Renegade Immortal – Chapter 24 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 24 | Baca Novel Online

Setelah mengumpulkan banyak mata air dari gunung, Wang Lin mulai membuat mata air yang dipenuhi energi spiritual. Ketika jam sepuluh malam, dia mengunci pintunya. Sebagai tindakan pencegahan, dia mengikat salah satu ujung tali ke pintu dan ujung lainnya ke lengannya sehingga dia akan segera tahu jika seseorang membukanya.

Setelah minum beberapa teguk besar mata air, dia merasa tubuhnya memanas. Dia kemudian menatap manik untuk memasuki mimpi.

Di ruang mimpi yang tak ada habisnya, Wang Lin duduk bersila saat dia mulai berkultivasi. Ketika dia berkultivasi, lampu di sekelilingnya menjadi lebih lembut. Wang Lin tidak menyadari hal ini, tetapi lampu masuk ke tubuhnya.

Setelah tinggal di sana selama sehari, semua energi spiritual dari air hilang. Tapi kali ini, dia jelas bisa merasakan perbedaan di tubuhnya. Sebelumnya, ketika dia akan menyelesaikan pengobatan Sun Dazhu, dia merasakan panas. Namun, pada saat paling kritis, semua energi spiritual akan tersebar.

Tapi kali ini berbeda. Meskipun mereka masih tersebar, masih ada sepotong yang tersisa di tubuhnya. Meskipun tidak banyak, Wang Lin memperoleh banyak kepercayaan dari hasil itu. Setelah mempertimbangkannya sebentar, dia tidak tahu mengapa itu berbeda. Jadi pada akhirnya, dia hanya bisa berspekulasi bahwa itu karena manik batu misterius.

Karena dia tidak bisa meninggalkan impiannya sendiri untuk mendapatkan lebih banyak mata air, dia hanya bisa terus mengolah untuk waktu yang lama. Pada akhirnya, dia menyadari bahwa ada perbedaan antara ruang mimpi dan luar. Di luar, meskipun dia telah berkultivasi lebih dari sebulan, dia akan merasa segar dan sangat nyaman setelah berkultivasi.

Tapi di sini, setelah energi spiritual dari mata air semuanya hilang, dia tidak memiliki perasaan segar dan nyaman, Alih-alih, ketika dia terus berkultivasi, dia merasa sesak nafas.

Setelah ragu-ragu untuk sesaat, Wang Lin menduga bahwa itu terkait dengan keberadaan energi spiritual. Tidak ada energi spiritual alami di ruang mimpi.

Semakin dia berpikir, semakin dia merasa dia benar. Dia mengerutkan kening, berpikir, “Jika hanya ada cara untuk membawa mata air dari luar, itu akan baik-baik saja.” Memikirkan hal itu, jantungnya tiba-tiba berdetak kencang ketika dia melihat tubuhnya sendiri dan mengungkapkan ekspresi bingung. .

Wang Lin sangat bingung dengan seragam murid merah yang dia pakai. Dia dengan cepat memeriksa saku di mana tas pegangnya berada dan menemukan bahwa tas itu hilang.

“Pakaian dapat muncul di ruang mimpi, tetapi tas memegang tidak bisa muncul.” Dia dengan pahit memikirkannya dan memutuskan untuk bereksperimen pada benda apa yang bisa atau tidak bisa dibawa ke ruang mimpi begitu dia pergi.

Waktu berlalu dengan cepat. Setelah 50 jam berlalu, perasaan terkoyak muncul dan membangunkan Wang Lin.

Dia masih memiliki pertanyaan di dalam hatinya. Kenapa dia hanya bisa bertahan dalam mimpi selama 5 jam? Dengan pertanyaan itu dalam benak, dia mengisi labu dengan mata air dan membawanya di bahunya, siap memasuki mimpi lagi.

Tapi kali ini, tidak peduli bagaimana dia menatap manik-manik itu, dia tidak melakukannya. t merasakan kantuk yang biasa. Wang Lin ketakutan. Setelah berpikir lama, ia menahan rasa takut di hatinya dan duduk untuk berkultivasi.

Secara bertahap, saat napasnya stabil, energi spiritual alami diserap oleh tubuhnya. Seperti menghilang, beberapa tetap dalam tubuh ini. Namun, ini masih jauh dari lapisan pertama Qi Kondensasi.

Dia menghabiskan sepanjang hari berkultivasi. Dia terus meminum mata air untuk menjaga tubuhnya dipenuhi dengan energi spiritual.

Selain itu, dia selalu memegang manik-manik batu, berharap untuk memasuki ruang mimpi lagi, tetapi gagal melakukannya setiap saat.

Malam tiba. Dia membuka kedua matanya dan bisa merasakan bahwa energi spiritual di tubuhnya telah meningkat sedikit. Jika itu normal, dia akan sangat bersemangat, tetapi dia gelisah. Dia menatap manik itu lagi dan tiba-tiba merasa mengantuk. Wang Lin mengungkapkan ekspresi bahagia saat dia memalingkan muka untuk mengusir rasa kantuk.

Dia berdiri dan menggosok dagunya sambil mondar-mandir di sekitar ruangan, merenungkan apa yang terjadi sebelum dan setelah dia memasuki mimpi. Dia akhirnya menemukan masalahnya.

Dua kali pertama, dia masuk dengan hampir tidak ada waktu di antaranya. Yang ketiga adalah 5 jam setelah yang kedua, dan yang keempat adalah satu hari setelah yang ketiga.

Mengikuti logika ini, ada beberapa batasan untuk memasuki ruang mimpi ini. Agar aman, seseorang harus menunggu 5 jam setelah digunakan untuk menjamin masuk.

Setelah menyelesaikan masalah itu, Wang Lin mulai bersiap untuk menguji apa yang bisa ia bawa ke ruang mimpi. Dia akhirnya mengumpulkan banyak hal, termasuk tiga labu. Satu adalah labu dengan sisa embun, satu kosong, dan satu diisi dengan mata air.

Dia bahkan memasukkan sepotong mangkuk batu yang rusak ke dalam sakunya. Selain itu, ia mengeluarkan ubi dan kain dari tasnya untuk dipegang dan mengikatnya ke tubuhnya sebelum memasuki mimpi lagi.

Di ruang mimpi, Wang Lin dengan cepat memeriksa tubuhnya. Ubi jalar, mangkuk batu pecah, dan kain ada di sana, tetapi ketiga labu dan tasnya tidak ada.

Dia menyimpulkan bahwa, tanpa keraguan, tidak ada energi spiritual dalam mimpi ini. ranah, jadi benda normal apa pun, dengan kata lain, benda apa pun tanpa energi spiritual, bisa dibawa masuk.

Tiga labu dan kantong berisi semua berisi beberapa energi spiritual, oleh karena itu, mereka tidak bisa dibawa masuk.

Mengeluh, Wang Lin mulai berpikir pahit. Dia tidak bisa membawa labu ke sana, dan beberapa tegukan yang dia ambil dari labu sebelum pergi ke ruang mimpi tidak cukup untuk bertahan selama masa tinggalnya.

Setelah memikirkan hal ini , sebuah ide muncul di benaknya. Dia merasa seperti punya ide, tetapi tidak bisa menangkapnya. Perasaan ide di luar jangkauannya membuatnya masuk jauh ke dalam pikirannya, mengorganisir ide-idenya satu per satu.

Setelah lama, ekspresinya berubah bahagia ketika dia meraih satu poin kunci; energi spiritual yang diisi air tidak bisa dibawa masuk, tetapi energi spiritual yang memasuki tubuhnya tidak hilang.

Itu adalah bahwa Anda tidak bisa membawa benda dengan energi spiritual di sana, tetapi jika dia berpikir dengan hati-hati, dia mungkin menemukan jalan.

Setelah 50 jam berlalu, dia dengan cepat meninggalkan kamarnya dan mencari gunung sampai dia menemukan beberapa labu liar dan membawanya pulang.

Dia percaya bahwa ketiga labu dari sebelumnya tidak dapat dibawa ke ruang mimpi karena mereka telah direndam dalam air energi spiritual begitu lama, bahwa energi spiritual telah menyatu dengan labu.

Sekarang, dia sedang mengisi labu yang baru dipetik dengan air energi spiritual. Dia mungkin bisa menipu manik-manik untuk membawa mereka ke ruang mimpi.

Setelah lima jam, Wang Lin memasuki ruang mimpi dengan empat labu di bahunya. Setelah memasuki mimpi, Wang Lin terkejut menemukan bahwa semua labu masih bersamanya.

Dia membuka mereka dan melihat bahwa air masih di dalam. Dia minum dan menemukan mereka masih dipenuhi dengan energi spiritual. Tanpa sepatah kata pun, Wang Lin minum beberapa suap dan mulai berkultivasi.

Setiap kali energi spiritual di tubuhnya menghilang, ia minum lebih banyak air musim semi. Segera, irisan energi spiritual mulai berkumpul di tubuhnya, menggerakkan tubuhnya menuju lapisan pertama Kondensasi Qi.

Lampu di daerah sekitarnya mulai diam-diam memasuki tubuhnya lagi.

< Dengan bakat Wang Lin, tanpa manik misterius dan air energi spiritual, itu sudah bertahun-tahun sebelum dia bisa mencapai lapisan pertama Qi Kondensasi. Menambahkan Qi Scattering Grass ke dalam persamaan, perlu tiga puluh hingga lima puluh tahun sebelum ia berhasil.

Meminum obat Sun Dazhu setiap hari selama sebulan mempercepat prosesnya. Wang Lin juga tanpa sadar menggunakan Teknik Menyebarkan Qi, yang menyingkirkan Rumput Penyebaran Qi. Tetapi bahkan kemudian, itu masih akan memakan waktu sepuluh tahun baginya. Tapi sekarang, Wang Lin tidak kekurangan energi spiritual. Dia memiliki manik batu ini yang memungkinkannya untuk berlatih 10x lebih banyak. Lapisan pertama Qi Kondensasi sekarang sudah terlihat.