Renegade Immortal – Chapter 22 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 22 | Baca Novel Online

Setelah kembali ke kamarnya, dia segera menutup pintu. Dia tidak menggunakan Qi Gathering Pills, tetapi menyimpannya di dalam tasnya. Dia akan memulai percobaan dengan manik-manik batu.

Dia dengan hati-hati mengeluarkan tiga labu dan manik-manik batu, lalu merenung sedikit dan mengungkapkan ekspresi yang tidak pasti. Dia menimbang pro dan kontra, karena tanpa embun, kecepatan kultivasinya di masa depan akan sangat lambat.

Tapi awan misterius pada manik-manik batu membuat Wang Lin sangat ingin tahu. Setelah berpikir sebentar, dia membuat keputusan. Dia selalu bisa mengumpulkan lebih banyak embun, itu hanya akan memakan waktu. Namun, jika awan kesepuluh muncul, itu dapat menyebabkan perubahan pada manik. Mungkin saat itu, air yang dibasahi oleh manik-manik akan mengandung lebih banyak energi spiritual.

Setelah memikirkan hal ini, ia segera mengeluarkan labu yang berisi embun pagi terbaik. Butuh waktu lama baginya untuk mengeluarkan jeli dari labu.

Setelah beberapa saat, semua embun telah dicurahkan. Ada setengah mangkuk batu berisi cairan kehijauan yang mengandung aroma yang sangat menyegarkan. Setelah menciumnya, tubuh Wang Lin menjadi rileks.

Dia takut bau itu akan menarik perhatian para ahli tersembunyi di sekte, jadi dia dengan cepat melemparkan manik-manik batu ke dalamnya. Setelah beberapa saat, itu menyerap sedikit cairan.

Wang Lin agak kecewa. Dia berharap akan ada perubahan mendadak. Namun, manik batu itu menyerap bau dari cairan itu. Wang Lin merenung sedikit, lalu meletakkan mangkuk batu di samping tempat tidurnya. Dia duduk di tempat tidurnya dan mulai berkultivasi.

Teknik pernapasan pendek dan tiga sekarang mudah bagi Wang Lin. Meskipun dalam dua bulan terakhir ia tidak memadatkan energi spiritual apa pun, ia telah terbiasa dengan teknik pernapasan. Dia akan bernafas seperti ini bahkan ketika dia tidak berkultivasi.

Malam berlalu dan Wang Lin membuka matanya untuk memeriksa mangkuk batu. Dia melihat bahwa setengah dari cairan telah diserap oleh manik-manik batu.

Dia tidak berkecil hati, dan meletakkan mangkuk kembali di bawah tempat tidurnya. Setelah ragu-ragu sebentar, dia mengeluarkan pil Qi Gathering dan memasukkannya ke mulut. Dia merasakan panas segera datang dari dalam tubuhnya.

Pada bulan bersama Sun Dazhu, dia mengalami proses ini setiap hari. Dia dengan cepat mulai berkultivasi. Dia berkultivasi sampai malam tiba. Wang Lin perlahan menghela napas putih dan tersenyum kecut. “Pil Pengumpulan Qi ini seperti obat Sun Dazhu, juga dibuat dari beberapa ramuan yang mengandung banyak energi spiritual. Setiap kali saya memakannya, tubuh saya terasa santai dan penuh energi. Saya juga tidak merasa lapar, tetapi saya masih tidak bisa menyingkat energi spiritual. “

Dia menghela nafas. Wang Zhuo bisa mencapai lapisan pertama Qi Kondensasi dalam tiga bulan. Ekspresinya tetap sama, tetapi memiliki perasaan campur aduk di hatinya. Bakat; itu adalah bagian terpenting dari kultivasi.

Tetapi dengan kepribadian Wang Lin, dia tidak akan menyerah begitu saja. Dia memiliki manik misterius. Dia tidak kekurangan energi spiritual. Meskipun dia tidak bisa menyingkat energi spiritual sekarang, dia pasti akan berhasil dengan waktu.

“Waktu ….” Wang Lin menggigit bibir dan menghela nafas. Dia mengeluarkan mangkuk batu dari bawah tempat tidurnya. Hanya ada sedikit cairan yang tersisa, tetapi awan kesepuluh masih belum muncul.

Dia segera mengeluarkan labu lain dan menuangkan cairan ke dalam mangkuk. Ada beberapa cairan tambahan yang tersisa, jadi Wang Lin meminumnya dan terus berkultivasi.

Panas yang muncul di tubuhnya kali ini lebih kuat daripada sebelumnya. Dia bisa merasakan panas bergerak di tubuhnya. Dia dengan cepat merasa sangat haus, tetapi terus berkultivasi.

Setelah beberapa saat, Wang Lin merasa ada sesuatu yang salah. Panas tidak hilang seperti sebelumnya, tetapi mulai mengumpulkan lebih banyak dan lebih banyak saat dia bernapas. Dia merasa tubuhnya seperti balon yang telah mencapai batasnya.

Wan Lin takut, jadi dia berhenti berkultivasi, tetapi rasa sakit bengkaknya tetap ada. Dia membuka matanya dan segera menemukan dengan ngeri bahwa semua pembuluh darah ini bengkak, seperti ada cacing di bawah kulitnya.

Wang Lin tidak tahu bahwa obat yang dia makan sebelumnya tidak menghasilkan banyak energi spiritual, dan bahkan dengan energi spiritual yang ia kumpulkan dari alam menggunakan teknik pernapasan, ia tidak dapat menebus berapa banyak energi spiritual yang hilang karena bakatnya.

Plus, pada saat yang paling penting , Rumput Penyebaran Qi akan mencegahnya berhasil menyingkat energi spiritual.

Tapi sekarang dia minum embun yang mengandung lebih banyak energi spiritual daripada obat-obatan, lebih dari apa yang hilang karena bakatnya. Jika dia tidak berkultivasi, mereka hanya akan menghilang setelah beberapa saat, tetapi sekarang, energi spiritualnya akan naik seolah-olah itu api diberi makan oleh minyak ketika dia berkultivasi.

Dia tahu dia mengacau, tetapi dia tidak tahu harus berbuat apa. Dia hanya bisa menyaksikan pembuluh darahnya mengembang. Ketika pembuluh darahnya berada pada batasnya, sebuah ide memasuki kepalanya. Tanpa banyak waktu untuk berpikir, dia menggertakkan giginya dan mulai berkultivasi dengan satu teknik pernapasan pendek dan tiga panjang.

Dia berpikir bahwa karena tiga panjang pendek adalah mengumpulkan energi spiritual, maka kebalikannya harus tersebar energi spiritual.

Dugaan Wang Lin kurang lebih benar. Kebanyakan pembudidaya tahu teknik pernapasan ini karena ini adalah langkah sebelum Yayasan Pendirian. Dengan napasnya, aliran energi spiritual keluar dari setiap bagian tubuhnya. Itu semua tersedot oleh manik batu di bawah tempat tidurnya. Seiring berjalannya waktu, perasaan bengkak itu perlahan-lahan berkurang. Pembuluh darahnya juga kembali normal. Apa yang dilepaskan dari tubuhnya sekarang bukan lagi energi spiritual, tetapi beberapa Qi gelap yang tidak diserap oleh manik-manik batu di udara. Kebetulan yang beruntung ini membuat Wang Lin melepaskan Rumput Penyebaran Qi dari tubuhnya. Jika ada yang mau untuk mengusir Qi Scattering Grass, salah satu metode adalah menggunakan banyak energi spiritual untuk memaksakan semuanya. Ini adalah metode yang digunakan Sun Dazhu, tapi dia berubah pikiran tentang Wang Lin dan tidak ingin kehilangan ramuannya lagi, jadi dia menyerah. Metode kedua adalah menggunakan teknik hamburan, yaitu untuk singkirkan semua energi spiritual dari tubuh seseorang, lalu mulailah berkultivasi dari awal. Alasan Sun Dazhu tidak menggunakan metode ini adalah karena Wang Lin sudah hampir tidak memiliki energi spiritual, oleh karena itu, ia bahkan tidak bisa menggunakan teknik ini. Teknik hamburan berlangsung sepanjang hari dan malam. Wang Lin sangat lelah, dia pingsan di tempat tidurnya. Dia tahu bahwa dia dapat menyelamatkan dirinya sendiri saat ini, tetapi di masa depan, dia tidak boleh sembarangan meminum embun. Dia sangat lelah, jadi dia tertidur.