .

Pilar merah masih terus jatuh setelah menyusut menjadi kurang dari setengah ukuran aslinya.

Iblis kedua sudah mundur sejak dia melihat ada sesuatu yang salah. Wang Lin melihat adegan mengejutkan ini melalui iblis kedua.

Pada saat itu, hampir semua pembudidaya di Laut Setan keluar rumah mereka. Bahkan orang-orang di pelatihan pintu tertutup berhenti dan keluar untuk melihat ke langit.

Ketika Wang Lin melihat pilar merah melalui iblis kedua, sebuah kalimat tiba-tiba muncul di kepalanya dari ingatannya yang diwarisi.

“Pembalasan Ilahi …”

Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri ketika dia memindai melalui kenangan yang dia warisi untuk sesuatu tentang pembalasan ilahi. Dalam seumur hidup Dewa Kuno Tusi, ia telah mengalami retribusi ilahi yang tak terhitung jumlahnya.

Hanya pada awalnya Tusi khawatir tentang pembalasan ilahi. Setelah tubuhnya direkonstruksi empat kali, pembalasan ilahi berhenti menjadi ancaman baginya dan berubah menjadi suplemen yang sangat baik.

Juga, setiap kali dewa kuno akan menjadi lebih kuat, itu akan menimbulkan pembalasan ilahi, dan kadang-kadang , mereka bahkan menggunakan kekuatan pembalasan ilahi ketika menciptakan harta ajaib, untuk menentukan kualitas mereka.

Semakin kuat pembalasan ilahi berarti semakin kuat harta, dan jika pembalasan ilahi terlalu lemah, itu berarti harta tidak cukup kuat.

Tentu saja, ini hanya perkiraan yang kasar dan sebagian besar waktu sangat salah. Misalnya, bendera pembatasan yang dibuat Wang Lin. Kekuatan bendera bahkan tidak bisa dibandingkan dengan pembalasan ilahi sama sekali.

Penyebab sebenarnya dari pembalasan ilahi berasal dari batu tinta. Batu tinta itu telah berada di dalam tubuh dewa kuno terlalu lama dan telah mengumpulkan beberapa energi spiritual di dalamnya. Itulah sebabnya pembalasan ilahi yang tidak terjadi di dunia kultivasi dalam waktu yang lama muncul lagi.

Demikian pula, pembalasan ilahi tidak terjadi selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, jadi meskipun itu hanya dipicu oleh penciptaan harta ajaib, berisi kekuatan yang tak terbayangkan.

Semua informasi ini terlintas di benak Wang Lin. Dia menyadari bahwa itu adalah bendera pembatasan yang menyebabkan pembalasan ilahi.

Tanpa sepatah kata pun, dia kembali ke gua. Bendera itu mengambang di ruangan. Dia mulai melakukan banyak teknik pada bendera, mencoba untuk menyingkirkannya.

Dengan informasi yang diperoleh Wang Lin dari ingatan yang diwarisi, jika bendera ini dihantam oleh pembalasan ilahi, maka itu akan diubah menjadi debu.

Wang Lin tidak akan membiarkan harta yang telah menghabiskan begitu banyak waktu dihancurkan oleh pembalasan ilahi. Dia melakukan banyak teknik untuk mencoba menyelamatkan bendera.

Perlahan, kekuatan misterius yang memegang bendera mulai mengendur, tetapi masih belum melepaskannya. Pada saat yang sama, suara gemuruh menggelegar dari langit. Untuk pertama kalinya di Laut Setan, tidak ada air di laut atau kabut yang menghalangi langit, menampakkan cekungan raksasa.

Dengan tidak ada yang menghalangi jalannya, pilar merah itu jatuh ke bawah ke arah Kota Qilin dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

Semua pembudidaya di kota panik dan menggunakan semua kekuatan mereka untuk menyebar.

Pilar merah jatuh.

The saat itu menghantam kota Qilin, kepala makhluk raksasa itu meledak dan setiap sisik di tubuhnya terhempas oleh kekuatan destruktif pilar merah.

Wang Lin ada di dalam gua ketika dia merasakan kekuatan yang kuat dari semua sisi yang menyebabkan dia batuk seteguk darah. Dia menghela nafas dan hampir menyerah.

Tetapi pada saat itu, kekuatan misterius di sekitar bendera tiba-tiba menghilang. Mata Wang Lin berbinar. Tanpa ragu-ragu, dia meraih bendera dengan tangan kanan ini.

Pada saat yang sama, dia memindahkan tubuhnya dan bergegas keluar dari skala tepat saat kota Qilin runtuh, tetapi saat dia menyerbu, awan merah membentuk garis tipis dan melesat keluar dari kota Qilin yang runtuh ke arah bendera pembatasan di tangan Wang Lin.

Utasnya terlalu cepat. Bahkan jika Wang Lin menaruh bendera itu ke dalam tasnya, hasilnya hanya kantong yang akan dihancurkan. Pada saat itu, Wang Lin mengepalkan giginya dan menggerakkan tangan kanannya. Tiba-tiba, bendera ada di tangan kirinya dan instrumen yang tidak di bawah kendalinya muncul di tangan kanannya.

Semua ini terjadi tepat sebelum utas mendarat. Saat benang mendarat di instrumen, utas itu memecahkan instrumen dan membuat Wang Lin terbang.

Namun, setelah instrumen pecah, sejumlah kecil benang merah keluar dari sana. Kali ini, sebelum dia sempat bereaksi, benang merah mendarat di tangan kanan Wang Lin.

Tubuh Wang Lin bergetar dan dia batuk beberapa suap darah. Bahkan inti dalam tubuhnya telah menyusut banyak. Hanya dengan semua itu dia berhasil mengandung kekuatan ledakan dari benang merah itu.

Wajah Wang Lin pucat. Semua energi spiritual di tubuhnya dalam kekacauan total dan dia hanya mengandalkan intinya untuk mengandung kekuatan destruktif dari benang merah itu. Tetapi dia tahu bahwa waktunya terbatas. Jika dia tidak bisa dengan cepat melepas benang merah, maka semua energi spiritualnya akan habis oleh intinya, maka intinya akan runtuh. Tubuhnya akan mengikuti. Bahkan jiwanya tidak akan bisa lepas dari kekuatan pembalasan ilahi.

Saat ini, ada banyak pembudidaya yang melarikan diri dari kota Qilin, jadi tidak ada yang memperhatikan keadaan aneh Wang Lin. Semuanya tersebar ke segala arah.

Semua kota Qilin hancur.

Pada saat itu, hujan hitam mulai turun dari langit. Semua kabut yang telah menguap menjadi awan mulai mengembun setelah pembalasan ilahi hilang.

Meskipun hujan hitam, itu adalah pertama kalinya hujan di Laut Setan sejak semua air telah berubah menjadi kabut.

Kali ini, pembalasan ilahi membawa perubahan besar ke Laut Setan. Sementara pembalasan ilahi membunuh beberapa makhluk yang hidup dalam kabut, banyak dari mereka yang lolos darinya.

Bahkan beberapa binatang besar dan kuat yang hidup di dalam kabut muncul di Laut Setan. Lautan Iblis sekarang seharusnya lebih tepatnya dinamai ulang menjadi Lembah Setan.

Banyak binatang buas yang muncul memicu serangkaian pertempuran. Ada binatang buas membunuh pembudidaya dan pembudidaya membunuh binatang buas. Semua pembudidaya tahu bahwa semua binatang buas ini akan memiliki inti yang dapat digunakan untuk membuat pil atau dikonsumsi langsung untuk meningkatkan budidaya mereka.

Juga, karena semua kabut menghilang, seluruh Lautan Setan kehilangan penghalang alami, jadi semua negara budidaya di sekitar Laut Setan mengalihkan pandangan mereka ke sana.

Adalah hal yang baik bahwa beberapa sekte besar yang telah ada selama puluhan ribu bertahun-tahun keluar dan berhasil menstabilkan situasi.

Tapi, secara diam-diam, banyak pembudidaya memanfaatkan waktu ini untuk membunuh dan mencuri harta, menyebabkan situasi yang sudah membingungkan di Laut Setan menjadi semakin membingungkan.

Tapi tidak ada yang ada hubungannya dengan Wang Lin. Saat ini, dia bisa merasakan inti di tubuhnya terus menyusut. Pada intinya ada benang merah, yang dengan cepat menyerap semua energinya. Jika intinya retak dan pecah, satu-satunya jalan yang akan menunggu Wang Lin adalah kematian.

Kultivasinya saat ini telah turun dari Formasi Inti tahap akhir ke Formasi Inti tahap pertengahan. Berdasarkan perhitungannya, dia akan turun dari tahap tengah ke tahap awal dalam tiga jam, dan kemudian, setengah jam setelah itu, intinya akan pecah.

Wang Lin tidak bisa diganggu khawatir tentang nya bertemu dengan Qiu Siping pada hari ke 7. Prioritasnya adalah menemukan cara untuk menghapus utas merah.

Ekspresi Wang Lin suram. Matanya merah dan penuh dengan niat membunuh. Untuk bertahan hidup, dia harus memulai pembunuhan besar-besaran. Sayang sekali bahwa dia telah menggunakan semua air rohnya di tanah dewa kuno. Meskipun dia telah berkumpul lebih banyak di kota Qilin, jika dia sudah cukup, dia bisa bertahan lama dengan hal itu.

Pada saat itu, seorang pria paruh baya berpakaian hitam muncul di hadapan Wang Lin. Dia bergerak ke arah Wang Lin dan berkata, “Formasi Inti tahap tengah … pasti itu kau!”

Saat kata-katanya mencapai dirinya, kilat merah melintas di mata Wang Lin. Meskipun pria itu pada tahap akhir Formasi Inti, Wang Lin menuduhnya bukannya mundur.

Pria berpakaian hitam itu tersenyum mengejek. Tepat saat dia akan bergerak, tubuhnya tiba-tiba bergetar dan matanya langsung tumpul. Wang Lin langsung muncul di hadapan pria itu dan mengeluarkan inti dari tubuh pria berpakaian hitam dan melemparkannya ke mulutnya.

Dia bahkan tidak punya waktu untuk mengambil tas pria itu. Dia dengan cepat pergi. Dia menyebarkan perasaan ilahi-Nya seperti serigala kelaparan, memburu target berikutnya.

Sun Fan saat ini sedang melarikan diri dari dua binatang buas dengan kekuatan Core Formation tahap akhir. Jika dia melambat sedikit pun, dia akan dimakan oleh mereka.

Dengan budidaya Foundation Building kecilnya, dia tidak memiliki kekuatan untuk melawan balik.

Kedua binatang buas itu datang semakin dekat. Dia bisa mendengar bahwa geraman itu tepat di belakangnya. Dia tersenyum pahit dan tahu bahwa dia tidak akan bisa lepas dari ini.

Tapi saat itu, hembusan angin bertiup olehnya, menyebabkan dia berputar di tempat. Setelah dia akhirnya menstabilkan tubuhnya, dia mendengar jeritan sengsara dari dua binatang buas mengejarnya.

Dia memutar kepalanya dan menjadi tercengang di tempat itu.

Sun Fan melihat seekor putih pemuda berambut, yang seperti iblis, mengulurkan tangannya ke binatang buas dan mengeluarkan inti, lalu langsung memakannya. Binatang buas lainnya sudah mati di samping.

Pemuda berambut putih itu memberi Sun Fan pandangan dingin, lalu, tanpa sepatah kata pun, dia menyerbu ke kejauhan.

Meskipun Wang Lin sudah pergi, Sun Fan tidak berani bergerak sama sekali. Pandangan yang diberikan pemuda berambut putih itu dipenuhi dengan niat membunuh. Setelah sekian lama, ia batuk seteguk darah dan cepat-cepat pergi.

Wajah setan pemuda berambut putih itu akan terus menghantuinya selama sisa hidupnya. Bahkan setelah 700 tahun, setelah dia akhirnya mencapai mimpinya untuk mencapai tahap Nascent Soul, dia masih ketakutan ketika mengingat pemuda berambut putih itu dan bahkan akan terbangun di tengah malam karena dia.

< Di daerah di utara ada dua sekolah kecil yang memperebutkan inti binatang buas yang terbunuh oleh pembalasan ilahi. Pedang dan teknik terbang memenuhi langit saat mereka saling serang.

Ketika para pembudidaya dari kedua sisi berada dalam panasnya pertempuran, seorang pemuda berambut putih muncul. Tanpa sepatah kata pun dan dengan mata bersinar merah seperti iblis, kilat merah terbang keluar dan menembus pembudidaya kedua belah pihak.

Sementara itu, pemuda berambut putih dengan cepat bergerak melalui para pembudidaya. Dia mengulurkan tangannya di perut setiap pembudidaya Formasi Inti, mengambil inti mereka, dan memakannya.

Hanya dalam waktu sekitar 10 napas waktu, semua pembudidaya dalam pertempuran itu mati, dan inti binatang buas yang menyebabkan seluruh pertarungan juga dikonsumsi oleh pemuda berambut putih ini. Tubuhnya berubah menjadi kabur saat ia menembak ke kejauhan.

Entah itu binatang buas atau pembudidaya, pria atau wanita, selama mereka tidak pada tahap Nascent Soul, mereka akan dibunuh oleh Wang Lin

Saat dia menelan lebih banyak core, kultivasinya sendiri secara bertahap berhenti jatuh, sampai intinya akhirnya stabil. Namun, masalahnya tidak terpecahkan sama sekali. Keadaan stabil ini hanya akan berlangsung beberapa jam. Intinya akan segera mulai menyusut lagi, sampai runtuh.

Satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah ini adalah dengan terus membunuh orang untuk inti mereka sampai energi spiritual yang cukup dikumpulkan untuk memaksa benang merah itu keluar dari tubuhnya. tubuh.

Karena itu, dia perlu membunuh banyak orang. Mata Wang Lin tidak pernah penuh niat membunuh seperti sekarang. Dia tahu bahwa kecepatan membunuhnya saat ini terlalu lambat untuk apa yang harus dia capai.

Mata Wang Lin menjadi dingin. Dia mengirimkan akal ilahi-Nya dan menyerbu ke beberapa binatang dari kabut yang berjarak 100 kilometer atau lebih. Dia membanting tasnya untuk dipegang dan pedang hitamnya yang beracun muncul.

Ketika dia membunuh binatang buas dan mengambil inti mereka, dia tidak berhenti sejenak dan terus bergegas keluar. Pada saat yang sama, indera ilahi-nya menyebar, mencari lokasi dengan banyak pembudidaya atau binatang buas.

Saat dia terbang, Wang Lin tiba-tiba berhenti. Perasaan ilahi-Nya menemukan sekelompok besar binatang buas sekitar 1000 kilometer di sebelah timur. Dia segera berbalik dan menyerbu ke timur.

Dia dengan cepat melintasi jarak 1000 kilometer. Ada banyak binatang buas di dalam kawanan. Ketika dia tiba, dia menunjuk alisnya dan iblis kedua keluar. Itu dibebankan ke kawanan binatang.

Tak lama setelah itu, pedang hitam beracun itu bergerak juga. Bahkan Ji Lin Realm Wang Lin keluar. Semua serangan ini dibebankan ke kawanan binatang.

Tapi raungan ganas datang dari dalam kawanan binatang. Seekor gurita raksasa perlahan bangkit dari tanah. Mata hitamnya menjadi dingin ketika menatap Wang Lin.

Wang Lin melihat sekali dan menemukan bahwa binatang buas ini berada di sekitar kekuatan kultivator Nascent Soul tingkat menengah, jadi dia berbalik dan pergi. Dia sudah mengalami ini berkali-kali. Dengan kawanan binatang seperti ini, pasti ada beberapa binatang tingkat Jiwa Nascent di dalam.

Tubuh Wang Lin melintas dan dengan cepat memudar ke kejauhan. Sang gurita mengeluarkan raungan dan dengan cepat mengejarnya.

Wang Lin tidak menoleh, dia dengan cepat melarikan diri. Setelah gurita mengejar jarak tertentu, ia ragu-ragu untuk beberapa saat, lalu berhenti mengejar. Ia kembali ke kawanan dan memakan beberapa binatang buas sebelum kembali ke tanah.

Segera, Wang Lin menemukan sekelompok tujuh pembudidaya sekitar 2000 kilometer jauhnya. Tiga dari mereka berada pada tahap Formasi Inti.

Ketujuh dari mereka telah mengepung seekor binatang buas dan saat ini sedang menyerangnya.

Tapi senyum mereka dengan cepat membeku ketika cahaya hitam melintas, membunuh 7 orang dari mereka. Tiga pembudidaya Inti Formasi memiliki lubang berdarah di perut mereka. Ada juga lubang di kepala binatang itu.

Tapi pada saat itu, dengungan rendah datang dari kejauhan.

“Istana Ajaib Raja Racun telah menetapkan dekrit untuk hentikan semua pembunuhan di daerah itu. Jangan bergerak! “

Wang Lin tidak ragu. Saat kata-kata itu diucapkan, dia mulai mundur.

Suara itu menyeringai. Pemilik suara itu menggerakkan tubuhnya dan tiba-tiba muncul di depan Wang Lin. Pada saat yang sama, dia melambaikan tangan kanannya dan kekuatan yang kuat menarik Wang Lin.

Tubuh Wang Lin tiba-tiba melayang ke belakang. Matanya berkedip ketika dia melihat pria paruh baya yang mengenakan jubah ungu dan memiliki wajah acuh tak acuh. Setelah beberapa detik, mereka tiba di tubuh tujuh pembudidaya.

Orang itu melihat ke bawah dan mengerutkan kening. Dia dengan dingin menatap Wang Lin dan berkata, “Perilaku biadab seperti itu! Semua orang membunuh orang demi harta, sedangkan Anda membunuh orang demi inti! “

Mata Wang Lin bersinar. Orang ini berada pada tahap Nascent Soul berdasarkan kekuatan yang dia lepaskan dan penggunaan teleportasi instan. Wang Lin berspekulasi bahwa orang ini tidak mungkin berada di tahap pertengahan Nascent Soul. Dia mungkin berada pada tahap awal.

Orang ini tidak datang dengan niat ramah. Sebuah cahaya dingin melintas di mata Wang Lin dan dia membanting tasnya untuk dipegang. Pedang hitam beracunnya keluar dan melayang di atas kepalanya, melepaskan cahaya dingin.

Pria paruh baya itu menunjukkan tatapan mengejek di matanya. Dia menggerakkan tangan kanannya dan menghasilkan cakar hitam, yang bergerak ke arah Wang Lin.

Wang Lin membalik bendera pembatasan dengan tangan kanan ini. Bendera berkibar dan langsung tumbuh sangat besar, meliputi sekitar 100 kilometer. Pembatasan itu meledak satu per satu. Lusinan pembatasan dengan cepat menutupi cakar hitam, dan, dengan beberapa suara mendesis, cakar hitam dihancurkan.

Pria paruh baya itu melihat bendera pembatasan dan mencibir. Dia mengusap tangan kanannya ke langit dan pedang terbang ungu terbang keluar dari lengan bajunya. Itu dibebankan pada kecepatan supersonik menuju Wang Lin.

Wang Lin tidak bergerak. Kedua tangannya bersilang dan dia berteriak, “Hancurkan!”

Bendera pembatasan segera bergerak dan pembatasan terbang satu per satu, membentuk perisai hitam di depan Wang Lin. Saat pedang terbang mengenai perisai, pembatasan bergerak ke pedang dan seluruh pedang terbang dengan cepat tercakup dalam pembatasan.

Pria paruh baya itu mengerutkan kening. Dia tidak berharap seorang kultivator Formasi Inti tahap tengah memiliki harta magis yang aneh. Tangan kanannya membanting tasnya. Segel harimau perunggu muncul di tangannya. Dia memegang segel di tangannya dan mengucapkan beberapa nyanyian. Segel itu tiba-tiba meraung dan tumbuh setinggi 7 atau 8 kaki. Segel perunggu itu pecah menjadi dua dan seekor harimau hitam melompat keluar.

Setelah harimau itu muncul, ia menerkam ke arah Wang Lin. Wang Lin mundur beberapa langkah, membentuk segel dengan kedua tangannya, dan berteriak, “Perangkap!”

Saat dia mengatakan kata-kata itu, bendera pembatasan bergerak dan pembatasan datang satu per satu, membentuk rantai. Mereka datang dari segala arah dan membentuk penghalang di depan Wang Lin. Ketika harimau menerkam rantai, ia pulih kembali.

Sementara itu, dinding rantai lain terbentuk di belakang harimau hitam. Kedua dinding bergerak menuju satu sama lain dan terhubung untuk membentuk sebuah bola. Macan hitam terperangkap di dalam.

Semua ini terjadi dalam sekejap. Saat harimau hitam menerkam ke arah Wang Lin, ia terperangkap di dalam rantai yang terbuat dari pembatasan.

Harimau itu terus mengaum di dalam kandang, tetapi tampaknya tidak berpengaruh.

Wajah pria paruh baya itu berubah untuk pertama kalinya. Dia menjadi serius dan bertanya, “Murid siapa kamu?”

Dalam pandangannya, seseorang yang memiliki harta seperti itu harus memiliki latar belakang yang dalam, atau tidak mungkin seorang kultivator Formasi Inti akan memiliki harta yang sangat kuat.

Sedikit keserakahan memasuki hatinya tanpa sadar.

Mata Wang Lin berbinar. Tampaknya kekuatan bendera sebanding dengan pembalasan ilahi. Bendera ini bahkan bukan bendera rute tunggal. Jika ya, itu akan menjadi lebih kuat.

Dia dengan dingin menatap pria paruh baya itu. Situasi saat ini tidak baik. Ketika dia bertarung dengan pria paruh baya tadi, energi spiritualnya menjadi tidak stabil dan intinya sedikit menyusut. Jika ini terus berlanjut, maka intinya akan segera runtuh.

Wang Lin berkata, dengan nada gelap, “Guru saya adalah Gulan.”

Pria paruh baya itu tertegun. Dia dengan hati-hati melihat Wang Lin dan mencibir. Dia tidak percaya Wang Lin adalah murid Kaisar Kuno, karena Kaisar Kuno menghilang ke bintang-bintang yang hancur berantakan 200 tahun yang lalu.

Dia akan berbicara ketika matanya tiba-tiba melebar ketika dia menatap Wang Lin. Di tangan Wang Lin muncul tas memegang, dan di tas itu disulam kata “Lan” dengan warna biru.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan menyimpan tas itu. Dari ekspresi pria paruh baya, Wang Lin menyimpulkan bahwa ia harus tahu tentang tas ini, atau setidaknya pernah mendengarnya.

Wang Lin mundur. Tangannya membentuk segel di belakang punggungnya dan bendera pembatasan mundur bersamanya. Setelah mundur sejauh 100 kaki, dia menggerakkan tangannya lagi dan harimau yang terjebak dalam pembatasan dilepaskan.

Pada saat itu, kecepatan Wang Lin meningkat dan dia menghilang tanpa jejak.

< Pria paruh baya itu dengan muram memandang ke arah Wang Lin menghilang. Dia ingin mengejar Wang Lin beberapa kali, tetapi menghentikan dirinya sendiri. Bahkan mengabaikan tas itu, hanya bendera yang membuatnya takut. Ditambah lagi, dia tahu bahwa Wang Lin bahkan tidak akan habis-habisan menggunakannya. Meskipun dia merasa yakin bahwa dia bisa membunuh seorang pembudidaya Formasi Inti belaka, harta yang dimiliki Wang Lin terlalu aneh.

Ini menyebabkan keinginannya untuk mengejar dia turun banyak. Ada juga tas dengan sulaman “Lan” berwarna biru di atasnya. Dia tahu bahwa label itu berarti itu adalah sesuatu yang menjadi milik Kaisar Kuno.

Kebanyakan orang tidak akan tahu tentang ini. Dia hanya melihatnya sendiri secara tidak sengaja, ketika Kaisar Kuno mengunjungi Poison King’s Enchanted ditempatkan satu kali.

Akibatnya, meskipun Kaisar Kuno telah menghilang 200 tahun yang lalu, reputasinya masih ada di sana, begitu juga dengan sektenya. , jadi dia benar-benar membuang pikirannya mengejar Wang Lin.

Setelah Wang Lin terbang sangat jauh, dia dengan cepat menyingkirkan bendera pembatasan. Dengan pertarungan kecil itu, ia menghabiskan banyak kekuatan spiritual dan intinya menyusut lagi. Berdasarkan perhitungannya, ia harus menyerap lebih banyak kekuatan spiritual, atau satu-satunya jalan yang tersisa baginya adalah kematian.

Wang Lin mengeluarkan semua cairan spiritual yang telah ia simpan saat berada di kota Qilin. Hanya ada sekitar 100 tetes. Setelah mengambil 10 tetes, dia berhasil menghentikan intinya menyusut lagi. Setelah merenung sebentar, dia menghela nafas dengan gelap. Dia hampir kehabisan solusi untuk masalahnya. Hanya ada satu metode yang tersisa.

Wang Lin mengepalkan giginya. Dia mengaktifkan inti jiwa pemecah jiwanya dan memusatkan seluruh jiwanya pada inti.

Wang Lin hanya pernah menggunakan teknik ini sekali, di medan perang asing, untuk meninggalkan dunia yang membusuk. Dia telah menghabiskan bertahun-tahun untuk membagi jiwanya menjadi bagian-bagian kecil sehingga mereka dapat menembus celah-celah di ruang angkasa untuk meninggalkan dunia yang membusuk.

Saat itu, dia tidak dapat memulihkan bagian dari jiwanya, dan , bahkan sekarang, keberadaan jiwanya masih belum diketahui. Selain itu, Wang Lin tahu bahwa setelah membelah jiwanya, kekuatannya akan banyak melemah dan bahwa ia mungkin tidak akan pernah bisa membentuk jiwa yang lengkap lagi.

Tapi sekarang, jika ia masih menggunakan metode normal untuk membunuh orang demi inti mereka, itu tidak cukup cepat, jadi dia harus mengambil risiko membelah jiwanya lagi.

Tetapi kali ini, untungnya, ia memiliki inti jiwanya. Bahaya bagi jiwanya setelah dia membelahnya jauh lebih kecil. Sebelumnya, ketika dia membagi jiwanya, fragmen jiwanya tidak memiliki kekuatan serangan dan berada dalam keadaan kacau.

Tetapi pada titik ini, karena inti pemecah jiwanya, sampai batas tertentu, fragmen jiwanya adalah jiwa pengembara dari dunia yang membusuk.

Hanya ada sedikit perbedaan dalam bentuk dan perilaku.

Jiwanya, yang merupakan ukuran lusinan jiwa pembudidaya Inti Formasi digabungkan, berkumpul di inti jiwa dan berpisah dari satu menjadi sepuluh, sepuluh menjadi seratus, dan seratus menjadi seribu.

Fragmen jiwa keluar dari tubuh Wang Lin satu per satu. Setiap fragmen jiwa berbentuk petir merah. Ini ada hubungannya dengan Ji Realm Wang Lin. Bahkan, setiap fragmen jiwa adalah fragmen jiwa Ji Realm.

Seribu fragmen jiwa Ji Realm keluar dari tubuh Wang Lin dan menghilang saat mereka tersebar ke segala arah.

Adapun Fragmen jiwa akar Wang Lin, itu tinggal di tubuhnya. Saat ini, jiwa Wang Lin sangat lemah. Dia membanting tasnya memegang dan pedang hitam beracun keluar dan mengukir lubang di tanah. Dia duduk bersila dengan kaki di dalam lubang, lalu mengeluarkan bendera pembatasan, menarik napas dalam-dalam, dan mengangkatnya.

Bendera pembatasan berkibar tanpa angin. Itu tiba-tiba tumbuh dalam ukuran dan menutupi segala sesuatu dalam radius 100 kilometer.

Sementara itu, pembatasan keluar satu per satu dan mendarat di daerah sekitarnya. Kemudian, sembilan simbol pembatasan raksasa melayang keluar dari bendera dan tanpa gerak melayang di daerah sekitarnya.

Setelah menyebarkan batasan, Wang Lin menghela napas dan mulai mencerna inti yang telah ia konsumsi sebelumnya. < / p>

Adapun fragmen jiwanya, ketika mereka bertemu seorang kultivator, selama mereka berada di bawah tahap Nascent Soul, maka fragmen jiwa akan membunuh kultivator dan mencuri inti mereka.

Waktu perlahan berlalu. Kapan pun sebuah fragmen jiwa berhasil mendapatkan inti, ia akan segera kembali, menjatuhkannya, lalu keluar lagi.

Akibatnya, Laut Setan yang sudah kacau, di mana pembunuhan yang sering terjadi sudah terjadi , menjadi lebih kacau. Bahkan beberapa sekte berukuran sedang mulai bergerak.

Setelah dua hari, Wang Lin duduk bersila di dalam area yang ditutupi oleh bendera pembatasan. Wajahnya pucat dan intinya sudah menyusut seukuran kuku jempol. Kultivasinya telah turun ke tahap awal Formasi Inti.

Semua energi dari inti yang dibawa oleh fragmen jiwanya telah disimpan di lokasi lain. Dia sedang mempersiapkan saat kritis, momen untuk memberikan ancaman fatal pada benang merah itu.

Wang Lin membentuk segel dengan tangannya dan berteriak, “Fragmen jiwa, kembali!” Dengan suara serak.

Tiba-tiba, semua fragmen jiwa, di mana pun mereka berada, berhenti dan mulai kembali. Di Laut Setan, orang bisa melihat garis-garis kilatan petir merah melintasi langit, semua menuju ke arah yang sama.

Ketika setiap bagian dari kilat merah melewati bendera pembatasan dan kembali ke tubuh Wang Lin, jiwanya menjadi semakin kuat. Setelah semua fragmen jiwa kembali ke tubuhnya, kilatan cahaya dingin melintas di mata Wang Lin saat ia mengendalikan kekuatan spiritual di dalam tubuhnya dan menyerang benang merah.

Tiga hari kemudian, di daerah itu ditutupi oleh bendera pembatasan Wang Lin, bendera tiba-tiba menyusut, sampai kembali ke ukuran biasa dan mendarat di tangan pemuda berambut putih.

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan mengembalikan bendera pembatasan ke tangannya tas memegang.

Wajahnya tidak lagi pucat. Dalam tiga hari ini, dia tidak berhasil menghilangkan benang merah sepenuhnya, tetapi berhasil mengelilinginya dengan kekuatan spiritual, dengan demikian, menyelesaikan krisis inti yang dihancurkan.

Sementara itu, menggunakan semua spiritual yang telah dia kumpulkan, intinya tumbuh lagi. Tidak hanya kultivasinya tidak berkurang, itu meningkat ke puncak absolut tahap akhir Formasi Inti.

Wang Lin percaya bahwa satu-satunya cara untuk menyingkirkan benang merah ini adalah untuk kultivasinya untuk mencapai Nascent Soul panggung, dan, sebagai hasilnya, dia akan dapat menggunakan teknik dari Hunchback Meng yang disebut Poison Transfer untuk mentransfer benang merah ke tubuh orang lain, yang akan menyelesaikan masalahnya.

Wang Lin merenungkan sementara. Matanya menunjukkan ekspresi berani. Dia menutup matanya dan mencoba merasakan di mana iblis Xu Liguo berada, tetapi, karena jarak antara mereka, dia hanya bisa mendapatkan arah umum. Dia dengan cepat bergerak menuju lokasi Xu Liguo.

Kali ini, Wang Lin menggunakan teknik pelarian bumi untuk bergerak lebih cepat. Dengan teknik pelarian bumi, kecepatan Wang Lin meledak. Satu-satunya kelemahan teknik ini adalah ia menghabiskan banyak kekuatan spiritual, itulah sebabnya Wang Lin tidak menggunakannya sebelum menyelesaikan masalah benang merah.

Dia bergerak cepat sambil menggunakan akal ilahi-Nya untuk memeriksa lokasi Xu Liguo. Setelah 7 hari, dia akhirnya tiba di tempat yang mereka sepakati, 3.000 kilometer jauhnya dari kota Qilin.

Dia bisa merasakan bahwa iblis Xu Liguo ada di dekatnya.

Itu memang kasus. Ketika Wang Lin menyerbu menuju puncak gunung, Xu Liguo keluar dari paviliun dan memasuki alis Wang Lin lagi.

Sementara itu, bayangan Qiu Siping muncul di dalam paviliun. Saat ini, dia terlihat sangat terpukul dan napasnya tidak stabil.

Wang Lin pindah ke paviliun dan duduk di kursi batu, memeriksa Qiu Siping.

Qiu Siping mengeluarkan senyum masam dan berkata, “Rekan kultivator, saya menunggu lebih dari setengah bulan di sini untuk Anda. Jika saya tidak percaya bahwa Anda adalah seseorang yang akan menepati janji mereka, saya pasti sudah pergi. “

Wang Lin mengungkapkan pandangan meminta maaf dan berkata,” Ada perubahan besar di Laut Setan , menyebabkan orang saling membunuh, dan sekte keluar untuk mencoba mendapatkan lebih banyak kekuatan, mengakibatkan keterlambatan perjalanan saya di sini. Aku sudah membuatmu menunggu lama. ”

Qiu Siping menghela nafas dan tersenyum masam. Dia berkata, “Tidak apa-apa. Saya telah membunuh beberapa pembudidaya serakah dan juga mendapatkan beberapa manfaat. Rekan kultivator, bagaimana perasaan Anda tentang kita pergi ke tempat itu sekarang? “

Wang Lin berdiri dan mengangguk. Dia berkata, “Tidak apa-apa. Rekan kultivator, silakan memimpin jalan. “

Mata Qiu Siping menyala dan dia tersenyum. “Rekan kultivator, Anda dan saya sekarang dianggap sebagai sekutu. Bolehkah saya bertanya siapa nama Anda? “

Wang Lin memandang Qiu Siping dan berkata,” Wang Lin! “

Qiu Siping menggenggam tangannya dan berkata,” Saudara Wang, jarak ke tempat itu cukup besar. Jika Anda tidak keberatan, kita bisa mengambil perahu awan saya. “Ketika dia selesai berbicara, dia membanting tasnya untuk memegang dan perahu awan muncul.

Kapal awan ini sekitar 10 kaki panjangnya dan diisi dengan pola binatang roh. Kepala perahu memiliki ukiran burung yang tampak hidup.

Tubuh Qiu Siping bergerak dan perlahan-lahan mendarat di dalam tubuh. Dia berbalik untuk melihat Wang Lin.

Wang Lin memindai awan dengan akal ilahinya. Setelah tidak menemukan sesuatu yang abnormal tentang kapal itu, dia mengambil langkah dan mendarat di kapal. Qiu Siping membentuk segel dengan kedua tangannya dan mengirim teknik ke dalam ukiran burung, yang membuat perahu mulai bergerak.

Mengendarai perahu awan sedikit lebih lambat daripada terbang, tetapi karena itu tidak memerlukan energi spiritual apa pun, itu jauh lebih sedikit melelahkan. Wang Lin berdiri di perahu, memandangi penghalang cahaya yang mengelilinginya. Penghalang menghalangi semua hujan hitam yang telah turun selama lebih dari setengah bulan.

Raungan guntur yang tak terhitung bisa terdengar di tengah hujan, menciptakan perasaan “Guntur jatuh di malam hari”. < / p>

Qiu Siping berdiri di kursinya dan bertanya, “Kakak Wang, bagaimana kamu menyukai perahu itu?”

Wang Lin mengangguk dan memuji, “Sangat bagus!” p>

Qiu Siping tertawa dan berkata, “Ini dibuat oleh saya. Saudara Wang, selain mempelajari batasan, saya juga suka membuat benda-benda ini. Butuh bertahun-tahun kerja keras untuk mendapatkan bahan untuk membuatnya. “

Pada saat yang sama, sambaran petir tiba-tiba membelah langit. Meskipun guntur jauh dari Laut Setan, orang masih bisa merasakan kekuatannya. Petir ini berkali-kali lebih kuat daripada petir yang diciptakan dari teknik. Itu pada tingkat yang sama sekali berbeda. Qiu Siping memandang ke langit dan bergumam, “Saya lahir di Laut Setan dan telah tinggal di sini selama lebih dari 200 tahun. Dalam setengah bulan terakhir ini, ini adalah pertama kalinya saya melihat langit. ”Wang Lin hendak berbicara ketika matanya tiba-tiba mengunci sesuatu di kejauhan. Setelah beberapa raungan gemuruh, seekor kura-kura raksasa muncul di cakrawala. Di atas kura-kura berdiri seorang lelaki tua. Dia menunjuk ke langit dan mengutuk tidak ada yang berhenti. Meskipun dia jauh, suaranya masih terdengar bagi mereka. “Orang tua ini tidak selesai denganmu, pencuri pembalasan ilahi. Mari kita lanjutkan dengan kejahatan Anda yang ke 3.783 … “