Renegade Immortal – Chapter 2081 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2081 | Baca Novel Online

Wang Lin pergi.

Dia menghilang dari dunia gua. Di Allheaven, di sebuah planet biasa, ada seorang wanita. Dia mengenakan ungu dan rambutnya mencapai pinggangnya. Rambutnya diterbangkan angin dan gaunnya memberi kesan elegan.

Dia menatap langit. Di bawah matahari, jika Anda melihat dari dekat, Anda akan melihat alis yang indah di wajahnya. Dia dipenuhi dengan kebingungan. Dia merasakan indera ilahi tiba dan berhenti di sampingnya sejenak sebelum pergi.

Awalnya dia pikir itu semua hanya ilusi, tetapi ketika indera ilahi menghilang, sebuah batu giok muncul di depannya. Giok diam-diam melayang di sana dan memancarkan cahaya lembut.

Dia adalah Xi Zifeng.

Dia menatap batu giok di depannya. Saat cahaya lembut bersinar, itu mengungkapkan aura yang akrab. Aura ini seperti mimpi dan adalah sesuatu yang tidak bisa dia lupakan.

“Wang Lin …” Xi Zifeng diam-diam merenung untuk waktu yang lama sebelum dia meraih batu giok. Dia memegang batu giok di tangannya dan menutup matanya. Akal ilahi memasuki giok, dan di dalamnya adalah suara Wang Lin.

Setelah lama, ketika Xi Zifeng akhirnya membuka matanya, dia mengungkapkan senyum lembut. Senyum itu sangat indah.

Juga di dunia gua, dalam sistem bintang terpencil di Alam Luar, ada sejumlah besar batu yang mengambang di sana. Mereka sepertinya mengikuti hukum aneh mereka dan perlahan-lahan berputar dalam lengkungan besar.

Di atas batu besar di tengah duduk seorang lelaki tua. Wajahnya kemerahan dan dia dengan tenang berkultivasi. Setiap kali dia bernafas, sinar cahaya abu-abu akan meninggalkan tubuhnya, memasuki batu, dan kemudian itu akan menyebar untuk diserap oleh batu-batu lain.

Tidak ada batu di sini sebelum dia datang, tetapi ketika orang tua itu tiba pada hari tertentu, semakin banyak batu-batu ini muncul, seolah-olah itu terbentuk oleh mantranya …

Orang tua ini adalah patung batu retak di kedalaman Angin. Alam Surgawi. Jika bukan karena dia, pertempuran Wang Lin melawan Daoist Water akan lebih berbahaya.

Pada saat ini, mata lelaki tua itu tertutup dan dia diam-diam berkultivasi untuk memaksa kekuatan yang telah mengubah tubuhnya. menjadi batu keluar dari tubuhnya. Semua batu di sini lahir karena ini.

“Aku hanya perlu 300 tahun lagi untuk pulih sepenuhnya … Lalu aku bisa pergi dari sini dan kembali … pulang …” Pria tua itu membuka matanya. Seolah-olah tatapannya bisa menembus kehampaan untuk melihat sistem bintang yang luas.

Dia bukan seorang penggarap dunia gua, dia berasal dari Benua Astral Abadi, dari Sekte Tujuh Dao … Faktanya , dia hanya seorang murid dari Penguasa Surgawi Tujuh-Warna.

Saat dia bergumam, dia merasa agak tidak mau meninggalkan dunia gua, karena dia sudah lama berada di sini. Setelah merenung sejenak, dia menghela nafas dan menutup matanya lagi. Ketika dia kembali berkultivasi, rasa ilahi yang kuat menyapu.

Kekuatan indera ilahi ini mengejutkan orang tua ini. Dia jelas tahu bahwa kecuali pemiliknya ingin dia mendeteksinya, dia tidak akan pernah bisa merasakan indera ilahi ini tiba.

Baginya, kekuatan indera ilahi ini sebanding dengan kekuatan surga.

Perasaan ilahi menyapu dan tidak berhenti, tetapi setelah itu menghilang, membuat lelaki tua itu merasa tidak pasti tentang situasi tersebut, sebuah pil muncul di hadapannya.

Pil itu benar-benar merah dan memberi dari kekuatan dunia yang mengejutkan. Hanya dari mencium aroma pil, kekuatan membatu di dalam tubuhnya ditekan.

Melihat pil dan mengingat kembali rasa ilahi, pria tua itu secara bertahap merasakan jejak keakraban. Setelah merenung sejenak, dia bergumam pada dirinya sendiri.

“Ini dia …”

Pada saat ini, ketika Wang Lin meninggalkan dunia gua, mata bayi yang tidur di dalam sebuah planet di Sistem Bintang Luar bergetar seolah-olah dia akan bangun.

Tapi setelah waktu yang lama, dia masih tidak membuka matanya dan secara bertahap tenang kembali tidur. Energi spiritual tak berujung berkumpul dari dalam dan luar planet menuju bayi, bertindak sebagai nutrisi baginya untuk tumbuh.

Di depannya adalah sebuah batu giok yang dibentuk oleh akal ilahi. Giok ini bukan jasmani tetapi tampaknya bergantian antara ilusi dan padat. Itu diam-diam mengambang di sana, menunggu bayi bangun dan melihatnya.

Planet kultivasi bayi ini sangat biasa dan tidak terlihat aneh sama sekali. Jika ada sesuatu yang aneh, itu terlihat seperti bola mata jika seseorang melihatnya dari jauh.

Rentang gunung di planet ini tampak seperti urat darah, lautan luas seperti putih di sekitar murid, dan benua tampak seperti murid

Wang Lin telah ada di sini sebelumnya. Dia tidak hanya melihat bayi Tuo Sen, tetapi juga planet yang ditemukan Tuo Sen untuk tidur.

Setelah Wang Lin pergi, dunia gua menjadi tenang. Itu seperti seseorang yang tumbuh lebih kuat. Sebuah kekuatan yang hampir tidak ada yang bisa dideteksi memenuhi dunia gua setelah Wang Lin pergi.

Kekuatan ini bisa melindungi tempat ini selama beberapa generasi sehingga insiden seperti Master Scarlet Soul tidak akan pernah terjadi lagi.

Aktif Benua Astral Abadi, di Benua Surgawi Banteng, ada sebuah gunung yang dikelilingi oleh kabut. Pada hari ini, kekuatan yang kuat bergegas keluar dan cahaya kristal tak berujung menyebar ke segala arah.

Setelah cahaya itu tersebar, Wang Lin perlahan berjalan keluar dari gerbang ke dunia gua dengan rambut putih dan jubah putihnya.

300 tahun terakhir telah berlalu dalam sekejap mata. Wang Lin menatap dunia Benua Astral Abadi dan diam-diam berjalan ke depan.

“Tujuh Dao Sekte …” Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri. Sebelum dia pergi, dia melambaikan lengan bajunya dan embusan angin menyapu Tujuh Dao Sekte. Kehancuran menghilang dan digantikan oleh sekte yang kuat.

“Tempat ini akan menjadi rumah bagi semua orang yang keluar dari dunia gua …” Wang Lin bergumam ketika dia mencapai ke arah langit. Dalam sekejap, hampir 20 gumpalan cahaya muncul dan tersebar ke segala arah.

Hampir 20 gumpalan cahaya ini muncul di berbagai tempat di seluruh Benua Astral Abadi.

Qing Shui adalah berjalan melintasi padang pasir ketika dia sepertinya memperhatikan sesuatu dan mendongak. Gumpalan cahaya terbang ke tubuhnya. Tubuhnya bergetar dan, sesaat kemudian, dia membuka matanya sambil tersenyum.

Tuan Hong Shan terbang melintasi langit, dan di depannya ada sinar cahaya pedang dengan seorang lelaki tua di dalamnya. Ekspresi pria tua itu ganas, tetapi ada ketakutan di bawahnya saat dia melarikan diri dengan kecepatan penuh.

Master Hong Shan sedang mengejar dengan ekspresi muram. Pada saat ini, gumpalan cahaya memasuki tubuhnya dan membuatnya melihat ke arah Benua Surgawi Banteng. Ekspresi suramnya melunak, tetapi dia mengejar lebih cepat.

Qing Lin, Zhou Ru, Red Butterfly, Zhou Yi, dan hampir semua orang dari dunia gua mendapatkan gumpalan cahaya dan merasakan keberadaan Tujuh Dao Sekte. Bahkan jika mereka masih manusia, kenangan tentang Tujuh Dao Sekte akan perlahan-lahan terbangun di masa depan.

Wang Lin melihat untuk terakhir kali pada Seven Dao Sekte sebelum ia menetapkan formasi yang kuat di sekitarnya. Formasi ini sebanding dengan yang ia atur di dunia gua. Bahkan jika dia tidak berhasil keluar dari Alam Dewa Abadi, dia masih bisa memastikan keamanan dunia gua dan melindungi keberadaan Tujuh Dao Sekte.

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin tidak melihat ke belakang dan berjalan ke langit sampai ia menjadi transparan dan menghilang.

“Waktu 300 tahun adalah beberapa kali kehidupan bagi manusia, tetapi bagi para pembudidaya, itu tidak lama … Orang gila itu menjadi Kaisar Surgawi dan Ji Du menjadi Kaisar Shi Kuno. Saya ingin tahu bagaimana keadaan mereka … “Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri.

” Dan … Li Qianmei, di mana tepatnya kamu … “Wang Lin menghela nafas. Dia bisa menebak bahwa Li Qianmei telah membangkitkan ingatannya sendiri seperti Qing Shui. Dia juga bisa menebak alasan dia tidak akan melihatnya.

“Diam-diam memberkati saya …” Wang Lin menatap ke langit yang jauh. Dia selalu ingat kata-kata Li Qianmei dan kisah burung dan ikan.

Setelah lama, Wang Lin memejamkan mata dan berjalan ke arah klan Kuno.

“Saya pernah berjanji kepada Gu Dao bahwa saya akan memasuki Alam Dewa Abadi dari sisi klan Kuno.” Wang Lin ingat janji itu saat itu. Dia melakukan perjalanan melalui klan selestial selama beberapa hari dan tiba di tepi cekungan yang merupakan laut yang luas. Lalu dia berjalan menuju pusat, tempat badai laut itu berada. Sebelum dia mendekat, dia bisa mendengar gemuruh gemuruh yang mengguncang langit dan membuat langit gelap. Sudah 300 tahun sejak badai laut terbentuk, dan sekarang rasanya bahkan lebih ganas dari sebelumnya. Ketika gemuruh gemuruh bergema di seluruh dunia, badai laut berputar dengan cepat dan memicu sejumlah besar riak. Mereka tampak seperti ombak yang melayang di udara yang terus saling menabrak dan tampaknya bergegas ke langit. Di dalam badai laut ada sembilan pilar besar yang menghasilkan sembilan warna cahaya yang berbeda. Cahaya memenuhi seluruh badai laut dan dipantulkan oleh badai laut, membuatnya tampak seperti mimpi sembilan warna. Mimpi ini membawa perasaan misteri yang akan memaksa seseorang untuk membenamkan diri ke dalamnya dan mencegah mereka mengekstraksi diri mereka sendiri. Karena berbagai rumor tentang Alam Dewa Abadi di Benua Astral Abadi, ada banyak orang di sini. Mereka dipenuhi dengan keinginan, keinginan untuk menjadi lebih kuat. Wang Lin berdiri di sisi badai laut dan dia tidak ragu untuk berjalan melewatinya. Dia muncul di sisi klan Kuno dan dengan tenang duduk untuk menunggu Realm Dewa Abadi dibuka dalam beberapa bulan. Ketika waktu perlahan mendekat, klan selestial dan klan Kuno terbangun seperti dua binatang buas yang telah tidur dan meletus dengan mereka. kekuatan puncak setelah mempersiapkan selama ratusan tahun.