Renegade Immortal – Chapter 2080

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2080

Mu Bingmei pergi.

Dia meninggalkan gua dan meninggalkan planet Suzaku, tapi dia tidak pergi sendirian. Ada seorang pria di sisinya. Dia memiliki pakaian putih dan rambut putih tetapi penampilan biasa. Namun, dia mengeluarkan temperamen yang tak terkatakan yang membuat semua orang merasa sangat nyaman. Dia menarik tangan Mu Bingmei seperti dalam mimpi dan tidak melepaskannya.

Dia samar-samar mendengar kata-kata Mu Bingmeis di langit.

“Kamu … Apakah kamu avatar atau orisinal tubuh … “

Wang Lin memandang Mu Bingmei dan dengan lembut berkata,” Aku Wang Lin dan aku di sisimu. “

Mu Bingmei memandang Wang Lin dan secara bertahap menampakkan senyum. Senyum ini sangat indah dan sangat bahagia.

Mereka meninggalkan planet Suzaku, dan tidak diketahui kemana mereka pergi.

Setelah mereka berubah menjadi sinar cahaya, mereka menghilang ke kejauhan. . Di tempat yang jauh, mereka tidak bisa melihat Wang Lin menatap mereka sambil tersenyum.

Avatar atau tubuh asli? Hanya Wang Lin yang tahu jawaban ini.

Mungkin orang yang pergi adalah avatar Wang Lin dan yang mengawasi mereka pergi adalah tubuh aslinya. Atau mungkin … justru sebaliknya!

Tidak ada jawaban.

Tiga belas juga pergi. Dia menghabiskan hidupnya mengejar jejak Wang Lin. Sekarang Wang Lin membuatnya terbang sendiri. Ketika burung tumbuh, mereka harus menghadapi angin dan hujan sendirian. Hanya ketika dia bisa melihat pelangi di angin dan hujan dia bisa tumbuh menjadi seorang pria yang dapat mendukung dunia.

Mereka semua pergi … Hanya Wang Lin yang tinggal di planet Suzaku. Sebelum pergi ke mimpi dengan Liu Mei, dia pergi menemui orang tuanya, dan sekarang dia pergi lagi sebelum pergi ke rumah asli yang dia dan Li Muwan miliki.

Lembah itu telah hilang karena waktu, tetapi dia mengembalikannya.

Di lembah, Wang Lin duduk dan ditemani oleh Li Muwan. Dia memegang Li Muwan, dan bersama-sama mereka menghitung reinkarnasi. Seperti sudah lama terjadi seperti ini.

Dalam kesepian ini, ia membenamkan dirinya dalam kedamaian batin ini dan mengalami kehangatan.

Waktu berlalu tahun demi tahun. Di musim semi, saat semuanya pulih, Wang Lin menanam banyak bunga. Dia menyaksikan bunga-bunga mekar, dia menyaksikan hujan musim panas, dia menyaksikan angin musim gugur memutar lagu waktu, dia menyaksikan salju yang melayang di musim dingin.

Wang Lin terus ditemani oleh Li Muwan, dan ada kecapi musik bergema di telinganya seolah-olah dia telah kembali ribuan tahun ke masa lalu.

10 tahun, 10 tahun, 10 tahun … Wang Lin tinggal di lembah yang tenang ini selama 70 tahun. < / p>

Dia menemani Li Muwan. Di sini, dia lupa segalanya. Dia tidak mempertimbangkan tingkat kultivasinya sendiri, tidak berpikir tentang memahami esensi, dan tidak mempertimbangkan semua konspirasi dan kebohongan. Di matanya, hanya ada Li Muwan. Dalam benaknya, hanya sosok ini yang ada. Dan di telinganya, hanya suara sitar dari masa lalu yang tersisa.

Pada tahun ke-200 setelah Wang Lin kembali ke dunia gua, seorang tamu datang ke lembah Wang Lin. Tamu ini adalah pria botak. Dia tampak persis sama dengan yang dia lakukan di masa lalu dan tidak ada perubahan.

Dia muncul dari dunia dan berdiri di luar lembah untuk waktu yang lama. Dia menyaksikan lautan bunga di lembah, dia melihat pondok di dalam lautan bunga, dan dia melihat sosok kesepian yang duduk di depan kabin.

Pria itu menghela nafas dan mengungkapkan melankolis ekspresi.

Dia memegang kendi anggur di tangannya. Sambil menghela nafas, dia pergi melalui lembah, melewati lautan bunga, dan tiba di sisi Wang Lin. Dia memandang Wang Lin untuk waktu yang lama sebelum dia duduk di seberangnya.

Wang Lin membuka matanya dan menatap pria botak di depannya. Dia berangsur-angsur tersenyum.

“Kamu datang.”

Pria botak mengangguk diam-diam.

“Aku tidak bisa melupakan …” Sesaat kemudian, botak Pria itu menyerahkan kendi anggur kepada Wang Lin dan mengambil yang lain. Dia mengambil tegukan besar dan anggur mengalir dari sudut mulutnya ke pakaiannya.

“Aku tidak pernah ingin melupakan, jadi tidak ada yang namanya ‘tidak bisa dilupakan.'” Wang Lin mengambil kendi anggur dan menyesapnya.

“Kau menyiksa dirimu sendiri.” Pria botak itu memandang Wang Lin dengan tatapan yang rumit.

“Menyiksa …” Wang Lin bergumam. Dia minum anggur dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Pria botak itu menggelengkan kepalanya dan dengan lembut berkata, “Lupakan saja … Kamu tidak akan berhasil. Jika ini terus berlanjut, Anda akan lelah dan Wan Er akan lelah … “

Wang Lin menatap langit. Setelah merenung sebentar, dia perlahan berkata, “Haruskah aku memanggilmu ‘Mo Zhi’ atau nama lain.”

Pria botak itu adalah orang yang mengatakan kepada Wang Lin “Hati Mati, Sudah Lupa” di kuil hujan saat itu!

“Mo Zhi … ini selalu menjadi namaku.” Pria botak itu menghela nafas.

“Wang Lin, kamu seharusnya sudah menebak semua jawaban. Saya dapat memberi tahu Anda … Anda … “Mo Zhi hendak berbicara.

” Jangan katakan itu, biarkan saya merenungkan beberapa hal sendiri. “Wang Lin menggelengkan kepalanya. Dia mengambil kendi anggur dan minum seteguk besar.

“Minum anggur bersamaku … Kami belum pernah bertemu dalam waktu yang lama.” Wang Lin tersenyum dan menatap Mo Zhi.

Pria botak diam-diam merenung dan minum anggur dengan Wang Lin sampai malam tiba, sampai subuh datang, dan keduanya tidak mengatakan sepatah kata pun.

Ketika matahari muncul di tepi langit lagi, Mo Zhi berdiri. Dia memandang Wang Lin dan menghela nafas.

“Aku pergi … kuharap kau bisa berhasil …” Dia tidak menasehati Wang Lin lagi tetapi berbalik untuk pergi. Ketika dia hendak berjalan keluar dari lembah, dia berhenti tetapi tidak berbalik. Dia membelakangi Wang Lin.

“Guru mengatakan kepada saya untuk bertanya kepada Anda kapan Anda akan mengembalikan kompas batas Alam Bumi Menentang …” Suara Mo Zhi bergema di lembah. Setelah berbicara, dia berjalan keluar dari lembah dan menghilang.

Wang Lin masih duduk di sana dan minum anggur. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun tentang kata-kata atau kepergian Mo Zhi.

Dia sudah lama memahami beberapa hal, tetapi dia tahu bahwa dia adalah dirinya sendiri dan bernama Wang Lin. Ia dilahirkan di planet Suzaku dan merupakan putra seorang tukang kayu. Dia tumbuh di sebuah desa pegunungan kecil.

Langkah demi langkah, dia menginjak jalur kultivasi dan mencapai keadaannya saat ini.

Membangkitkan Li Muwan adalah keputusannya sendiri, tetapi bukan sesuatu karena pengaruh atau gangguan dari reinkarnasi lain. Itu adalah pilihannya sendiri.

“Aku aku …” Tidak ada kebingungan di mata Wang Lin – mereka benar-benar jelas.

“Apakah itu Mo Zhi atau Red Butterfly, bahkan guru Mo Zhi dan All-Seer … Mereka semua berpikir bahwa dunia ini, dunia gua, Alam Surgawi semuanya dibentuk oleh dao mimpiku dan tidak nyata … “Gumam Wang Lin. Dia telah lama mencapai pemahaman tentang masalah ini.

“Namun, apakah benar-benar seperti ini …” Wang Lin tersenyum samar. Dia berdiri saat dia menatap langit dan matanya bersinar terang.

“All-Seer, apakah kamu benar-benar berpikir aku tidak tahu asalmu?” Mata Wang Lin menyala dan dia melihat ke dalam langit. Dia sepertinya bisa melihat melewati langit, melewati Alam Surgawi, melewati kegelapan tanpa akhir untuk melihat sosok hitam dengan rambut yang sangat panjang dan aura pembantaian dan kehancuran yang datang dari jauh.

Sosok itu tujuan adalah Benua Astral Abadi.

“Yang Maha Melihat, jawaban atas segalanya bukanlah Anda mengatakan yang sebenarnya kepada saya di Alam Dewa Abadi, tetapi saya mengatakan yang sebenarnya! Saya akan memberi tahu Anda apa sebenarnya yang sebenarnya! “Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan sebuah tengkorak muncul.

Tengkorak ini milik Ji Qiong.

Tengkorak itu melintas dan sebuah Baris kecil kata-kata muncul di sana, tetapi segera menghilang.

“Kalian semua salah …” Wang Lin menarik pandangannya dan tersenyum ketika dia kembali ke rumah kayu. Dia melihat Li Muwan tidur di sana dan duduk di sebelahnya. Tatapannya lembut saat dia memperhatikannya tidur.

“Wan Er, kamu akan bangun … Karena aku sudah menemukan cara yang sebenarnya … Dan aku sudah memulai persiapan di Kuil Leluhur Shi Kuno.” < / p>

Ada sedikit kegilaan di mata Wang Lin. Metode ini memang sangat gila!

Waktu berangsur-angsur berlalu dan musim berubah. Wang Lin tetap di lembah, menemani Li Muwan selama ini. Kehidupan yang tenang seperti ini sangat jarang bagi Wang Lin, selain ketika ia berubah menjadi fana atau dao mimpinya.

Ketika dia menemani Li Muwan, dia berbicara tentang ingatannya dan tenggelam dalam dunianya sendiri. Selama bertahun-tahun, Tiga Belas telah kembali beberapa kali. Setiap kali, dia akan menemani Wang Lin selama beberapa bulan sebelum dia pergi untuk melanjutkan kehidupan dan kultivasinya sendiri. Xu Liguo dan Liu Jinbiao telah menggunakan beberapa metode yang tidak diketahui untuk benar-benar menemukan Zhong Big Red. Mereka bertiga bekerja bersama, melakukan apa yang mereka inginkan di dunia gua, dan sangat bahagia. Tubuh mereka telah terlahir kembali di Benua Astral Abadi, sehingga mereka bisa pergi dan datang seperti yang mereka inginkan dengan meminjam kekuatan Wang Lin untuk melewati gerbang. Dengan tingkat kultivasi Wang Lin saat ini, Zhong Big Red bisa melakukan ini juga. Setelah menyapu dunia gua, mereka bertiga, bersama dengan naga laut yang menyukai ini juga, meninggalkan dunia gua. Mereka memulai pengalaman legendaris mereka sendiri di Benua Astral Immortal. Namun, sebelum mereka pergi, kelompok tiga orang Xu Liguo datang ke Wang Lin untuk melayani dan menyanjungnya. Akhirnya, Wang Lin tertawa. Dia meninggalkan auranya dan membekas pada mereka untuk menjaga mereka tetap aman. Mereka bertiga pergi dengan kegembiraan. Dengan Wang Lin sebagai kulit harimau dan kekuatan tempur naga laut, mereka yakin mereka bisa menipu siapa pun di Benua Astral Abadi! Pada tahun ke-60 setelah Xu Liguo dan rekannya pergi, Wang Lin membawa Li Muwan keluar dari lembah dan meninggalkan planet Suzaku. Mereka meninggalkan dunia gua dan menuju ke Benua Astral Abadi. Sebelum dia pergi, akal ilahinya melihat Alam Surgawi dan dia melihat para pembudidaya di sana mempelajari dao yang telah dia tinggalkan. Dia melihat Tiga Belas dan banyak teman lama. Dia menarik akal ilahi dan melirik ke dunia gua. Ada tiga bulan lagi sebelum Alam Dewa Abadi akan dibuka. Tempat itu akan menjadi pertempuran terakhir Wang Lin. “Ketika aku berjalan meninggalkan Alam Dewa Abadi, Wan Er, kau akan menemaniku …” gumam Wang Lin saat dia melangkah melewati gerbang dunia gua dan menghilang.