Renegade Immortal – Chapter 230 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 230 | Baca Novel Online

Angin bertiup di wajahnya saat Wang Lin naik binatang itu. Dalam perjalanan, semua binatang buas yang di atas kualitas tinggi memiliki inti mereka diambil dan dimakan oleh binatang buas.

Saat mereka terbang, Wang Lin menghabiskan waktu lama mencari melalui ingatan dewa kuno. Pada akhirnya, ia menemukan binatang buas kuno bernama Mosquito Beast yang cocok dengan yang satu ini. Namun, tidak peduli apakah itu ukuran atau kekuatan, binatang buas saat ini jauh lebih lemah daripada yang ada di ingatannya, tetapi hukumannya sangat mirip.

Dalam ingatan dewa kuno, dewa kuno hanya melihat nyamuk sekali. Itu di sistem bintang yang sepi. Tidak ada pembudidaya yang tinggal di sistem itu dan dikelilingi oleh gas abu-abu.

TuSi ada di sana mencari bahan untuk harta. Bahkan dengan betapa kuatnya dewa-dewa kuno, ia hampir kehilangan nyawanya di sana.

Alasannya adalah nyamuk dengan belalai yang sangat panjang. Pada awalnya, hanya ada beberapa dan hanya pada peringkat binatang buas berkualitas tinggi. Namun, saat dia masuk lebih dalam ke sistem, semakin banyak nyamuk muncul, sampai mereka membentuk lautan nyamuk.

Jika binatang itu datang satu per satu, maka mereka tidak sebesar itu. kesepakatan, tetapi ketika mereka mulai datang dalam gerombolan, mereka menjadi masalah. Binatang buas itu tampaknya memiliki hubungan misterius satu sama lain. Ini bahkan akan menyebabkan kemampuan mereka meningkat. Akibatnya, bahkan dewa kuno berjuang untuk melarikan diri hidup-hidup. Setelah dia melarikan diri, dia merenung sejenak dan memutuskan untuk tidak kembali.

Alasannya adalah, ketika dia melarikan diri, binatang buas yang tak terhitung jumlahnya muncul dari planet-planet terdekat, membuat kulit kepala TuSi mati rasa ketika dia melihat pada mereka semua.

Wang Lin memandangi binatang buas di bawahnya, terutama pada pembelaannya. Bahkan jika binatang ini bukan binatang nyamuk dalam ingatan, itu harus dikaitkan dengan beberapa cara atau bagaimana lagi ia dapat memiliki belalai yang sama?

Dengan mengingat hal ini, Wang Lin tidak melakukan banyak hal selama perjalanan ini. Dia selalu menyaksikan dengan dingin di kejauhan saat binatang itu bertarung dengan binatang buas lainnya. Hanya pada saat-saat hidup dan mati, Wang Lin bertindak untuk menyelamatkan binatang nyamuk.

Akibatnya, meskipun ada beberapa penundaan, kekuatan binatang nyamuk terus meningkat.

Delapan hari kemudian, Wang Lin akhirnya tiba di kota.

Ada bangunan besar dan kecil yang menutupi kota, dengan banyak penggarap di dalamnya. Di sekitar beberapa array transfer di dalam kota, ada lebih banyak pembudidaya.

Harus dikatakan bahwa ada banyak binatang buas di dalam Laut Setan saat ini. Hanya mereka yang telah mencapai tingkat kultivasi tertentu atau mereka yang bepergian dalam kelompok kecil yang terdiri dari 3 hingga 5 orang berani pergi ke luar kota.

Sebagian besar pembudidaya memutuskan untuk menghabiskan beberapa batu roh untuk melakukan perjalanan melalui transfer array. Dengan begitu, setidaknya keamanan mereka terjamin.

Saat Wang Lin mendekati kota sambil berdiri di atas binatang buas, para penjaga kota melihat mereka. Mereka semua menghirup udara dingin ketika mereka menatap binatang nyamuk menyeramkan yang membuat bulu-bulu di tubuh mereka berdiri.

Wang Lin berdiri di atas binatang itu dan tidak berhenti sama sekali ketika dia masuk kota. Saat dia memasuki kota, tiga indera ilahi mencapai ke arah Wang Lin.

Wang Lin mengerutkan kening dan dia tiba-tiba menghilang. Saat dia muncul kembali, dia sudah berada di dalam kota dan binatang buas itu ada di dalam tasnya.

Adapun kultivasinya, dia sengaja menyamarkannya sebagai Yayasan Pendirian tahap tengah. Dengan jiwanya yang kuat, kecuali seseorang ada di tahap Pemutusan Roh, mereka tidak bisa melihatnya,

Saat dia menghilang, tiga sosok muncul di langit. Ketiganya berpakaian persis sama, satu-satunya perbedaan adalah warna pakaian mereka, yang hitam, putih, dan merah.

Ekspresi pria berpakaian hitam itu serius ketika dia melihat ke kota dan berkata, “Penggarap Nascent Soul ini sepertinya tidak ingin diketahui. Lupakan saja, selama dia tidak menyebabkan masalah, aku juga tidak ingin ada masalah dengannya. “

Dua lainnya saling memandang dan menghilang.

< Mereka tidak tahu bahwa selama ini, akal ilahi Wang Lin telah terkunci pada mereka. Setelah mereka pergi, Wang Lin menarik akal ilahi-Nya dan berjalan di dalam kota.

Ada banyak toko di dalam kota, tetapi setelah melihat-lihat banyak toko dan stan, ia tidak dapat menemukan toko yang memiliki peta. dijual. Setelah berjalan sebentar, dia berhenti di depan sebuah bangunan tiga lantai dan tersenyum. Nama bangunan itu adalah: Treasure Refining Pavilion.

Wang Lin masih ingat pria tua itu dari bertahun-tahun yang lalu. Dia berpikir bahwa lelaki tua itu pasti menemukan binatang kecil tempat Wang Lin memindahkan batasannya.

Wang Lin mencibir dalam hatinya dan tidak memasuki gedung. Dia yakin bahwa jika dia bertemu pria tua itu lagi, dia akan memiliki kekuatan untuk melarikan diri, tidak seperti terakhir kali, di mana dia bahkan tidak bisa berlari.

Saat dia berjalan, matanya tiba-tiba bersinar seperti dia melihat sebuah toko yang menjual batu giok. Pada plakat di luar toko, dia melihat jejak samar kekuatan spiritual.

Kekuatan spiritual ini sangat samar. Hanya orang-orang yang telah mencapai tahap Nascent Soul yang bisa melihatnya. Jika seseorang berada di bawah tahap Nascent Soul, mereka tidak akan bisa menyadarinya sama sekali.

Dengan pengalaman Wang Lin di Laut Setan, dia telah mendengar bahwa selain toko-toko umum, ada juga pertukaran rahasia di kota-kota besar.

Pertukaran rahasia ini sering kali memiliki persyaratan minimum pada kultivasi seseorang. Hanya setelah seseorang mencapai tingkat kultivasi tertentu mereka dapat bergabung.

Wang Lin melihat ke toko sebentar. Saat dia berjalan menuju toko, ekspresinya berubah ketika dia melihat seorang pemuda berlari ke arahnya. Pemuda ini sangat tampan, tetapi tampak sangat gugup dan saat dia berlari. Dia terus mencari di belakangnya. Di belakangnya adalah seorang pria paruh baya yang dengan cepat mengejar pemuda dengan ekspresi jahat di wajahnya. Pria paruh baya itu dengan cepat mengejar dan mencoba meraih pemuda itu. Pemuda itu mencoba menghindar dan berlari ke Wang Lin.

Tubuh Wang Lin melintas ke samping dan keluar dari jalan.

Pemuda itu terhuyung beberapa langkah dan jatuh ke tanah . Setelah dia jatuh, sebuah batu giok ungu jatuh dari tangannya. Giok itu berwarna ungu murni dan seukuran kepalan tangan.

Wajah pemuda itu menunjukkan ekspresi ngeri. Dia dengan cepat meraih batu giok dan mencengkeramnya di tangannya.

Pada saat itu, pria paruh baya itu tiba, dan karena Wang Lin menghalangi, dia melambaikan tangannya untuk memindahkan Wang Lin. >

Wang Lin mengerutkan kening. Dia mundur selangkah dan keluar dari tangan pria paruh baya itu.

Pria paruh baya itu menunjukkan ekspresi terkejut, tetapi dia masih tampak marah ketika dia berkata, “Kamu berani memblokir tangan kakek ini jalan? Scram! “

Wang Lin dengan tenang menatap orang ini. Dia bisa melihat bahwa tingkat kultivasinya hanya Yayasan Yayasan tahap pertengahan. Kekuatan spiritual orang ini sangat tipis. Jelas, dia secara paksa dinaikkan ke tingkat ini melalui obat-obatan.

Setelah pria paruh baya itu melihat bahwa Wang Lin tidak merespons, dia mendengus dingin dan menatap pemuda itu. Dia dengan kejam berkata, “Bocah cilik, kamu benar-benar berani. Kamu berani mencuri batu giok kakekmu? “

Tubuh pemuda itu bergetar. Meskipun wajahnya dipenuhi dengan ketakutan, dia masih berani mengatakan, “Kamu bohong! Ini adalah pusaka keluarga saya. ”

Pria paruh baya itu tertawa. Dia melangkah dan menendang pemuda itu. Dia dengan mudah meraih batu giok dari pemuda itu dan berkata, “Jadi bagaimana jika aku memiliki mata di atasnya? Apa yang bisa kau lakukan? Dan saya tidak mencuri, saya membeli! Di sini! ”Dengan itu, ia melemparkan batu roh berkualitas rendah ke tanah.

Pemuda itu menabrak tanah di bawah pria paruh baya dan mengeluarkan banyak darah. Wajahnya pucat ketika dia menatap pria paruh baya dengan kebencian di matanya.

Pada saat itu, beberapa orang yang lewat berpaling untuk melihat, tetapi setelah mereka melihat pria paruh baya itu, mereka semua dengan cepat berbalik dan pergi.

Wang Lin melihat sekali dan mengabaikan apa yang terjadi saat dia berjalan menuju toko. Wang Lin tahu apa batu giok ungu itu. Itu adalah bahan penyulingan yang bisa dijual dengan harga sekitar batu roh berkualitas menengah.

Adapun bahasa kotor pria paruh baya itu, jika itu adalah Wang Lin dari sebelumnya, dia tidak akan membiarkan yang tengah lelaki tua pergi, tetapi seiring kultivasinya meningkat, Wang Lin tidak bisa benar-benar diganggu untuk mengoreksi orang yang tidak penting.

Namun, meskipun ia tidak ingin menimbulkan masalah dengan pria paruh baya itu, pria paruh baya ingin membuat masalah dengannya. Setelah mengambil batu giok ungu, pria paruh baya itu merasa lebih arogan. Dia berbalik dan melihat Wang Lin pergi. Dia berteriak, “Sebelumnya, saya bilang untuk enyahlah, jangan berjalan!”

Saat dia berbicara, dia berjalan maju dan melambaikan tangan kanannya untuk membanting ke kepala Wang Lin.

Wang Lin berhenti untuk satu langkah dan berbalik. Dia memelototi pria paruh baya itu. Tangan pria paruh baya itu segera berhenti ketika dia melihat cahaya. Keningnya langsung dipenuhi keringat dingin.

“Enyahlah!” Suara Wang Lin tenang saat dia berbalik untuk pergi.

Pada saat itu, seorang pria tua berjalan keluar dari toko. Pria tua itu memandang Wang Lin sekali dan tidak repot-repot menatapnya lagi ketika ia mulai menghapus plak.

Wajah pria paruh baya itu pucat. Dia melihat sekeliling dan melihat ada banyak orang yang berkumpul sekarang. Dia mengepalkan giginya dan menampar tasnya. Sebuah pedang terbang keluar dan dia berteriak, “Pergi!”

Pedang terbang itu secepat kilat dan karena jaraknya sangat pendek, itu langsung tiba di hadapan Wag Lin. Namun, tepat sebelum pedang terbang mencapai Wang Lin, anehnya pecah menjadi dua dan jatuh ke tanah.

Wang Lin berbalik. Kali ini, dia memutuskan untuk membunuh. Dia melambaikan tangannya dan pembatasan dengan cepat melesat keluar dan mendarat di dahi pria paruh baya itu.

Tubuh pria paruh baya itu bergetar ketika dia mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Tubuhnya berubah menjadi genangan darah, hanya menyisakan tasnya untuk dipegang dan giok ungu itu, yang tidak sempat ia singkirkan.

Pemuda dari sebelumnya memandangi giok ungu itu. Dia dengan cepat meraih batu giok dari dalam genangan darah, lalu dengan hati-hati memandang Wang Lin sebentar dan dengan cepat melarikan diri.

Orang-orang di sekitarnya mengungkapkan ekspresi terkejut dan dengan cepat meninggalkan lokasi. Pria tua itu juga mengerutkan kening ketika dia melihat Wang Lin dengan tenang berjalan menuju toko. Dia berkata, “Toko ini tidak dibuka untuk umum. Saya ingin meminta sesama kultivator untuk pergi. “

Wajah Wang Lin tenggelam. Dia menunjuk energi spiritual yang samar pada plak dan bertanya, “Jika itu tidak terbuka untuk umum, mengapa tanda ini ada di sini?”

Orang tua itu tertegun. Dia dengan cepat menjadi hormat dan berkata, “Maaf, senior. Silakan masuk dan kita akan bicara. “

Setelah memasuki toko, pria tua itu membuat ekspresi aneh. Dia menghela nafas dan berkata, “Senior, pertukaran di sini hanya akan terbuka dalam tiga hari. Junior menyarankan Anda meninggalkan kota sesegera mungkin. “

Wang Lin dengan tenang bertanya,” Apakah orang yang baru saja saya bunuh memiliki latar belakang yang kuat? “

Pria tua itu ragu-ragu untuk sementara. Dia mengangguk dan tidak berkata lagi.

Pada saat itu, perasaan ilahi yang kuat tiba-tiba menyapu kota dari sisi timur dan meninggalkan pesan yang mengatakan: “Penjahat yang membunuh muridku, keluar sekarang ! ”

Ekspresi di wajah lelaki tua itu tiba-tiba berubah. Dia memandang Wang Lin dengan ekspresi memohon dan memohon, “Senior, tolong kasihanilah orang tua ini dan pergi. Jika orang itu menyalahkan saya, saya benar-benar tidak bisa menahannya. Juga, semua token untuk pertukaran ini telah diberikan, jadi meskipun senior kembali dalam tiga hari, Anda tidak akan ditolak akses ke pertukaran. “

Wang Lin berdiri dan dengan tenang bertanya , “Apakah orang yang baru saja mengirim pesan itu memiliki token?”

Pria tua itu tertegun dan tanpa sadar mengangguk. Ketika dia sadar kembali, ekspresinya berubah, tetapi ketika dia melihat Wang Lin, Wang Lin sudah pergi.

Di langit di atas kota melayang seorang lelaki botak yang menjulang tinggi dengan seekor ular piton raksasa melilit tubuhnya . Dia memiliki alis yang tebal, mata yang besar, wajah yang tampak garang, dan memasang ekspresi cemberut.

Di tubuhnya, dia membawa barisan tas pegang dan masing-masing memancarkan gelombang tekanan dari kekuatan spiritual di dalam. .

Orang ini adalah salah satu penjaga Kota Lian Mo. Dia awalnya dalam pelatihan tertutup, tetapi setelah dia melihat darah jiwanya muridnya menghilang, dia menjadi marah. Marah, dia keluar dari pelatihan pintu tertutup dan mengirimkan pesan itu untuk mencoba menemukan si pembunuh.

Untuk mencegah si pembunuh melarikan diri, dia mengirim orang untuk memblokir gerbang kota. Dia juga mendapatkan deskripsi pembunuh dari para saksi, jadi dia menyebarkan indera ilahi untuk menggeledah seluruh kota.

Tapi semakin dia mencari, semakin ragu dia menjadi. Dia sudah menggeledah seluruh kota beberapa kali, tetapi orang itu tampaknya baru saja menghilang ke udara.

Dia bahkan telah mencari di toko rahasia, tetapi masih tidak dapat menemukan orang itu.

Jadi, karena marah, ia mengirim pesan ilahi itu. Cara dia melihatnya, orang itu pasti menggunakan beberapa teknik rahasia untuk melarikan diri, jadi mengirimkan pesan ilahi itu hanya untuk melampiaskan kemarahannya.

Namun, apa yang tidak dia duga adalah saat yang hampir bersamaan ketika dia mengirim pesan, seorang pemuda muncul 10 kaki darinya. Orang ini berkepala putih dan sangat tampan. Persis sama dengan deskripsi si pembunuh.

Murid pria botak itu segera menyusut. Dia mundur dan segera menekan amarahnya. Meskipun dia terlihat sangat kasar, dia adalah orang yang sangat berhati-hati. Bagaimana dia bisa mencapai tingkat kultivasi dan statusnya saat ini sebaliknya?

Melihat bahwa pemuda muncul dengan teleportasi dan fakta bahwa dia tidak dapat menemukan pemuda setelah banyak pemindaian kota, dia sampai pada satu kesimpulan : pemuda itu tidak hanya seorang pembudidaya Nascent Soul, tetapi memiliki tingkat kultivasi yang lebih tinggi darinya.

Setelah Wang Lin muncul, dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan bendera pembatasan. Sebuah cahaya dingin melintas di matanya ketika dia berteriak, “Menyebarkan!”

Pembatasan segera bergerak dan dan mulai menyebar dengan cepat, menutupi langit. Dalam beberapa saat, seluruh kota ditutupi oleh bendera pembatasan dan membuat seluruh kota menjadi sangat gelap.

Ekspresi pria botak itu berubah dan dia mengerang di dalam. Dia dengan cepat membuka tasnya untuk memegang dan melepaskan kawanan serangga. Serangga berkumpul dan mengelilingi pria botak itu.

Pada saat yang sama, dia dengan cepat berkata, “Rekan pembudidaya, ini adalah kesalahpahaman …”

Wang Lin memotongnya dengan dengusan dingin . Dia mengarahkan jarinya ke pria botak dan sembilan naga hitam yang dibentuk oleh bendera pembatasan yang dikenakan ke arah pria botak itu.

Pada saat yang sama, Wang Lin menampar tasnya dan cermin perunggu muncul di tangannya. . Dia mengangkat cermin dan mengeluarkan sinar lampu hijau.

Pembatasannya sangat kuat. Sembilan naga datang dari arah yang berbeda dan jatuh. Serangga yang mengelilingi pria botak hampir langsung hancur ketika mereka menyentuh naga.

Pria botak itu ngeri. Dengan kultivasi Nascent Soul tahap awal, dia merasa seperti akan mati. Harta sihir aneh pemuda itu membuatnya takut.

Dia berpikir sejenak, lalu dengan cepat menggigit ujung lidahnya dan mengeluarkan darah. Tubuhnya memerah darah saat dia mundur dengan cepat. Dia tahu bahwa jika dia tetap di dalam harta ini, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk menang. Satu-satunya pilihan yang dia miliki adalah dengan cepat meninggalkan kisaran harta ini dan bertarung di luarnya.

Melihat bahwa dia akan keluar dari kegelapan, dia memiliki cahaya bahagia di matanya, tetapi hanya pada saat itu, sembilan naga yang terbentuk oleh pembatasan datang kepadanya dari segala arah.

Wang Lin sudah tahu bahwa pria botak akan melakukan ini, sehingga cermin perunggu di atas kepalanya langsung menembakkan sinar lampu hijau yang menutupi pria botak itu. Sosok pria botak itu tidak bisa membantu tetapi berhenti sejenak, dan pada saat itu, sembilan naga mendarat padanya.

Pada saat krisis ini, pria botak membuka mulutnya dan mengambil keluar trisula. Dia berputar dengan trisula dan sembilan naga dihancurkan.

Namun, karena ini, dia tidak bisa bergerak untuk sementara waktu. Meskipun dia akhirnya terbebas dari lampu hijau, ada asap hijau yang keluar dari tubuhnya dan dia terlihat sangat lemah.

Hampir seketika dia keluar dari lampu hijau, dia batuk seteguk darah dan Nascent Soul-nya muncul di atas kepalanya dengan ekspresi ngeri dan dengan cepat melarikan diri. Di bawah, pedang hitam aneh menembus dada tubuh pria botak itu.

Wang Lin mengeluarkan senyum dingin sambil berdiri di kejauhan. Dia melambaikan tangannya dan pedang hitam itu kembali ke arahnya.

Semua ini terjadi dalam waktu yang sangat singkat. Dari saat Wang Lin muncul dan Nascent Soul pria botak itu melarikan diri dari tubuhnya, itu hanya beberapa saat. Pada saat itu, ekspresi dari semua pembudidaya Nascent Soul yang menonton pertempuran ini berubah. Tiga penjaga kota lainnya dengan cepat terbang keluar. Namun, mereka tidak berani memasuki kegelapan, tetapi berdiri di luarnya, siap untuk membantu Nascent Soul teman mereka.

Jiwa Nascent dari pria botak itu dengan cepat lari dengan ekspresi ngeri. Dia melihat ketiga temannya dan tahu bahwa jika dia bisa mencapai mereka, dia akan selamat. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan membuat marah monster yang akan menyerangnya tanpa mendengarkannya. Dia lupa bahwa dia mencoba untuk membalas muridnya sendiri dan menjadi ragu-ragu setelah mengetahui bahwa Wang Lin adalah seorang pembudidaya Nascent Soul juga. Jika Wang Lin lebih lemah, pria botak itu akan secara brutal membunuhnya tanpa sepatah kata pun.

Melihat bahwa dia akan keluar dari kegelapan, dia mengungkapkan ekspresi kegembiraan. Namun, ketiga teman itu tiba-tiba mengungkapkan ekspresi terkejut dan menyerbu ke arahnya. Dia tanpa sadar mengangkat kepalanya hanya untuk melihat bahwa ada binatang buas muncul di atasnya, mengirimkan hembusan angin. Bagian yang paling mencolok dari binatang ini adalah belalainya yang menyeramkan dan berbahaya.

Pada saat itu, 99 pembatasan keluar dari bendera pembatasan dan memblokir jalan dari tiga pembudidaya Nascent Soul.

Tiga pembudidaya tidak bisa membantu tetapi berhenti sejenak. Pembatasan itu pergi secepat itu. Setelah itu menghilang, pemandangan di hadapan mereka bertiga adalah sesuatu yang tidak pernah mereka bisa lupakan. Mereka hanya melihat belalai yang tampak berbahaya itu menusuk kepala Nascent Soul pria botak itu. Nascent Soul pria botak itu mulai menjadi lebih kecil dan lebih kecil sampai dia benar-benar dimakan oleh binatang buas. Beberapa keping emas muncul di tubuh hitam asli kehijauan, tubuh hitam. Setelah melihat tiga pembudidaya Nascent Soul dengan tatapan dingin, ia mengepakkan sayapnya dan dengan cepat kembali ke sisi Wang Lin. Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan menyingkirkan bendera pembatasan dan cermin perunggu. Tas pria botak memegang dan trisula semua mendarat di tangannya juga. Setelah ia memeriksa tas dengan akal ilahi, ia mengambil tanda dengan kata “Rahasia” di atasnya. Kemudian, dia melihat tiga pembudidaya Nascent Soul dan menghilang tanpa sepatah kata pun. Banyak orang di kota menyaksikan pertarungan ini, termasuk banyak pembudidaya Nascent Soul yang ada di sini untuk pertukaran. Karena Wang Lin dengan mudah dan bersih membunuh lelaki botak itu, ia meninggalkan kesan mendalam di semua pikiran mereka, terutama bendera pembatasan dan binatang buas yang melahap Jiwa Baru Lahir lelaki botak itu. Bahkan dengan pengalaman mereka, mereka tidak bisa mengenali apa itu binatang itu. Bahkan tiga penjaga yang berteman dengan pria botak itu tidak berani pergi berdebat dengan Wang Lin. Bagaimanapun, di Laut Setan, kekuatan adalah segalanya. Juga, mereka perlu melaporkan ini kepada adipati kota Lian Mo. Namun, adipati itu hampir selalu dalam pelatihan tertutup dan masalah ini mungkin dibiarkan begitu saja. Lagi pula, kekuatan pemuda itu tampaknya tidak lebih lemah dari Nascent Soul tahap pertengahan atau akhir. Tiga dari mereka saling memandang. Setelah menghela nafas kolektif, mereka pergi. Wang Lin muncul kembali di toko rahasia dan dia melemparkan token ke orang tua yang tercengang, lalu berkata, “Sekarang aku punya token.”