Renegade Immortal – Chapter 2071 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2071 | Baca Novel Online

“Reinkarnasi … Apa sebenarnya reinkarnasi … Saya pikir reinkarnasi adalah surga, tetapi sebenarnya, reinkarnasi lebih dari langit.” .

“Pilihan orang gila itu mungkin bukan reinkarnasi, tetapi Zhou Ru dan Situ memilih reinkarnasi … Mereka tidak memilih untuk hidup, karena mereka telah memilih untuk berintegrasi ke dalam kehidupan di sini. Mereka memiliki terlalu banyak koneksi yang mereka tidak mau menyerah.

“Zhou Ru tidak bisa melepaskan orang tua dan kasih sayang dalam hidup ini. Situ tidak bisa menyerah pada kehidupan para prajurit yang mengikutinya. Reinkarnasi adalah seumur hidup, dan seseorang memiliki banyak ikatan dalam kehidupan. Bagaimana itu bisa dipotong dengan begitu mudah?

“Ini adalah kekuatan reinkarnasi … Itu bisa membuat seseorang tidak dapat membebaskan diri mereka sendiri atau tidak ingin membebaskan diri mereka sendiri.” Ada kebingungan di mata Wang Lin, dan dia sepertinya mendapatkan lebih banyak pencerahan dalam kebingungan ini.

“Reinkarnasi adalah surga dan juga cermin. Diri di cermin adalah reinkarnasi. “

Kebingungan di mata Wang Lin berangsur-angsur hilang dan digantikan dengan kejelasan. Pemahamannya tentang reinkarnasi terus berkembang menuju penyelesaian setelah melihat Zhou Ru dan Situ Nan. Jalan sempit di bawahnya seperti garis yang memuncak ke langit.

“Aku ingin tahu apa pilihan orang lain …” Wang Lin melihat ke kejauhan, menghela napas, dan berjalan pergi. < / p>

Klan Surga, sebuah pegunungan di Benua Utara. Ada hutan lebat di sini, dan itu sangat berbahaya.

Ada sebuah gua di sana tanpa ada orang di sekitar, hanya burung dan binatang buas. Namun, ketika gua muncul di sini bertahun-tahun yang lalu, tidak ada binatang buas yang berani datang ke sini.

Gua itu sangat mewah, dan mutiara malam yang tak terhitung jumlahnya membuat tempat ini sangat cerah. Namun, karena betapa tenangnya tempat itu, seluruh tempat terasa dingin.

Pada saat ini, ada seorang penggarap yang duduk di ruang utama di gua.

Kultivasi tidak Aku tidak terlihat tua dan tubuhnya seperti kurcaci. Kepalanya juga sangat besar; dibandingkan dengan kepalanya, tubuh kecilnya tampak tidak pada tempatnya.

Penggarap berkepala besar ini muram, dan saat ia berkultivasi, seluruh gua menjadi dingin.

“Kepala Besar … “Ketika kultivator berkultivasi, sebuah suara tiba-tiba muncul dan bergema di dalam gua yang dingin.

Jantung kultivator bergetar dan dia tiba-tiba membuka matanya. Dia tidak ragu untuk memuntahkan sinar lampu hijau yang terbang ke sosok putih yang muncul di gua.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi aneh. Lampu hijau adalah kelabang, dan itu bergegas ke arahnya dengan mulut terbuka. Wang Lin menunjuk kelabang dan membeku di udara.

Kultivator berkepala besar terkejut. Kelabang ini telah dimurnikan dalam jiwa asalnya dan karena itu bahkan bisa menahan seseorang yang lebih kuat darinya. Ini bisa memberinya waktu untuk melarikan diri atau menyerang lagi.

Namun, itu baru saja dibekukan oleh orang di depannya. Dia bahkan tidak bisa mengatakan mantra apa yang telah digunakan orang lain.

“Ma Tao, apakah kau akan membunuhku !?” Kepala Besar mengeluarkan raungan. Tubuhnya bergemuruh dan kabut besar menyebar. Dia akan melarikan diri.

“Ma Tao?” Wang Lin kaget dan menunjuk ke arah kabut. Sinar cahaya menembus kabut dan mendarat di antara alis penggarap berkepala besar ketika ia mencoba melarikan diri.

Tubuh Kepala Besar bergetar dan kebingungan muncul di matanya. Berbagai ingatan muncul di benaknya. Pada saat yang sama, tangan Wang Lin menjangkau dan kekuatan dunia di sekitar gunung mengembun ke tangannya untuk membentuk pedang kecil.

Pedang ini dibentuk oleh kekuatan dunia dan diciptakan dari Wang Mantra iman Lin, jadi itu adalah harta yang mutlak!

Dengan lemparan, pedang kecil itu terbang ke kabut dan menusuk ke sisi dinding. Jauh di dalam kabut adalah Kepala Besar, yang membangkitkan ingatannya. Wang Lin mengungkapkan senyum lembut saat dia melambaikan lengan bajunya dan kekuatan dunia berkumpul untuk mengubah sejumlah besar pil menjadi labu. Dia meletakkannya di tanah dan pergi.

Setelah waktu yang lama, kabut menyebar dan Big Head keluar dengan ekspresi kompleks dan linglung. Dia duduk di sana, memandangi gua yang kosong untuk waktu yang lama sebelum dia mengangkat kepalanya dan bergumam.

“Tuan …” Dia melihat pedang yang menakutinya dan labu yang dipenuhi pil. Air mata mengalir dari matanya.

Juga di Benua Utara, tetapi di benua lain. Selusin sinar terbang di langit ketika seberkas cahaya kristal melewatinya. Para pembudidaya tertangkap basah ketika cahaya kristal menghilang di antara mereka.

Tidak ada yang memperhatikan bahwa ketika lampu kristal menghilang, ia memasuki titik di antara mata anak dengan warna merah di antara mereka.

Anak itu gemetar ketika ingatan yang tersegel di dalam benaknya perlahan terbangun.

Kultivator ini curiga untuk sementara waktu, dan setelah berdebat tentang hal itu, mereka bergegas ke depan sekali lagi. Anak di mata merah dipenuhi dengan kebingungan, dan setelah beberapa jam, kelompok itu beristirahat di sisi gunung. Kebingungan di matanya menghilang dan digantikan dengan emosi yang rumit.

“Aku … Tuan Hongshan …” Anak laki-laki berbaju merah memandang ke langit dan perlahan tersenyum. Dia mengambil napas dalam-dalam saat dia melihat tanah di depannya, penuh dengan kegembiraan.

Benua Timur, di Benua Nan Ni, Wang Lin sempat melewati sekte kecil. Tidak ada banyak pembudidaya di sekte ini, hanya sekitar 1.000 orang. Lokasi sekte mereka tidak terlalu baik dan energi spiritual di sini tidak padat.

Karena dekrit telah dikirim oleh Grand Empyreans untuk mempersiapkan pembukaan Alam Dewa Immemorial, arus bawah telah dimulai untuk bergerak melintasi benua. Ini membuatnya sehingga sekte yang lebih kecil tidak bisa lagi hidup dalam damai dan harus bergantung pada sekte yang lebih besar untuk bertahan hidup.

Perang akan segera dimulai, dan sekte kecil seperti ini akan merasa sulit untuk melanjutkan dalam perang antara Zaman dahulu dan langit.

Shen Bao adalah penguasa sekte ini, dan budidayanya luar biasa. Dia sangat cemas karena dia tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan atau apakah sekte itu akan tetap ada setelah perang dalam beberapa ratus tahun.

Dia telah menghabiskan banyak upaya untuk naik ke posisinya saat ini dan menjadi penguasa sekte. Dia tidak ingin menyerah, tetapi saat ini, satu-satunya jalan di depannya adalah tunduk pada kekuatan yang lebih kuat.

Namun, kekuatan yang bisa dipilihnya akan memiliki konsekuensi yang berbeda, semuanya sama seriusnya. Para penatua sekte juga memiliki pendapat yang berbeda dari dia mengenai masalah ini, dan ada tanda-tanda perpecahan.

Sementara Shen Bao cemas, seorang pemuda yang mengenakan pakaian putih dengan rambut putih tiba di luar sekte. Dia berjalan ke sekte.

Wang Lin menemukan Shen Bao, dan beberapa jam kemudian, Wang Lin pergi.

Setelah dia pergi, Shen Bao berdiri di luar aula dan melihat ke arah langit dengan kebingungan di matanya. Setelah waktu yang lama, kebingungan menghilang dan berubah menjadi tekad.

Selama periode waktu ini, Wang Lin melihat hampir semua teman lamanya dari dunia gua. Dia membuka ingatan beberapa orang, dan bagi orang-orang tertentu, dia memberi mereka kekuatan untuk memutuskan.

Namun, tidak peduli hasil akhirnya, Wang Lin akan meninggalkan sesuatu untuk melindungi mereka, karena mereka berasal dari tempat yang sama. dunia gua. Lebih tepatnya, mereka semua adalah orang-orang yang berasal dari Sekte Tujuh Dao.

Sekte Matahari dan Bulan, sekte terkuat di Benua Tian Fang. Sekte mereka memiliki lebih dari 100.000 anggota dan merupakan salah satu dari sembilan sekte dan tiga belas faksi dari Benua Timur.

Ada banyak jenius di Sekte Matahari dan Bulan. Namun, tidak ada dari mereka yang bisa dibandingkan dengan seorang wanita bernama Qing Hong. Bakatnya sulit ditemukan bahkan setiap 10.000 tahun sekali!

Ratusan tahun yang lalu, ia menjadi murid Sun and Moon Sect. Dalam waktu singkat kurang dari 1.000 tahun, ia mencapai langkah ketiga dan berada di puncak Nirvana Void. Dia hanya satu langkah dari mencapai Spirit Void.

Ini sangat terkait dengan Sekte Matahari dan Bulan yang sepenuhnya mengembangkannya, tetapi ini juga menunjukkan betapa pentingnya dia bagi sekte tersebut. Kepala penatua Emas Agung sekte dalam budidaya pintu tertutup sepanjang tahun. Rumor mengatakan bahwa dia memiliki kekuatan dari Empyrean Exalt tetapi tidak pernah pergi ke Pengadilan Empyrean. Orang ini secara pribadi menerima wanita ini sebagai muridnya, dan setiap beberapa tahun, dia akan keluar untuk memberikan petunjuk wanita ini. Kadang-kadang, dia bahkan akan membawa wanita ini ke budidaya pintu tertutup bersamanya. Wanita ini disebut Saintess of the Sun dan Moon Sect. Banyak orang memandangnya dan, karena kecantikannya, dia dicintai oleh banyak murid. Namun, wanita ini terlalu menonjol dan kepribadiannya terlalu dingin. Selama ratusan tahun, dia tidak pernah memilih pasangan dao, tetapi semakin dia seperti ini, semakin banyak murid dari Matahari dan Bulan Sekte memandang kepadanya. Secara khusus, anak-anak para tetua dan para murid yang merasa memenuhi syarat tidak pernah menghentikan pengejaran mereka terhadap dirinya. Pada hari ini, wanita ini bernama Qing Hong meninggalkan budidaya pintu tertutup. Awan di luar gelap dan guntur bergemuruh seolah akan turun hujan. Guntur membuatnya gelisah, seolah-olah akan terjadi sesuatu. Dia berdiri di luar guanya sendiri ketika dia melihat awan gelap dan cahaya merah keunguan dari matahari. Ada kebingungan di matanya. Seekor kupu-kupu cantik terbang dari kejauhan sambil menghadapi angin kencang. Itu melayang di depannya dan menarik perhatiannya. Dia menyukai warna merah dan kupu-kupu. Orang-orang di sekte hanya tahu yang pertama suka, tetapi tidak ada yang tahu yang kedua. Melihat kupu-kupu yang terbang, kebingungan di mata wanita cantik itu menjadi semakin kuat. Seperti orang lain yang telah bereinkarnasi, ada kebingungan dalam mimpinya. Dia selalu merasa seolah dia bukan milik dunia ini. Perasaan ini membuatnya tidak peduli luar biasa. Petir bergemuruh dan hujan turun ke bumi, membentuk tirai hujan. Dia mengenakan gaun merah yang membuatnya tampak seperti kupu-kupu merah dari kejauhan. Dia berdiri di sana dengan kupu-kupu di depannya dan sepertinya dia akan mengikuti angin dan hujan ke suatu tempat yang tidak diketahui. “Kupu-kupu Merah …” Sebuah suara lembut datang dari belakang wanita itu.