Renegade Immortal – Chapter 228 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 228 | Baca Novel Online

Wang Lin memandang Qiu Siping. Dia samar-samar tersenyum dan berkata, “Dua junior itu berasal dari Magic Enchanted Palace. Brother Qiu harus berhati-hati mulai sekarang. ”

Qiu Siping tersenyum pahit. Gadis itu baik-baik saja, tetapi pria itu adalah murid inti dari Istana Ajaib Ajaib. Jika dia benar-benar membiarkan mereka pergi, itu tidak akan hanya sedikit jengkel; dia mungkin tidak akan dapat mengambil langkah ke kota mana pun yang dikendalikan oleh mereka.

Tapi sekarang bukan saatnya untuk memikirkan keduanya. Saat ini, orang di depannya mengeluarkan tekanan yang sangat besar, membuatnya sangat berhati-hati. Kekuatan Wang Lin saat ini membuat kulitnya merangkak.

Wang Lin perlahan berkata, “Namun, dengan kecepatan Core Formation tahap akhir mereka, jika saudara Qiu cepat mengejar mereka, Anda mungkin masih mengejar ketinggalan.” >

Qiu Siping menghela nafas dan menggenggam tangannya. “Brother Wang, katakan apa yang ada di pikiranmu. Meskipun hubungan kami tidak dalam, kami masih melalui sedikit hal bersama. “

Mata Wang Lin bersinar. “Apakah Anda memiliki peta Laut Setan?” Tanyanya.

Qiu Siping tertegun. Setelah merenung sebentar, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak punya peta Laut Setan. Jika saudara Wang menginginkannya, Anda dapat mencoba paviliun harta karun di kota-kota utama. Anda mungkin beruntung di sana. “

Cahaya dingin melintas di mata Wang Lin. Alasan Wang Lin tidak membunuh Qiu Siping adalah karena ia orang yang licik. Sangat mudah untuk membunuhnya, tetapi sangat sulit untuk membuatnya mengatakan yang sebenarnya.

Jika Wang Lin mengancamnya dengan kematian, kemungkinan menerima kebenaran sangat rendah.

Jadi ketika Wang Lin melihat Qiu Siping, dia memutuskan untuk menghentikannya dari membunuh dua junior untuk menciptakan rasa urgensi dalam dirinya.

Ekspresi Wang Lin tetap normal saat dia dengan tenang berkata, “Oh, benarkah? Maka saudara Qiu harus ikut dengan saya ke kota. Tidak akan terlambat bagi Anda untuk mencari mereka setelah saya mendapatkan peta. “

Qiu Siping merenung sejenak dan menghela nafas. Skema Wang Lin terlalu dalam. Semuanya dimulai saat santai muncul dan menunjukkan tingkat kultivasi Qiu Siping untuk memungkinkan dua junior untuk melarikan diri.

Semua ini dalam perhitungan Wang Lin dan Qiu Siping tanpa sadar melangkah ke dalam skema Wang Lin. Sepertinya Wang Lin sengaja memaksa Qiu Siping ke dalam situasi di mana ia harus membunuh kedua juniornya, lalu menyelamatkan mereka untuk memaksa Qiu Siping mengatakan yang sebenarnya. Juga, aura yang dipancarkan Wang Lin mengisyaratkan bahwa jika ia memutuskan untuk tetap keras kepala sampai akhir, maka Wang Lin tidak akan keberatan membunuhnya.

Dengan pendekatan ini, jauh lebih mudah untuk membuat seseorang memberi sebagai lawan mengancam kehidupan mereka. Qiu Siping memberi Wang Lin tampilan yang kompleks. Tanpa berkata apa-apa, dia mengeluarkan batu giok kosong. Dia menempatkan batu giok di dahinya dan mulai mencetak peta berdasarkan ingatannya.

Setelah beberapa saat, dia menyerahkan batu giok kepada Wang Lin dan berkata, “Ini berisi semua pengetahuan peta saya tentang Laut Setan dari semua tahun yang telah saya lalui di seluruh negeri. Mungkin ada beberapa kesalahan, tetapi tidak terlalu banyak. Jika tidak ada yang lain, saudara Wang, saya akan pergi. “

Wang Lin mengambil batu giok. Dia tidak memeriksanya, tetapi menggenggam tangannya dan tersenyum. “Terima kasih banyak!” Serunya.

Qiu Siping tertegun. Dia memandang Wang Lin dan bertanya, “Kamu tidak akan memeriksanya?”

Wang Lin samar-samar tersenyum dan menjawab, “Apakah ada kebutuhan?”

Qiu Siping merenungkan sebentar. Dia tertawa dan berkata, “Saudara Wang, selamat tinggal.” Dengan itu, dia menggenggam tangannya dan mundur. Setelah mundur agak jauh, dia berteriak, “Saudara Wang, saya tidak akan memberi Anda informasi palsu untuk menipu Anda. Kamu bisa tenang! ”Dengan itu, dia berteleportasi.

Wang Lin memegang batu giok dan memindainya dengan akal ilahi. Giok berisi peta yang sangat rinci dari laut dalam, tetapi tidak banyak tentang laut luar. Di dalam wilayah laut dalam, bahkan ada lokasi susunan transfer kuno.

Wang Lin tidak percaya bahwa tidak ada kebohongan di peta ini, tapi ia tidak akan bergantung hanya pada ini peta untuk melakukan perjalanan Laut Setan. Maksud Wang Lin adalah untuk menemukan peta yang lengkap jika memungkinkan, tetapi jika itu terbukti tidak mungkin, ia akan mendapatkan sebanyak mungkin dari peta yang tidak lengkap ini. Begitu dia membandingkannya, kebohongan akan mudah dikenali.

Menurut pemahaman Wang Lin tentang Lautan Setan, Kota Berulang Tinta berjarak sekitar 10 hari di utara lokasi saat ini. Kota Tinta Berulang adalah salah satu dari 99 kota besar di Laut Setan. Kota-kota kecil di laut luar tidak bisa dibandingkan.

Alasan lain Wang Lin memutuskan untuk pergi ke Kota Tinta Berulang adalah bahwa menurut peta yang disediakan oleh Qiu Siping, ada susunan transfer kuno 300.000 mil dari kota.

Selama penerbangannya ke kota, Wang Lin mengumpulkan inti dari setiap binatang buas yang dilewatinya. Jika dia bertemu dengan binatang roh berkualitas tinggi, dia mengitarinya.

Tujuh hari kemudian, Wang Lin menjadi semakin khawatir ketika dia melihat situasi di Laut Setan dengan matanya sendiri. Dia tidak berpikir bahwa hanya dalam beberapa tahun, binatang buas akan menjadi begitu merajalela di Laut Setan. Baru saja dalam perjalanan ke sini, dia sudah melihat dua binatang roh berkualitas tinggi yang setara dengan pembudidaya Pemutus Roh.

Untungnya, kedua binatang itu membudidayakan di dalam wilayah mereka sendiri. Kecuali Wang Lin dengan sengaja mengganggu mereka, mereka tidak akan mengejarnya.

Panen Wang Lin sangat bagus di jalan menuju kota. Dia memperoleh banyak core di jalan.

Semua dari mereka langsung dimakan oleh taktik dewa kuno dan diserap oleh Nascent Soul-nya.

Wang Lin tiba di lokasi transfer kuno Himpunan. Matanya menyala saat dia melayang di udara dan menatap lembah di bawahnya.

Tempat ini sangat sunyi. Bahkan tidak ada jejak binatang buas di sini. Ekspresi Wang Lin menjadi serius saat ia menyebarkan perasaan ilahi. Dia tidak menemukan sesuatu yang abnormal, tetapi ada perasaan aneh yang mengganggunya.

Setelah merenung sedikit, dia mengarahkan jarinya ke alisnya dan setan berbentuk kera keluar. Ini adalah iblis yang telah disempurnakan dari jiwa kera roh, iblis ketiganya.

Dalam beberapa hari terakhir di Cloud Sky Sect, Wang Lin telah mendapatkan kendali penuh dari iblis ini.

>

Kera adalah binatang roh kualitas rendah. Sekarang setelah menjadi iblis, itu bahkan lebih kuat. Meskipun itu belum bisa melahap para penanam Nascent Soul, ia dapat dengan mudah melahap para pembudidaya Formasi Inti.

Saat iblis ini muncul, ia mengaum. Sosoknya menjadi buram saat masuk ke lembah. Itu menyapu lembah dan tidak menemukan sesuatu yang aneh. Saat akan kembali, mulut raksasa terbuka di sisi tebing. Pada saat yang sama, kekuatan isap besar mencoba menarik setan, tetapi itu bukan keberadaan yang solid, sehingga dengan mudah lolos.

Mulut di tebing perlahan-lahan ditutup.

Mata Wang Lin menyala. Dia melambaikan tangan kanannya dan mengeluarkan pedang racun yang dia dapatkan dari Bongkok Meng. Dia dengan cepat menyerbu ke arah mulut penutup di tebing dan menebas ke bawah.

Suara bebatuan hancur bergema di seluruh area. Wang Lin mengerutkan kening. Dia dengan cepat menggunakan akal ilahi untuk mengendalikan pedang untuk melayang di sekitarnya saat bersenandung.

Wang Lin menatap tebing yang tertutup. Setelah merenung sebentar, dia membentuk segel dan berkata, “Ice Flame, muncul!”

Api biru muncul dari dalam Wang Lin. Nyala api ini terbentuk ketika Wang Lin menyelesaikan Metode Dunia Bawah Ascension. Ketika dia mencapai tahap Nascent Soul, nyala api ini diresapi dengan energi yang baru lahir dan menjadi lebih kuat.

Saat nyala api muncul, suhu di daerah itu turun. Pada saat yang sama, api es dengan cepat bergerak dan melayang ke depan. Saat nyala menyentuh tebing, tebing itu mulai bergerak dengan aneh. Itu membentuk wajah manusia dan mencoba menelan nyala api.

Tapi begitu menyentuh api es, lapisan es tipis mulai menyebar di tebing. Dalam beberapa napas, seluruh tebing tertutup es dan ekspresi wajah membeku.

Wang Lin melihatnya sebentar dan sangat terkejut. Ini pasti binatang buas yang bisa hidup di dalam tebing dan bahkan bisa berubah menjadi bentuk manusia. Setelah merenung sebentar, Wang Lin tiba-tiba bergerak dan memasuki lembah. Memang ada susunan transfer kuno di dalam lembah, tetapi terlalu rusak untuk digunakan. Dia mengeluarkan sepotong batu giok dan merekam array transfer kuno. Setelah melakukan semua ini, tubuhnya menghilang dan muncul kembali di depan tebing. Dia melambaikan tangan kanannya dan es mengembun kembali ke api es dan kembali ke tangannya. Tak lama kemudian, wajah di tebing mulai bergerak lagi. Matanya tertuju pada Wang Lin saat mengeluarkan geraman bermusuhan. Semakin Wang Lin melihatnya, yang paling menarik yang ia dapatkan. Binatang itu tidak terlalu kuat, hanya binatang roh berkualitas rendah, jadi sekuat kultivator Core Formation tahap akhir, tetapi kemampuannya untuk menyembunyikan diri sangat mengagumkan. Wang Lin banyak pergi ke budidaya pintu dekat. Jika dia bisa memiliki binatang buas seperti ini yang menjaganya, itu akan bagus. Sedihnya, pembiakan makhluk buas ini terbatas. Tetapi Wang Lin memiliki banyak inti di dalam tasnya. Dengan mereka, dia bisa mendorong budidaya binatang buas ini sedikit. Dengan itu, dia membentuk segel dengan tangannya dan mulai melantunkan mantra. Dia berteriak, “Hancurkan!” Saat teknik itu mendarat di tebing, tebing mengeluarkan suara gemuruh ketika retakan muncul di atasnya. Celah-celah itu bertambah besar, sampai tebing itu runtuh. Saat tebing runtuh, sosok gelap melesat ke selatan. Wang Lin menyebarkan akal ilahi dan mengunci ke binatang itu. Dia melihat seekor binatang aneh dengan paruh yang sangat panjang. Binatang ini mengeluarkan perasaan yang sangat menyeramkan, terutama mulutnya, yang setidaknya selama seseorang dan terlihat sangat mematikan. Wang Lin menggosok dagunya, lalu dengan santai mengejar di belakangnya. Dia mengarahkan jarinya ke alisnya dan iblis Xu Liguo keluar untuk mengejarnya dan iblis ketiga.Xu Liguo mengeluarkan beberapa raungan. Saat dia keluar, dia terlihat sangat bersemangat, tetapi begitu dia melihat binatang aneh itu, dia berhenti dan diam-diam berpikir, “Apakah ada kesalahan? Apa ini? Bagaimana itu bahkan lebih buruk daripada nomor dua? Saya harus membiarkan orang idiot itu, nomor tiga, pergi. Jika binatang buas itu lemah, maka aku akan pergi dan mencuri kreditnya. “