Renegade Immortal – Chapter 2079 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2079 | Baca Novel Online

Musim gugur ini, dedaunan musim gugur tertiup ke udara dan terbang melintasi langit seolah-olah mereka ingin menemukan rumah mereka.

Langit musim gugur cerah untuk 10.000 kilometer; itu sangat indah. Pada pagi musim gugur ini, ada semburan asap yang datang dari apa yang tampak seperti rumah pertanian dan taman.

Tempat ini adalah negara Zhao. Banyak orang yang tinggal di sini tidak pernah pergi jauh ke pertanian mereka. Belum lagi ini adalah tempat terpencil, sebuah desa gunung kecil di kaki gunung.

Ketika angin musim gugur di pagi hari menyeret dedaunan, serentetan suara datang dari desa. Ada sekelompok anak-anak nakal yang bermain dan tertawa.

Ada kereta merah yang dikelilingi oleh penduduk desa, dan berhenti di depan halaman. Kebisingan mencapai puncaknya. Jelas bahwa keluarga ini menyambut seorang pengantin wanita.

Rumor bahwa leluhur keluarga ini adalah seorang tukang kayu, tetapi generasi ini adalah seorang sarjana. Dikatakan bahwa dia telah lulus ujian wilayah. Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ia tidak pergi ke ibukota, tetapi kembali ke tempat ini.

Sekarang lebih dari 20 tahun telah berlalu, dan cendekiawan itu telah menjadi pria paruh baya. Dia memiliki seorang putra yang juga telah dewasa. Hari ini adalah hari yang menggembirakan bagi anak Wang Lin.

Wang Lin tumbuh besar di sini, jadi penduduk desa terdekat mengenalnya dengan sangat baik. Anak ini sangat disayangkan – dia bisu. Dia selalu diam-diam melihat ke kejauhan, dan tidak ada yang tahu apa yang dia lihat.

Ketika suara meriah mencapai puncaknya, tirai ke kereta dibuka dan seorang wanita mengenakan kerudung merah keluar. Wang Lin memegang tangannya dan mereka berdua berjalan ke halaman.

Adapun wanita itu, semua pemuda di desa memujanya. Dia adalah putri kedua dari keluarga Liu, keluarga kaya di daerah itu. Sejak dia masih kecil, dia selalu senang bersama Wang Lin. Mereka berdua adalah kekasih masa kanak-kanak, dan orang sering melihat dua orang kecil itu memandang ke kejauhan.

Sekarang mereka sudah dewasa, tidak ada yang terkejut tentang mereka menikah, hanya banyak dari mereka iri.

Peristiwa yang menggembirakan di desa sering tidak sebesar di kota-kota. Mereka sangat sederhana: tuan rumah akan mengadakan pesta dan seluruh desa akan datang untuk memberi selamat kepada mereka. Ketika matahari terbenam, semuanya akan berakhir.

Waktu yang tersisa adalah milik pengantin baru.

Di rumah yang baru, Wang Lin yang sederhana dan jujur ​​mengangkat kerudung dari wajah istrinya. dan melihat wajahnya yang sangat indah.

Wanita itu bernama Liu Mei.

Dia tersipu ketika melihat Wang Lin dan tertawa.

Pertemuan tatapan mereka tampaknya menembus waktu, seolah tatapan mereka telah bertahan reinkarnasi demi reinkarnasi sampai mereka menjadi abadi.

Sehari setelah mereka menikah, Liu Mei duduk di halaman, dan berseberangan dengannya adalah Wang Lin. Dia memiliki ukiran kayu di tangannya. Dia mengukir momen paling indah bagi istrinya.

Kehidupan mereka yang polos memancarkan rasa kehangatan. Setelah dua tahun, mereka punya anak. Itu laki-laki, dan namanya adalah Wang Ping.

Bocah itu sangat pintar dan seorang pembicara yang fasih. Ketika ia tumbuh dewasa, keluarga itu menjalani kehidupan yang hangat, dan itu tampak sempurna.

Wang Lin memilih untuk tidak belajar dengan ayahnya, tetapi untuk menjadi tukang kayu, pekerjaan diturunkan dari nenek moyang mereka. Dia telah memutuskan untuk tinggal di desa pegunungan kecil ini.

Istrinya, Liu Mei, memiliki perasaan yang sangat mendalam terhadap anak mereka. Dia menghabiskan hampir seluruh waktunya bersama Wang Ping. Dia memasak untuknya di pagi hari, bermain dengannya di siang hari, dan membacakan cerita kepadanya untuk membujuknya tidur.

Setelah 10 tahun, ketika Wang Ping berusia 15 tahun, dia memutuskan untuk belajar. Dia meninggalkan desa pegunungan kecil dan menuju ke luar untuk berpartisipasi dalam ujian daerah.

Ketika dia pergi, dia melihat ibunya duduk di halaman dan ayahnya memahat patung kedua ibunya. Patung itu masih sangat indah.

Wang Ping berhasil lulus ujian dan pergi ke ibukota beberapa tahun kemudian. Wang Lin dan Liu Mei ikut bersamanya, dan mereka tinggal di ibukota.

Waktu tanpa sadar berlalu. Putih muncul di rambut Wang Lin dan Liu Mei. Wang Ping telah membuat nama untuk dirinya sendiri di ibukota dan menemukan jalannya sendiri.

Saat ini, Wang Ping menikah. Istrinya memiliki nama yang sangat bagus: Qing Yi. Dia adalah gadis yang sangat cantik yang berasal dari keluarga kaya di ibukota.

Dia sangat berbakti kepada Wang Lin dan Liu Mei, dan ini membuat mereka sangat puas tetapi juga sangat emosional. Bagaimanapun, ini berarti bahwa Wang Ping akan memiliki keluarganya sendiri dan, seperti burung yang tumbuh besar, dia akan terbang tinggi di langit. Mungkin dia tidak akan kembali ke rumah untuk waktu yang lama.

Wang Lin dan Liu Mei memilih untuk pergi. Mereka meninggalkan ibu kota dan kembali ke desa pegunungan yang tenang untuk menghabiskan sisa tahun-tahun mereka.

Setelah kembali ke rumah lama mereka di desa, Wang Lin mengukir patung ketiga untuk Liu Mei. Ukiran ini berisi jejak waktu tetapi masih sangat indah.

Hidup sangat tenang dan tidak ada yang istimewa terjadi. Wang Lin sangat menikmati hari ini. Meskipun dia tidak mengatakan sepatah kata pun padanya seumur hidup ini, mereka terus menyaksikan matahari terbit dan terbenam. Ada rasa kehangatan, dan jumlah rambut putih di kepala mereka meningkat.

Waktu berlalu dalam kehangatan ini. Tahun ini, ketika daun musim gugur terbang melintasi langit, Wang Lin dan Liu Mei menjadi tua. Anak mereka, Wang Ping, kadang-kadang akan kembali selama bertahun-tahun, tetapi ia tidak pernah tinggal terlalu lama sebelum dengan cepat pergi.

Kedua tetua itu duduk di dalam halaman. Liu Mei tersenyum dan menatap Wang Lin. Di sisi lain, Wang Lin memegang ukiran di tangannya. Dia memandang Liu Mei dan mungkin membuat ukiran terakhir dalam hidupnya.

Ukiran kayu secara bertahap terbentuk di tangan Wang Lin, dan penampilan Liu Mei perlahan muncul. Namun, ini bukan Liu Mei yang sekarang berambut putih, tetapi Liu Mei sehari setelah mereka menikah. Itu sangat indah.

“Saya tahu bahwa meskipun Anda belum berbicara dengan saya sepanjang hidup Anda, Anda bukan bisu …” Liu Mei menatap Wang Lin saat dia perlahan-lahan bekerja pada ukiran itu . Matanya dipenuhi dengan kelembutan.

Wang Lin menatap Liu Mei dan tersenyum. Dia menggelengkan kepalanya dan masih tidak berbicara.

Pada hari ketiga setelah ukiran selesai, Liu Mei jatuh sakit. Dia berbaring di tempat tidur dan wajah lamanya masih mengandung keindahan masa mudanya. Dia memegang tangan Wang Lin dan tidak melepaskannya.

“Aku tahu kamu bukan bisu …

” Aku masih ingat ketika kita bertemu sebagai anak-anak. Anda sedang melihat langit. Saya sangat ingin tahu mengapa Anda melihat ke langit, jadi saya pergi ke sebelah Anda untuk melihat juga.

“Namun, saya tidak melihat apa pun. Ketika saya pergi, Anda tiba-tiba berbicara. Hal pertama yang Anda katakan kepada saya adalah … Anda ingat, saya juga ingat … “Liu Mei menatap Wang Lin, dan tatapannya selembut air.

” Anda mengatakan kepada saya bahwa saya adalah Anda istri … Kamu suamiku … Ini adalah takdir takdir kita, “gumam Liu Mei, dan senyumnya menjadi lebih lembut. Dia memandang Wang Lin seolah-olah tenggelam dalam ingatannya.

Wang Lin juga tertawa, dia memegang tangan Liu Mei dan tidak melepaskannya.

Keduanya terlihat satu sama lain seperti ini. Liu Mei terus berbicara. Dia berbicara tentang hal-hal seumur hidup, berbicara tentang masa mudanya, berbicara tentang dirinya sendiri setelah pernikahan mereka, berbicara tentang setelah memiliki Wang Ping.

“Ping Er adalah anak yang baik, tetapi dia telah tumbuh dewasa dan dia memiliki jalannya sendiri … Kita tidak bisa membiarkan dia tinggal di sini selama sisa hidupnya … Ketika saya pergi, Anda akan sendirian, jadi Anda harus merawatnya, “gumam Liu Mei.

Wang Lin menggelengkan kepalanya. Dia memandang Liu Mei dengan ekspresi lembut.

Liu Mei terus berbicara ketika malam berlalu dan matahari pagi terbit. Angin musim gugur bertiup dan dedaunan kuning menari-nari di langit. Mata Liu Mei tiba-tiba dipenuhi dengan kebingungan dan cengkeramannya di tangan Wang Lin menjadi lebih sulit.

Wajahnya yang tertutup keriput menjadi merah dan seolah-olah waktu telah terbalik. Tubuhnya yang lemah disuntikkan dengan kehidupan. “Aku melihatnya … Wang Lin, aku melihatnya …” Dia berjuang untuk bangun, dan wajahnya dipenuhi dengan sukacita. Dia menunjuk ke luar jendela dan dengan cepat berbicara kepada Wang Lin. “Aku melihat persis apa yang ada di langit ketika kita masih kecil, aku benar-benar melihatnya! Di langit, ada kamu dan aku … “Aku melihatnya … Kami adalah kultivator … Aku … aku ….” Liu Mei tiba-tiba berhenti dan air mata mengalir dari matanya. Dia melihat adegan yang membuat hatinya sakit. “Aku … Bagaimana ini bisa terjadi …” Bahkan lebih banyak air mata mengalir dari mata Liu Mei. Wang Lin menarik Liu Mei dan mengucapkan kata-kata pertama sejak mereka menikah. “Ini semua di masa lalu …” Suaranya serak tapi lembut. Malam itu, Wang Ping kembali dengan istrinya setelah mengundurkan diri dari jabatan resminya sehingga ia bisa pulang dan menemani orang tuanya. Di dalam kamar, dia melihat orang tuanya tampak seperti sedang tidur dengan senyum. Mereka telah meninggal. Dia berdiri di hadapan orang tuanya untuk waktu yang lama sebelum air mata mengalir di wajahnya … Wajah orang tuanya dan kenangan masa kecilnya muncul di benaknya. Dia menguburkan orang tuanya. Wang Ping dan Qing Yi tinggal di rumah tua ini sampai bertahun-tahun berlalu, sampai mereka menjadi tua, sampai mereka menutup mata. Di dalam gua, Tiga Belas menjaga Wang Lin dan Liu Mei, yang telah duduk di sana dengan mata tertutup. Ada manik-manik yang berputar di antara mereka. Manik itu memancarkan cahaya yang tampaknya terhubung ke mereka berdua. Pada hari ini, Wang Lin membuka matanya dan menatap wanita di sampingnya untuk waktu yang lama. Mata wanita itu bergetar dan air mata jatuh. Dia membuka matanya dan menatap Wang Lin. Tatapan mereka bertemu seperti dalam mimpi dao, dan ini sepertinya berlangsung selamanya. “Ini sudah berakhir …” gumam Mu Bingmei. Tutup matamu. Ketika Anda membukanya lagi, semuanya akan mulai lagi … “Wang Lin berbisik. Dia tahu bahwa wanita di depannya memiliki perasaan yang sangat rumit terhadapnya. Namun, betapa rumitnya perasaan ini, dia tidak bisa membiarkan mereka pergi. Mu Bingmei menatap Wang Lin. Dia tidak tahu apa maksud Wang Lin, tapi dia dengan patuh menutup matanya. Ini menghentikan air matanya untuk mengalir. “Buka matamu …” Sebuah suara yang familier datang dari hadapannya. Ketika dia membuka matanya, dia melihatnya.