Renegade Immortal – Chapter 235 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 235 | Baca Novel Online

Gunung Heng Yue.

Sekte Xuan Dao diselimuti hujan dan kabut dengan baut kilat melayang turun disertai dengan gemuruh guntur. Dedaunan mengeluarkan bunyi letupan saat hujan turun.

Pada malam hujan ini, seorang pemuda berambut putih berjalan perlahan melewati hutan. Setiap langkah yang diambilnya di dedaunan basah menciptakan suara gemerisik.

Dari kejauhan, orang ini melihat Sekte Xuan Dao di atas Gunung Heng Yue. Setelah waktu yang lama, dia menarik pandangannya. Targetnya kali ini adalah sebuah desa kecil yang jauhnya ratusan kilometer.

Di tengah malam di desa gunung, selain gemuruh guntur, hanya ada suara hujan yang menghantam tanah. Tentu saja, akan ada beberapa lolongan dari beberapa anjing yang dipelihara oleh penduduk desa. Seolah-olah mereka ingin menentang cuaca ini. Namun, satu-satunya jawaban adalah guntur yang lebih keras.

Seluruh desa itu gelap ketika pemuda berambut putih berjalan di sepanjang jalan utama, melihat pemandangan yang akrab bercampur dengan unsur-unsur asing. Matanya tidak lagi dipenuhi dengan kedinginan, tetapi dengan kemurungan. Kemurungan ini bahkan bisa melelehkan es karena dipenuhi dengan cinta keluarga yang tak terbayangkan.

400 tahun telah berlalu dalam sekejap. Meskipun tampaknya tidak lama bagi para pembudidaya, sudah banyak generasi untuk orang-orang biasa. Semua rumah di desa telah dibangun kembali oleh keturunan mereka dan sekarang tampak berbeda dari sebelumnya.

Orang ini adalah Wang Lin.

Dia melihat sekeliling rumah-rumah di desa. Tatapannya berhenti di satu rumah, ingat bahwa dulu ada pohon besar di sana. Dia sering membaca buku dan bermain dengan teman-temannya di bawah pohon itu.

Dalam sekejap mata, semua itu telah menghilang.

Wang Lin diam-diam menghela nafas dan perlahan berjalan maju. Setelah beberapa saat, dia berhenti ketika menatap rumah yang sangat dikenalnya. Tubuhnya mulai bergetar ketika dia melihat rumah. Semua rumah lain di desa telah berubah, tetapi rumah ini masih persis sama seperti dulu.

Wang Lin menggigit bibir bawahnya dan membuka gerbang utama. Gerbang itu berderit saat dibuka. Dia menutupnya setelah dia masuk.

Di halaman ada sebuah meja kayu dengan beberapa kursi kayu kecil di bawah gantung. Wang Lin diam-diam menyaksikan adegan ketika air mata jatuh dari matanya.

Setelah lama, Wang Lin berjalan ke rumah, membuka pintu, dan melangkah masuk. Segalanya tertinggal seperti yang diingatnya, seolah-olah tidak ada yang berubah.

Saat ini, Wang Lin merasa semua yang terjadi dalam 400 tahun terakhir adalah mimpi dan dia baru saja bangun. Orang tuanya tidak lagi mati dan jiwa mereka tidak berada di dalam surga menentang manik. Mereka ada di dalam rumahnya dan mereka pergi tidur di malam hujan ini.

Namun, dengan akal ilahi, dia tahu tanpa menyebar bahwa tidak ada seorang pun di dalam ruangan ini.

Di tengah ruangan utama, Wang Lin melihat dua tablet peringatan, satu di atas yang lain. Yang di atas berbunyi:

“Wang Tianshui, Zhou Tingsu”

Tablet yang lebih rendah berbunyi: “Putra Sulung: Wang Lin”

Di bawah dua tablet memorial adalah pembakar dupa dengan beberapa dupa yang tidak digunakan di sebelahnya.

Mata Wang Lin dipenuhi dengan kesedihan saat ia menyalakan tiga batang dupa dan menempatkannya di pembakar dupa. Dia perlahan berlutut di tanah. Dia tanpa ampun bersujud beberapa kali dan bergumam, “Anak yang tidak berbakti ini ada di sini untuk menawarkan dupa kali ini. Lain kali, saya akan membangun menara yang terbuat dari kepala keluarga Teng untuk orang tua saya. “Aura niat membunuh keluar dari Wang Lin. Ruangan itu langsung menjadi lebih dingin daripada malam hujan di luar.

Setelah selesai, ia merenung sejenak, lalu tiba-tiba bergerak dan menghilang dari tempat itu.

Setelah beberapa saat, satu bisa melihat kereta kuda berlari menuju rumah dari desa pegunungan. Mengemudi gerbong adalah seorang lelaki tua berjubah putih. Jelas bahwa dia adalah seorang seniman bela diri di dunia fana.

Dia membentak cambuk di tangannya dan, dengan suara letupan, kuda itu bergerak lebih cepat lagi.

Tanah Tidak rata, yang menyebabkan kereta terus naik turun, tetapi orang tua itu sepertinya terpaku pada kereta. Dia tetap tidak terpengaruh dan kadang-kadang berteriak, “Pergi!”

Segera, gerbong itu dekat dengan rumah. Orang tua itu berteriak dan mengencangkan cengkeramannya pada kendali. Kuda-kuda menjerit ketika kaki depan mereka naik ke udara dan kereta berhenti di depan rumah Wang Lin.

Pria tua itu melompat dari kereta dan dengan hormat membuka pintu. Saat pintu terbuka, seorang gadis melompat keluar dari kereta. Dia mengenakan kemeja hijau, rambutnya diikat menjadi sanggul, dan dia terlihat sangat cantik.

Setelah gadis itu keluar dari kereta, tubuhnya menggigil. Jelas, dinginnya cuaca sudah menimpa dirinya. Namun, dia tidak keberatan. Dia membuka payung dan berkata, dengan suara yang renyah, “Tuan putri, kita ada di sini.”

Sosok yang sangat indah keluar dari kereta dan berdiri di bawah payung. Wajah gadis ini pucat. Itu terlihat seperti kecantikan yang sakit-sakitan.

Saat dia keluar, tubuhnya menggigil. Gadis pelayan dengan cepat memegang payung di satu tangan dan mengambil mantel ungu besar dari kereta dengan tangan yang lain. Dengan bantuan lelaki tua itu, mereka mengenakan mantel itu pada wanita muda itu.

Pada saat yang sama, gadis pelayan itu berkata, dengan perasaan tidak puas, “Tuan Putri, mengapa kita harus datang ke sini malam ini di sini? hujan? Kita bisa datang besok saja. Bagaimana jika Anda masuk angin? “

Bahkan mata lelaki tua itu menunjukkan tanda penyesalan dalam pandangannya yang hangat.

Wanita muda itu tersenyum. Ketika dia berjalan, dia berkata, “Kalian tidak tahu ini, tetapi sebelum kakek meninggal, dia berkata bahwa tidak peduli apa yang terjadi, seorang keturunan harus datang ke sini untuk mengunjungi tempat ini pada hari ini. Itu adalah tradisi keluarga. “

Pelayan itu masih tidak bahagia dan berkata,” Nona, tempat ini sangat jauh dari ibukota. Kenapa kita harus datang ke sini setiap hari? Mungkinkah ada sesuatu yang penting disembunyikan di sini? Saya mendengar dari pelayan lain bahwa tempat ini dulunya adalah salah satu lokasi cabang keluarga Wang. “

Wanita muda itu menghentikan pria tua itu untuk membuka pintu gerbang dan mengangkat tangannya yang seperti batu giok untuk mendorongnya Buka. Dia tersenyum pada gadis pelayan dan berkata, “Ini adalah pertama kalinya kamu ikut denganku, jadi kamu tidak tahu. Ketika kami punya waktu, saya akan memberi tahu Anda. “

Setelah memasuki halaman, mereka bertiga tidak ragu-ragu dan langsung memasuki rumah. Gadis pelayan menutup payung, mengibaskan air, lalu dengan penuh rasa ingin tahu melihat ke sekeliling ruangan.

Adapun lelaki tua itu, dia diam-diam berdiri di ambang pintu.

Wanita muda itu menarik napas dalam-dalam. Saat gadis pelayan itu hendak berjalan, wanita muda itu berhenti dan berkata, “Kamu tunggu dengan kakek Li di sini. Saya akan masuk sendiri. “

Pelayan itu cemberut, tetapi dengan patuh mengangguk.

Wanita muda itu tersenyum, terbatuk beberapa kali, lalu perlahan berjalan menuju aula utama. Setelah memasuki aula utama, wanita muda itu memandang kedua tablet itu. Dia mengambil tempat tidur di depan tablet dan berlutut di tanah. Setelah kowtow beberapa kali, dia akan mengeluarkan beberapa dupa, tetapi matanya tiba-tiba terkunci pada tiga dupa yang hampir terbakar. Saat dia akan menangis, dia merasakan hembusan udara dingin di ruangan itu. Dia membeku dan dahinya berkeringat dingin. Dia merasa bahwa jika dia bergerak, dia akan terbunuh seketika.

Dia melihat seorang pria muda dengan rambut kepala putih perlahan berjalan ke dalam ruangan.

Wang Lin melihat ke arah nona muda dan dengan lembut bertanya, “Keturunan siapa kamu?”

Wajah nona muda itu dipenuhi dengan ngeri.

Dia terus-menerus gemetar ketika udara dingin menembus tubuhnya. Bahkan suaranya bergetar ketika dia bertanya, “Siapa kamu? Dan mengapa Anda berada di rumah leluhur keluarga Wang … “

Wang Lin menatap wanita muda itu. Dia melambaikan tangannya. Udara dingin di sekitarnya menghilang dan digantikan oleh rasa kehangatan. Tubuh wanita muda itu terasa hangat ketika dia mengungkapkan ekspresi terkejut dan menatap Wang Lin. Namun, dia diam-diam menggerakkan tangan kanannya dan menyentuh pinggangnya.

Tiba-tiba, embusan angin kencang yang diciptakan oleh telapak tangan kekuatan bergegas ke ruangan bersama dengan pria tua itu. Namun, begitu pria tua itu memasuki ruangan, dia merosot dan tertidur.

Wajah wanita muda itu menjadi pucat

Wang Lin bahkan tidak melirik pria tua yang Pingsan dan dengan lembut berkata, “Aku akan bertanya lagi: keturunan siapa kamu?” Pada kenyataannya, saat dia melihat rumahnya, dia sudah memiliki kecurigaan. Mustahil bagi rumah untuk tetap sama tanpa ada yang merawatnya. Meskipun rumah itu terlihat sama, rumah itu telah dibangun kembali agar terlihat seperti sebelumnya.

Wanita muda itu menunjukkan penampilan yang teguh. Dia mengepalkan giginya dan berkata, “Ayah saya adalah Wang Yun. Karena Anda sudah mengikuti saya di sini, mengapa repot-repot mengajukan pertanyaan ini? “

Wang Lin mengerutkan kening dan bertanya,” Apa yang orang-orang yang namanya terukir pada tablet ini ada hubungannya dengan Anda? “

“… itu adalah rumah leluhur leluhur leluhurku.” Wanita muda itu sangat bingung. Jika dia adalah seseorang yang dikirim oleh salah satu musuh ayahnya, mengapa dia mengajukan pertanyaan ini?

Hati Wang Lin bergetar. Suaranya tidak lagi hambar. Itu malah bergetar sedikit ketika dia bertanya, “Apa nama leluhurmu?”

Wanita muda itu sedikit ragu dan menjawab, “Nama leluhur adalah Tian Tu …” Dia merasa bahwa orang ini sangat aneh.

Setelah Wang Lin mendengar nama itu, tubuhnya segera bergetar. Dia bergumam, “Paman keempat …” Berbicara tentang keluarga Wang, selain dari orang tua Wang Lin sendiri, yang paling dia pedulikan adalah paman keempat. Setelah mendengar berita tentang paman keempat, dia tidak bisa tidak menjadi bersemangat.

Adegan paman keempat diputar ulang di kepala Wang Lin. Setelah sekian lama, dia menghela nafas dan memandangi wanita muda itu. Tatapannya dipenuhi dengan emosi yang kompleks, pandangan yang akan dimiliki seseorang ketika melihat keturunan mereka sendiri. Dia perlahan berkata, “Nenek moyangmu … pada umur berapa dia mati?”

Ekspresi aneh di wajah wanita muda itu menjadi lebih dalam ketika dia menjawab, “Leluhur meninggal pada usia 98. Ketika dia berusia setengah baya, ia menarik perhatian abadi dari sekte Piao Miao. Setelah turun dari gunung, ia memulai kehidupannya di ibukota dan menjadi salah satu pengikut keluarga kerajaan. Itu juga ketika fondasi keluarga Wang dimulai. “

Ada sedikit kelegaan di matanya saat dia bertanya,” Keempat … putra leluhurmu, Wang Hu, juga meninggal? ” >

Mata wanita muda itu terkejut ketika dia bergumam, “Bagaimana … bagaimana kamu tahu tentang putra leluhur, Wang Hu? Tiga tahun setelah leluhur meninggal, dia juga mati. ”

Waktu berlalu dan orang-orang datang dan pergi. Setelah Wang Lin mendengar tentang paman keempat, mentalitasnya mengalami perubahan. Setelah waktu yang lama, dia memandangi wanita muda itu dan perlahan berkata, “Ada energi Yin yang berbahaya di dalam tubuhmu. Apakah ibumu terluka saat dia hamil denganmu? “

Setelah mendengar kata-kata Wang Lin, pikiran wanita muda itu benar-benar kacau. Harus dikatakan bahwa jika Wang Lin telah memeriksanya dengan cermat dan memiliki beberapa petunjuk, maka akan masuk akal jika dia berhasil menebak beberapa rahasianya. Namun, sangat sedikit orang yang tahu tentang energi Yin di tubuhnya dan kebanyakan hanya berpikir bahwa dia dilahirkan dengan tubuh yang lemah.

Wanita muda itu memandang Wang Lin. Dia bertanya, dengan suara gemetar, “Kamu … siapa kamu?” Wanita muda itu sudah membuang gagasan bahwa dia adalah seorang pembunuh yang dikirim oleh musuh ayahnya. Jika ya, mengapa dia tahu banyak hal?

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan awan kabut hijau mulai berkumpul di dahi wanita muda itu. Warna awan menjadi lebih dalam dan lebih dalam sampai Wang Lin akhirnya melambaikan tangannya dan gasnya menghilang tanpa jejak.

Wanita muda itu tiba-tiba merasakan tubuhnya menghangat. Rasa dingin yang mengganggunya selama 20 tahun ditambah menghilang hanya dengan lambaian tangan. Ini tiba-tiba mengingatkannya pada tipe orang dari mitos.

Wanita muda itu menggigit bibir bawahnya dan bertanya, “Kamu … kamu seorang yang abadi?”

Wang Lin tertawa, “Abadi … semacam.” Melihat bahwa paman keempat memiliki keturunan dan bahwa mereka baik-baik saja di ibukota, Wang Lin tidak bisa membantu tetapi merasa lega.

Wang Lin merenung sedikit. Dia memandang wanita muda itu dan berkata, “Ngomong-ngomong, aku menganggap leluhurmu juga. Saya membuat perjanjian dengan paman keempat bahwa jika saya berhasil menjadi abadi, saya akan melindungi keluarganya untuk membayarnya karena telah memberi saya kesempatan untuk menjadi abadi. ”Dengan itu, ia menampar tasnya untuk memegang dan mengeluarkan botol-botol pil dan melanjutkan , “Ada 72 pil di sini. Setiap keturunan dapat meminum satu pil. Mereka tidak harus serakah, tetapi Anda diizinkan untuk mengambil 3. “

Setelah memberikan botol kepada wanita muda itu, dia merenung sedikit dan mengarahkan jarinya di antara alisnya. Setelah mengeluarkan setetes darah, dia menampar tasnya memegang dan mengeluarkan sepotong batu giok. Dia meninggalkan sepotong Ji Realmnya di dalam batu giok, lalu berbalik ke wanita muda itu. Ekspresinya serius dan dingin ketika dia berkata, “Aku telah meninggalkan sebagian kecil akal ilahi di dalam batu giok ini. Tidak ada kultivator di Zhao yang bisa bertahan lebih dari sesaat di bawah kekuatannya. Namun, batu giok ini hanya bisa digunakan tiga kali. Untuk saat ini, Anda pegang itu. Hanya keturunan keluarga Wang yang bisa menggunakannya. Berhati-hatilah dan gunakan dengan bijak. “

Setelah melempar batu giok ke wanita muda itu, Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan menghilang dari ruangan.

Wanita muda itu menatap tercengang pada pil. dan batu giok di tangannya, masih merasa seperti sedang bermimpi. Pria tua yang jatuh di tanah perlahan-lahan terbangun. Matanya tiba-tiba berbinar ketika dia berdiri, berjalan di sebelah wanita muda itu, dan bertanya, “Nyonya, apa yang sebenarnya terjadi?”

Pada titik ini, gadis pelayan juga masuk. Hanya setelah melihat bahwa wanita muda baik-baik saja dia menghela nafas. Wajahnya memerah ketika dia berkata, “Nona, Cui Er terlalu lelah dan tidak sengaja tertidur.”

Saat pria tua itu mendengar kata-kata itu, wajahnya menjadi jelek. Dia ingat dengan jelas bahwa wanita muda itu mengiriminya sinyal, tetapi begitu dia memasuki ruangan, dia kehilangan kendali dan tertidur.

“Tidak apa-apa. Jangan terlalu memikirkan semua ini. Mari kita kembali ke ibu kota. ”Wanita muda itu menarik napas dalam-dalam dan berdiri. Kulit yang sakit-sakitan telah menghilang dari wajahnya dan digantikan dengan cahaya merah yang sehat.

Orang tua itu adalah orang pertama yang menyadari kelainan itu. Dia berkata, dengan suara kaget, “Nona, kamu …”

Pada saat itu, gadis pelayan juga memperhatikan perbedaan dan mengungkapkan ekspresi tidak percaya.

Nona muda tersenyum. Dia tidak menjelaskan. Dia berbalik dan melihat dua tablet di ruangan itu, terutama yang mengatakan Wang Lin. Kemudian, dia berbalik dan meninggalkan ruangan.

Dengan kepintarannya, dia sudah memiliki ide tentang apa yang terjadi, tetapi untuk mengkonfirmasi spekulasi dia, dia harus memeriksa pohon keluarga kembali di ibukota. Dia percaya bahwa kali ini, ayah akan mengambil waktu dari jadwalnya yang sibuk untuk memeriksa silsilah keluarga dengannya.

Setelah meninggalkan desa, kehangatan di wajah Wang Lin menghilang ketika dia menjadi lebih serius. Seluruh tubuhnya memancarkan aura pembunuh yang kuat. Dia dengan cepat terbang ke satu arah. Hatinya bertekad menyelesaikan balas dendamnya.

Jika dia secara langsung membunuh Teng Huayuan, maka semua keturunan akan berserakan, mencegah Wang Lin mencapai mimpinya menghabisi keluarga Teng.

< Yang paling penting, jika dia membunuh Teng Huayuan, itu tidak akan meredakan amarah di hatinya. Dia ingin Teng Huayuan menonton saat dia membunuh semua keturunannya, menderita melalui rasa sakit karena membunuh keluargamu. Hanya setelah itu Wang Lin akhirnya akan membunuh Teng Huayuan.

Dia menyebarkan perasaan ilahi dan dengan mudah menutupi seluruh negara Zhao. Dia dengan mudah menemukan Teng Family City di mana Teng Huayuan berada dan terbang ke arahnya seperti kilat.

Wang Lin berhenti 10.000 kilometer jauhnya dari Teng Family City. Dia menempelkan bendera formasi ke tanah dan dengan lambaian tangannya, bendera itu menghilang.

Kemudian, Wang Lin terbang di sekitar kota keluarga Teng dan menempatkan 16 bendera formasi. Dia menatap Kota Teng Keluarga dengan mata penuh dengan haus darah, mengeluarkan senyum kejam, dan berbisik, “Mulai hari ini, orang bisa memasuki Kota Keluarga Teng, tetapi mereka tidak bisa pergi. Teng Huayuan, pembalasanku baru saja dimulai. “

Matanya dingin ketika dia dengan cepat membentuk segel dengan tangannya. Dia melayang ke udara. Saat dia mengaum, dia dengan cepat mengenai titik-titik tekanan di tubuhnya sendiri. Segera, gas hijau keluar dari tubuhnya dan melilitnya. Di belakangnya, sosok yang tampak seperti dewa iblis kuno muncul.

Wang Lin meletakkan satu lutut di tanah. Dia menusuk jari kanannya dan setetes darah muncul. Dia berteriak, “Jiwa Teng Li, muncul!”

Tiba-tiba, dewa iblis ilusi membuka mulutnya dan menelan setetes darah. Lalu, itu memuntahkan lemah, lampu hijau.

Lampu hijau perlahan-lahan turun. Wang Lin menangkap lampu hijau dan dewa iblis ilusi perlahan menghilang.

Ini adalah teknik kecil yang dia pelajari dari ingatan yang dia warisi dari dewa kuno. Teknik ini memungkinkannya untuk memulihkan jiwa orang yang telah dia bunuh. Namun, jiwa hanya akan bertahan setengah jam.

Jiwa yang kembali tidak memiliki ingatan, hanya beberapa naluri dasar. Bagi Dewa Kuno, itu adalah teknik yang tidak berguna yang hanya bisa benar-benar digunakan untuk sementara meningkatkan kekuatan harta sihir.

Tapi saat Wang Lin menemukan teknik ini, ia datang dengan serangkaian rencana balas dendam .

Memegang jiwa Teng Li, Wang Lin menelannya tanpa berpikir dua kali dan menutupi seluruh negara Zhao dalam pengertian ilahi lagi. Perlahan, satu titik terang demi satu muncul dalam akal ilahi Wang Lin dengan bantuan jiwa Teng Li. Masing-masing titik terang itu mewakili seseorang dengan darah keluarga Teng di tubuhnya. Orang-orang ini, tidak peduli apakah mereka berasal dari cabang utama, cabang pembantu, atau keturunan wanita keluarga Teng yang menikah, mereka semua muncul dalam pengertian ilahi Wang Lin. Dapat dikatakan bahwa selama mereka memiliki darah keluarga Teng di dalam mereka sama sekali, Wang Lin telah menemukan mereka.

Memusnahkan sebuah keluarga bukanlah sesuatu yang sederhana membunuh semua anggota keluarga Teng. Wang Lin harus membunuh siapa pun dengan darah keluarga Teng untuk memusnahkan semua keturunan keluarga Teng. Itulah arti sebenarnya dari melenyapkan keluarga.

Secara bertahap, semakin banyak titik-titik cerah muncul dalam perasaan ilahi Wang Lin dan senyumnya menjadi semakin kejam. Selama bertahun-tahun, jumlah keturunan keluarga Teng telah mencapai tingkat yang tak terbayangkan dan setiap orang dari tanda tangan jiwa mereka dihafal oleh Wang Lin.

Setengah jam berlalu dalam sekejap dan jiwa Teng Li yang dilahap oleh Wang Lin menghilang.

Tangan kanan Wang Lin menampar tasnya dan binatang buas tiba-tiba muncul. Dia berdiri di atas binatang buas dan terbang menuju sekte terdekat. Ada total tujuh anggota keluarga Teng di sana.

Teng Xuan adalah salah satu murid generasi ke-6 dari keluarga Teng. Dia sudah mencapai tahap awal Formasi Inti. Salah satu alasan dia sampai sejauh ini adalah karena dia berasal dari keluarga Teng. Alasan lainnya adalah bahwa ia memasuki sekte itu sebagai murid dari salah satu leluhur Nascent Soul Tian Dao Sect.

Keluarga Teng memiliki total enam anggota keluarga di sekte Tian Dao dan semuanya memiliki status yang cukup besar. di sekte. Tentu saja, orang dengan posisi tertinggi masih Teng Xuan. Bagaimanapun, lima lainnya hanya pada tahap Pendirian Yayasan.

Teng Xuan sangat puas dengan apa yang dimilikinya, apakah itu mitra kultivasinya atau posisi saat ini. Tentu saja, semua ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan anggota inti keluarga Teng, tetapi dia tahu keterbatasannya sendiri dan bahwa itu bukan orang-orang yang dapat dia lawan.

Bahkan di antara anggota keluarga Teng yang tak terhitung jumlahnya, berapa banyak yang bisa bersaing dengan para genius itu? Teng Xuan hanya ingin mencapai tahap akhir Formasi Inti sebelum dia meninggal.

Hari ini, adik perempuannya, Teng You, akan mengunjunginya. Ketika dia memikirkan adik perempuannya, bagian bawahnya memanas. Dia dan adik perempuannya punya rahasia besar.

Mereka tidur bersama ketika mereka masih muda dan terus melakukannya secara rahasia. Teng Xuan tahu bahwa adik perempuannya sangat cabul. Ketika mereka tumbuh dewasa, banyak anggota keluarga Teng yang lain merasakannya dan bahkan beberapa anggota keluarga dari generasi sebelumnya telah berselingkuh dengannya. Tapi dia tidak peduli. Setiap kali dia memikirkan teknik kamar tidur yang dipelajari adik perempuannya di He Huan Sect, dia tidak bisa menunggu.

Dia dengan cepat tiba di loteng di gunung belakang dengan pikiran-pikiran panas di kepalanya. Dia membuka pintu dan tiba-tiba, tubuh yang sangat menggoda memancarkan aroma lembut mendarat di lengannya.

Wang Lin melakukan perjalanan dengan cepat dan segera melihat sekte di atas puncak gunung. Tiga kata di atas pintu masuk utama berbunyi: “Sekte Tian Dao”.

Wang Lin tidak berhenti sama sekali dan menyerbu ke arah sekte. Tiba-tiba, layar cahaya muncul ketika formasi besar yang melindungi sekte diaktifkan untuk memblokir Wang Lin. Wang Lin menampar tasnya memegang dan bendera pembatasan muncul di tangannya. Wang Lin mengibarkan bendera dan lusinan pembatasan melesat ke arah layar cahaya.

Tanpa ragu, layar cahaya pecah dan suara gemuruh menyebar ke seluruh Sekte Tian Dao saat batu dan debu beterbangan di seluruh tempat itu.

Hampir seketika, beberapa leluhur Nascent Soul keluar dari pelatihan pintu tertutup mereka dan menatap langit dengan kaget.

Binatang buas di bawah kaki Wang Lin memperhatikan niat membunuh tuannya dan dengan cepat menyerbu para pembudidaya Nascent Soul. Para pembudidaya Nascent Soul diam-diam mengutuk. Tepat ketika mereka akan mengambil harta sihir mereka untuk bertarung, Wang Lin mengirimkan pesan yang turun ke seluruh sekte seperti pembalasan ilahi.

“Saya memiliki dendam pribadi dengan keturunan keluarga Teng. Siapa pun yang menghalangi saya akan mati! “

Wang Lin menaruh sedikit akal ilahi ke dalam pesannya. Pesan ini datang dari langit dan semakin rendah, semakin rendah jadinya. Pesan itu meraung melintasi Sekte Tian Dao. Penggarap Nascent Soul yang mendengarnya batuk darah, menyebabkan mereka semua mengungkapkan ekspresi ngeri.

Pada saat yang sama, Wang Lin melompat dari binatang nyamuk. Tatapannya dengan cepat jatuh pada salah satu murid sekte Tian Dao di alun-alun di luar aula utama. Pemuda itu ketakutan.

Wang Lin tersenyum kejam. Dia melambaikan tangannya dan pemuda itu terbang ke arahnya. Tangan pemuda itu berada di lehernya sendiri ketika dia berjuang dan mencoba mengatakan sesuatu. Sangat disayangkan, tapi dia seharusnya tidak bernama Teng.

Wang Lin meremas tangan kanannya dan dengan suara pecah, mata pemuda itu melotot dan dia langsung mati. Tangan kiri Wang Lin menampar tasnya memegang dan mengeluarkan bendera jiwa yang menyerap jiwa anggota keluarga Teng ini.

Wang Lin melemparkan tubuh pemuda itu di belakangnya. Pada saat yang sama, sebuah spanduk naga panjang keluar dari tasnya. Spanduk melilit tubuh. Spanduk dipegang oleh binatang buas.

Semua ini terjadi di depan seluruh Tian Dao Sect. Wang Lin membunuh orang ini dengan cepat dan bersih. Kemudian, dia menyerbu ke aula utama menuju pemuda lain. Pemuda itu tampak marah dan tinjunya mengepal. Setelah ini, ia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melepaskan mereka.

Semua ini karena namanya Teng!

Tangan kanan Wang Lin mengenai kepala pemuda itu. Organ-organ internal pemuda hancur dan jiwanya diambil oleh bendera jiwa. Tidak ada belas kasihan di mata Wang Lin saat tubuhnya bergerak lagi. Pada saat itu, para penggarap Nascent Soul dari sekte telah menyusul. Seorang pria berwajah merah dengan cepat muncul di hadapan Wang Lin. Meskipun dia takut, dia dengan cepat berkata, “Rekan kultivator, tolong berhenti. Jika ada masalah, kita bisa membicarakannya. “

Wang Lin bahkan tidak melihat orang itu. Ji Realm-nya segera bergerak dan dalam sekejap, mata pria berwajah merah itu menjadi redup. Saat Wang Lin melewatinya, dia memukulnya, menyebabkan tubuh dan Nascent Soul hancur berkeping-keping dan jatuh ke tanah.

Suara sedingin musim dingin keluar dari mulut Wang Lin. “Siapa pun yang mencoba menghentikan saya telah melakukan kejahatan yang sama dengan keluarga Teng!”

Hati para penggarap Nascent Soul di sekitarnya tiba-tiba menggigil. Mereka membeku dan tidak berani bergerak lagi.

Wang Lin meninggalkan aula utama dan terbang di dalam sekte. Para pembudidaya Nascent Soul semua ragu-ragu. Salah satu dari mereka mengeluarkan sepotong batu giok, mencantumkan pesan di atasnya, lalu membuangnya. Giok dengan cepat terbang menjauh dan menghilang ke kejauhan.

Kemudian, para pembudidaya Nascent Soul semua saling memandang. Mereka menggigit bibir bawah mereka dan memutuskan untuk mengikuti Wang Lin. Meskipun mereka tidak berani menghentikan Wang Lin, jika mereka bahkan tidak berani mengikutinya, maka mereka benar-benar tidak cocok untuk menjadi leluhur Nascent Soul.

Seorang wanita yang sangat cantik sedang terbang ke arah Tian Dao Sekte dengan ekspresi panik. Dia tidak ingin mati.

Matanya dipenuhi rasa takut. Dia tidak ingin mati, tetapi namanya Teng!

Wang Lin dengan kejam menghancurkan tulang punggung wanita itu. Setelah mengumpulkan jiwanya, dia melemparkan tubuhnya ke belakang. Spanduk naga sekali lagi terbang keluar dan membungkus tubuh. Saat ini, ada tiga mayat di spanduk naga.

Wang Lin tidak berhenti. Dari empat orang yang tersisa, dua di antaranya berada di gunung belakang dan dua lainnya melarikan diri. Salah satunya hampir di luar jangkauan formasi Tian Dao Sekte.

Mata Wang Lin sedingin es. Dia bergerak dan langsung muncul di luar Sekte Tian Dao. Dia melihat seorang pemuda dengan panik terbang dan terus-menerus melihat ke belakang.

Namun, kepala pemuda itu kembali tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk berbalik lagi karena namanya Teng!

Wang Lin menjentikkan jarinya ke dada pemuda itu. Tubuh pemuda itu bergetar dan dia segera mati. Wang Lin menjebak jiwa pemuda itu, melemparkan tubuh itu kembali ke spanduk naga, lalu terbang ke sasaran berikutnya.

Para pembudidaya Nascent Soul yang mengikuti di belakangnya sangat ketakutan. Mereka semua memiliki pemikiran yang sama: kapan keluarga Teng menyinggung iblis seperti ini?

Kultivasi iblis ini berada pada tingkat yang tak terbayangkan, namun dia tidak pergi melawan Teng Huayuan. Sebaliknya, dia ada di sini membunuh keturunan keluarga Teng. Jelas, dia memiliki dendam yang sangat mendalam terhadap keluarga Teng dan ingin memusnahkan seluruh keluarga. Mata Wang Lin masih dingin saat niat membunuh perlahan mengelilingi tubuhnya. Dia tersenyum kejam saat dia mengunci orang ke-5. Orang ini adalah yang tertua dari semua orang di sini. Rambutnya sudah semua putih, tetapi tingkat kultivasinya tidak terlalu tinggi, hanya di puncak Yayasan Pendirian.

Wajah lelaki tua itu tidak menunjukkan tanda-tanda kepanikan atau kesedihan, tetapi sebaliknya memiliki ekspresi yang sangat serius. Saat dia terbang, dia berulang kali mengeluarkan jade transmisi pesan, mengisinya dengan sedikit rasa ilahi, lalu membuangnya.

Namun, nasibnya sudah diputuskan karena namanya Teng! < / p>

Ketika Wang Lin muncul di hadapannya, dia berhenti terbang ketika dia dengan cemberut memandang Wang Lin dan berkata, “Senior, dendam apa yang Anda miliki dengan keluarga Teng kami? Pasti ada kesalahpahaman … “

Wang Lin tidak mengatakan sepatah kata pun. Tanpa membiarkan orang tua itu selesai, dia melambaikan tangannya dan pedang terbang hitam terbang keluar dari tasnya. Pedang hitam itu menembus dada pria tua itu. Tubuh lelaki tua itu menjadi hitam. Dia meninggal sebelum dia bisa selesai berbicara.

Wang Lin menyegel jiwa, mengikat tubuh, dan terbang menuju gunung belakang.

Setiap kali Teng Xuan bertemu dengan Teng You, dia akan buka formasi untuk loteng di gunung belakang untuk menyembunyikan semua jejak kehadiran mereka. Namun, ini juga berarti bahwa dia tidak akan bisa merasakan luar, tetapi dalam hal keamanan, ini adalah cara terbaik.

Bagaimanapun, dia dan Teng You adalah kakak dan adik. Jika dia ketahuan, reputasinya akan hancur. Meskipun Teng You telah tidur dengan banyak orang, termasuk anggota keluarga Teng, orang-orang menyimpannya di hati mereka dan tidak pernah membicarakannya. Jika dia ketahuan di tempat tidur dengannya, maka itu akan menjadi masalah yang sama sekali berbeda.

Akibatnya, dia tidak tahu tentang apa pun yang terjadi di luar. Yang dia lihat hanyalah mata Teng You yang memikat dan tubuh yang halus.

Setelah beberapa geraman menusuk, Teng Xuan dengan keras menghantam Teng You seolah-olah dia mencoba merobeknya terpisah. Teng You dengan cepat mengaktifkan teknik He Huan Sekte dan pada saat itu, keduanya mencapai puncak kenikmatan tubuh.

Harus dikatakan bahwa Teng Xuan dan Teng You dianggap beruntung. Meskipun mereka berdua akan mati, setidaknya mereka mengalami kesenangan besar sebelum mereka mati bersama.

Teng Xuan mengambil napas dalam-dalam beberapa kali dan turun dari tubuh Teng You. Namun, dia segera menyadari ada sesuatu yang salah, lalu memperhatikan ada orang tambahan di ruangan itu.

Jantungnya bergetar. Tepat saat dia hendak berbicara, orang itu bergerak dengan cepat. Itu adalah adegan terakhir yang pernah dilihatnya.

Adapun untuk Teng You, saat dia membuka matanya, dia melihat kepala Teng Xuan jatuh ke tanah. Dia segera menjerit, namun, jeritan ini tidak memikat seperti jeritan sebelumnya dan akan menjadi jeritan terakhir dalam hidupnya.

Mereka pasti akan mati karena dua saudara kandung ini bernama Teng !

Setelah membunuh mereka berdua, dia menyegel jiwa mereka, mengikat tubuh mereka, dan meninggalkan loteng. Para penggarap Nascent Soul dari sekte semua berdiri di luar loteng dalam diam. Wang Lin bahkan tidak repot-repot melihat mereka ketika dia melompat ke belakang binatang buas dan pergi dengan spanduk naga tertinggal di belakangnya. Di spanduk naga ada tujuh mayat. Wang Lin tidak berhenti bergerak ketika nyamuk itu terbang menjauh dari Sekte Tian Dao. Dari kejauhan, tujuh mayat yang diikat oleh spanduk naga tampak seperti ekor burung merak yang memancarkan cahaya berdarah. Baru setelah Wang Lin menghilang di cakrawala mereka semua akhirnya menghembuskan napas. Salah satu dari mereka berbisik, “Keluarga Teng selesai …” Orang lain bergumam, “Bukan hanya keluarga Teng, seluruh negara Zhao akan pergi ke dalam kekacauan.” Kemudian, dia mengambil napas dalam-dalam dan berkata kepada para tetua sekte Tian Dao yang melihat ke arahnya, “Kirimkan perintah untuk memanggil kembali semua murid yang sedang berlatih di luar. Potong semua hubungan bisnis yang ada hubungannya dengan keluarga Teng. Setiap murid yang berlatih di luar dan telah membentuk mitra kultivasi dengan keluarga Teng perempuan harus dikeluarkan dari sekte. Mulai hari ini, kita tidak akan memiliki koneksi dengan keluarga Teng. “Setelah membunuh tujuh anggota keluarga Teng, mata Wang Lin masih dingin. Seseorang harus memiliki hati yang kuat untuk menghapus seluruh garis keturunan. Jika seseorang memiliki momen kelemahan, mereka tidak bisa bertindak tegas ketika dibutuhkan dan tidak akan bisa melewati itu semua. Bagaimanapun, memusnahkan garis keturunan bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan oleh sembarang orang. Sasaran Wang berikutnya adalah sekte lain yang berjarak puluhan ribu kilometer jauhnya. Ada banyak anggota keluarga Teng di sana, total 93.Wang Lin tidak terburu-buru. Dia ingin perlahan membunuh mereka untuk memungkinkan Teng Huayuan berjuang dengan rasa sakit menyaksikan keluarganya mati, tetapi tidak dapat melakukan apa-apa. Dia ingin Teng Huayuan merasakan sakit ingin merobek dadanya sendiri untuk melihat apakah hatinya hancur belum.