Renegade Immortal – Chapter 208 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 208 | Baca Novel Online

Wang Lin mengerutkan kening. Pandangannya jatuh pada kura-kura raksasa di bawah orang tua itu sebentar. Aura yang diberikan kura-kura raksasa ini sangat mirip dengan naga raksasa di tanah dewa kuno.

Yang terpenting, kura-kura raksasa ini terlihat persis sama dengan kura-kura raksasa dalam ingatan dewa kuno. <

“Xuanwu !!” Mata Qiu Siping tiba-tiba terbuka lebar ketika pupil matanya menyusut dan wajahnya tiba-tiba berubah warna. Dia membentuk banyak segel dengan tangannya dan mengirimnya ke patung di depan.

Tiba-tiba, seluruh kapal mulai berputar sehingga bisa mengelilingi orang tua itu.

“ Xuanwu … “Wang Lin menatap kura-kura itu sebentar dan merenung. Dalam ingatan itu, tidak ada Xuanwu, tetapi makhluk yang disebut Ti Shou.

Binatang ini terutama memakan energi spiritual. Serangannya adalah auman yang, ketika didengar oleh seorang kultivator normal, energi spiritual mereka akan menjadi tidak terkendali, menyebabkan tubuh mereka runtuh dan menjadi makanan binatang buas.

Pria tua yang telah mengutuk mengeluarkan labu kotor besar. Setelah minum besar, dia mulai mengutuk lagi. Dia bahkan tidak melihat kapal Wang Lin dan Qiu Siping berada.

Keringat muncul di dahi Qiu Siping. Dia dengan hati-hati mengendalikan kapal untuk perlahan-lahan mengitari orang tua itu. Hanya setelah terbang jauh dari orang tua itu, dia akhirnya menghela napas dan berbalik ke Wang Lin. Dia berkata, “Karena orang itu dapat menggunakan Xuanwu sebagai gunung, kultivasinya harus pada tingkat yang tak terbayangkan. Tampaknya perubahan ke Lautan Setan ini telah menyebabkan banyak timer lama yang kuat untuk keluar. Untungnya, dia tidak repot-repot dengan kita, atau kita akan kurang beruntung. “

Wang Lin memandang Qiu Siping dan berkata, dengan ekspresi gelap,” Itu mungkin tidak begitu. “

Qiu Siping tertegun. Wang Lin menunjuk dengan tangan kanannya. Qiu Siping berbalik ke arah itu dan melihat pemandangan dari sebelumnya.

Pria tua itu berdiri di atas kura-kura raksasa, memaki keras-keras.

Qiu Siping merenung sebentar dan berkata satu kata, “Formasi?”

Wang Lin tidak repot-repot dengan Qiu Siping. Dia berjalan ke kepala perahu dan melihat sekeliling. Ketika kapal berbalik lebih awal, dia merasa ada sesuatu yang aneh, seperti fluktuasi kekuatan yang berasal dari kaki kura-kura.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin berkata, “Ini bukan formasi, tapi semacam pembatasan! “

Qiu Siping sedikit mengernyit. Dia melihat sekeliling dan berkata dengan pahit, “Hanya dengan kultivasi kita, tidak bisa memberi insentif pada senior ini untuk menempatkan pembatasan ini hanya untuk kita, kan?”

Wang Lin tidak berbicara, tetapi terus memindai akal ilahi-Nya daerah. Orang tua ini tidak akan menghentikan mereka tanpa alasan. Tampaknya mungkin ada beberapa masalah di depan.

Lelaki tua itu tampak lelah mengutuk. Dia mengambil tegukan besar lagi dari labu dan duduk. Tatapannya jatuh pada perahu Qiu Siping dan Wang Lin berada.

Orang tua ini meraih dengan tangan kanan ini dan kapal itu tiba-tiba terbang ke arahnya. Segera, kapal itu hanya berjarak 10 kaki darinya.

Qiu Siping dengan cepat memasang wajah penuh hormat dan berkata, “Junior Qiu Siping menyambut senior.”

Pria tua itu berkedip dan berkata, “Kamu kenal aku?”

Qiu Siping tertegun dan dengan cepat berkata, “Senior …”

“Aku tidak mengenalmu, jadi bagaimana kamu tahu aku? Jika Anda tidak mengenal saya, lalu mengapa Anda memanggil saya senior? Apakah saya setua itu? Baik. Biarkan saya memberi tahu Anda tentang hal-hal yang terjadi ketika saya berusia tiga tahun. Setelah saya selesai bercerita tentang semua hal yang terjadi dalam beberapa ribu tahun terakhir, maka Anda bisa mengatakan Anda mengenal saya. Ketika saya berusia tiga tahun … “Saat lelaki tua itu mulai berbicara, dia melanjutkan tanpa akhir, menyebabkan Qiu Siping benar-benar terpana dan tidak dapat mengucapkan sepatah kata pun.

Setelah lama, pria tua itu akhirnya berhenti berbicara dan minum seteguk anggur lagi dari labu. Labu itu sekarang kosong dan mulut lelaki tua itu berkedut dan bergumam, “Jika aku tahu aku akan banyak bicara hari ini, aku akan membawa lebih banyak anggur bersamaku. Sekarang tidak ada lagi yang tersisa, kalian berdua ikut dengan saya untuk mendapatkan lebih banyak anggur dan saya akan bercerita tentang pengalaman saya ketika saya berusia 75 tahun di jalan. “

Wajah Qiu Siping berkedut. Dia cepat-cepat mengeluarkan anggur dari tasnya yang dipegang dan berkata, “Sen … er … junior punya anggur, jadi tidak perlu pergi membeli lebih banyak.”

Wajah pria tua itu menyala dan dia menggerakkan tangannya. Anggur di tangan Qiu Siping segera menghilang.

Wang Lin diam sepanjang waktu. Dia tidak bisa melihat melalui budidaya orang tua itu sama sekali, dan karena dia tidak pandai dalam percakapan, itu sempurna untuk menyerahkan semuanya pada Qiu Siping.

Juga, Wang Lin telah memikirkan mengapa ini seseorang telah menghentikan mereka. Dia merasa bahwa alasannya adalah pembalasan ilahi atau pembunuhan yang dia lakukan. Tentu saja, ada juga kemungkinan bahwa orang yang orang tua ini datangi adalah Qiu Siping, tetapi ketika orang tua itu berbicara, Wang Lin merasa bahwa orang yang orang tua ini datangi bukanlah Qiu Siping, tetapi Wang Lin sendiri.

Pria tua itu membuka botol. Dia menghirup anggurnya, lalu berkata, “Anggur berkualitas yang terbuat dari buah Can Yun. Tidak buruk. Orang kecil, kamu cocok dengan orang tua ini. Bagaimana dengan itu, ingin menjadi murid saya? “

Pikiran Wang Lin mulai berpacu. Orang tua ini tidak akan mengatakan ini tanpa alasan. Pasti ada makna tersembunyi di baliknya.

Qiu Siping benar-benar terpana kali ini. Jika orang ini sudah lama kehabisan nafas, dia tampak benar-benar gila sekarang. Siapa yang menerima murid seperti ini?

Qiu Siping tiba-tiba merasa seperti seseorang memegang tenggorokannya dan tidak bisa mengatakan sepatah kata pun. Setelah beberapa saat, dia dengan pahit tersenyum dan berkata, “Senior, aku …”

Mata pria tua itu berbalik dan berkata, “Apa? Tidak senang? Lalu apakah Anda, ya Anda, ingin menjadi murid saya? “Pria tua itu menoleh ke arah Wang Lin dan tersenyum samar.

Ekspresi Wang Lin tenang. Dia sudah tahu bahwa lelaki tua itu akan membawa subjek kepadanya dan dengan hormat berkata, “Junior sudah memiliki sekte.”

“Sekte apa?” Wajah lelaki tua itu masih penuh senyum, tetapi dari Wang Pandangan Lin, dia sudah bisa melihat sedikit kedinginan di mata pria tua itu. Dia segera mengkonfirmasi dugaannya bahwa target orang tua ini adalah dirinya sendiri.

Ekspresi Wang Lin tetap sama dan dia dengan hormat menjawab, “Negara Zhao, Sekte Heng Yue.”

Pria tua itu dengan penuh pertimbangan memandang Wang Lin dan senyumnya menjadi lebih dingin. Dia berkata, “Dalam tiga hari, Anda membunuh ribuan pembudidaya Formasi Inti. Kamu sangat berani! ”

Saat kata-kata itu keluar, wajah Qiu Siping tiba-tiba memucat. Dia mundur beberapa langkah dan memandang Wang Lin dengan ekspresi tidak percaya.

Ekspresi Wang Lin tetap tenang, tetapi jantungnya berdetak kencang dan banyak ide terlintas di kepalanya. Setelah memikirkan semua hal yang dikatakan orang tua itu, dan nada dia mengatakannya, Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia menjadi lebih hormat dan berkata, “Junior bersedia mengambil Anda sebagai gurunya.”

Orang tua itu tertegun. Setelah menatap Wang Ling untuk waktu yang lama, sedikit demi sedikit, rasa dingin di matanya menghilang. Lalu, dia tertawa dan melambaikan tangannya. Pembatasan mendarat di dahi Wang Lin, lalu dia berkata, “Bagus! Kamu benar-benar pintar! Orang tua ini akan menganggapmu sebagai muridnya. Ayo ikut saya. ”

Setelah pembatasan mendarat di tubuh Wang Lin, segera berubah menjadi lotus raksasa, menggunakan saluran Wang Lin sebagai akar, pembuluh darahnya sebagai cabang, dan darahnya sebagai nutrisi.

Ekspresi Wang Lin tidak berubah sama sekali dan dia berkata, “Murid sudah memiliki rencana dengan Qiu Siping, untuk membantunya dengan sesuatu, jadi saya ingin guru memberi saya beberapa hari.”

Tatapan lelaki tua itu jatuh pada Qiu Siping. Qiu Siping sedikit kesulitan. Dia mengepalkan giginya dan berkata, “Senior, ini benar. Saya ingin meminta senior untuk mengakomodasi. “

Pria tua itu memutar matanya dan berkata,” Aku akan memberimu satu bulan. Setelah satu bulan, pergi ke paviliun pemurnian harta di kota mana saja dan beri tahu mereka nama saya, Sun Dian, dan saya akan tahu. “

Dengan itu, pria tua itu memandang Wang Lin dan tertawa . Dia mengetuk kura-kura itu dengan kakinya dan menghilang dalam sekejap mata.

Qiu Siping merenung sejenak. Dia memberi Wang Lin tatapan menakutkan. Dia tidak bertanya apa-apa tentang orang tua itu, tetapi berkata, dengan nada berat, “Saudara Wang, saya akan meningkatkan kecepatan kapal sehingga kita bisa tiba dalam dua hari. Saya akan menyerahkan masalah pembatasan di gua kepada saudara Wang. “

Wang Lin mengangguk. Dia dengan cepat duduk di buritan kapal dan mengarahkan jarinya ke alisnya. Iblis Xu Ligou dan iblis kedua keluar dan melayang di sekitarnya.

Pada saat yang sama, ia menampar tasnya dan bendera pembatasan keluar. Kali ini, di bawah kendalinya, bendera pembatasan mengelilingi tubuhnya.

Tak lama kemudian, sebuah suara dingin keluar dari kabut hitam. “Rekan kultivator Qiu, saya akan pergi ke kultivasi tertutup selama dua hari, jadi tolong jangan ganggu saya.”

Qiu Siping segera setuju. Setelah melihat kabut hitam, ia berbalik dan memusatkan perhatiannya pada mengendalikan kapal agar lebih cepat.

Setelah dua hari, kapal itu tiba di gunung yang sunyi. Dia berbalik dan menatap Wang Lin. Setelah merenungkan beberapa saat, dia duduk dan menunggu Wang Lin, daripada mengganggunya.

Setelah beberapa jam, bendera pembatasan di sekitar Wang Lin mulai bergerak. Segera menyusut kembali ke ukuran bendera kecil dan disingkirkan.

Wajah Wang Lin agak pucat. Pembatasan lotus yang diberikan kepadanya oleh orang tua itu tidak seketat itu, jadi dia sudah memecahkan sebagiannya, namun, untuk benar-benar menghapusnya, dia membutuhkan lebih banyak waktu.

Tapi dalam dua hari ini, Wang Lin sampai pada pemahaman lengkap tentang pembatasan ini. Pembatasan ini bertindak sebagai pelacak dan, dari pemahaman Wang Lin, jangkauannya sangat besar.

Setelah Qiu Siping melihat Wang Lin keluar dari kabut hitam, ia berdiri dan berkata, “Brother Wang, di bawah kami adalah tempat gua itu berada.

Wang Lin mengangguk dan melihat ke bawah. Dia tiba-tiba meninggalkan kapal dan melayang di udara.

Qiu Siping membentuk segel dengan tangan kanannya dan menggunakan teknik di atas kapal. Kapal menyusut ke ukuran telapak tangannya dan dia menyimpannya.

Setelah melakukan itu, dia dengan cepat turun. Setelah melihat sekeliling, dia mendarat di beberapa anak tangga batu. Dia meletakkan tangan kanannya di atas batu hitam dan memuntahkan seteguk energi inti emas ke atasnya. Batu hitam itu mulai bersinar.

Qiu Siping melambaikan tangannya dan batu itu melayang ke udara, lalu tangannya membentuk banyak segel dan batu hitam itu melayang ke arah gunung sambil bersinar.

Ketika batu hitam melayang ke arah gunung, gelombang riak muncul di lereng gunung dan mulai menyebar.

Dari dalam riak air, sebuah lubang setengah lingkaran muncul di gunung.

Qiu Siping menarik napas dalam-dalam dan memandang ke arah Wang Lin.

Wang Lin merenung sedikit. Mata ilahi-Nya menyala. Setelah menatap riak air sebentar, dia membentuk tiga lingkaran ilusi dan mengirimnya ke riak air.

Saat lingkaran itu mendarat, riak air mulai bergetar. Benjolan muncul di gunung. Benjolan ini terkadang membesar dan terkadang menyusut. Mereka sangat aneh.

Wang Lin bahkan tidak peduli. Tangannya bergerak, menciptakan satu lingkaran ilusi satu sama lain.

Saat itu, salah satu gundukan di riak air tiba-tiba pecah. Mata Wang Lin bersinar dan dia mengirim salah satu lingkaran ilusi ke lokasi di mana benjolan itu pecah.

Tapi setelah itu, lebih banyak benjolan pecah. Wang Lin dengan cepat mengirimkan lingkaran ilusi satu per satu dan mereka semua mendarat di tempat gundukan itu meledak.

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak gundukan meledak. Wang Lin secara bertahap menjadi tidak bisa mengimbangi kecepatan benjolan itu meledak. Qiu Siping selalu gugup, dan setelah melihat bahwa Wang Lin tidak bisa mengikuti lagi, dia tidak bisa membantu tetapi khawatir. Dia menampar tasnya memegang dan sepuluh batu hitam keluar.

Tak lama setelah itu, kedua tangannya bekerja pada batu balok. Segera, dia mengirim salah satu batu hitam ke salah satu gundukan yang telah meledak dan Wang Lin sudah terlambat untuk mengirim lingkaran ilusi ke.

Dia mengungkapkan tatapan sakit saat mengirim batu hitam, tetapi segera menjadi serius. Tangannya terus bergerak. Setiap kali ada waktu Wang Lin tidak bisa mengikuti, dia mengisi celah dengan batu hitam.

Setelah Wang Lin melihat ini, matanya menyala. Dia sengaja melambat sedikit, memaksa Qiu Siping menggunakan batu hitam untuk mengisi kekosongan.

Akhirnya, kesepuluh batu hitam itu digunakan dan tangan Wang Lin tiba-tiba melesat dan mengirimkan puluhan lingkaran ilusi . Sebuah ledakan muncul dari riak-riak air dan terbelah menjadi dua, menciptakan celah ke pintu masuk.

Ekspresi Qiu Siping menjadi bersemangat dan dia menyerbu ke dalam celah itu. Mata Wang Lin menyala dan dia mengikuti di belakang.

Lubangnya tidak besar. Di dalam gua ada empat pintu batu. Setelah Wang Lin masuk, ia melihat Qiu Siping di depan salah satu pintu batu dengan ekspresi ngeri di wajahnya.

Wang Lin mengabaikan Qiu Siping dan memandangi pintu-pintu batu. Setelah memeriksanya, ia menemukan bahwa ada pembatasan ditempatkan pada keempat pintu. Pandangannya mendarat di pintu ke kiri dan menemukan bahwa pembatasan pintu itu adalah yang paling mudah untuk dilanggar.

Dia merenung sejenak. Tangannya mulai bergerak, membentuk lingkaran ilusi, dan dia melemparkannya ke pintu.

Tiba-tiba, pintu batu itu mulai bergetar dan perlahan membuka. Wang Lin melihat ke dalam ruangan dan matanya tiba-tiba melebar.

Ruang batu itu benar-benar kosong, dengan hanya array melingkar di tengah. Array ini tampak sangat tua, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, Wang Lin menemukan bahwa bahan yang digunakan untuk membuat array ini masih dalam kondisi baik.

Dan Wang Lin segera dapat melihat melalui array ini juga . Ini adalah array yang dapat mentransfer orang jutaan kilometer secara instan!

Qiu Siping menoleh dan melihat array itu. Dia dengan lembut berkata, “Ini adalah array transfer kuno. Ketika guru saya menemukan gua ini, dia juga menemukan array transfer. Meskipun array transfer disimpan dalam kondisi terbaik karena berada di gua, untuk mengaktifkannya diperlukan batu roh berkualitas tinggi. Saya belum pernah mendengar ada orang yang memiliki batu roh berkualitas tinggi di Laut Setan, jadi saya tidak pernah membuka susunan transfer ini. “

Wang Lin tidak berbicara, tapi dia diam-diam menjadi sangat bersemangat. Harus dikatakan bahwa setelah meninggalkan tanah dewa kuno, salah satu tujuan utamanya adalah menemukan susunan transfer kuno, tetapi ia tidak dapat menemukan banyak hal di kota Qilin.

Rencana awalnya adalah untuk menemukan informasi tentang transfer array kuno dan menemukan sendiri array transfer kuno dan memperbaikinya. Tetapi dengan array transfer ini di depannya, dia tidak perlu melakukan hal itu.

Satu-satunya yang disayangkan adalah bahwa dia tidak tahu ke mana array transfer ini mengarah.

< p> Qiu Siping menunjuk ke salah satu kamar dan berkata, “Ruang batu di sebelah kiri ini adalah ruang penyimpanan yang dulu berisi banyak buku, tapi aku sudah mengambil semuanya.” Dengan itu, ia membentuk beberapa segel dengan bukunya. tangan dan letakkan di salah satu pintu batu.

Tiba-tiba, pintu batu itu terbuka, memperlihatkan ruang kosong.

“Ruangan ini berisi sisa-sisa penanam kuno, tetapi sudah tidak ada lagi. Guru saya menyaring sisa-sisa menjadi pil. “Dengan itu, dia sekali lagi membuka pintu lain dan itu juga kosong.

Qiu Siping melirik Wang Lin dan perlahan berkata,” Guru dan kakak lelaki saya berada di ruangan di sebelah kanan. Setelah ruangan terbuka, kita akan mengambil satu Nascent Soul untuk kita masing-masing. Nascent Soul guruku akan menjadi milik Anda dan saya akan mengambil kakak laki-laki saya. Brother Wang, saya tahu kami memiliki beberapa kesalahpahaman ketika kami pertama kali bertemu, tetapi saya percaya, selama perjalanan kami di sini, kesalahpahaman itu telah diselesaikan. “

Wang Lin dengan tenang berkata,” Jika kesimpulan Anda salah dan kedua Nascent Souls tidak ada di Gui Xi, lalu bagaimana? ”

Qiu Siping menggelengkan kepalanya dan berkata, “Saudara Wang, Anda dapat yakin bahwa mereka berdua berada di Gui Xi, tetapi saya telah menyiapkan sesuatu, untuk berjaga-jaga.” Dengan itu, ia mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan dupa ungu. tongkat. Dia menyalakan tongkat dan aroma wangi cendana memenuhi ruangan.

“Wangi yang Membingungkan Hati?” Mata Wang Lin menyala dan dia segera menyadari apa itu. Aroma yang membingungkan ini adalah bahan untuk membuat pil. Jika dikombinasikan dengan obat lain, itu bisa menenangkan hati dan membantu melawan setan luar. Tetapi jika digunakan sendiri, terutama jika digunakan pada seseorang yang diserang oleh setan, maka luka-luka mereka akan meningkat dan iblis akan menerima bantuan dari luar.

Qiu Siping mengangguk dan dengan tenang berkata, “Ya, Saudaraku Wang dapat yakin sekarang. Namun, pembatasan ini berbahaya, jadi Brother Wang harus berhati-hati. “Dengan itu, dia mengambil beberapa langkah ke belakang, memberikan ruang bagi Wang Lin.

Wang Lin menatap pintu sebentar, lalu dia menggerakkan tangan kanannya dan mengirim lingkaran ilusi ke arah itu. Namun, saat lingkaran ilusi jatuh di pintu, kepala binatang buas muncul di sana. Ia meraung dan mencoba menelan Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin tetap sama. Dia menampar tasnya memegang dan bendera pembatasan muncul. Dia menggeram, “Habiskan!” Dan sebuah tangan raksasa keluar dari bendera dan menyeret binatang itu ke dalam bendera.

Tak lama setelah itu, tangan Wang Lin terus bergerak dan lingkaran ilusi muncul satu demi satu dan mendarat di atas pintu. Saat setiap lingkaran mendarat, kepala binatang lain akan muncul. Perlahan-lahan, jumlah kepala binatang buas meningkat, tetapi batasan itu tidak menunjukkan tanda-tanda patah.

Qiu Siping sedikit mengerutkan kening. Dia merenung sejenak, lalu mengeluarkan empat batu hitam lagi. Dia menatap mereka dengan tatapan menyakitkan. Setelah membelai mereka sedikit dengan tangannya, dia mengirim mereka ke empat arah dan mereka mendarat di pintu batu.

Qiu Siping berteriak, “Saudaraku Wang, aku hanya bisa menekan kepala binatang buas dengan 10 napas! Cepat! “

Mata Wang Lin menyala. Dia memegang bendera pembatasan di tangannya dan melambaikannya. Segera, ratusan dan ribuan pembatasan pada bendera pembatasan keluar dan membanting ke arah pintu batu.

Wang Lin tidak yakin bahwa ia dapat memecahkan batasan pada pintu batu ini dalam waktu singkat , jadi dia memutuskan untuk menggunakan metode kedua, yaitu membukanya secara paksa.

Ribuan pembatasan mendarat di pintu dan tak terhitung jumlahnya kepala binatang berusaha keluar, tetapi 4 batu hitam di pintu terlepas. cahaya lembut yang mencegah kepala binatang itu keluar.

Saat pembatasan menghantam pintu, serangkaian getaran tiba-tiba mulai menyebabkan tanah dan debu jatuh dari langit-langit gua. Rasanya seluruh gua akan runtuh.

Saat pintu dibuka oleh bendera pembatasan, dua lampu kuning redup terbang keluar dari ruangan dan mencoba melarikan diri dari gua.

Tapi tepat pada saat itu, dua lampu kuning mulai melambat dan mulai goyah. Lampu menjadi lebih redup, seolah-olah mereka akan menghilang.

Ini adalah Aroma yang Membingungkan Hati yang mulai berlaku.

Mata Wang Lin bersinar. Saat dua lampu kuning redup itu keluar, dia melihat bahwa di dalam lampu kuning itu ada dua Jiwa yang baru lahir yang hampir transparan. kapan saja, dan, dengan bantuan Wewangian yang Membingungkan Jantung, mereka telah mencapai batasnya.

Wang Lin dan Qiu Siping bergerak hampir bersamaan. Wang Lin bergerak sedikit lebih cepat dan meraih Nascent Soul yang lebih tua. Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin keluar dari gua.

Saat Wang Lin keluar dari gua, gua mulai runtuh dan serangkaian getaran terjadi. Qiu Siping juga cepat-cepat meninggalkan gua. Setelah keluar, dia menggenggam tangannya ke arah Wang Lin dan segera pergi, seolah-olah dia takut Wang Lin akan bertindak melawannya.

Wang Lin memegang Nascent Soul. Dia menyentuh dahinya dan iblis Xu Liguo keluar. Saat Xu Ligo melihat Nascent Soul, wajahnya dipenuhi dengan keserakahan.

Wang Lin mendengus. Xu Liguo tiba-tiba bergetar dan menunjukkan ekspresi ketakutan. Dia dengan patuh mengambil Nascent Soul dan kembali ke kesadaran Wang Lin.

Setelah itu, Wang Lin melihat gua yang runtuh dan kemudian melihat ke arah Qiu Siping ke kiri. Dia berkedip beberapa kali saat dia merenungkan. Akhirnya, dia menyerah pada gagasan mengejar Qiu Siping dan membunuhnya, karena, bagaimanapun juga, jiwanya hanya bisa menahan satu Jiwa kekuasaan yang baru lahir saat ini. Jika dia menambahkan yang lain ke dalam itu, maka ada kemungkinan dia kehilangan kendali dan dirasuki setan juga.

Mata Wang Lin bersinar. Dia sangat bersemangat. Setelah melahap Nascent Soul ini, dia seharusnya bisa menembus ke ranah yang baru lahir. Dia menenangkan dirinya dan cepat-cepat pergi.

Setelah melakukan perjalanan selama satu hari, Wang Lin berhenti di tengah padang pasir. Dia sengaja menempuh jalur penerbangan yang sangat sunyi. Dia melihat sekeliling dan tahu bahwa, dalam radius 10.000 kilometer, ada sangat sedikit manusia dan hewan. Dia menginjak kakinya dan tubuhnya langsung tenggelam ke tanah.

Dia berhenti setelah mencapai kedalaman 2.000 kaki. Dia kemudian menciptakan gua dan duduk bersila. Dia mengarahkan jarinya ke alisnya dan iblis Xu Ligou keluar.

Wang Lin memandang Xu Ligou, Xu Ligou dengan patuh mengeluarkan Nascent Soul yang akan runtuh dan kemudian berdiri di samping, menatap ke arah, di Nascent Soul.

Wang Lin bahkan tidak melihat Xu Ligou. Dia menutup matanya untuk beberapa tarikan napas, kemudian membukanya kembali dengan tatapan penuh tekad. Dia membuka mulutnya dan menelan Nascent Soul.

Saat Nascent Soul memasuki tubuhnya, taktik dewa kuno segera bekerja seperti batu kilangan yang besar. Saat Nascent Soul larut, ia melepaskan sejumlah besar energi yang mengisi tubuh Wang Lin.

Wang Lin segera menghentikan taktik dewa kuno untuk mencegahnya menggunakan semua kekuatan ini untuk memperbaiki tubuhnya. Akibatnya, di bawah kendalinya, energi spiritual yang kuat ini bergerak ke seluruh tubuhnya dan menuju intinya.

Intinya tiba-tiba mengembang dan warnanya menjadi gelap. Ukurannya terus membesar, sampai retakan muncul di permukaannya.

Tanda Nascent Soul perlahan muncul di tubuhnya.

Tapi!

Hanya pada saat itu saat, Ji Realm dalam kesadarannya diaktifkan tanpa kendali. Dengan cepat meninggalkan kesadarannya dan melakukan perjalanan melalui tubuhnya menuju intinya.

Wang Lin dengan ganas membuka matanya. Tidak peduli berapa banyak dia mencoba mengendalikan Ji Realmnya, dia tidak bisa mendapatkan kendali atas itu. Saat Ji Realm-nya mendarat di intinya, itu meledak.

Setelah ledakan terjadi di dalam tubuh Wang Lin, energi spiritual yang dilepaskan oleh ledakan intinya bertabrakan dengan energi spiritual dari Jiwa Baru Lahir yang dia lahap. .

Dampak dari dua energi spiritual mengirim semua energi itu keluar dari saluran Wang Lin saat mereka menyapu tubuhnya.

Tubuh Wang Lin terlempar oleh ledakan di tubuhnya. . Dia batuk beberapa suap darah dan wajahnya langsung memucat.

Dia berjuang untuk duduk. Mata Wang Lin redup dan dia diam. Setelah waktu yang lama, beberapa cahaya kembali ke matanya dan dia menutupnya. Setelah memeriksa tubuhnya, dia tertawa gila. Setelah tertawa gila untuk waktu yang lama, tidak peduli bagaimana orang mendengarkannya, ada sedikit kesedihan.

Mata Wang Lin memerah saat dia bergumam, “Ji Alam Realm … Ji Alam Realm … Ji Alam Realm … Ji Realm Jiwa … “

Inti di dalam tubuhnya tidak sepenuhnya meledak, tetapi menyusut ke ukuran kuku jempol.

Wang Lin sudah mengharapkan Ji Realm untuk mencegahnya mencapai Nascent Soul. Meskipun dia tidak yakin sebelumnya, dia baru saja mengkonfirmasi bahwa penghalang terbesar untuk mencapai Nascent Soul adalah Ji Realm-nya.

Keberhasilan Wang Lin adalah karena Ji Realm-nya dan kejatuhannya juga karena Ji Realm-nya, tetapi apa yang benar-benar ingin diketahui Wang Lin adalah mengapa ini terjadi. Mengapa Ji Realm-nya akan lepas kendali dan menyerang intinya ketika dia mencoba mencapai Nascent Soul.

Dia dengan pahit mengambil napas dalam-dalam dan mulai berkultivasi untuk memulihkan tubuhnya.

Setelah tiga hari, Wang Lin membuka kedua matanya. Setelah meninggalkan gua, ia dengan cepat pindah untuk menemukan sebuah kota.

Setelah setengah bulan, Wang Lin telah mengunjungi hampir setiap kota di daerah itu, tetapi, tentu saja, ia tidak pergi ke salah satu dari kota itu. Paviliun Penyempurnaan Harta.

Di dalam kota-kota ini, dia bahkan tidak menemukan jejak informasi tentang Ji Realm.

Dalam kebingungannya, dia tiba-tiba teringat gua Qiu Siping. Di dalam gua ada banyak buku, bahkan buku-buku yang direkam pada bambu, menampilkan berapa umur mereka. Mereka akan pecah dengan fluktuasi energi spiritual, sehingga mereka tidak dapat disimpan dalam sepotong batu giok.

Memikirkan hal ini, Wang Lin dengan cepat bergerak menuju gua Qiu Siping.

Setelah lima hari, Wang Lin tiba. Dia tidak peduli jika Qiu Siping ada di sana. Jika dia mencoba menghentikannya, maka Wang Lin akan membunuhnya tanpa ragu-ragu.

Meskipun Qiu Siping menerima Nascent Soul, membentuk Nascent Soul membutuhkan waktu lebih dari setengah bulan, jadi Wang Lin tidak “Aku khawatir tentang Qiu Siping saat ini.

Wang Lin tenggelam ke tanah dan menemukan gua. Adapun pembatasan di gua, mereka tidak masalah bagi Wang Lin. Setelah menerobos semuanya, dia masuk.

Wang Lin memindai gua dengan akal ilahi dan menemukan bahwa Qiu Siping tidak ada di dalam. Dia berjalan menuju kamar dengan semua buku. Adapun pembatasan pada ruangan, hanya butuh Wang Lin tiga jam untuk menerobosnya dan masuk.

Setelah masuk, Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menenangkan hatinya sebelum mulai mencari melalui buku-buku.

Di antara buku-buku bambu ini sebagian besar informasi tentang pembatasan. Setelah memindai mereka, Wang Lin menyimpannya, karena tidak ada dari mereka yang bahkan mengandung kata-kata Ji Realm.

Hati Wang Lin menjadi berat dan dia terus melihat. Tiba-tiba, tatapannya jatuh ke sepotong bambu. Bambu ini terlihat sangat tua dan bahkan menunjukkan beberapa tanda kerusakan.

Setelah mengambilnya, Wang Lin membukanya dan tubuhnya bergetar. Dia membawanya ke sebuah meja dan perlahan-lahan membukanya.

Sebagian besar yang ada di bambu adalah tentang batasan, tetapi, di belakang, deretan kata-kata kecil diukir.

“Kekuatan misterius ini yang dikenal sebagai Ji Realm, dari pandangan saya, harus menjadi teknik ilahi! Hanya teknik ilahi yang akan memiliki kekuatan untuk langsung membunuh seorang kultivator dari dunia yang sama! “

” Evolusi terakhir dari Ji Realm diyakini sebagai tahap Nascent Soul oleh banyak peneliti lain, tetapi, setelah membaca beberapa teks sejarah, saya menemukan fenomena yang sangat menarik. “

” Pertama-tama, saya ingin mengatakan bahwa, dalam teks sejarah, tidak ada indikasi langsung tentang siapa yang memiliki Ji Realm, tetapi, dari dalam konteks dokumen, saya berhasil menemukan jejak beberapa kultivator dengan Ji Realm.

“Di antara orang-orang ini, beberapa berhenti di Formasi Inti, beberapa berhenti di Nascent Soul, dan beberapa berhenti di Spirit Severing. Bisa dikatakan bahwa tidak ada pola dan itu semua tergantung pada masing-masing individu. “

” Sebenarnya, semua terobosan dalam penelitian Ji Realm saya semua berkat satu orang. Saya tidak akan mengatakan nama orang ini, tetapi orang ini adalah kultivator Ji Realm pertama yang saya temui! “

” Level kultivasinya adalah Nascent Soul. “

” Orang ini ingin untuk menerobos Nascent Soul dan mencapai Spirit Severing, jadi dia datang kepada saya untuk meminta bantuan, tetapi, pada akhirnya, saya masih gagal … “

Wang Lin tenggelam dalam teks, membacanya kata demi kata kata. Setelah waktu yang lama, ia mengungkapkan ekspresi yang sangat bingung.

Menurut catatan di buku bambu, Wang Lin segera menyadari bahwa batas Ji Realm-nya sendiri adalah Core Formation, jika tidak, Ji Realm-nya tidak akan pergi di luar kendali ketika ia mencoba membentuk Nascent Soul-nya.

Akibatnya, kultivasinya akan macet pada tahap akhir Formasi Inti tanpa ada peluang untuk istirahat meskipun di masa depan. Wang Lin menemukan ini tidak dapat diterima!

Jika kultivasinya tidak dapat menembus, maka 400 tahun penderitaannya tidak akan pernah dilepaskan dan Situ Nan tidak akan pernah bangun dan semua yang telah dia lakukan akan berhenti di sini.

Teng Hauyaun masih bisa tetap hidup dan dia tidak akan pernah membalas dendam. Dia juga tidak akan pernah bisa kembali ke negara Zhao karena Teng Hauyaun tidak akan membiarkannya pergi.

Semua mimpinya hancur pada saat ini.

Kesuksesannya datang dari dia Ji Realm… kejatuhannya juga datang dari Ji Realmnya…. Wang Lin mengepalkan tinjunya dan mengungkapkan ekspresi yang sangat tidak ingin.

Jika dia ingin mencapai Nascent Soul, maka dia harus melepaskan Ji Realm-nya. Satu-satunya cara adalah melepaskan semua kekuatan Ji Ream-nya sehingga ia bisa mencapai Nascent Soul.

Ini adalah pilihan yang sangat sulit. Orang yang meninggalkan pesan di buku bambu datang dengan satu ide untuk pembudidaya Nascent Soul yang dia bantu dan itu adalah menyia-nyiakan kultivasinya.

Seperti kultivasinya akan menyebar, Ji Realm-nya juga akan menyebar, memungkinkan dia untuk mulai berkultivasi lagi dan menerobos. Bahwa pembudidaya Nascent Soul tidak memilih metode itu pada akhirnya. Sekarang, Wang Lin dihadapkan dengan keputusan yang sulit ini. Jika dia tidak melepaskan Ji Realm-nya, maka dia tidak akan bisa menerobos. Semua yang dia coba untuk membentuk Nascent Soul-nya terhalang oleh Ji Realm-nya. Tetapi jika dia menyerah, maka semua kultivasi yang telah dia usahakan keras untuk dapatkan dalam 400 tahun terakhir akan sia-sia. Selain itu, dia saat ini berada di Laut Setan, tempat yang sangat berbahaya, di mana dia mungkin mati sebelum budidayanya mencapai kembali seperti sekarang. Setelah waktu yang sangat lama, mata Wang Lin menunjukkan tatapan penuh tekad. Dia mengambil napas dalam-dalam dan menyingkirkan bambu itu saat dia perlahan berjalan keluar dari gua. Hal pertama yang harus dia lakukan adalah sepenuhnya menghilangkan pembatasan lotus pada tubuhnya.