Renegade Immortal – Chapter 209 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 209 | Baca Novel Online

Hanya setelah benar-benar menghapus batasan lotus, Wang Lin dapat melanjutkan rencana yang telah ia buat. Setelah dia berjalan keluar dari gua, dia mengambil napas dalam-dalam dan cahaya dingin memenuhi matanya. Dia tenggelam ke tanah dan cepat-cepat pergi dengan menggunakan teknik pelarian bumi.

Beberapa hari kemudian, Wang Lin kembali ke gua bawah tanah yang dia buat sebelumnya. Di sana, dia duduk bersila dan mengeluarkan bendera pembatasan. Saat bendera muncul, seluruh gua ditutupi dengan ribuan batasan.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan perlahan-lahan menutup matanya. Dia membimbing energi spiritual yang kacau di tubuhnya untuk bergerak di sepanjang jalur saluran tubuhnya. Waktu berlalu. Dia perlahan-lahan mengayuh energi spiritualnya melalui tubuhnya dan melalui intinya untuk memperbaiki kerusakan.

Secara bertahap, intinya pulih dan kultivasinya kembali ke puncak pembentukan inti tahap akhir.

Sementara itu, Wang Lin dengan cepat memotong kekuatan spiritualnya dari salurannya. Kemudian, dia mengumpulkan energi spiritual di tubuhnya dan membantingnya melawan pembatasan lotus.

Ketika dia mencoba untuk menembus ke Nascent Soul dan Ji Realm-nya menyerang intinya, ledakan yang terjadi di tubuhnya melonggarkan pembatasan lotus.

Kali ini, dengan Wang Lin sengaja menyerang pembatasan lotus. Banyak yang melemah.

Tiga hari kemudian, Wang Lin, yang matanya tertutup selama ini, tiba-tiba membuka matanya. Dia menggerakkan jarinya dan mengetuk beberapa titik di dadanya. Setiap kali jarinya menyentuh dadanya, ada riak energi spiritual di jarinya.

Perlahan, ketika tangannya mulai bergerak lebih cepat dan lebih cepat, bintik-bintik cahaya tiba-tiba muncul di dada Wang Lin. Bintik-bintik cahaya ini datang dari dalam tubuh Wang Lin.

Segera, bintik-bintik itu meningkat dan secara bertahap membentuk bentuk lotus. Wang Lin menggeram, meletakkan tangannya di kedua sisi dadanya, dan perlahan-lahan mendorongnya keluar.

Titik-titik ringan itu perlahan-lahan keluar dari tubuhnya. Lampu terjalin menjadi bentuk teratai putih dan tampak seolah-olah perlahan-lahan meninggalkan tubuhnya.

Sampai lampu-lampu itu melayang tiga inci di luar tubuhnya, masih ada serpihan cahaya yang datang dari lotus menghubungkan ke tubuh ini.

Butir-butir keringat raksasa muncul di dahi Wang Lin. Seluruh tubuhnya juga basah oleh keringat, tetapi, untuk sepenuhnya menghilangkan pembatasan lotus ini, Wang Lin mengepalkan giginya dan tiba-tiba mendorong tangannya.

Tiba-tiba, semua koneksi dari lotus ke Wang Lin didorong keluar dan melayang ke depan.

Mata Wang Lin berbinar. Dia dengan cepat menampar tasnya memegang dan seekor binatang kecil terbang keluar. Itu mengenai batasan lotus.

Tidak lama setelah itu, pembatasan lotus menjadi seperti setan gila dan dengan cepat mengelilingi binatang kecil itu. Setelah berkedip beberapa kali, pembatasan dengan cepat tenggelam ke dalam binatang kecil itu dan menghilang.

Baru pada saat inilah Wang Lin menghela nafas. Cahaya dingin memenuhi matanya dan dia meletakkan tangannya di kepala binatang kecil itu. Binatang itu mengeluarkan semburan suara mendesis dan dengan cepat terbang keluar dari gua.

Pembatasan di sekitar gua membuka jalan kecil bagi binatang itu ketika semakin dekat. Bahkan kotoran di tanah membuka lorong di bawah kendali Wang Lin.

Binatang itu pergi dengan masalah dan dengan cepat terbang ke kejauhan begitu sampai di atas tanah.

Wang Lin mencibir. Dia tidak tahu banyak tentang orang tua itu, tetapi dia pikir itu tidak baik. Sekarang pembatasan lotus telah diangkat dan diletakkan di atas binatang itu, jika orang tua itu ingin mencarinya, maka dia akan benar-benar mencari binatang kecil itu.

Tapi Wang Lin tahu bahwa trik sederhana ini hanya akan bisa memberinya sedikit waktu. Itu tidak akan bisa menipu orang tua itu lama, tapi apa yang paling dibutuhkan Wang Lin adalah waktu.

Dia menarik napas dalam-dalam, lalu dengan cepat pindah keluar dari gua. Saat dia keluar dari gua, dia menyingkirkan bendera pembatasan dan cepat-cepat pergi.

Wang Lin tahu bahwa dia tidak bisa tinggal lama di Laut Setan, atau akan ada banyak masalah. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, maka, begitu dia mencapai Nascent Soul, selain dari beberapa penggarap Spirit Severing lama, seharusnya tidak ada orang yang bisa menentangnya.

Hanya saja ada masalah dengan menembus ke tahap Nascent Soul, jadi rencananya membutuhkan sedikit perubahan.

Setelah Wang Lin meninggalkan gua, kecepatannya mencapai batasnya dan tubuhnya bergerak seperti meteor ke kejauhan.

< P> Keesokan paginya, Wang Lin tiba kembali di gua kultivasi kuno, di mana ia mendapatkan Nascent Soul dengan Qiu Siping. Setelah tiba, dia memindai area dengan indera ilahi. Setelah memastikan tidak ada orang di sekitarnya, dia menampar tasnya untuk dipegang dan pedang racunnya terbang keluar. Dengan ujung jarinya, pedang itu membentuk pusaran dan menyerbu puing-puing.

Segera, sebuah terowongan diukir oleh pedang. Setelah melihat terowongan yang dibentuk oleh pedang, Wang Lin berpikir, “Selamat tinggal, Laut Setan!”

Dia berbalik dan memasuki terowongan.

Di dalam, dia menemukan kamar dengan array transfer kuno. Dia tidak memasuki ruangan, tetapi berbalik dan melambaikan tangannya, menyebabkan terowongan runtuh dan menutup pintu masuk.

Tak lama kemudian, tangannya bergerak, membentuk banyak batasan untuk sepenuhnya menutupi gua. Baru kemudian ia berjalan ke ruang batu.

Ruang batu juga sedikit runtuh, tetapi, ketika Wang Lin dan Qiu Siping melarikan diri dari gua, ia memberikan perhatian khusus ke ruangan ini dan diam-diam mengirim keluar pembatasan untuk melindunginya.

Jadi, meskipun tempat itu sedikit runtuh, itu tidak merusak array transfer. Setelah dengan hati-hati mengeluarkan batu dari ruangan, Wang Lin dengan hati-hati mempelajari array transfer sebentar, lalu mengeluarkan batu roh yang bersinar. Batu roh ini sejernih kristal dan tampak seperti awan yang mengambang di dalamnya.

Batu roh ini adalah batu roh berkualitas tinggi yang sangat langka, dan juga sesuatu yang diperlukan untuk membuka susunan transfer kuno.

Setelah ragu-ragu untuk sesaat, mata Wang Lin menunjukkan tatapan tegas. Dia menempatkan batu roh berkualitas tinggi ke salah satu soket di array transfer kuno dan melihatnya dengan cahaya di matanya.

Dia menyaksikan batu roh berkualitas tinggi mulai bersinar dan awan di dalamnya mulai bergerak. Tak lama kemudian, garis-garis ungu mulai menyebar dari batu roh dan menutupi seluruh array transfer. Kemudian, suara gemuruh mulai memancarkan dari array transfer.

Tak lama setelah itu, lingkaran cahaya muncul dari array transfer dan naik ke udara, lalu lebih banyak lingkaran cahaya muncul, naik ke udara menuju ke arah lingkaran pertama, dan saling tumpang tindih. Lingkaran tiba-tiba mulai berputar. Rotasi mereka menjadi lebih cepat dan lebih cepat dan Wang Lin, yang berada di dalam lingkaran, menjadi buram, lalu menghilang.

Setelah Wang Lin menghilang, lingkaran cahaya berhenti dan kembali ke array transfer. Array transfer kembali ke keadaan semula.

Di pegunungan yang tak berujung, jutaan kilometer jauhnya dari Laut Setan, seberkas cahaya setebal 10 kaki jatuh dari langit dan mengirimkan gelombang kejut ke dalam sekeliling.

Di dalam gunung ada ngarai, dan di ngarai ada lembah kecil dengan susunan transfer yang terlihat sangat tua.

Ada awan debu yang mengaduk menutupi lembah. Setelah debu hilang, bayangan hitam keluar dari barisan transfer.

Orang ini memiliki rambut putih dan sepenuhnya tertutup debu. Itu Wang Lin.

Wang Lin batuk beberapa kali. Dia membentuk segel dengan tangannya dan menciptakan embusan angin. Kemenangan itu dengan cepat membersihkan area tersebut.

Debu di tubuhnya juga hancur.

Wang Lin mengangkat kepalanya dan melihat ke sekeliling. Sinar matahari yang cerah turun dari langit ke mata Wang Lin, menyebabkannya berkedip.

Saat Wang Lin mempelajari sekelilingnya, dia tahu bahwa dia tidak lagi berada di Laut Setan. Gunung-gunung ditutupi dengan hijau dan ada binatang buas terbang yang dia tidak tahu melayang di langit. Mata Wang Lin menyipit. Sudah lama sejak dia melihat sinar matahari yang menyilaukan. Laut Setan tidak pernah memiliki sinar matahari sepanjang tahun, dan bahkan dalam bulan-bulan terakhir ini, sebagian besar langit ditutupi oleh awan hitam yang menunjukkan tanah dengan hujan hitam. Dia mengambil napas dalam-dalam, lalu berbalik ke arah barisan transfer dan mengambil mengeluarkan pedangnya yang beracun. Dia memotong sepotong array transfer dan meletakkannya ke dalam tas pegangannya. Baru kemudian dia merasa santai. Sekarang, bahkan jika orang tua gila itu menemukan jejaknya, orang tua itu tidak akan dapat menggunakan array transfer untuk mengejarnya. Dan sekarang pembatasan lotus juga dihapus, keamanan Wang Lin dijamin. Wang Lin melompat ke udara. Dia segera menyadari bahwa energi spiritual tempat ini sangat tebal, dan semakin tinggi ia terbang ke udara, semakin tinggi pula ia. Ia melayang di udara dan menciptakan batasan untuk ditempatkan di ngarai untuk dijadikan penanda. Kemudian, dia cepat-cepat pergi tanpa melihat ke belakang. Saat Wang Lin terbang, dia menyebarkan akal ilahi untuk memeriksa daerah itu dan perlahan-lahan meningkatkan jangkauan pencariannya. Dia tidak tahu di mana dia berada dan yang paling penting saat ini adalah untuk mencari tahu di mana dia berada. Kemudian, jika kondisinya memungkinkan, Wang Lin akan memulai rencananya untuk menembus ke tahap Nascent Soul. Ini adalah waktu yang sangat memakan waktu. rencana. Dia harus menyiapkan banyak hal untuk memastikan rencana ini membuahkan hasil tanpa masalah. Menghancurkan kultivasinya berarti dia harus memulai dari awal lagi, yang merupakan sesuatu yang dia tolak untuk lakukan. Tidak merusak kultivasinya berarti dia akan terjebak pada tahap akhir pembentukan inti dan tidak akan bisa membalas dendam. Untuk tidak harus menghancurkan kultivasinya dan menerobos ke Nascent Soul adalah tujuannya. Dengan kedua tujuan itu, hanya ada satu metode lagi yang mungkin hampir tidak berhasil.