Renegade Immortal – Chapter 2088

shadow

Renegade Immortal – Chapter 2088

Alam Dewa Abadi, di tengah benua melingkar, berdiri gunung bersalju tujuh warna, dan dua sosok berdiri di atasnya.

Mereka adalah Wang Lin dan Li Muwan.

Mereka berdiri di sana, memandangi jembatan tidak jauh dari sana, dan dengan lembut berbicara satu sama lain.

Pandangan Wang Lin lembut ketika dia memandang Li Muwan. Dia telah menunggu ini sejak lama, dan sekarang, setelah ribuan tahun, akhirnya terjadi.

Salju tujuh warna yang jatuh tidak lagi memiliki perasaan sedih. Itu benar-benar berbeda dari adegan yang dilihat Wang Lin di dalam kuil leluhur.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Ini adalah cerita yang panjang. Wan Er, begitu kita pergi, kita akan menemukan tempat yang biasa, maka aku akan menghabiskan seumur hidup menceritakan kisahnya kepadamu … Dan Ping Er dan istrinya, Qing Yi. Kamu pasti akan mencintai mereka. ”

Li Muwan mengangguk ringan. Dia memandang pria di depannya, dan dia tampak sama seperti sebelumnya, hanya ada jejak waktu di wajahnya.

Dia bisa membayangkan kesulitan macam apa dan harga seperti apa yang telah dibayar Wang Lin untuk membangunkannya.

“Sekarang izinkan saya membawa Anda untuk menginjak-injak langit bersama-sama …” Saat Wang Lin memandang ke arah jembatan tidak jauh, matanya bersinar paling terang yang pernah mereka miliki dalam ribuan tahun. . Tidak ada kesedihan di matanya.

Dia menarik tangan Li Muwan. Setelah dia bangun, dia tidak pernah melepaskannya. Dia takut sekali dia melepaskannya, dia tidak akan pernah menemukannya lagi.

Kedua sosok mereka secara bertahap berjalan ke Heaven Trampling Bridge, menuju ujung jembatan yang terhubung dengan ilusi.

Li Muwan juga memegang tangan Wang Lin dan tidak ingin melepaskan sisa hidupnya. Dia merasakan kehangatan yang datang dari tangannya yang membuat hatinya merasakan kehangatan dan kedamaian yang melintasi ribuan tahun.

Figur mereka perlahan-lahan tiba di ujung jembatan. Tepat ketika mereka akan masuk, Wang Lin berhenti dan melambaikan tangan kirinya di tanah.

Gelombang ini menyebabkan tiga sinar cahaya terbang menuju bumi.

Sinar pertama cahaya adalah setengah kompas. Itu terbang ke arah bumi dan menyebabkan bumi bundar bergemuruh. Bagian bumi yang setengah ilusi menjadi nyata dan parit dan gunung yang tak terhitung jumlahnya bersinar terang. Setelah selesai, mulai aktif.

Sinar cahaya kedua adalah penunjuk raksasa. Dengan cepat turun dan menyatu dengan gunung bersalju tujuh warna. Penunjuknya menyapu bumi.

Aura yang kuat menyebar dari bumi dan bergemuruh di seluruh dunia.

Sinar cahaya ketiga adalah manik, manik putih, Surga Defying Bead!

Mengambang di dunia dan memancarkan cahaya lembut. Penampilannya menyebabkan seluruh tempat, Boundary Compass, menjadi lengkap.

Wang Lin dengan lembut berkata, “Mundur!”

Saat dia berbicara, bumi bergemuruh dan menyusut dengan cepat, meninggalkan banyak kabut. Beberapa saat kemudian, benua itu menghilang, gunung bersalju tujuh warna menghilang, semua yang ada di dunia kecuali jembatan Wang Lin dan Li Muwan menghilang. Semuanya hilang – semuanya berubah menjadi kompas seukuran telapak tangan!

Kompas bersenandung dan melayang di atas tangan kiri Wang Lin dan terus berputar. Itu menyusut sekali lagi, dan apa yang muncul di tangan Wang Lin adalah Heaven Defying Bead!

The Heaven Defying Bead adalah bagian paling kritis dari Boundary Compass, dan itu tidak terlihat berbeda ketika Boundary Compass selesai .

Memegang manik-manik, Wang Lin melihat ke belakang. Dia tidak bisa melihat langit atau bumi, hanya kekosongan. Di akhir kekosongan, dia melihat sosok.

Itu adalah Gu Dao.

Gu Dao menatap semua ini dengan tercengang. Dia melihat satu-satunya jembatan yang ada di kehampaan dan dua sosok di jembatan.

“Ini adalah jawabannya …” gumam Gu Dao, mengungkapkan ekspresi yang rumit.

Wang Lin tersenyum tipis dan melambaikan tangan kanannya. Sebuah pusaran muncul di belakang Gu Dao, dan di dalam pusaran itu adalah Benua Astral Abadi. Gu Dao diam-diam merenung sejenak sebelum dia membungkuk pada Wang Lin dan menghilang ke pusaran.

Setelah dia pergi, Wang Lin menarik Li Muwan, yang juga melihat sosok itu tetapi tidak mengajukan pertanyaan, sampai akhir. jembatan dan menghilang ke dalam ilusi.

Setelah Wang Lin pergi, jembatan berubah menjadi bintik-bintik cahaya dan menghilang ke dalam kekosongan di sini.

Tempat ini adalah taman seperti surga . Di kejauhan, ada sebuah paviliun, dan ada sebuah meja batu dan dua batu charis. Di atas kursi batu di sebelah meja, duduk seseorang dengan punggung menghadap Wang Lin. Orang ini mengenakan jubah abu-abu dan memiliki rambut abu-abu, tetapi Wang Lin tidak dapat melihat penampilannya.

Ada seseorang yang berdiri di belakang orang ini seperti pelayan.

Wang Lin menarik Li Muwan keluar dari kehampaan dan tiba di tempat seperti taman ini. Ketika Wang Lin masuk dengan Li Muwan, pelayan itu berbalik. Dia memandang Wang Lin dan tersenyum.

Wang Lin memandang pelayan ini, pelayan itu tampak agak tua, tetapi dia masih segera mengenali orang ini.

Wang Lin perlahan berkata, ” Ling Tianhou. “

” Aku dan aku juga tidak. “Pelayan itu menggelengkan kepalanya tetapi tidak berbicara. Orang yang berbicara adalah pria berjubah abu-abu yang membelakangi Wang Lin. Dia berbalik dan tersenyum pada Wang Lin.

Pria berjubah abu-abu memandang Wang Lin sambil tersenyum dan berkata, “Ini pasti Nyonya Wang, memang pasangan yang cocok untuk Sesama Penggarap Wang.”

Li Muwan tetap tenang dan tidak berbicara. Dia berdiri di samping Wang Lin dan dengan tenang menatap pria berjubah abu-abu.

Wang Lin menatap pria berjubah abu-abu itu dan tiba-tiba tersenyum. Dia menarik Li Muwan ke sisi berlawanan dari pria tua itu dan dia melambaikan lengan bajunya. Bayangan yang tumpang tindih muncul di kursi batu terakhir yang tersisa, mengubahnya menjadi dua. Dia duduk bersama dengan Li Muwan.

Di atas meja di antara dia dan lelaki berjubah abu-abu itu sebuah papan. Potongan-potongan hitam dan putih di atasnya tersebar – itu jelas situasi yang buruk.

“Avatar Anda pergi setelah bermain setengah permainan. Saya sudah menunggu selama bertahun-tahun, dan akhirnya Anda tiba. Mari kita lanjutkan. “Pria berjubah abu-abu itu tersenyum ketika dia mengambil sepotong hitam dan meletakkannya di papan tulis.

” Kamu adalah penjaga? “Wang Lin melirik papan dan melihat ke abu-abu pria yang mengenakan pakaian.

Pria berjubah abu-abu itu mendongak dan tersenyum, “Aku dan kamu juga.”

“The All-Seer adalah roh harta karun, dan aku pergi seutas akal ilahi pada dirinya. Itu adalah All-Seer berjubah abu-abu yang Anda lihat. ”Pria berjubah abu-abu itu terlihat persis sama dengan All-Seer. Namun, perasaan yang dia berikan berbeda. Seperti yang dia katakan, dia adalah All-Seer berjubah abu-abu.

“Seperti halnya Seven-Colored Realm pada awalnya dibuat oleh avatar Anda. Itu kemudian ditemukan oleh roh yang berharga dan digunakan oleh itu. Saya juga sangat ingin tahu, tetapi sekarang saya melihat bahwa reinkarnasi sangat sederhana bagi Anda.

“Manik-manik Meniru Surga di Alam Tujuh-Warna diciptakan oleh avatar pembantaian Anda ketika mencoba mencari tahu apa yang satu hal yang hilang adalah. Semua dao itu hanyalah pengalaman hidup Anda.

Arti dari baris ini adalah untuk semua bentuk kehidupan mencari jati diri mereka yang sebenarnya sehingga mereka dapat keluar dari reinkarnasi. “Pria berjubah abu-abu itu mengungkapkan kekaguman di matanya ketika dia berbicara.

” Aku tidak tahu ” t punya nama. Jika saya yang pertama di Alam Bumi yang Menentang untuk mencapai Surga yang Terinjak, maka Anda adalah yang kedua. Selain Anda dan saya, tidak ada bentuk kehidupan lain yang bisa menginjak-injak surga untuk tiba di tempat ini.

“Selain dari avatar Anda itu …” Pria berjubah abu-abu itu berkata sambil tersenyum.

Wang Lin diam-diam merenung sejenak. Dia masih belum melepaskan tangan Li Muwan ketika dia melihat pria berjubah abu-abu itu dan bertanya, “Apakah Anda membuat Boundary Compass? Apakah Anda menyegel roh harta karun di dalam? “

” Langkah keempat, Heaven Trampling, adalah batas Alam Bumi yang Menentang, tetapi di alam semesta yang luas dari empat alam, ada beberapa yang telah mencapai langkah kelima … Atau langkah keenam … Sebelum saya datang ke sini, papan ini sudah ada.

“Ayo main, giliranmu …” pria berjubah abu-abu itu berbisik.

Wang Lin diam-diam merenung sejenak dan kemudian tersenyum. Dia mengangkat tangan kanannya. Sudah ada manik putih di tangannya. Dia memegang potongan putih ini dan menaruhnya di papan tulis.

Saat potongan putih itu mendarat, papan itu tiba-tiba berubah. Potongan-potongan putih dan hitam semua mulai bergerak seolah-olah mereka mencoba meramalkan sesuatu. Ketika Li Muwan melihat ke atas, semua potongan hitam dan putih hanya menyatu menjadi dua bagian.

Satu hitam, satu putih.

Potongan putih ada di sisi Wang Lin dan hitam sepotong berada di sisi pria berjubah abu-abu.

“Apakah Anda mengerti?” Wang Lin menatap pria berjubah abu-abu.

Pria berjubah abu-abu itu merenung sejenak sebelum dia menghela nafas dan mengangguk. “… Aku mengerti.”

Wang Lin tersenyum ketika dia berdiri dan menarik Li Muwan. Dia tidak melihat ke belakang pada dua orang atau papan, tetapi melangkah maju dengan Li Muwan, dan mereka berdua menghilang dari tempat ini.

Setelah dia menghilang, potongan putih di papan perlahan-lahan menjadi ilusi dan akhirnya menghilang, seolah-olah itu mengikuti Wang Lin.

Wang Lin pergi bersama Li Muwan.

Di Benua Astral Abadi, tidak ada orang lain selain Gu Dao yang tahu apa yang telah terjadi di dalam Alam Dewa Abadi.

Wang Lin duduk di gunung yang tenang di klan Kuno. Li Muwan duduk di belakangnya dan dengan lembut menatapnya. Wang Lin tetap di sini selama beberapa hari.

Dia sepertinya menunggu sesuatu, Li Muwan tidak tahu apa, dan dia tidak ingin tahu. Selama dia bisa berada di samping Wang Lin, dia sudah puas. Namun, masih ada pertanyaan dalam hati yang mendengar, tapi dia ingin menunggu Wang Lin untuk bangun untuk bertanya.

Tiga hari lagi berlalu. Pada senja hari ini, ketika langit redup, Wang Lin membuka matanya dan menatap langit.

Pada saat ini, seorang pria yang mengenakan rambut hitam panjang dan hitam muncul di luar Benua Astral Abadi. . Tubuhnya dipenuhi dengan pembantaian dan kehancuran. Dia berdiri di luar Benua Astral Abadi dan matanya yang acuh tak acuh jatuh pada klan Kuno, di mana dia melihat seseorang menatapnya.

Penampilannya sama dengan Wang Lin!

Setelah merenungkan untuk sesaat, pria berjubah hitam bergegas ke Benua Astral Abadi. Dia berubah menjadi sinar cahaya hitam dan terbang menuju klan Kuno. Dia bergegas menuju gunung tempat Wang Lin berada dan tiba di depannya.

Ketika dia melihat Li Muwan, pandangannya yang acuh tak acuh menjadi lembut.

“Kamu tidak harus datang.” Wang Lin menatap avatar pembantaiannya.

Pria berjubah hitam itu merenung diam-diam, lalu dia mengangkat tangannya untuk memecahkan sehelai rambut hitamnya. Ketika dia mengendurkan tangannya, rambut hitam itu berkibar dan secara bertahap berubah putih.

Saat helai rambut putih muncul, Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan seuntai rambut putih juga muncul. Namun, saat helai rambut putih ini muncul, berangsur-angsur hilang. Pria hitam memandang Li Muwan sekali lagi. Dia menutup matanya saat dia menjadi gas hitam dan menghapus kesadarannya sendiri untuk bergabung dengan tubuh Wang Lin. Wang Lin menyerap semua gas hitam dan avatar pembantaian muncul di tubuhnya sekali lagi. Dia memandang Li Muwan dan tiba-tiba mengerti mengapa avatar pembantaian memilih untuk menghilangkan kesadarannya sendiri dan bergabung dengannya setelah mendapatkan kemerdekaan. “Bagi saya, itu adalah 500 tahun … baginya, itu adalah reinkarnasi yang tak terhitung jumlahnya …” “Apa yang kamu cari untuk saya? “Li Muwan tersenyum. Wang Lin tiba-tiba bertanya,” Apakah Anda melihatnya? “” Siapa? “Li Muwan terkejut. Dia belum melihat apa-apa sekarang. “Tidak ada. Mari kita pergi. Apakah Anda tidak ingin melihat Wang Ping dan istrinya? Mari kita pergi ke tempat di mana tidak ada yang mengenal kita dan memulai kehidupan biasa … “Wang Lin berdiri dan tersenyum.” Tidak akan berkultivasi? “Li Muwan berkedip dan berdiri di samping Wang Lin.” Kultivasi ada di hati. Setelah menemukan diri saya yang sebenarnya, di mana-mana adalah sama. “Wang Lin tersenyum ketika dia memegang Li Muwan. Mereka berdua berubah menjadi sinar cahaya dan menghilang ke senja. “Wang Lin, setelah pertandingan berakhir, Anda mengatakan ‘apakah Anda mengerti …’ Saya tidak benar-benar mengerti … Apa yang bisa dipahami?” Li Muwan suara lembut bergema. Keduanya berangsur-angsur terbang dan menghilang ke cakrawala. Mereka tidak melihat bahwa pada saat ini, di sudut Blackstone City, tidak jauh dari gunung ini, seorang wanita berbaju putih kembali ke lampu rumah yang tak terhitung jumlahnya. Saat dia melihat sinar cahaya yang terbang di langit, air mata mengalir di sudut matanya. Air mata mengalir di pipinya dan menetes ke pakaiannya, “Lupakan saja, mari kita lupakan semuanya … Ikan-ikan di kehidupan sebelumnya juga menyaksikan burung memudar di dalam air …” gumam wanita itu. Matanya kabur. Ikan-ikan di air tampak menangis, tetapi air mata mencair di dalam air, sehingga burung itu tidak dapat melihat mereka. “Dalam kehidupan sebelumnya, kami adalah seekor burung dan seekor ikan, tetapi dalam kehidupan ini, kami tidak …” Sebuah suara lembut tiba-tiba muncul di belakang wanita itu. Tubuh halus wanita itu tiba-tiba bergetar. Dia tiba-tiba melihat ke belakang dan melihat sosok itu tersenyum padanya …