Renegade Immortal – Chapter 2087 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2087 | Baca Novel Online

Suara All-Seer bergema di dalam Alam Dewa Abadi dengan gunung bersalju tujuh warna sebagai pusatnya. Tubuh besarnya yang terbuat dari kabut hitam bergegas menuju Wang Lin dengan keengganan dan kegilaan.

Dia tidak mau membiarkan ini terjadi. Dia telah menunggu begitu lama, menunggu reinkarnasi yang tak terhitung jumlahnya, sampai hari ini tiba, tetapi dia tidak mengharapkan segalanya menjadi seperti ini.

Wang Lin telah menipu semua orang. Bahkan All-Seer tahu bahwa semuanya bukan mimpi Wang Lin, tetapi dao avatar pembantai itu.

Hati All-Seer dipenuhi dengan perasaan yang tidak masuk akal, dan perasaan ini cukup untuk membuatnya marah. . Dia adalah jiwa harta dari Kompas Batas, dan dia telah melihat Wang Lin datang ke sini lagi dan lagi dan menghilang di sini dalam setiap reinkarnasi.

Sampai saat dia melihat Wang Lin secara pribadi membuka kompas dan kemudian menghilang . Ini memungkinkannya, Sang Pencari, untuk keluar, dan pada saat itu, dia tertawa dengan ekstasi.

Dia tidak tahu asal usulnya sendiri. Dalam ingatannya, ketika dia pertama kali terbangun bertahun-tahun yang lalu, dia sudah menjadi roh harta dari Kompas Batas.

Dia juga tidak tahu siapa yang telah menciptakan Kompas Batas. Dia tidak memiliki ingatan dan bingung untuk waktu yang lama sampai dia melihat Wang Lin meminjam kompas. Dia melihat Wang Lin mengalami reinkarnasi berulang-ulang sampai dia dibebaskan.

Saat dia dibebaskan, dia dipenuhi dengan rasa sukacita yang tak terkatakan. Dia merasa seperti akan bebas, dan dia tidak ingin terus ada di dalam kompas seperti tawanan.

Itu sebabnya dia ingin mengambil alih Wang Lin!

Dari pandangannya, semua kehidupan di Benua Astral Abadi adalah palsu dan hanya Wang Lin yang nyata. Dari analisisnya, begitu dia berhasil mengambil alih Wang Lin, dia akan memiliki kultivasi Heaven Trampling dan kebebasan sejati.

Dia tidak lagi bisa terperangkap di dalam kompas sebagai roh harta, meskipun dia merasa mengesampingkan itu. dari menjadi roh harta karun, dia juga adalah penjaga kompas ini.

Tapi apa pun yang terjadi, semua yang dia lakukan adalah untuk kebebasan!

Dia bahkan telah memutuskan bahwa begitu dia memperoleh kebebasannya dan berhasil mengambil alih tubuh Wang Lin, ia akan menemukan asal-usulnya – menemukan siapa yang membuatnya menjadi roh harta.

Dari pandangannya, setelah ia berhasil mengambil alih tubuh Wang Lin, Boundary Compass akan menjadi harta karunnya yang tertinggi. Dia adalah roh harta karun, dan tidak ada yang tahu kekuatannya lebih baik darinya.

Selain kekuatannya, penggunaannya yang paling penting adalah memungkinkan seseorang untuk meninggalkan Alam Bumi yang Menentang!

Sebagai untuk asal-usul Boundary Compass, dia punya beberapa ide, tetapi mereka buram. Dia tidak tahu siapa yang membuatnya, atau mengapa dia ada di dalamnya.

Dia hanya tahu bahwa begitu dia mendapatkan kebebasannya, dia akan mencari jawaban.

Namun, pada saat ini, semua rencananya runtuh karena kata-kata Wang Lin. Dia tidak punya harapan. Dia hanya merasa putus asa dan marah, bersama dengan rasa takut dan keengganan.

Dia bergegas panik pada Wang Lin dan kabut hitam melolong keras. Saat dia mendekati Wang Lin, dia melihat senyum tipis di wajah Wang Lin.

Wang Lin mengangkat tangan kanannya ketika dia melihat kabut hitam yang melaju ke arahnya dan melambaikan tangannya dengan lembut.

< "Ketika aku menguasai reinkarnasi, aku sudah mencapai Surga Terinjak." Saat Wang Lin berbicara dengan tenang, dia melambaikan lengan bajunya. Kabut hitam di depannya mendesis dan mulai menghilang dengan cepat.

“Aku tidak mau membiarkan ini terjadi !! Wang Lin, aku tidak mau membiarkan ini terjadi !! “All-Seer mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Saat gas hitam tersebar, gas hitam yang tersisa terkondensasi menjadi kepala besar. Kepala ini terlihat sangat berbeda dari All-Seer. Dia setengah baya dan di antara kedua alisnya ada pola bintang yang berkedip. Ada bayangan samar seekor bangau yang berjuang di dalam pola bintang.

Semua ini berlangsung sesaat sebelum tersebar. Kepala pria paruh baya itu tersebar dan semua gas hitam yang tersisa tiba-tiba berubah menjadi seekor bangau hitam raksasa.

Bangau hitam mengeluarkan desis di langit dan bergegas menuju Wang Lin sekali lagi.

Saat dia mendekat, ada kilatan dingin di mata Wang Lin. Dia mengambil langkah ke depan dan mengangkat tangan kanannya. Saat derek hitam mendekat, tangannya meraih leher derek.

Derek hitam terus berjuang. Saat melolong, mata Wang Lin berbinar. Genggaman tangan kanannya menegang, menghasilkan dentuman keras yang membuat seluruh Realm Immemorial God bergetar dan langit menjadi kabur.

Bangau hitam benar-benar hancur.

The All- Perasaan ilahi Seer dalam kekacauan, dan ketika crane hitam hancur, begitu pula All-Seer. Tepat ketika bagian terakhir dari perasaan ilahi-Nya akan dihancurkan, dia sepertinya mengingat sesuatu tentang masa lalu – beberapa hal yang dia pikir tidak ada dalam ingatannya.

“Alam Pagi Dao … Kampung halamanku … “All-Seer bergumam ketika akal ilahi-Nya menghilang sepenuhnya dan dia benar-benar mati. Tubuh dereknya berubah menjadi untaian gas hitam yang tak terhitung jumlahnya. Di antara gas hitam, ada untaian gas abu-abu yang jelas. Wang Lin menyaksikan gas abu-abu mengalir ke arah jembatan yang terhubung ke langit dan menghilang ke ilusi di belakang jembatan.

Gas abu-abu ini tidak membawa aura All-Seer’s.

Mata Wang Lin menyala, tapi dia tidak terkejut sama sekali, seolah-olah dia sudah tahu gas abu-abu itu ada. Dia hanya melirik dan mengabaikannya. Tangan kanannya mengulurkan tangan dan mencengkeram gas hitam.

Saat ia mencengkeram, gas hitam tiba-tiba berkumpul dan membentuk bola gas seukuran kepalan tangan di telapak tangan Wang Lin.

Bola gas itu tidak hitam, tetapi sembilan warna – itu sangat indah.

“Satu Esensi Alam …” Ketika Wang Lin melihat bola gas di tangannya, matanya tidak lagi tenang, tetapi dipenuhi dengan kegembiraan. Dia mengambil napas dalam-dalam dan melambaikan tangan kirinya. Sebuah peti mati muncul di hadapannya.

Ada seorang wanita tidur di dalam peti mati. Dia bukan kecantikan yang mutlak, tapi dia lembut. Matanya tertutup dan dia tetap tak bergerak.

“Wan Er … Aku pernah mengatakan bahwa bahkan jika surga ingin kamu mati, aku akan membawamu kembali!” Wang Lin bergumam ketika dia menyentuh wajah wanita itu. Air mata mengalir di matanya dan mendarat di wajahnya. Air mata mengalir di pipinya ke sudut mulutnya.

“Aku berhasil! Wan Er, setelah ribuan tahun, saya berhasil! ”Ekspresi Wang Lin lembut ketika ia dengan lembut menekan bola gas sembilan warna di antara alis wanita itu. Dia diam-diam menyaksikan bola gas memasuki tubuhnya, dan waktu tampaknya menjadi abadi.

Namun, ada tanda ketegangan yang jarang di wajahnya – dia sangat gugup. Dia menggigit bibir bawahnya dan menatap wanita di depannya.

Wang Lin membelai rambut Li Muwan dan bergumam, “Wan Er, kembali hidup-hidup … Kembali hidup … Buka mata Anda, buka mata Anda dan lihatlah aku … “

Pertemuan di luar Laut Setan tampaknya telah menentukan nasib tiga nyawa. Jangan lupa, jangan tinggalkan …

Teriakan lembut itu untuk bantuan dan mata yang penuh dengan kepanikan menyebabkan Wang Lin, yang bersembunyi di bawah tanah karena dia melihat ada sesuatu yang salah, untuk mengangkat kepalanya …

Jika dia tidak melihat ke atas, mungkin semuanya akan berbeda.

Di lautan setan, ketika dia membuka matanya dan melihat yang lemah namun tangguh Sosok yang berdiri di pintu masuk gua, hatinya bergetar sesaat. Dia tidak tahu mengapa dia berkata, “Jangan takut, aku akan membawamu untuk membunuh …” tapi dia tahu pada saat itu bahwa kata-kata itu keluar secara alami …

Sosok yang telah menggunakan darah jantungnya untuk mengukir formasi naga ke skala, wajah pucat yang membuat hatinya sakit. Tetapi pada saat itu, dia sedang diburu oleh orang-orang yang kebenciannya berlari sedalam lautan. Dia hanya bisa mengatakan pada dirinya sendiri untuk melupakan semua penderitaan yang dia alami.

Adegan di Sky Cloud Sect, ketika dia mendengar suara sitar dan melihat kesuraman sosok di dalam paviliun, Wang Lin tahu dia tidak bisa melupakan.

Tangan kiri saya adalah karma pendek di lautan setan dan tangan kanan saya adalah kultivasi ratusan tahun …

“Wan Er, buka matamu, bangun … Dan ada juga Ping Er. Dia juga akan terbangun, Anda akan menyukai anak itu … “Air mata Wang Lin mengalir saat dia bergumam. Waktu tidak menunggu saya. Kamu … Kapan kamu akan membawaku pergi … “Wan Er, aku Wang Lin. Kami adalah suami dan istri, biarkan saya membawa Anda … “Bahkan lebih banyak air mata muncul di mata Wang Lin saat dia memandang Li Muwan. Dia telah menunggu beberapa ribu tahun untuk hari ini. Kehangatan di lembah, sosok yang dia lihat ketika dia melihat ke belakang, dan pemandangan masa lalu tampaknya menjadi abadi dalam pikiran Wang Lin. Dia tidak bisa melupakan, dia tidak ingin melupakan, dia tidak mau melupakan. Dia melihat Li Muwan menjadi tua dan berangsur-angsur menua saat dia perlahan-lahan berbaris sampai akhir hidupnya. Saat dia menutup matanya, hati Wang Lin merasakan sakit yang belum pernah terjadi sebelumnya, seolah-olah dia sudah gila. Dia tidak bisa membiarkan Li Muwan pergi seperti ini, dia akan mencuri kembali !! Setelah kehilangan itu, dia akan mendapatkannya kembali bahkan jika itu berarti dia harus menyentuh memori yang disegel lagi dan lagi dan berjalan ke dalam jurang kesedihan … Dia merasa tidak menyesal. “Wan Er … bangun … Wan Er …” Wang Lin menatap wanita yang tidur itu dan air matanya terus mengalir. Aku menumbangkan seluruh dunia hanya untuk mengoreksi bayanganmu. Aku membalikkan seluruh dunia hanya untuk membuatnya jadi surga tidak bisa mencegah matamu untuk membuka. Aku membuka kekosongan tanpa akhir untuk membuka jalan … untuk memungkinkanmu menemukan jalan pulang. “Wan Er, aku suamimu. Saya ingin Anda membuka mata dan bangun !! “Wang Lin menatap langit dan meraung. Sudah lama berlalu, tetapi wanita di dalam peti mati masih menutup matanya. Wang Lin tidak dapat menerima ini – dia tidak bisa menerima ini !! “… Jangan menangis …” Saat Wang Lin meraung di langit, tangan yang hangat, seperti batu giok perlahan bangkit dan menyentuh wajahnya. Wang Seluruh tubuh Lin bergetar. Dia menundukkan kepalanya untuk melihat bulu mata Li Muwan gemetar ketika dia membuka matanya. Mata itu berisi kelembutan yang tidak berubah selama ribuan tahun dan rasa kelembutan yang akan membuat hati seseorang sakit.