Renegade Immortal – Chapter 2084 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2084 | Baca Novel Online

Jiu Di tidak mau saat dia pergi tanpa daya. Saat sosoknya berangsur-angsur menghilang, hanya ada lima orang yang tersisa di luar badai laut.

Gu Dao melihat badai laut dan perlahan-lahan berkata, “Kalian semua pergi sekarang. Gemuruh di hari terakhir bahkan akan membutuhkan upaya penuhku untuk melawan. Bahkan ketika akhirnya terbuka, Anda semua tidak akan bisa masuk ke Alam Dewa Immemorial …

“Saya baru saja memperhatikan ini beberapa hari yang lalu.”

Xuan Luo dan perusahaan Diam-diam merenung dan membungkuk pada Gu Dao. Setelah melihat Jiu Du dan mereka pergi, mereka tahu bahwa pembukaan Realm Immemorial God ini bukan sesuatu yang bisa mereka ikuti.

Saat mereka hendak pergi, Wang Lin bangkit dan berjalan menuju Xuan Luo .

“Guru.”

Xuan Luo menatap Wang Lin dan tersenyum.

“Guru akan segera bereinkarnasi. Murid akan memasuki Alam Dewa Abadi. Jika saya keluar dengan selamat, saya akan pergi melindungi reinkarnasi Guru … Jika tidak, Guru masih dapat bereinkarnasi dengan aman dengan ini. “Wang Lin memandang Xuan Luo dan meraih kekosongan. Sebuah batu giok muncul, dan dia dengan hormat menyerahkannya kepada Xuan Luo.

Xuan Luo memegang batu giok. Dia tidak segera memeriksanya tetapi menatap Wang Lin. Setelah waktu yang lama, dia berbicara dengan lembut.

“Lindungi dirimu …”

Wang Lin mengangguk.

Xuan Luo menutup matanya. Ketika dia membuka mereka sekali lagi, dia berubah menjadi sinar cahaya bersama dengan Song Tian dan Ji Grand Empyrean Kuno. Dalam sekejap, mereka menghilang tanpa jejak.

Pada saat ini, di luar badai laut, hanya Wang Lin dan Gu Dao yang tersisa.

Waktu perlahan berlalu. Dalam sekejap, hari sudah senja. Hanya ada setengah jam sebelum pembukaan Realm Immemorial God, dan gemuruh dari badai laut mencapai puncaknya. Vortex berputar sangat cepat sehingga pada pandangan pertama, itu tampak diam.

Namun, ketika terlihat seperti ini, itu berarti ia telah mencapai kecepatan yang mengkhawatirkan.

Sebagai pusaran Diputar, air laut sepertinya diserap oleh pusaran. Air laut meninggalkan badai laut dan ditarik ke arah pusaran.

Pusaran itu seperti lubang hitam yang melahap segalanya. Itu terus-menerus menyerap sejumlah besar air laut, menyebabkan badai laut menyusut.

Gu Dao melihat badai laut dan berkata, “Ketika semua air laut tersedot, Alam Dewa Immemorial akan …” Suaranya masih jelas memasuki telinga Wang Lin melalui gemuruh.

“Aku memasuki Realm Immemorial God untuk membangkitkan istriku. Kamu … untuk apa di dalam sana? ”Wang Lin menyaksikan pusaran itu dengan cepat melahap air laut. Tidak akan lama sebelum badai laut hilang sepenuhnya.

“… Untuk jawaban!” Gu Dao menoleh ke arah Wang Lin.

“Setelah aku mendapatkan ingatan Leluhur Kuno, ada pertanyaan yang aku butuhkan untuk membantunya menjawab … Aku telah menunggu hari ini untuk waktu yang lama, dan kedatangan Anda adalah kesempatan bagi saya untuk menemukan jawaban ini! “

” Jawabannya … “Wang Lin bergumam.

” Jika saya menemukan jawaban ini, mungkin Saya bisa meninggalkan klan Kuno dan pergi ke mana pun saya ingin pergi. “Ada kilasan perasaan rumit di mata Gu Dao.

” Anda memiliki kepala Leluhur Surgawi, jadi Anda seharusnya sudah melihat bahwa Leluhur Surgawi meninggal dalam damai – tidak ada rasa sakit … Leluhur Kuno juga mati …

“Saya bisa merasakan kematian ini dalam ingatannya. Dia berjalan menuju kematian dengan ragu-ragu, berkeringat, dan tekad.

“Mereka berdua membayar harga kematian untuk mengejar jawaban dan pada saat yang sama meletakkan akar warisan. Mungkin itu untuk melindungi mereka, “gumam Gu Dao.

Lingkungan mereka bergemuruh tanpa henti dan pusaran terus melahap sampai kurang dari setengah badai laut tetap. Air laut telah sepenuhnya menghilang ke dalam pusaran, keberadaannya tidak diketahui.

Tidak butuh waktu lama untuk semua air laut menghilang.

Gu Dao menarik pandangannya dari Wang Lin dan memandang ke arah badai laut yang menyusut ketika dia berkata dengan suara serak, “Leluhur Kuno dan Leluhur Surgawi menemukan rahasia yang tak terbayangkan. Mereka ragu, ragu, dan pada akhirnya, untuk mengejar kebenaran, mereka berjalan menuju kematian …

“Sekarang saya akan mencari jawabannya.”

Wang Lin merenung dalam hati.

Setengah jam waktu berlalu secara bertahap. Ketika semua air laut dimakan oleh pusaran, gemuruh gemuruh terus bergema. Sembilan pilar besar yang tidak lagi dikelilingi oleh laut memancarkan cahaya sembilan warna yang mempesona. Gerbang ke Alam Dewa Abadi yang dibentuk oleh sembilan pilar perlahan dibuka!

Saat dibuka, riak menyebar dari gerbang, dan kecepatannya tak terbayangkan. Itu langsung menyapu lembah yang luas menuju klan Kuno dan klan langit.

Ketika riak menyapu melewati lembah yang luas, angin berhenti. Song Tian dan yang lainnya, yang terbang menjauh, berhenti di udara.

Di klan Kuno, apakah itu manusia atau pembudidaya, semua makhluk hidup berhenti ketika riak melanda.

< p> Api, sungai, dan semuanya berhenti pada saat ini.

Di tanah Ji Kuno, ada hujan turun, dan pada saat ini, bahkan hujan berhenti di udara.

Di klan selestial, itu sama. Kelompok tiga Jiu Du, Gemini, Kaisar Surgawi, dan para pembudidaya, manusia, dan binatang buas yang tak terhitung jumlahnya semuanya berhenti bergerak.

Lima elemen dunia, semua hukum dunia, semuanya berhenti sepenuhnya pada saat ini.

Seluruh Benua Astral Abadi menjadi sunyi.

Hanya gerbang yang dibentuk oleh sembilan pilar di tengah cekungan luas perlahan dibuka. Setelah itu sepenuhnya terbuka, cahaya sembilan warna bersinar dari dalam, mengungkapkan suatu bagian ke tempat yang tidak diketahui.

“Waktu ini memang sangat berbeda dari masa lalu …” gumam Gu Dao. Riaknya bisa menghentikan segala sesuatu di dunia di bawah Surga yang Terinjak-injak.

Mata Gu Dao bersinar dan dia tidak ragu sama sekali. Dia bergegas ke gerbang sembilan warna sebelum Wang Lin dan menghilang di dalam.

Pada saat ini, Wang Lin adalah satu-satunya orang yang tersisa di luar gerbang. Dia menutup matanya, dan ketika dia membukanya lagi, dia berjalan menuju gerbang. Dia memasuki gerbang langkah demi langkah.

Setelah Wang Lin memasuki Alam Dewa Abadi, semua yang ada di Benua Astral Immortal kembali normal. Yang aneh adalah bahwa hampir tidak ada yang mendeteksi saat itu ketika semuanya berhenti. waktu.

Sepuluh napas waktu ini hilang dari langit dan bumi, dari lima elemen, dari setiap makhluk hidup, dari setiap penggarap, dari setiap anggota klan Kuno, dan dari delapan Grand Empyreans. < / p>

Seolah-olah periode waktu singkat ini diserap oleh kekuatan aneh dan menghilang ke gerbang Alam Dewa Immemorial.

Ketika seluruh Benua Astral Immodorial pulih, sembilan pilar di baskom luas bersinar terang. Cahaya mengaburkan segalanya dan kemudian menghilang tanpa jejak.

Ketika sembilan pilar menghilang, gerbang ke Alam Dewa Abadi juga menghilang.

Saat gerbang di tengah lembah menghilang, pusaran yang tetap bergemuruh tanpa henti. Laut tak berujung yang menghilang ke pusaran tersebar kembali ke lembah.

Air laut turun saat gemuruh gemuruh bergema. Beberapa jam kemudian, lembah yang luas berubah kembali menjadi lautan. Laut tak berujung dan ombak menabrak satu sama lain. Keributan menghilang dan digantikan oleh suara laut.

Semuanya kembali normal. Klan langit seperti ini, dan klan Kuno juga seperti ini. Semuanya kembali normal, termasuk dua sosok di dalam halaman elegan di Black Stone City dari klan Kuno.

Rumah itu tidak besar dan interiornya relatif sederhana, tetapi menghangatkan hati. Di tempat tidur berbohong seorang wanita tua. Wajahnya dipenuhi kerutan, tetapi orang bisa melihat betapa cantiknya dia ketika dia masih muda.

Di samping wanita tua itu ada wanita lain. Dia mengenakan pakaian putih dan orang tidak bisa melihat penampilannya – hanya rambutnya yang terlihat menggantung di depan wajahnya. Punggungnya sangat indah, tetapi ada rasa sedih dalam keindahan ini. Itu akan membuat orang yang melihat cintanya dan mengasihani dia. Itu seperti ikan di air – Anda tidak bisa melihat air matanya, tetapi ketika dia melihat Anda dari bawah air, mungkin Anda bisa merasakan air mata jika Anda ingin menyendoknya. naik beberapa air. Wanita tua itu enggan berpisah dan dengan lembut berkata, “Dong Mei. Dia Song Zhi … Song Zhi hanya anggota biasa dari klan Kuno, jadi 500 tahun adalah batas umurnya> Yang tua Wanita itu memandangi gadis yang tumbuh besar bersamanya dan bergumam, “Aku tahu ada cerita di dalam dirimu … Aku pernah melihatmu menatap ke langit dengan linglung dan menangis berkali-kali … Aku bahkan ingat ketika aku memberitahumu tentang apa yang terjadi di kota kekaisaran Dao Kuno dan kisah Wang Lin dan Li Muwan, Anda akan memaksakan diri untuk tersenyum. “Dong Mei … Berjanjilah padaku bahwa jika Anda tidak bisa melupakan, jangan membuat diri Anda merasa buruk.” selalu ingat ketika dia pertama kali mengatakan nama “Wang Lin” untuk Dong Mei – ekspresi kaget dan emosional yang dimiliki Dong Mei. Dia juga ingat ered bahwa 500 tahun yang lalu, ketika Wang Lin membawanya kembali, dia tidak hanya menceritakan kisah Li Muwan, tetapi juga seorang wanita bernama Li Qianmei. “Orang yang bereinkarnasi … Dong Mei dan Li Qianmei, apakah mereka orang yang sama … “Wanita tua itu tidak mengatakan ini, tetapi melihat wanita cantik di depannya saat dia perlahan-lahan menutup matanya.