Renegade Immortal – Chapter 2083 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2083 | Baca Novel Online

Badai laut terus bergemuruh, mengintensifkan beberapa lipatan. Ini menyebabkan sejumlah besar keretakan spasial muncul di daerah sekitarnya. Itu seperti tangisan hantu, melolong sambil membawa kekuatan yang tajam dan mengejutkan yang bisa menghancurkan tubuh seseorang. Itu menyebar ke segala arah dari pusat badai laut.

Ratusan orang dari klan Kuno baru saja tiba dan melihat badai laut di depan mereka. Mereka dapat dengan jelas merasakan aura destruktif darinya yang dapat dengan mudah menghancurkan mereka.

Kekuatan ini cukup untuk membuat semua makhluk hidup bergetar ketakutan. Namun, ini tidak termasuk Wang Lin dan enam Grand Empyreans. Pada tingkat kultivasi mereka, mereka semua memiliki berbagai tingkat resistensi terhadap keributan ini … Itu tidak masalah bagi mereka.

Wang Lin mengabaikan keributan. Ketika suara ini memasuki telinganya, itu tidak menyebabkan jantungnya bergetar sama sekali. Seolah-olah suara ini tidak memenuhi syarat untuk membuat jantungnya bergetar, bahkan jika itu berkali-kali lebih kuat.

Setelah berkultivasi ke tingkat kultivasinya, lupakan Benua Astral Abadi, bahkan di ruang luas di luar Benua Astral Abadi, sangat sedikit hal yang dapat mengejutkannya.

Namun, keenam Grand Empyrean itu tidak sama. Meskipun mereka tidak terpengaruh oleh keributan ini, mereka tahu bahwa banyak orang di belakang mereka tidak tahan.

Song Tian tidak ragu-ragu. Saat kerusuhan meningkat, dia bergerak di depan anggota klan Kuno. Dia melambaikan lengan bajunya dan matahari raksasa muncul di belakangnya. Dia menggunakan kekuatan Grand Empyrean untuk membantu orang-orang di belakangnya melawan keributan.

Xuan Luo dan Ancient Grand Grand Empyrean melakukan hal yang sama. Dengan mereka bertiga bekerja bersama, mereka dapat memastikan ratusan panik anggota klan Kuno tidak terluka atau dipaksa kembali.

Klan surgawi adalah sama. Jiu Du dan kawan-kawan bertindak pada saat yang sama untuk melindungi ratusan pembudidaya surgawi dari keributan.

Hanya Wang Lin yang duduk diam di sana dan dengan tenang melihat badai laut.

Dia tidak ‘t bertindak untuk membantu siapa pun, tidak ada gunanya.

Wang Lin sudah tahu apa yang akan terjadi 12 hari dari sekarang. Dia melihat orang-orang dari kedua sisi dan menutup matanya.

“Ada 12 hari sampai pintu gerbang terbuka, tetapi keributannya sama kuatnya dengan dua hari sebelum Realm Immemorial God dibuka di masa lalu … “

” Jika ini terus berlanjut, aku khawatir mereka tidak akan bisa tinggal! “

” Alam Dewa Immemorial aneh, sangat berbeda dari masa lalu! “

>

Enam Grand Empyreans di kedua sisi badai laut saling memandang, dan ekspresi mereka menjadi suram.

Ketika mereka berenam terus melawan, waktu berlalu sekali lagi. Setiap hari, gemuruh badai akan menjadi lebih ganas. Ketika itu hanya sembilan hari sebelum pembukaan Realm Dewa Abadi, keributan menyebar ke seluruh lembah yang luas. Bahkan tepi cekungan yang terhubung dengan klan Kuno dan klan selestial dapat mendengar gemuruh.

Saat senja sembilan hari sebelum pembukaan, keributan mencapai tingkat yang tak terlukiskan.

Bahkan keenam Grand Empyrean dengan kekuatan penuh merasa mereka tidak bisa menahan lagi.

Kegaduhan itu cukup untuk membuat langit hancur dan retakan muncul di bumi. Ratusan orang yang dilindungi oleh enam Grand Empyreans berdarah dari lubang mereka.

“Masih ada sembilan hari lagi! Tidak mungkin untuk menolak lebih lama lagi. Saat ini, itu sama kuatnya dengan hari terakhir sebelum Alam Dewa Abadi dibuka di masa lalu. Jika ini terus berlanjut, orang-orang akan mati besok dan kita akan terluka bahkan sebelum masuk! “

” Saya khawatir kita tidak bisa membiarkan banyak orang ini memasuki Alam Dewa Abadi kali ini … “Wu Feng dengan cepat berkata, dan Dao Yi diam-diam mengangguk.

Jiu Di mengepalkan giginya dan mengirimkan pesan ilahi.

“Semua pembudidaya di bawah Golden Exalt, dengan cepat mundur dan dengan cepat mentransfer dari yang luas baskom! ”

Saat kata-katanya bergema, di sisi klan Kuno, Song Tian dan teman-temannya juga membuat keputusan. Dari ratusan orang yang mereka jaga, mereka yang tidak berhasil melewati tiga cobaan dan tujuh bencana semuanya dengan cepat meninggalkan pusat keributan ini.

Beberapa saat kemudian, kurang dari 100 orang tetap di masing-masing sisi badai, dan karena ada lebih sedikit orang, tekanan pada enam Grand Empyreans sangat berkurang.

Ini semua terlihat oleh Wang Lin. Dia masih merenung diam-diam dan tidak melakukan apa-apa. Dia melihat badai laut dan melihat celah di gerbang yang dibentuk oleh sembilan pilar menjadi sedikit lebih besar.

Dalam sekejap, tiga hari berlalu. Hanya ada enam hari lagi sampai Alam Dewa Abadi dibuka. Gemuruh dari gerbang menjadi lebih intens dari tiga hari yang lalu. Ini belum pernah terjadi sebelumnya selama pembukaan Realm Dewa Abadi. Ini menyebabkan enam Grand Empyreans menjadi sangat cemas.

Mereka tidak tahan lagi. Mereka harus mengurangi jumlah orang, atau mereka akan terpengaruh juga.

“Wang Lin!” Xuan Luo memandang ke arah Wang Lin. Ini adalah pertama kalinya dia berbicara dengan Wang Lin sejak keributan akibat badai laut dimulai. Sebenarnya, Song Tian dan Ji Grand Empyrean Kuno telah lama menggantungkan harapan mereka pada Wang Lin. Mereka hanya bingung mengapa Gu Dao masih belum datang.

Namun, sekarang bukan saatnya untuk memikirkan masalah ini. Setelah mereka mendengar Xuan Luo berbicara, mereka langsung memandang Wang Lin.

“Guru …” Wang Lin berdiri dan memandang Xuan Luo, yang menggunakan kekuatan penuhnya untuk menahan keributan.

“Guru, tidak ada gunanya. Pada akhirnya, mereka tidak akan bisa masuk. Bahkan kalian semua … tidak akan bisa masuk … “Wang Lin berkata dengan lembut, tapi dia masih mengangkat tangan kanannya dan melambai pada kurang dari 100 orang yang dijaga oleh Xuan Luo dan teman-temannya.

Dengan ini Gelombang, Xuan Luo dan perusahaan tiba-tiba merasakan tekanan menghilang, seolah-olah keributan itu hilang. Hampir 100 orang semuanya pulih dari rasa sakit yang mereka derita.

“Gu Dao seharusnya sudah memperhatikan ini, jadi dia tampaknya tidak campur tangan secara paksa.”

Xuan Luo dan perusahaan tetap diam. Mereka juga merasakan keanehan dari pembukaan ranah Dewa Abadi ini. Masih ada enam hari yang tersisa, dan mereka merasa sulit membayangkan betapa intensnya keributan itu saat itu. Kemungkinan bahkan mereka harus mundur.

Klan Kuno memiliki perlindungan Wang Lin, tetapi di sisi klan langit, di bawah perlindungan Jiu Di dan perusahaan, mereka harus mengurangi jumlah orang. < / p>

“Penanam Emas Exalt … Penambang Empyrean Peninggian, mundur dan cepat pindah!” Saat suara Jiu Di bergema, mayoritas dari hampir 100 pembudidaya diam-diam merenung. Mereka memandangi badai laut dengan penyesalan ketika mereka pergi satu per satu, hanya menyisakan 11 orang.

Tidak semua Ascendent Empyreans datang. 11 orang ini adalah Empyrean Ascendant yang telah memilih untuk datang.

Hanya enam hari tersisa.

Selama enam hari ini, sangat menyakitkan untuk bertahan bagi semua orang di samping Wang Lin. Meskipun klan Kuno memiliki banyak orang, kata-kata Wang Lin membuat mereka ragu-ragu.

Ketika tiga hari berlalu dan hanya tiga hari tersisa, gemuruh itu beberapa kali lebih kuat daripada ketika Alam Dewa Immemorial dibuka di masa lalu. Di sisi klan langit, 11 Ascendant Empyreans dengan enggan pergi dan memilih untuk pindah dari lembah yang luas.

Jiu Di dan rekan-rekannya duduk bersama. Tanpa perlu melindungi Empyrean Ascendant, mereka dapat menggunakan kekuatan penuh mereka untuk menahan gemuruh badai laut, jadi sekarang mereka bisa bertahan lebih lama.

Melihat apa yang terjadi di sisi klan selestial, Xuan Luo dan teman-temannya merasa pahit di hati mereka. Mereka punya firasat bahwa apa yang dikatakan Wang Lin itu benar.

Jika bukan karena Wang Lin membantu lebih awal, mereka akan sama dengan pihak lain, dengan hanya tiga dari mereka yang tersisa.

< p> Tiga hari terakhir adalah tiga hari yang paling sulit. Suatu hari tanpa sadar berlalu, dan tepat ketika hari berlalu, badai laut menjadi 100 kali lebih kuat!

Ini menyebabkan dunia runtuh menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya, dan dunia menjadi kosong. Jiu Di dan rekan-rekannya menjadi pucat dan mereka tidak ragu-ragu untuk menghubungkan indera ilahi mereka untuk melawannya dengan kekuatan gabungan mereka. Klan kuno masih setenang sebelumnya. Xuan Luo dan yang lainnya merasa tidak ada yang terjadi. Namun, melihat ke sisi lain membuat mereka mendapatkan pemahaman baru tentang betapa kuatnya Wang Lin. Ketika hanya ada dua hari lagi sampai Gu Dao Dewa Realm yang membuka Gu Dao tiba. Kedatangannya diam, seolah ia selalu di sini. Dia berjalan keluar dari kekosongan dan duduk di sebelah Wang Lin. Dia melihat badai laut dan menghela nafas. “Xuan Luo, kalian bertiga tinggal dan kalian semua pergi.” Setelah dia berbicara, dia melambaikan tangan kanannya pada hampir 100 anggota klan Kuno, dan mereka perlahan menghilang Wang Lin menatap Gu Dao dan tidak berbicara. Dia terus melihat badai laut. Kesenjangan di gerbang batu bahkan lebih besar sekarang, dan ada sedikit antisipasi di matanya. Pada saat ini, hanya ada delapan orang yang tersisa di luar badai laut. Mereka dikelilingi kehampaan karena dunia telah runtuh di sekitar mereka. Ketika hari itu berlalu dan itu adalah hari terakhir sebelum gerbang dibuka, keributan membentuk pusaran. Saat pusaran itu berputar dengan cepat, itu menyebabkan Jiu Di dan teman-temannya batuk darah. Mereka mundur dengan enggan dan tahu dalam hati bahwa mereka telah mencapai batasnya. Qingdao Yi adalah yang pertama mengepalkan giginya dan pergi, diikuti oleh Wu Feng yang tak berdaya. Hanya Jiu Di yang mengungkapkan ekspresi terdistorsi saat pembuluh darah di wajahnya membengkak. Dia ingin terus melawan. Namun, dia hanya bertahan dua jam lagi sebelum dia menghilang dengan ekspresi pahit.