Renegade Immortal – Chapter 239

shadow

Renegade Immortal – Chapter 239

Mata Wang Lin menyala saat dia menatap pemuda yang memancarkan aura pembunuh yang kuat. Jika pemuda ini berubah menjadi setan, itu akan menjadi iblisnya yang paling kuat.

Pemuda itu tidak bertindak gegabah, tetapi melihat tubuh yang tak terhitung jumlahnya di belakang Wang Lin. Lalu, tanpa sepatah kata pun, dia berbalik dan berlari. Dia sangat cepat dan menghilang tanpa jejak.

Wang Lin tersenyum tipis dan dengan cepat mengejarnya.

Teng Sembilan berlari sejauh 1000 kilometer dalam sekali jalan, tetapi perasaan itu bahaya masih ada di sana. Perasaan bahaya ini membuat kulitnya merangkak.

Perasaan ini menjadi lebih kuat dan lebih kuat sampai mata Teng Nine akhirnya menyala dan dia menampar tasnya. Dia mengambil manik abu-abu dan melemparkannya di belakangnya.

Saat Wang Lin melihat Teng Nine menampar tasnya memegang, dia mengeluarkan bendera pembatasan. 10 pembatasan segera muncul dan membentuk dinding, melindungi Wang Lin.

Kemudian, manik mendarat di dinding pembatasan dan meledak.

Teng Sembilan tidak mengungkapkan senyum bahagia pada hasilnya dan sebaliknya rasa bahaya itu menjadi lebih kuat.

Saat dia melarikan diri, dia tiba-tiba merasakan setiap rambut di tubuhnya berdiri. Dia menghindar ke samping tanpa ragu-ragu dan melihat kilatan cahaya merah yang hampir menyentuh tubuhnya berlalu.

Mata Teng Nine dipenuhi rasa takut karena dia merasakan kematian segera dari kilat merah itu. Dia percaya bahwa jika dia tidak hanya menghindari petir merah pada saat itu, dia akan mati.

Tapi sebelum dia bisa bersukacita, ratusan garis petir merah tiba-tiba muncul di sekelilingnya, benar-benar menghalangi miliknya. melarikan diri.

Tubuh Teng Nine menegang dan dia tidak berani terus terbang. Dia perlahan-lahan berbalik ke Wang Lin dan berkata, “Senior, junior bersedia melayani di bawah Anda dan tidak pernah mengkhianati Anda. Saya bersedia memberi Anda darah jiwaku untuk menunjukkan kesetiaan saya. “

Wang Lin menatap Teng Nine dan perlahan menggelengkan kepalanya. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi menggunakan akal ilahi untuk membuat sangkar petir merah di sekitar Teng Nine perlahan menyusut.

dahi Teng Nine diajukan dengan keringat saat ia mengambil harta sihir yang tak terhitung jumlahnya dan mengirim mereka keluar , tapi tidak peduli berapa banyak yang dia lemparkan, tidak ada dari mereka yang bisa menembus kilat merah. Indera ilahi pada setiap harta sihir akan pecah saat mereka menyentuh petir merah.

Setiap kali indera ilahi pada harta ajaib hancur, dia akan merasakan sakit di kepalanya. Perlahan-lahan, ketakutan di wajahnya menjadi lebih kuat.

“Kamu harus mati karena namamu Teng!” Suara Wang Lin perlahan melayang ketika niat membunuh samar menyebar darinya.

Tubuh Teng Nine bergetar. Matanya memerah dan mengeluarkan raungan saat dia menyerbu ke arah kilat merah. Saat tubuhnya menyentuh petir merah, dia tidak langsung mati, tetapi sosoknya terlihat sangat lemah.

Bagaimana Wang Lin bersedia membunuh kandidat yang begitu baik untuk berubah menjadi setan? Dia mengeluarkan senyum ketika dia berpikir tentang betapa baiknya rasanya ketika dia mengubah anggota keluarga Teng menjadi setan.

Saat kilat merah mendekat, pikiran Teng Nine runtuh saat dia merasakan keputusasaan .

Perasaan ini menjadi lebih kuat dan ketika perasaan itu mencapai puncaknya, sama seperti Teng Nine hendak menghancurkan jiwanya sendiri, Wang Lin bergerak. Dia melompat dari binatang nyamuk dan pergi melalui kilat merah. Tangannya meraih ke arah tenggorokan Teng Nine dan diperas dengan kejam.

Dengan suara pecah, mata Teng Nine hampir muncul saat dia dipenuhi dengan keputusasaan dan meninggal. Sama seperti dia meninggal, tangan kiri Wang Lin membentuk segel aneh dan meletakkannya di dahi Teng Nine.

“Aku mengambil jiwamu atas nama seorang pemuja jiwa!”

A sinar lampu merah datang dari dahi Teng Nine. Itu mencoba melarikan diri, tetapi dengan cepat ditangkap oleh Wang Lin dan dilemparkan ke bendera jiwa.

Wang Lin dengan santai melemparkan tubuh Teng Nine ke belakang dan melihat bendera jiwa dengan puas. Harus dikatakan bahwa Wang Lin bermimpi memiliki pasukan setan seperti yang dia lakukan di medan perang asing. Dengan pasukan itu, dia akan memiliki kekuatan untuk memulai sekte sendiri dan tidak akan takut bahkan orang dengan tingkat kultivasi yang lebih tinggi darinya

Hanya saja jiwa yang bisa berubah menjadi iblis terlalu langka. Dalam 400 tahun ini, selain Teng Nine, ia hanya menemukan tiga.

Xu Liguo adalah buatan manusia, jadi ia memiliki banyak cacat. Jika bukan karena fakta bahwa Xu Liguo telah mendapatkan kecerdasan, yang membuatnya berbeda dari iblis lain, Wang Lin pasti sudah membunuhnya untuk memberi makan kepada setan lain.

Wang Lin sangat senang dengan Iblis kedua sejak awal karena itu ganas dan kuat. Tetapi saat kultivasinya semakin kuat, iblis kedua tidak bisa mengimbangi dan tidak cukup kuat lagi.

Setan ke-3 dibuat dari kera roh. Meskipun itu kuat, itu tidak cukup sengit.

Ketiga setan ini sangat berbeda dari visi Wang Lin tentang setan yang ia dapatkan dari medan pertempuran asing. Tak satu pun dari ketiganya yang menyamai kekuatan dan keganasan jiwa-jiwa pengembara dari medan perang asing, jadi tidak satu pun dari mereka adalah produk yang memuaskan dalam pandangan Wang Lin. Jika jiwa di dalam bendera jiwa menjadi iblis, maka kekuatan dan keganasannya tidak akan menjadi masalah. Bahkan jika itu tidak sebagus jiwa berkeliaran liar dari medan perang asing, perbedaannya tidak akan terlalu besar.

“Jika kodrat anggota keluarga Teng yang lain semuanya seperti ini, maka aku harus berterima kasih kepada Teng Huayuan karena melatih kandidat iblis yang sempurna untukku,” Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri ketika matanya menyala dan dia terbang ke tujuan berikutnya.

Dengan akal ilahi, dia bisa merasakan bahwa selain satu orang, yang berada di perbatasan Zhao, mereka semua bergerak. Mereka jelas ingin kembali ke Kota Keluarga Teng.

Jika sebelum dia melihat Teng Sembilan, Wang Lin akan membiarkan mereka semua kembali ke Kota Keluarga Teng dan akan membunuh mereka semua di sana. Tapi setelah mengalami Teng Nine, bagaimana dia bisa membiarkan kandidat sempurna lainnya seperti Teng Nine lolos? Meskipun binatang buas itu cepat, itu tidak cukup cepat untuk Wang Lin. Dia mengambil pil dan memakannya saat dia melompat dari binatang nyamuk dan menyerbu ke target berikutnya.

Teng Eight dengan santai terbang di udara. Matanya tenang dan dia tidak merasa tegang sama sekali. Sebenarnya, dia tidak ingin kembali ke Kota Keluarga Teng, tetapi pembunuhan dalam beberapa hari terakhir telah menyebabkan seluruh keluarga Teng panik.

Lebih penting lagi, leluhur keluarga Teng acuh tak acuh tentang hal ini penting dan tidak meninggalkan Kota Keluarga Teng sama sekali. Dengan demikian, semua ini menjadi lebih aneh.

Ini adalah alasan Teng Eight akan kembali ke Kota Keluarga Teng, untuk memeriksa situasinya.

Saat dia terbang, dia memiliki akal ilahi-Nya menyebar sehingga ia dapat bereaksi bahkan terhadap helai rumput yang bergerak. Tapi Teng Eight tidak percaya bahwa orang yang telah membunuh anggota keluarga Teng akan berani mengacaukannya. Bagaimanapun, anggota keluarga Teng yang terkuat yang terbunuh hanya pada tahap Formasi Inti.

Teng Eight percaya bahwa dia bisa membunuh mereka semua juga. Bagaimanapun, dia berada di tahap pertengahan Nascent Soul. Dengan tingkat kultivasinya, dia bisa dengan santai pergi ke mana saja di Zhao.

Meskipun dia bukan lawan bagi monster tua Nascent Soul tahap akhir itu, dia tidak takut pada mereka. Di seluruh negeri Zhao, dia hanya takut pada dua orang.

Dari keduanya, orang pertama bukanlah Teng Huayuan, tetapi Teng Satu. Teng Huayuan hanya kedua. Faktanya, setiap kali dia memikirkan Teng One, dia tidak bisa menahan rasa dingin di tubuhnya.

Selain keduanya, dia tidak takut pada orang lain. Bahkan, dia berharap bahwa orang misterius itu akan muncul di hadapannya.

Dia adalah orang ke-5 yang memegang nama Teng Eight. Itu berarti bahwa untuk waktu yang lama, semua orang yang menantangnya dibunuh olehnya.

Saat dia terbang, mata Teng Eight menjadi lebih serius karena menjadi gelap dan awan gelap berkumpul. Saat dia akan bergerak lebih cepat, dia terkejut ketika seorang pria muda berpakaian putih muncul di hadapannya tanpa pemberitahuan sedetik pun.

Hati Teng Eight bergetar. Harus dikatakan bahwa indera ilahi-Nya tersebar sepanjang waktu, namun ia sama sekali tidak memperhatikan pemuda ini. Ini hanya bisa berarti bahwa indera ilahi pemuda ini jauh di atas inderanya sendiri.

Tetapi indera ilahi yang kuat tidak berarti kultivasi atau teknik seseorang kuat. Jadi, tanpa ragu-ragu, Teng Eight menampar tasnya memegang dan pedang terbang terbang keluar. Semakin banyak pedang terbang terbang seolah-olah tas pegangnya tidak ada habisnya.

Saat pedang terbang itu terbang satu per satu, pemuda itu tidak melakukan apa-apa. Mata pemuda itu membuat Teng Eight merasa sangat jijik.

Wang Lin menatap Teng Eight dan matanya menyala. Aura pembunuh orang ini bahkan lebih kuat dari yang terakhir; namun, orang ini telah belajar untuk menyembunyikannya, jadi itu tidak terlihat banyak.

Mulut Wang Lin bergerak dan menunjukkan senyum yang memuaskan saat dia perlahan berjalan ke depan. Teng Eight mendengus saat dia menggerakkan tangannya. Sebuah cahaya dingin melintas di matanya saat dia membentuk segel dengan tangan kanannya. Dia menunjuk Wang Lin. Pedang mengeluarkan dengungan dan terbang ke arah Wang Lin.

Wang Lin mengungkapkan senyum sarkastik saat pedang terbang terbang ke arahnya. Tubuhnya berguncang ketika jiwa peminat jiwanya meninggalkan tubuhnya dan membentuk kabut hitam ,. Semua pedang terbang yang menyentuh jiwanya segera kehilangan indera ilahi di dalamnya dan jatuh ke tanah.

Teng Eight mengungkapkan ekspresi ngeri dan hendak mundur, tapi dia sudah terlambat. Wang Lin telah dibebankan ke arahnya dalam bentuk pematah jiwanya dan kabut hitam dengan cepat menyerbu tubuh Teng Eight.

Teng Eight mengeluarkan teriakan yang mengerikan. Jeritan itu begitu mengerikan sehingga akan membuat wajah seseorang pucat. Saat dia berteriak, tubuhnya tanpa sadar mendorong ke segala arah dan urat hitam muncul di dahinya. Mereka hitam karena jiwa pemangsa jiwa Wang Lin mengalir melalui mereka bersama dengan darah.

Itu tidak berlangsung lama, tapi teriakan menyakitkan Teng Eight berlanjut. Suaranya sudah serak dan dia berkeringat dingin. Setelah beberapa saat, tubuhnya tiba-tiba bergetar hebat dan dia jatuh ke tanah.

Ketika tubuhnya jatuh, jiwa pemangsa jiwa Wang Lin mengambil Jiwa dan jiwa Teng Teng yang baru lahir Teng dan kembali ke tubuh Wang Lin. Jiwa Teng Eight ditempatkan di bendera jiwa dan tubuhnya diikat oleh spanduk naga.

Sejak Wang Lin muncul sampai sekarang, itu tidak lama. Sebagian besar waktu terdiri dari Teng Eight berteriak. Setelah jiwa Wang Lin kembali ke tubuhnya, dia tidak ragu-ragu dan menyerbu ke sasaran berikutnya.

Teng Six tidak muda. 200 tahun yang lalu, dia sudah menjadi anggota keluarga inti Teng, tetapi telah kehilangan gelarnya karena seorang penantang. Untungnya, dia tidak mati dan menjalani budidaya pintu tertutup selama bertahun-tahun. Setelah dia keluar, dia pergi ke tempat Teng Enam kemudian berkultivasi dan membunuh penantang yang mengalahkannya sebelumnya. Ini semua dilakukan tanpa izin dari Teng Huayuan.

Setelah itu, meskipun ia menerima hukuman dari Teng Huayuan, ia berpegang pada nama Sepuluh Enam.

Meskipun tingkat kultivasinya hanya Nascent Soul, metode kultivasinya memungkinkannya untuk mengubah aura pembunuh. Itu karena kemampuan ini bahwa Teng Huayuan memungkinkannya untuk mempertahankan posisi Teng Six.

Tapi hari ini, garis Teng Sixes akan berakhir. Mulai hari ini dan seterusnya, tidak akan pernah ada Teng Six yang lain.

Teng Six menjilat bibirnya saat ia dengan cepat terbang di udara. Alasannya untuk pergi adalah kebalikan dari Teng Eight. Dia meninggalkan kamarnya yang tersembunyi karena dia merasakan bahaya.

Karena dia mengubah semua aura pembunuh di tubuhnya, dia mendapatkan kemampuan baru. Kemampuan ini telah menyelamatkan hidupnya berkali-kali.

Dia percaya pada bahaya yang dia rasakan, jadi dia dengan cepat terbang menuju Kota Keluarga Teng.

Dia tidak percaya bahwa itu adalah perjalanan akan menjadi damai, meskipun Kota Teng Family hanya tinggal lima hari perjalanan, karena selama perjalanan, rasa bahaya menjadi lebih kuat.

Jiwa ilahi Wang Lin sudah terkunci ke dalam orang di depannya. Level kultivasi orang ini adalah Nascent Soul tahap pertengahan. Dia menjilat bibirnya saat dia terbang lebih dekat ke orang itu.

Saat Teng Six terbang, dia merasakan niat membunuh yang menutupi dirinya. Dia diam-diam mengeluh. Jika dia tidak merasakan bahaya itu, dia akan pergi dan bertarung dengan orang ini. Tapi sekarang, dia mengepalkan giginya dan kedua kakinya tiba-tiba meledak. Berkat ledakan itu, darah membentuk kabut dan menutupi tubuhnya.

Menahan rasa sakit yang hebat, kecepatannya tiba-tiba meningkat beberapa kali. Tubuhnya membentuk meteor berdarah dan menghilang.

Wang Lin mengerutkan kening. Orang ini sangat tegas dan telah menggunakan teknik terlarang. Dengan mengorbankan sebagian jiwanya, ia dapat meningkatkan kecepatannya beberapa kali, sehingga tidak mungkin bagi Wang Lin untuk mengejar ketinggalan.

Wang Lin berdiri di tempat dan memandang ke arah Teng Six melarikan diri ke arah. Dia merenung sejenak, lalu mengeluarkan bendera pembatasnya untuk menutupi area dalam radius 1000 kilometer.

Tak lama kemudian, Wang Lin menunjuk alisnya dan iblis Xu Liguo dan iblis ketiga muncul. Wang Lin memerintahkan mereka untuk melindunginya saat dia mengeluarkan cermin perunggu. Cermin perunggu melayang di atas kepala Wang Lin dan perlahan terhuyung-huyung.

Setelah melakukan semua itu, Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan menutup matanya. Segera, kabut hitam mulai keluar dari kepala Wang Lin. Kabut hitam itu tumbuh sampai menjadi seperti awan hitam.

Tiba-tiba, awan hitam itu bergerak dan dengan cepat menyebar dan menutupi seluruh negara Zhao. Awan hitam ini adalah jiwa pemangsa jiwa Wang Lin. Kali ini, jiwa pemangsa jiwanya benar-benar meninggalkan tubuhnya.

Teng Five adalah pria paruh baya yang sangat tampan. Bisa dikatakan dia sangat mirip dengan Teng Li saat itu. Di sebelahnya ada dua pembudidaya wanita yang sangat cantik. Mereka bertiga dengan cepat terbang menuju Kota Keluarga Teng.

Melihat bahwa mereka akan berada dalam jarak 10.000 kilometer dari Kota Keluarga Teng, Teng Five menghela nafas lega. Tapi tepat pada saat itu, langit tiba-tiba gelap dan awan hitam menutupi langit.

Saat Teng Five menatap dengan tercengang, awan hitam dengan cepat turun dan mengelilinginya. Kemudian, awan hitam pergi dengan jiwa Teng Five dan Nascent Soul.

Teriakan kemarahan datang dari Kota Keluarga Teng saat Teng Huayuan bergegas keluar kota seperti kilat. Baru saja, dia merasakan kehadiran Teng Five. Kemudian, kehadiran Teng Five tiba-tiba hilang. Pada saat itu, dia juga merasakan kehadiran yang cukup kuat untuk membuat jantungnya berdebar.

Tepat saat Teng Huayuan tiba, awan hitam di langit bergerak dan membentuk wajah, wajah Wang Lin.

>

Dia dengan dingin menatap Teng Huayuan. Dia tersenyum kejam dan menghilang.

Level kultivasi Teng Four tidak tinggi. Dia hanya di tahap awal Nascent Soul. Bagaimanapun, dia hanya menerima posisi anggota keluarga inti 20 tahun yang lalu.

Saat ini, dia berdiri di atas pedang terbang ketika dia dengan cepat terbang. Dia merasa sangat sedih karena anggota keluarga yang telah meninggal. Salah satunya adalah adik laki-lakinya sendiri.

Ini adalah alasan dia meninggalkan kamar tersembunyi. Dia tidak pergi untuk kembali ke Kota Keluarga Teng, tetapi untuk membalas dendam untuk adik laki-lakinya.

Sayangnya, ini adalah pencarian balas dendam yang tidak pernah bisa dia selesaikan, karena saat ini dia bahkan tidak perhatikan awan di atasnya menjadi lebih padat.

Dalam satu hari, dari tujuh anggota keluarga inti Teng di luar, lima orang sudah meninggal. Salah satu dari mereka masih tidak bergerak dari kamar tersembunyi mereka dan yang lainnya dengan cepat bergerak.

Tapi orang ini tidak sendirian. Di sebelahnya ada seorang pria dan wanita.

Jika Wang Lin melihat keduanya, dia akan segera mengenali mereka karena salah satu dari mereka adalah Wang Zhuo!

Wang Zhuo tidak lagi memiliki ekspresi gelap normal di wajahnya, tetapi sebaliknya menunjukkan rasa lega karena saat ini seseorang sedang memusnahkan keluarga Teng.

Meskipun dia tidak tahu siapa yang melakukan ini, itu tidak mempengaruhi suasana hatinya . Dia berharap orang itu akan terus membunuh sampai semua keluarga Teng musnah.

Dia memandangi istrinya dan merasa sangat rumit. Dia awalnya tidak memiliki perasaan apa pun untuk wanita ini, tetapi karena tekanan dari Teng Huayuan dan untuk melindungi dirinya sendiri, dia menikahinya.

Tetapi seseorang tidak terbuat dari kayu. Meskipun ia membenci keluarga Teng, perasaannya terhadap istrinya sangat rumit.