Renegade Immortal – Chapter 2070 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2070 | Baca Novel Online

Jauh di tengah malam, obor-obor berkedip dan tim prajurit berpatroli di barak. Seluruh kamp tampak seperti kota yang sangat lapis baja dan juga memberi kesan ketertiban.

Di luar kamp, ​​tidak ada lagi musik. Itu benar-benar tenang.

Lampu padam di sebagian besar tenda. Hanya beberapa yang tersisa, dan angka-angka di dalamnya bisa dilihat. Secara khusus, cahaya di tenda umum cerah dan ada banyak penjaga di sekitar tenda.

Jenderal tua, Si Nan, berdiri di sebelah peta dan mengerutkan kening. Hanya ada dia di sini, dan itu sangat sunyi, dengan hanya suara lilin menyala.

“Raja Nan … Hmph, orang seperti itu tidak layak disebut ‘Raja Nan!” Jenderal tua memandang peta dan dengan dingin mendengus. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia memiliki perasaan aneh terhadap nama “Raja Nan.”

Seolah-olah tidak ada seorang pun di dunia yang memenuhi syarat untuk disebut “Raja Nan!”

“Oh? Lalu siapa yang pantas disebut ‘Raja Nan?’ ”Sebuah suara menggoda datang dari belakang sang jenderal tua.

Tubuh jenderal tua itu bergetar, tetapi ia segera pulih kembali seperti semula. Dia berbalik untuk melihat seorang pemuda berpakaian putih dan berambut putih berdiri tidak jauh, menatapnya sambil tersenyum.

“Sebelum orang tua ini menjadi raja, tidak ada yang memenuhi syarat untuk dipanggil ‘ Raja Nan. ‘”Jenderal tua itu tidak panik sama sekali ketika dia dengan tenang duduk di sana.

” Duduk. “Jenderal tua menunjuk ke depan.

Wang Lin menatapnya dan menghela nafas kekaguman. Sangat jarang bagi seseorang untuk tetap tenang ketika orang asing tiba-tiba muncul.

Secara khusus, ketenangan ini bukan palsu, tetapi ketenangan sejati.

Wang Lin samar-samar tersenyum dan duduk di seberangnya jenderal tua.

“Apakah kamu punya anggur?” Wang Lin tertawa.

“Bagaimana mungkin tidak ada anggur dalam pasukan?” Jenderal tua itu tertawa dan meneriakkan perintah. kepada orang-orang di luar.

“Seseorang, bawa anggur!”

Balasan penuh hormat datang dari luar dan kemudian beberapa tentara masuk. Setelah melihat Wang Lin, mereka semua terkejut, terutama para penjaga di luar. Ekspresi mereka berubah secara drastis.

Mereka tidak melihat ada yang masuk!

Ekspresi jenderal tua itu tetap sama ketika dia melambaikan tangannya dan berkata, “Letakkan anggur dan pergi! “

Penjaga diam-diam meletakkan beberapa kendi anggur di samping Wang Lin dan jenderal tua sebelum mereka semua mundur.

” Jenderal Si Nan memiliki ketenangan yang begitu kuat. “Wang Lin memilih mengambil sebotol anggur dan meneguknya.

“Agar Tuan datang ke sini dengan tenang, itu berarti bahkan jika tentara datang, mereka tidak akan bisa menghentikanmu, jadi apa gunanya?” kata jenderal tua itu ketika dia mengambil sebotol anggur, membuka segel, dan banyak minum.

Senyum di wajah Wang Lin menjadi lebih lebar. Dia benar-benar bahagia. Dapat dikatakan bahwa sejak datang ke Benua Astral Abadi, kesempatan di mana dia merasa bahagia ini jarang terjadi. Ini berbeda dari menemukan jiwa Li Muwan atau bersama Xuan Luo. Ini adalah perasaan yang tak terlukiskan bertemu dengan seorang teman lama.

Perasaan semacam ini membuatnya merasa sangat santai dan sangat bahagia.

Angka-angka melintas di luar tenda dan langkah kaki bergema. Hanya dalam beberapa kata, tentara yang tak terhitung jumlahnya mengelilingi tenda dan semua jenderal ada di sini. Mereka semua tampak seperti akan menghadapi musuh yang kuat, tetapi tidak ada dari mereka yang berani masuk; mereka hanya bisa mengelilingi tenda.

Mereka semua gugup, tetapi niat membunuh mereka tidak berkurang sedikit – semuanya terkondensasi bersama. Ini menyebabkan obor yang tak terhitung jumlahnya di barak menjadi redup.

Waktu berlalu, dan dalam sekejap, itu akan segera terbit. Para prajurit telah berada di luar hampir sepanjang malam. Jika bukan karena tawa yang datang dari dalam, mereka akan bergegas masuk.

Namun, tawa itu justru membuat mereka semakin bingung.

“Menarik. Tuan Wang telah berkunjung ke banyak tempat. Orang tua ini telah mendengar tentang Gunung Se, tetapi terlalu jauh. Sebagai seorang manusia, saya tidak bisa pergi ke sana. “Jenderal tua itu meletakkan kendi kosong dan mengambil yang lain.

” Jika Anda mau, Anda bisa. “Wang Lin minum anggur pedas saat ia menatap teman lamanya dan tersenyum.

“Oh? Sir Wang harus menjadi seorang kultivator. “Mata jenderal tua itu bersinar.

Wang Lin mengangguk tetapi tidak berbicara. Dia terus minum anggur.

Waktu mengalir sekali lagi sampai subuh. Kegelapan memudar dan matahari berangsur-angsur naik ke langit. Wang Lin dan jenderal tua telah minum anggur sepanjang malam. Wang Lin banyak berbicara tentang pengalamannya di Benua Astral Abadi. Dia berbicara tentang Benua Surgawi Banteng, Benua Iblis Hijau, dan kota leluhur. Dia bahkan berbicara tentang segala sesuatu yang terjadi di klan Kuno.

Ketika dia mengatakan bagaimana dia menemukan fragmen jiwa Li Muwan, air mata jatuh, dan ketika dia berbicara tentang bagaimana dia telah membunuh Kaisar Dao Kuno dan berdagang kehidupan demi rahmat gurunya, ekspresinya menjadi redup.

Dia berbicara tentang segalanya, sampai akhirnya dia meninggalkan klan Kuno dan kembali ke klan surgawi.

Jenderal tua itu mendengarkan untuk semua ini. Dia tidak bisa membayangkan identitas seperti apa yang dimiliki orang ini. Jika apa yang dikatakan orang ini benar, maka orang ini pasti memiliki identitas yang mengejutkan di klan selestial!

Namun, mengapa orang ini muncul di tendanya di tengah malam untuk minum dan berbicara dengan dia … Dalam pikiran jenderal tua, orang di depannya perlahan-lahan menjadi akrab. Seolah rasa keakraban tersembunyi di dalam ingatannya yang dalam dan terungkap sekarang.

Ketika dia melihat air mata dan kesedihan Wang Lin, dia juga merasakannya. Seolah-olah dia secara pribadi menyaksikan kisah antara Wang Lin dan Li Muwan.

“Saya tidak dapat menemukan Li Qianmei … Situ, saya mencari waktu yang lama, tetapi saya tidak dapat menemukannya …” Wang Lin bergumam sambil meminum anggur dengan pahit. Ada beberapa hal yang tidak bisa dia bicarakan dengan orang lain, tetapi dia bisa dengan Situ.

“‘ Situ … Who Siapa itu … “Jenderal tua itu mengungkapkan ekspresi yang rumit ketika dia mendengar nama ini. Dia telah mendengar Wang Lin banyak menyebut nama ini.

Wang Lin meletakkan kendi anggur kosong dan mengambil yang lain. Sepanjang malam, mereka telah meminta orang untuk membawa anggur beberapa kali.

“Saya punya teman baik bernama Situ …” Wang Lin bergumam sambil melihat jenderal tua itu.

Jenderal tua itu dipenuhi dengan kebingungan ketika dia melihat Wang Lin dan berkata, “Untuk menjadi teman baikmu, orang ini bernama Situ juga harus menjadi seorang kultivator.”

Wang Lin mengungkapkan senyum sambil berkata dengan lembut. , “Dia adalah seorang kultivasi, seorang… kultivator yang ingin menjadi raja. Jika Anda ingin mendengar ceritanya, maka Anda harus mulai dari tempat bernama Suzaku dan negara budidaya peringkat tiga bernama Zhao … “

Suara Wang Lin menggema di dalam tenda. Jenderal tua mendengarkan dan kebingungan di matanya meningkat.

Waktu berlalu. Ketika pagi tiba dan matahari bersinar terang di luar, suara Wang Lin masih berjalan.

“Li Qianmei, Situ Nan, Qing Shui … Mereka semua telah bereinkarnasi di Benua Astral Abadi. Saya meninggalkan tanda pada mereka, dan itulah satu-satunya cara untuk menemukan mereka. “Wang Lin menyesap anggur sambil melihat jenderal tua itu dan tersenyum.

Jenderal tua itu diam-diam merenung. Tubuhnya bergetar, dan setelah waktu yang lama, dia tiba-tiba membuka matanya.

“Aku Situ Nan?” Dia menatap Wang Lin dan suaranya ragu-ragu.

Wang Lin memandangi jenderal tua itu dan perlahan mengangguk.

“Kau Situ Nan, aku Wang Lin …”

“Wang Lin …” jenderal tua itu bergumam, dan setelah itu lama, dia mulai tertawa. Saat dia tertawa, air mata mengalir. Dia biasanya tidak akan percaya ini, tetapi perasaan keakraban datang dari jiwanya dan semua yang dia dengar tentang dunia gua membuatnya mustahil baginya untuk tidak mempercayainya.

Dia tidak percaya surgawi pembudidaya akan datang menipu manusia seperti dia!

“Jadi saya sudah bereinkarnasi berkali-kali di Benua Astral Abadi, dan kali ini saya Si Nan, jenderal besar Wu Xuan Country …” Jenderal tua itu tertawa bahkan lebih saat air matanya terus mengalir. Dia percaya semua ini, tetapi keyakinan inilah yang membuatnya sulit diterima.

“Dari 500.000 tentara di luar, banyak yang mengikuti saya sejak generasi kakek mereka. Kakek mereka meninggal dan kemudian ayah mereka mengikuti saya. Bahkan banyak ayah mereka telah meninggal, tetapi mereka terus mengikuti saya.

“Sekarang, katakan padaku, aku Situ Nan. Saya Situ Nan, yang ingin menjadi raja. Jika saya bukan Si Nan milik Wu Xuan, lalu apa yang akan dilakukan prajurit itu ?! ”Karena suara jenderal tua itu, tirai dibuka dan para prajurit bergegas masuk. Namun, satu teriakan dari jenderal tua mendorong mereka semua keluar lagi. “Reinkarnasi … Reinkarnasi … Satu reinkarnasi memiliki begitu banyak batasan. Saya telah bereinkarnasi beberapa kali … “Jenderal tua itu duduk di kursinya ketika dia memandang Wang Lin dengan ekspresi yang rumit, dan tawanya berubah pahit.” Maafkan aku … Ini adalah pilihanku sendiri untuk mendukung mereka. Saya memilih untuk bereinkarnasi di Benua Astral Abadi, dan itu tidak ada hubungannya dengan Anda. “Wang Lin diam-diam merenungkan sambil terus minum anggur.” Bantu aku membuka segel kenangan hidupku sebelumnya! “Jenderal lama terus minum sampai dia mengosongkan tiga kendi. Matanya memerah dan dia tampak mabuk sambil menatap Wang Lin. Ketika larut malam datang lagi, Wang Lin meninggalkan kamp dengan ekspresi rumit. Dia melayang di udara dan melihat kembali ke perkemahan dengan bangga. Ketika dia melihat ke belakang, jenderal tua membuka tirai dan menatapnya, “Wang Lin, begitu pria tua ini menyelesaikan reinkarnasi ini tanpa penyesalan dan menjadi Raja Nan, aku akan pergi dan menemukanmu!” Kata jenderal tua itu. Suaranya dipenuhi dengan arogansi dan semangat. Wang Lin menunjukkan senyum dan mulai tertawa. Tawanya menjadi semakin keras. “Situ, begitu kamu sudah cukup lama menjadi raja, kita akan minum lagi!” Wang Lin berubah menjadi sinar cahaya dan menghilang ke dunia. “Anak laki-laki, atur tentara. Pertama-tama bawa teman Nan King sialan itu. Orang tua ini sudah lama tidak senang dengannya. Dia berani menyebut dirinya ‘Raja Nan !!’ “Orang tua ini telah memikirkannya, aku akan menjadi Raja Nan!” Jenderal tua itu tampak menjadi jauh lebih muda dan tertawa.