Renegade Immortal – Chapter 2075

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2075

“Master Scarlet Soul …” Wang Lin mendengus dingin. Saat ini, dia jelas melihat segala sesuatu yang terjadi di luar Alam Surgawi. Dia melihat wajah Master Scarlet Soul dan pemuda, dari siapa dia samar-samar merasakan hubungan garis keturunan. Dia juga melihat formasi di luar Alam Surgawi yang terkorosi oleh cahaya darah.

Melihat seberapa banyak formasi terkorosi, itu akan menghilang dalam waktu sekitar dua hari.

Ketika Master Scarlet Soul dirilis oleh Wang Lin, meskipun dia lemah, dia masih terlalu kuat untuk Wang Lin. Sekarang ia telah pulih hingga puncaknya, tetapi sebelum Wang Lin, ia selemah semut.

Semut ini adalah seseorang yang bisa ia hancurkan berkali-kali dengan ujung jarinya.

Dengan dengusan dingin, Wang Lin melangkah maju dan menghilang dari Allheaven. Setelah dia menghilang, gerbang yang terbuat dari cahaya menghilang seolah-olah tidak pernah ada di sana.

Ketika Wang Lin muncul kembali, dia tidak muncul di dekat Master Scarlet Soul, tetapi di Alam Surgawi yang akrab. Tidak ada seorang pun di Alam Surgawi yang memperhatikan kedatangannya.

Tidak perlu berbicara tentang Master Scarlet Soul di luar.

Langit Alam Surgawi tidak lagi biru seperti sebelumnya, tetapi darah merah. Itu sangat berat dan menekan. Namun, selain dari warna langit, paviliun, gunung, dan sungai membuat sketsa keindahan Alam Surgawi.

Dibandingkan dengan ketika Wang Lin pergi, beberapa tempat sudah dikenal, beberapa tempat sudah dikenal, tetapi tempat lain sepenuhnya tidak terbiasa.

Melihat sekeliling, Wang Lin melambaikan tangan kanannya. Tiga sinar cahaya muncul, mengungkapkan tiga orang sebelum Wang Lin.

Itu adalah Xu Liguo, Liu Jinbiao, dan satu-satunya murid yang mengikuti Wang Lin kembali ke dunia gua, Tiga Belas.

Tiga belas tidak biasa. Ketika dia melihat sekeliling dan melihat kabut merah, dia bingung sejenak tetapi segera pulih. Dia membungkuk pada Wang Lin dan diam-diam berdiri di sampingnya.

Baginya, apakah itu Benua Astral Abadi atau dunia gua, selama dia bisa bersama gurunya, tidak ada perbedaan.

Dibandingkan dengannya, Liu Jinbiao dan Xu Liguo keduanya memiliki ekspresi aneh. Setelah melihat sekeliling, mereka berdua saling memandang dengan mata nakal. Wang Lin bisa melihat bahwa mereka berdua merasa sangat bangga dan tinggi.

Itu seperti seseorang yang merasa sangat bangga ketika mereka kembali ke kota asal mereka dari tempat yang lebih besar.

Jelas sudah tertulis di wajah mereka bahwa, “Lihat, aku pergi ke Benua Astral Abadi! Di tempat itu, saya bosnya. “

Wang Lin memandang ke langit dan berkata,” Kami di rumah, kalian bisa melakukan apa saja. Saya akan melihat beberapa teman lama. “Lalu dia terbang dengan satu langkah.

Ketika Wang Lin memasuki Alam Surgawi, dia sudah menyapu semua orang dengan akal ilahi. Dia melihat banyak, termasuk Mu Bingmei.

Mu Bingmei berdiri di gunung, seolah-olah dia akan terpesona oleh angin. Dia menggigit bibir bawahnya, dan setelah waktu yang lama, dia menghela nafas. Dia membelai pedang kristal di tangannya dan mengungkapkan pandangan tekad mutlak seolah-olah dia telah membuat semacam keputusan.

Dia mengepalkan pedang di tangannya saat dia melihat langit yang berwarna darah dan berbalik untuk pergi. Namun, ketika dia berbalik, Mu Bingmei sangat terkejut. Matanya dipenuhi dengan rasa tidak percaya ketika dia melihat sosok di belakangnya yang sedang memandangnya.

Itu adalah seorang pria muda yang mengenakan pakaian putih dengan kepala rambut putih. Ada rasa keakraban dalam sosok yang tidak dikenal ini.

Mereka berdua saling memandang di bawah langit berwarna darah ini, dengan gunung sebagai latar belakang, angin sebagai musik, dan langit sebagai pangkalan yang menyatukan semuanya.

Saat Wang Lin memandang wanita yang akrab namun tidak dikenalnya itu, dia merasa rumit. Perasaan rumit ini telah menemaninya untuk waktu yang lama.

Heng Yue Sekte muncul di depan matanya, bersama dengan gadis muda yang cerdas. Kemudian, di Makam Suzaku, sosok yang sangat indah itu.

Angka ini berubah berulang kali. Untuk saat ini di Allheaven Star System, hingga raungan pahit Wang Ping, hingga akhirnya Wang Lin meninggalkan dunia gua. Dia melihat ingatannya seperti lukisan.

Pada hari itu, hujan ringan turun di Alam Surgawi. Di tengah hujan, seorang wanita berbaju putih melayang seperti daun willow.

Di tengah hujan, ada seorang wanita cantik dengan payung. Dia memiliki rambut hitam panjang dan tampak seperti lukisan makhluk dunia lain. Kedatangannya membuat dunia hening, dan hanya suara hujan yang tersisa. Ada kekuatan aneh di udara yang sepertinya membuat orang melupakan segalanya kecuali sosok cantik di kabut hujan yang kabur.

“Jika aku masih hidup, aku akan kembali …” Wang Lin memandang wanita di depannya. Sosoknya tumpang tindih dengan ingatannya dan perlahan melebur di dalam hatinya.

Mu Bingmei tidak berani mempercayai apa yang dilihatnya. Dia benar-benar terkejut. Dalam trans, sosok berambut putih Wang Lin menjadi lebih mendalam, sampai menyatu dengan ingatannya dan juga melebur di hatinya.

Dalam sekejap, dia sepertinya melihat Heng Yue Sekte dari ribuan bertahun-tahun lalu. Di antara banyak orang, hanya ada satu pemuda yang tidak menjadi terobsesi karena kecantikannya.

Dia melihat sosok yang dihentikan olehnya di Makam Suzaku dan dengan dingin menatapnya.

Dan di Allheaven, pria yang mengeluarkan raungan sengsara setelah mengetahui bahwa avatarnya telah mati, dan tatapannya penuh dengan kesedihan.

Pada akhirnya, gambar di depannya berhenti pada saat ketika pria itu pergi. dunia gua. Hujan turun pada hari itu, memberikan perasaan perpisahan.

Dalam hujan, sosok Wang Lin sangat aneh, sampai-sampai membuat hatinya sakit. Ketika hatinya sakit, dia melihat ekspresi cueknya menjadi lembut. Dia tahu bahwa ini adalah karena mereka berpisah dan mungkin dia tidak akan kembali.

“Jika aku masih hidup, aku akan menyambutmu …” Mu Bingmei menggigit bibir bawahnya saat air mata mengalir turun dari sudut matanya. Setelah Wang Lin meninggalkan dunia gua, dia belum pernah serapuh ini.

Wang Lin menatap wanita cantik itu dan menunjukkan senyum lembut. Dia menghela nafas saat berjalan ke Mu Bingmei dan mereka melihat langit berwarna darah bersama.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Setelah meninggalkan dunia gua, saat aku berada di Benua Astral Abadi. , ada sesuatu yang selalu ingin saya katakan. Sekarang saya kembali, ada seseorang untuk mendengarkan. “

Mu Bingmei mengangguk. Jantungnya berdenyut. Dia masih merasa sulit untuk percaya dan tidak tahu harus berkata apa.

Setelah mendengar kata-kata Wang Lin, dia menjadi sangat gugup. Hal semacam ini sangat langka bagi seseorang yang berkemauan keras seperti dirinya, yang dulunya adalah orang suci dari Alam Void Brilliant dan sekarang menjadi orang suci dari Alam Surgawi. Seolah-olah selain dari Wang Lin, tidak ada pria lain yang bisa membuatnya panik seperti sekarang.

Mungkin jika ada orang lain, itu adalah Wang Ping.

Haknya tangan mencengkeram pedang dan tangan kirinya tanpa sadar mengepalkan sudut bajunya. Jari-jarinya pucat.

“Liu Mei …” Wang Lin menarik pandangannya dari langit yang berwarna darah dan dengan lembut berbicara kepada Mu Bingemi.

“Jangan katakan itu, aku tidak mau mendengarkan !! ”Tubuh Mu Bingmei bergetar dan dia langsung menjadi pucat. Pedang di tangannya jatuh saat dia mundur. Pada saat ini, dia terlihat sangat tak berdaya dan rapuh, seolah-olah hembusan akan bisa meledakkannya.

Wajahnya mengungkapkan kesedihan dan, bersama dengan air mata, menunjukkan kelemahan yang menakjubkan. < / p>

“Saya tidak ingin mendengarkan. Wang Lin, aku … aku tidak mau mendengarkan … “Bahkan lebih banyak air mata muncul dari sudut mata Mu Bingmei. Air mata mengalir di pipinya dan jatuh di pakaiannya.

Wang Lin memandang Mu Bingmei, pada penampilannya yang rapuh dan kebingungan dalam tatapannya yang tak berdaya. Dia menghela nafas.

“Selain bertemu teman-teman lama, saya kembali kali ini untuk menyelesaikan masalah di antara kami. Saya telah menemukan cara untuk membangkitkan Wang Er, dan begitu saya pergi, saya akan membangkitkannya. “

Air mata mengalir dari mata Mu Bingmei. Dengan seberapa pintar dia, bagaimana mungkin dia tidak tahu apa yang ingin dikatakan Wang Lin? Wajah pucatnya menunjukkan ekspresi pahit. “Liu Mei, biarkan masa lalu menjadi masa lalu … Aku juga bertanggung jawab atas kesalahan saat itu … Ayo tinggalkan ingatan kita ke debu … Kau bilang aku ingin melihat Wang Ping …” Wang Lin menatap Mu Bingmei dan dengan lembut berkata, “Aku kembali kali ini untuk menyelesaikan masalah di hatimu. Wang Ping membutuhkan seorang ibu. Aku akan melakukan mimpiku, di mana kamu, aku, dan Ping Er akan menyelesaikan siklus reinkarnasi sampai akhir … Ini akan membuat Ping Er melihat ibunya, membiarkanmu tidak menyesal, dan biarkan aku … jangan menyesal juga. ” Mu Beingmei merenung dalam hati. Setelah waktu yang lama, dia menyeka air matanya dan menatap Wang Lin dengan tatapan yang rumit saat dia mengangguk. “Kamu akan menemaniku seumur hidup, 100 tahun, di dunia mimpi untuk menyelesaikan segalanya … Jadi sekarang kau milikku suami, kan? “Mu Bingmei bergumam. Wang Lin menutup matanya. Ketika dia membukanya lagi, dia mengangguk. Bingmei menunjukkan senyum. Itu adalah senyum dengan air mata. Dia dengan lembut berjalan ke Wang Lin, memeluknya, dan jatuh ke pelukannya. Wang Lin dengan lembut memeluk Mu Bingmei. Aroma yang berasal dari tubuhnya memabukkan. Ini adalah pertama kalinya mereka benar-benar memeluk, pertama kalinya mereka meletakkan semua perasaan kompleks untuk menghabiskan 100 tahun untuk menyelesaikan hubungan yang salah atau bernasib buruk ini. Keduanya memeluk gunung di bawah langit berwarna darah dan waktu secara bertahap berlalu. Setelah satu hari, warna darah di langit menjadi lebih kuat. Pada titik ini, retakan tipis muncul pada formasi, menandakan bahwa itu siap runtuh. Wang Lin meninggalkan gunung bersama Mu Bingmei.