Renegade Immortal – Chapter 23

shadow

Renegade Immortal – Chapter 23

Setelah waktu yang tidak diketahui, Wang Lin membuka matanya dan melihat bahwa di luar gelap. Dia turun dari tempat tidurnya dan menggeliat sebentar. Tubuhnya tidak terasa sangat berbeda. Dia mengeluarkan mangkuk batu dari bawah tempat tidurnya dan terkejut melihat bahwa awan kesepuluh akhirnya muncul di manik-manik.

Wang Lin sangat senang. Dia melihat manik-manik dan dengan cepat berlari keluar rumah. Dia pergi dan mengumpulkan mata air sebelum kembali dengan cepat. Dia menaruh manik-manik batu ke dalam air dan mencampurkannya.

Setelah dia melakukan semua ini, dia minum air musim semi dan mencicipinya sebentar, tetapi tidak ada perubahan seperti sebelumnya. Dia memandangi manik-manik itu dengan sedikit kekecewaan di wajahnya, lalu mencoba menggigitnya, tetapi itu masih keras seperti batu.

Dia bahkan meremas setetes darah ke manik-manik itu, tetapi masih belum ada. ganti.

Dia ragu-ragu dan mengertakkan giginya sebentar, lalu mengambil mangkuk batu dan membantingnya pada manik-manik batu. Dia percaya bahwa setelah itu memiliki sepuluh awan, akan ada semacam perubahan.

Setelah ledakan, mangkuk batu pecah. Bahkan tangan Wang Lin mati rasa, tetapi tidak ada tanda-tanda kerusakan pada manik-manik batu sama sekali.

Dia menggunakan semua yang dia bisa pikirkan, tetapi manik-manik batu tampaknya tidak memiliki perubahan setelah mendapatkan awan kesepuluh. Merasa patah hati, dia melempar manik batu ke samping.

Setelah beberapa saat, dia dengan enggan berjalan mendekat untuk mengambilnya. Setelah menatapnya sebentar, dia mulai merasa mengantuk. Dia tertegun. Dia baru saja bangun, mengapa dia merasa mengantuk? Dia menggosok matanya dan terus menatap manik-manik itu.

Perlahan, dia menjadi semakin mengantuk. Manik-manik itu menjadi semakin kabur sebelum akhirnya jatuh ke tanah, tertidur dengan manik-manik masih di tangannya.

Dia bermimpi. Dalam mimpinya, ia tiba di ruang tanpa batas. Tidak ada bintang, tetapi ada benda-benda bercahaya di sekelilingnya. Meskipun dia bermimpi, benaknya sangat jernih. Dia bertanya-tanya mengapa dia memimpikan hal ini.

Wang Lin tidak merasa ada yang salah dengan tubuhnya di sini. Namun, dia tidak tahu bagaimana bangun untuk melarikan diri dari tempat ini. Dalam ketidakberdayaannya, dia berjalan tanpa tujuan di daerah tanpa batas ini untuk waktu yang lama.

Setelah waktu yang tidak diketahui, ketika dia benar-benar lelah, lingkungan mulai bergetar. Rasanya seperti tubuhnya terkoyak. Dengan teriakan, dia membuka matanya.

Dia melihat sekeliling dan memperhatikan bahwa dia masih di dalam ruangan. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menyeka keringat di dahinya. Dia senang bahwa mimpi aneh itu akhirnya berakhir. Tiba-tiba, ekspresinya menjadi sangat aneh. Dia melihat manik-manik dan memperhatikan bahwa semua awan telah menghilang. Sebaliknya, ada sedikit kata-kata yang tertulis di manik-manik itu.

“Ini …” Wang Lin tertegun dan cepat melihat lebih dekat. Kata-katanya tampak sangat aneh, font yang tidak biasa. Dia selalu suka membaca, dan berpikir untuk waktu yang lama, mencoba untuk menambal kata-kata dengan kata-kata yang telah dia baca. Dia bisa menebak beberapa kata.

Wang Lin memegang manik-manik dan bergumam pada dirinya sendiri, “Ini sepertinya nomor dalam bentuk tertulis. Itu tidak ada artinya. “Tiba-tiba, sebuah pikiran melintas di kepalanya dan dia ingat mimpi aneh itu.

” Apakah itu terkait dengan manik-manik itu? “Wang Lin merenung sedikit dan segera berbaring di atas tempat tidurnya, berusaha memaksa dirinya untuk tertidur. Tapi dia masih penuh energi, jadi dia tidak bisa melakukannya.

Dia ingat bahwa terakhir kali dia tertidur adalah dengan menatap manik-manik. Jadi dia mulai menatap manik-manik tanpa berkedip sekali pun. Segera, ia menjadi mengantuk dan tertidur.

Ruang tanpa batas muncul lagi. Wang Lin mengungkapkan tatapan bijaksana. Kali ini, dia tidak berkeliaran, tetapi mulai melompat-lompat berulang-ulang.

Seiring berjalannya waktu, dia berhasil melompat semakin tinggi. Pada awalnya, dia hanya bisa melompat sekitar setengah meter, tapi sekarang dia bisa melompati 1 meter. Setelah seluruh tubuhnya lelah, perasaan terkoyak muncul lagi.

Kemudian dia bangun.

Saat dia bangun, dia turun dari tempat tidur dan melompat. Dia melompat sangat tinggi, persis seperti bagaimana dia melompat dalam mimpinya.

Wang Lin heran. Segera, ekspresi bersemangat muncul di wajahnya. Dia mengambil napas dalam-dalam untuk menahan kegembiraannya dan mulai mondar-mandir di ruangan itu. Ekspresinya terus berubah. Kadang-kadang ekspresi bingung, kadang-kadang ekspresi mendalam dalam pikiran, dan kadang-kadang ekspresi bermasalah. Keringat menetes dari dahinya.

Wang Lin bergumam, “Jika itu hanya berolahraga dalam mimpiku, maka itu tidak berguna, aku bisa berolahraga dalam kenyataan. Tidak perlu dalam mimpiku. “

” Itu tidak benar. Manik ini menyerap begitu banyak cairan yang diisi dengan energi spiritual sebelum awan kesepuluh muncul, itu tidak bisa sia-sia. Pasti ada kegunaan lain, harus ada. Tapi apa itu? “Wang Lin lupa tentang segala hal di sekitarnya dan dengan sepenuh hati mengabdikan dirinya pada manik-manik.

” Mungkinkah … “Dia berhenti. Sepertinya dia telah menangkap ide. Dia bertanya pada dirinya sendiri, “Mungkinkah ini saatnya?”

Setelah memikirkannya, dia tidak bisa mengendalikan emosinya lagi. Dia ingin berteriak beberapa kata dengan penuh semangat. Dia mengepalkan tangannya. Tubuhnya bergetar ketika dia melihat manik-manik itu.

“Jika jika itu benar-benar berhubungan dengan waktu maka aku … aku, Tie Zhu, akan menjadi abadi tidak peduli seberapa buruk bakatku!” Wang Lin mengambil beberapa napas dalam-dalam sebelum dia kembali normal. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia mengeluarkan lampu minyak dan mengisinya dengan minyak. Dia duduk di tempat tidurnya sambil memegang manik-manik batu dan mulai menghitung waktu.

Setelah 5 jam, lampu padam. Wang Lin dengan cepat mengisi ulang lampu dengan minyak. Dia menatap manik-manik dan kembali ke mimpi. Kali ini, dia tidak berlatih melompat, tetapi dia duduk bersila di tanah, menghitung waktu. Satu jam, lima jam, sepuluh jam, dua puluh jam, tiga puluh lima jam , lima puluh jam! Perasaan tubuhnya terkoyak muncul lagi. Ketika Wang Lin membuka matanya, lampu minyak akan padam. “Sepuluh kali lipat waktu. Sepuluh kali waktu berlalu dalam mimpi. “Wang Lin dengan bersemangat berdiri, memegang manik-manik dengan erat. Untuk pertama kalinya, dia percaya diri dalam kultivasinya. Sudah terlambat. Wang Lin mengandung hatinya yang bersemangat dan tidak segera mulai menggunakan manik untuk mulai berkultivasi. Dia takut jika dia mulai menggunakan manik di pagi hari, dia akan ketahuan oleh seseorang. Ketika itu terjadi, dia tidak akan bisa menyimpannya, jadi dia meletakkan manik itu kembali ke dalam tasnya untuk memegang dan meninggalkan ruangan.