Renegade Immortal – Chapter 2073

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2073

Wang Lin menemukan semua teman lama di samping Li Qianmei dan Qing Shui. Dia melepaskan ingatan mereka atau membiarkan mereka memilih untuk melupakan. Wang Lin tidak memiliki apa pun untuk mengikatnya ke Benua Astral Abadi.

Sebelum pergi ke Benua Surgawi, dia pergi menemui Zhou Yi dan Qing Shuang sekali lagi. Dari jauh, dia melihat senyum bahagia Zhou Yi. Wang Lin tersenyum juga; dia merasa bahagia untuk Zhou Yi.

Ribuan tahun cinta pahit sekarang lengkap. Ketika Wang Lin melihat ini, dia mengeluarkan sebotol anggur dan minum seteguk besar. Ini adalah anggur yang didapatnya dari Situ Nan dan merupakan pengganti anggur pernikahan Zhou Yi dan Qing Shuang.

Dia juga pergi ke kota leluhur, dan di sana dia melihat Hai Zi. Namun, dia hanya melihat dari kejauhan dan pergi.

Benua Surgawi, tempat dia pertama kali muncul ketika dia keluar dari dunia gua. Setelah bertahun-tahun, dia sekarang kembali lagi. Dia berjalan di benua yang sudah dikenalnya ini, melewati Sekte Jiwa Hebat dan Sekte Gui Yi.

Adegan yang familiar membuatnya mengingat masa lalu. Di pusat Benua Surgawi, di mana pegunungan meluas tanpa henti, Wang Lin diam-diam memandang bumi di bawah.

Wang Lin memandang bumi di bawah dan perlahan berkata, “Banteng Surgawi, saat itu, baju besi jiwamu membantu saya melalui beberapa krisis … Saya, Wang Lin, selalu membayar mereka yang membantu saya. Hari ini, saya akan melepaskan jiwa Leluhur Celestial dan membiarkan Anda mendapatkan kembali kebebasan Anda!

“Tetapi tubuh Anda telah menjadi bumi dan tidak dapat dipulihkan. Saya akan melepaskan jiwa di segel Anda dan membiarkannya membentuk jiwa asal sehingga Anda dapat meninggalkan Benua Astral Abadi. Apakah Anda bersedia? “

Suaranya tidak keras dan tidak menyebar ke segala arah, tetapi ketika kata-katanya bergema, bumi mulai bergetar. Gemuruh gemuruh bergema ketika aura bumi keluar dan bayangan raksasa muncul di atas pegunungan.

Bayangan itu adalah Banteng Surgawi, dan tubuhnya sangat besar. Sepertinya itu bisa mendukung dunia. Wang Lin tampak sangat kecil di depannya, tetapi Heavenly Bull yang besar mengungkapkan ekspresi hormat saat ia berlutut di depan Wang Lin.

“Terima kasih … aku bersedia …” Suara mendengung bergema, dan dipenuhi dengan kegembiraan dan kerinduan. Itu telah disegel terlalu lama dan membuat Banteng Surgawi dipenuhi dengan rasa terima kasih yang tak ada habisnya terhadap Wang Lin.

“Tidak perlu berterima kasih padaku. Anda pernah membantu saya sebelumnya, dan saya hanya membalas Anda. “Wang Lin memandangi Heavenly Bull dan menunjuknya. Banteng Surga bergetar dan mengungkapkan ekspresi yang menyakitkan. Sejumlah besar rune muncul di sekitar tubuhnya dan garis-garis rune tampaknya berakar di tubuh Heavenly Bull. Garis-garis rune semuanya terhubung untuk membentuk objek seperti hati.

Itu terus-menerus berdetak.

Ini adalah inti dari meterai Banteng Surgawi.

Melihat benda seperti jantung yang terbuat dari garis, Wang Lin menunjuk ke sana. Semua rune di sekitar Heavenly Bull runtuh. Setelah mereka runtuh, objek seperti hati di dalam Heavenly Bull tiba-tiba menyusut.

Beberapa saat kemudian, ketika itu hanya seukuran kuku, itu berubah menjadi sinar cahaya hantu dan terbang keluar dari Banteng Surgawi. Itu mendarat di tangan Wang Lin dan dia menghancurkannya.

Jiwa Surgawi mengeluarkan raungan di langit dan kemudian berubah menjadi riak yang bergema di langit. Jiwanya melesat ke langit, dan ketika berada di ujung dunia, ia berbalik. Ia berlutut ke arah Wang Lin sekali lagi dan kemudian menghilang seperti meteor.

Setelah jiwa Heavenly Bull pergi, Heavenly Bull Continent tampak berbeda, tetapi ini benar-benar sulit dideteksi. Wang Lin melihat ke tempat Bulls Surgawi menghilang dan berjalan menuju Sekte Seven Dao.

Sekte Seven Dao, lokasi dunia gua.

Gunung ini dikelilingi oleh kabut, membuatnya jadi orang tidak bisa melihat terlalu jauh. Itu benar-benar sepi, dan tidak ada seorang pun di sana dalam waktu yang lama. Namun, ada sosok di bawah gunung, memandang ke atas.

Ini adalah pria paruh baya berwarna biru. Dia sedang melihat kabut dan samar-samar bisa melihat reruntuhan di belakangnya.

Pria itu mengungkapkan ekspresi yang rumit dan bergumam pada dirinya sendiri, “Tujuh Dao Sekte …”

“Aku akhirnya tiba di sini … “Pria paruh baya itu dengan pahit menggelengkan kepalanya dan berjalan di jalan yang rusak. Dia berjalan sangat lambat, seolah ingin mengingat setiap helai rumput dan pohon.

Setelah dia menembus kabut dan tiba di puncak gunung, dia melihat paviliun Seven Dao Sect. Mata pria itu dipenuhi dengan kebingungan.

Dia melihat segalanya di depannya untuk waktu yang lama sebelum dia menghela nafas. Dia berjalan melalui sekte yang rusak sampai dia tiba di pintu batu besar di gunung belakang. Pintu itu terhubung ke gunung dan tertutup rapat. Ada lumut yang tumbuh di atasnya, menciptakan bau busuk.

Pria paruh baya menutup matanya di depan gerbang batu.

Ketika dia membuka matanya lagi, dia melihat ke arah pintu dan bergumam pahit pada dirinya sendiri, “Gerbang dunia gua …

” Di balik gerbang adalah dunia gua … Aku bereinkarnasi dari sana. “Pria itu menghela nafas. Setelah mendapatkan kembali ingatannya tentang kehidupan sebelumnya, ia meninggalkan sekte. Dia mengikuti perasaan dia harus tiba di sini.

Dia tiba di Seven Dao Sekte, sebelum gerbang ke dunia gua.

Tubuhnya bergetar sedikit saat dia mendekat pada gerbang dan dengan lembut menyentuhnya. Setelah waktu yang lama, dia mengungkapkan tatapan penuh tekad dan berbalik untuk pergi.

Tapi ketika dia berbalik, dia tiba-tiba berhenti. Di belakangnya, dia melihat Wang Lin tersenyum putih.

Wang Lin berbisik, “Kakak Senior …”

“Wang Lin …” Pria paruh baya itu adalah Qing Shui! Setelah dia memulihkan ingatannya, tanda pada dirinya menjadi sangat samar. Jika lebih banyak waktu berlalu, itu akan hilang sepenuhnya.

Qing Shui menatap Wang Lin dan mulai tertawa. Tawanya menjadi semakin keras saat sukacita memenuhi hatinya. Dia berjalan untuk memeluk Wang Lin, dan Wang Lin tertawa juga.

Mereka duduk di depan gerbang dan Wang Lin mengambil anggur untuk minum dengan Qing Shui.

Mereka lupa tentang berlalunya waktu. Mereka minum ketika mereka berbicara tentang pengalaman masing-masing. Mereka tersenyum tetapi juga menitikkan air mata. Pasangan saudara magang dari dunia gua bersatu kembali di dunia gua.

Ketika Wang Lin mengemukakan masalah ini dengan Kupu-Kupu Merah, Qing Shui terkejut. Dia dengan pahit meminum seteguk besar anggur.

“Masalah masa lalu, jika mereka dilupakan, maka biarkan mereka dilupakan. Sejak datang ke Benua Astral Abadi, semua orang dapat membuat keputusan sendiri. Namun, pilihan saya adalah jangan lupa!

“Mungkin ada metode bagi saya untuk menghidupkan kembali Han Yan di sini, pasti ada!” Qing Shui bergumam pada dirinya sendiri.

Bahkan tidak Wang Lin bisa menghidupkan kembali seseorang yang sudah mati begitu lama dan yang jiwanya bahkan tidak ada lagi. Namun, Wang Lin tidak memberi tahu Qing Shui ini. Jika bahkan tidak ada harapan, maka mungkin hanya keputusasaan yang tersisa.

Ketika matahari pagi menembus kabut, Qing Shui pergi. Karena dia memilih untuk tidak melupakan, maka dia secara alami tidak ingin kembali ke dunia gua. Dia hanya ingin datang melihat Tujuh Dao Sekte, di mana dunia gua berada.

Sekarang dia telah memenuhi keinginannya dan bertemu Wang Lin, dia penuh sukacita. Selanjutnya, dia akan mengejar mimpinya. Bahkan jika itu membutuhkannya seumur hidup, bahkan jika itu membutuhkan banyak siklus reinkarnasi, dia masih akan bertahan.

Wang Lin menyaksikan Qing Shui berjalan ke kejauhan dan menghilang. Dia kemudian berdiri di depan gerbang dan mengungkapkan ekspresi yang rumit.

Dari semua teman lama, hanya tiga belas yang memilih untuk mengikuti Wang Lin kembali ke dunia gua. Bagi Tiga Belas, mengikuti gurunya adalah satu-satunya yang ia inginkan.

Yang lain memiliki tanggung jawab sendiri. Banyak dari mereka telah memilih untuk melupakan kehidupan mereka sebelumnya dan memulai yang baru.

Wang Lin membuka gerbang ke dunia gua. Ketika gerbang dibuka, cahaya yang kuat bersinar, dan dia menghilang ke dalam cahaya.

Gerbang itu ditutup sekali lagi.

Tujuh Dao Sekte masih dikelilingi oleh kabut. Itu adalah kehancuran yang tidak ada yang peduli.

Dunia gua. Penghalang antara Alam Batin dan Luar sangat kuat. Dalam ratusan tahun ini, Alam Luar telah melancarkan serangan mengejutkan tetapi tidak memiliki kekuatan untuk menerobos. Nama Wang Lin telah menjadi legenda di dunia gua, keberadaan yang tidak nyata. Banyak orang mengingatnya, tetapi bahkan lebih banyak orang telah melupakannya. Bahkan para penggarap Alam Batin adalah sama. Hanya patung di planet Suzaku, sebuah tanah suci, yang tersisa, dan legenda-legendanya sesekali akan diangkat. Selain dari tempat ini, ada tempat lain di mana kisah Wang Lin berlanjut. Itu adalah Alam Surga Baru! Sejumlah besar pembudidaya telah bermigrasi dari empat sistem bintang utama ke Alam Surga Baru yang diciptakan oleh Wang Lin. Sebagian besar adalah pembudidaya yang selamat dari perang melawan Alam Luar. Banyak dari mereka telah melihat Wang Lin, dan beberapa bahkan melihat Wang Lin bertempur dalam perang. Bingmei belum pergi; dia telah memilih untuk tinggal di dunia gua, tinggal di Alam Celestial Baru. Dia sedang menunggu seseorang untuk kembali suatu hari nanti. Master Blue Dream juga belum pergi. Sebagai orang terkuat dari Alam Celestial Baru, dia tetap melindunginya. Ada orang-orang seperti Master South Cloud, yang juga memilih untuk tidak pergi. Namun, pada saat ini, Alam Surgawi Baru sangat suram. Seolah-olah awan gelap membayangi mereka, membuat para pembudidaya Alam Surga Baru tetap diam. Master Biru Mimpi terluka parah. Tubuh Cloud Selatan telah runtuh, hanya jiwa asalnya yang tersisa. Langit Alam Surga adalah darah merah dan ada kilatan bayangan yang mengungkapkan ekspresi ganas. Seolah-olah ada sejumlah besar hantu di dalam warna darah. “Guru memberi Anda lima hari untuk memilih. Sekarang tiga hari telah berlalu dan hanya dua hari yang tersisa. Saya harap Anda semua akan memilih dengan bijak dan bergabung dengan Scarlet Soul Sect saya. Kalau tidak … mati! ”Di langit merah darah, ada seorang pria muda mengenakan jubah merah. Dia berbicara dengan muram kepada banyak pembudidaya di bawah ini. “Adapun Anda, Mu Bingmei, Anda hanya memiliki dua hari lagi. Dalam dua hari, setelah formasi di sekitar Alam Surga Baru rusak, baik Anda menjadi mitra dao saya atau saya akan membantai planet Suzaku dan menghancurkannya apa pun orang yang bernama patung Lin! “