Renegade Immortal – Chapter 240 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 240 | Baca Novel Online

Teng Three tidak terlihat muda. Rambutnya sudah putih dan usianya sekitar 40 atau 50 tahun. Jika seseorang melihat dari dekat, mereka dapat melihat bahwa istri Wang Zhuo tampak seperti dia.

Dia sangat tampan. Di wajahnya yang tanpa cacat ada sepasang mata yang bersinar seperti permata hitam.

Teng Three dengan lembut berkata, “Xiu Xiu, sekarang, keluarga Teng sedang menghadapi musuh yang kuat dan leluhur tidak akan keluar. . Semua ini terlalu aneh. Setelah Anda mencapai Kota Keluarga Teng dengan selamat, tinggal di sana bersama adik perempuan Anda dan jangan keluar. “

Teng Xiu Xiu adalah putri Teng Three. Alasan Teng Three meninggalkan kamar tersembunyi adalah untuk menjaga putrinya dalam perjalanan ke Kota Keluarga Teng.

Teng Xiu Xiu mengangguk.

Teng Three ragu-ragu sebentar dan berkata, ” Jika … Jika aku tidak bisa lolos dari kematian kali ini, lupakan pergi ke Kota Keluarga Teng untuk menemukan adik perempuanmu. Segera tinggalkan negara Zhao. Pergi sejauh mungkin. ”

Wang Zhuo mendengarkan semua ini secara diam-diam di samping. Meskipun ekspresinya tenang, dia dengan dingin tertawa di dalam hatinya.

Mata Teng Three tampaknya dapat melihat menembus hati seseorang ketika dia melihat Wang Zhuo. Ekspresinya tidak berubah, jadi tidak ada yang tahu apakah dia senang atau marah.

Gelombang emosi melonjak di hatinya saat dia menggosok rambut Teng Xiu Xiu.

Dia tahu bahwa sejak dia dipaksa oleh leluhur untuk berpisah dari istrinya bertahun-tahun yang lalu, dia akan selamanya hidup di bawah bayang-bayang leluhur. Semua ini karena istrinya adalah makhluk fana dan karena dia adalah cicit leluhur leluhur. Seorang anggota keluarga Teng yang penting tidak dapat mengambil manusia sebagai istrinya.

Karena keturunannya harus memiliki kualifikasi untuk berkultivasi.

Jika dia ingin mengubah sesuatu, maka dia harus memiliki kekuasaan. Dia harus mencapai tingkat kultivasi yang melampaui leluhur.

Bertahun-tahun kemudian, dia berhasil dalam budidaya dan mampu mendorong kedua putrinya ke jalur kultivasi, tetapi masa hidup istrinya>

Pada tahun-tahun ini, ia fokus murni pada kultivasi. Hanya dengan berkultivasi dia dapat menekan pikiran istrinya.

Sampai batas tertentu, Teng Xiu Xiu, yang paling mirip dengan istri Tiga Teng, tidak hanya putrinya, tetapi juga menerima semua cinta dia punya untuk istrinya. Itu sebabnya dia tidak akan membiarkan Teng Xiu Xiu menerima segala jenis kerusakan atau membiarkan siapa pun menyebabkannya keluhan.

Dia dengan dingin menatap Wang Zhuo dan berkata, “Wang Zhuo, karena Teng Xiu Xiu, Aku akan membiarkanmu hidup. Sekarang enyahlah! Mulai sekarang, Teng Xiu Xiu tidak ada hubungannya dengan Anda. “

Mata Wang Zhuo menyala. Dia memandang Teng Tiga dan berkata, “Sungguh marah!” Dengan itu, dia melompat kembali dan hendak pergi.

Setelah Teng Xiu Xiu mendengar ini, dia dengan cepat bergerak maju dan meraih lengan Wang Zhuo. Dia berbalik, menatap ayahnya dengan mata berair, dan menggigit bibir bawahnya tanpa sepatah kata pun.

Mata Teng Three masih dingin, tapi dia perlahan mendesah dan berbalik. Ekspresi Teng Xiu Xiu sekarang sama seperti istrinya. Dia tidak ingin membunuh Wang Zhuo karena dia tidak ingin membuat Teng Xiu Xiu sakit.

“Wang Zhuo, meskipun keluarga Teng membunuh keluarga Anda, saya harap Anda tidak akan melakukan apa pun untuk menyakiti Xiu Xiu. Kalian berdua … adalah pasangan kultivasi, setelah semua. Meskipun orang tua Anda tidak bisa bersama Anda, istri Anda akan bersama Anda selama sisa hidup Anda. Wang Zhuo, tahu yang terbaik. “

Wang Zhuo merenung sejenak. Dia memandang Teng Xiu Xiu dengan tampilan yang kompleks. Jika hari itu akan datang, bahkan dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan.

Teng Xiu Xiu memandangi dua pria yang paling penting dalam hidupnya dan berkata, “Ayah, Wang Zhuo tidak akan, dia tidak akan! ”Pada akhirnya, suaranya dipenuhi tekad! Wanita ini, bahkan sampai akhir, percaya bahwa Wang Zhuo tidak akan menyakitinya.

Meskipun ekspresi Teng Three sama, keinginannya untuk membunuh meningkat pesat. Jika itu ketika keluarga Teng stabil, apakah Wang Zhuo hidup atau mati tidak masalah, karena ia yakin bahwa Wang Zhuo tidak akan bertindak gegabah.

Tapi sekarang, keluarga Teng berada di bahaya, jadi itu sangat berbeda. Teng Three mengambil keputusan. Begitu mereka kembali ke Kota Keluarga Teng, dia akan menemukan kesempatan untuk membunuh Wang Zhuo.

Karena dia masih punya perasaan bahwa jika Wang Zhuo tidak mati, Teng Xiu Xiu masih akan dalam bahaya. < / p>

Namun, dia tidak akan memiliki kesempatan ini.

Awan gelap tiba-tiba menutupi langit. Awan gelap terasa seperti itu bisa jatuh kapan saja.

Tatapan Teng Three tiba-tiba menjadi serius. Tanpa ragu-ragu, dia menunjuk ke perutnya dan mengeluarkan darah esensinya. Pada saat yang sama, titik cahaya terbang keluar dari tasnya memegang dan menyatu ke dalam darah esensi, membentuk cahaya berbentuk oval di depannya.

Teng Three meraih dengan tangannya dan meraih. Teng Xiu Xiu berteriak kaget saat Teng Three melemparkannya ke dalam lingkaran cahaya oval. Teng Xiu Xiu menatap ayahnya dengan ekspresi putus asa dan berteriak, “Ayah!”

Ketika suaranya mencapai dirinya, Teng Tiga merasa bahwa dia tidak bisa kejam, jadi dia mengulurkan tangan lagi. Kali ini, dia meraih Wang Zhuo dan dengan kejam melemparkannya ke arah cahaya oval.

Keduanya menghilang ke dalam cahaya oval.

Semua ini terjadi dengan sangat cepat. Saat awan hitam muncul, Teng Three tidak keberatan menurunkan kultivasinya sendiri dan menggunakan sejumlah besar darah esensi untuk membawa Teng Xiu Xiu dan Wang Zhuo pergi.

Setelah melakukan semua itu, dia tidak lagi menyesal. Dia meluruskan tubuhnya dan tanpa suara, pedang terbang berwarna oranye muncul di sebelahnya.

Pedang terbang ini dibangun sendiri. Itu bernama Dao Yun, karena nama istrinya mengandung kata Yun.

Setiap hari, dia membersihkan pedang dengan energi spiritualnya sendiri. Dia tidak membiarkan siapa pun menyentuh pedang ini, bahkan Teng Huayuan.

Dia juga tidak pernah menggunakan pedang ini ketika dia bertarung dengan orang lain.

Tingkat adorasi yang dia miliki untuk pedang ini. tidak lebih rendah dari apa yang dia miliki untuk Teng Xiu Xiu, karena ketika pedang ini dibuat, istrinya meninggalkan setetes darah di dalamnya.

Karena setetes darah fana inilah kekuatan pedang melemah secara drastis. Tapi Teng Three tidak peduli, karena selama pedang ini ada di sini, istrinya ada. Jika pedang itu patah, istrinya mati.

Pada saat itu, hati Teng Three dipenuhi dengan keinginan untuk bertempur, karena dia tahu bahwa dia akan mati hari ini.

Jika dia diizinkan memilih cara dia akan mati, dia berharap mati bersama dengan pedang ini.

Dia dengan lembut menyentuh pedang yang terbang itu. Ini adalah terakhir kalinya dia membersihkan pedang dengan energi spiritualnya. Dia mengungkapkan tatapan penuh tekad dan tanpa sepatah kata pun, pedangnya mengeluarkan dengungan dan terbang menuju awan di langit.

Teng Three dengan cepat melompat dan mengikuti di belakang pedang yang terbang itu. Dia menggunakan semua energi spiritual di tubuhnya dan bergerak seperti bintang jatuh dengan pedang terbang ke arah awan hitam.

Di tengah-tengah gerakan seperti bintang jatuh, dia bisa melihat istrinya tersenyum kepada dia dan memanggilnya.

Bintang penembakan terbang melintasi langit, melalui awan hitam, dan mendarat 100 kilometer jauhnya.

Semua awan hitam berkumpul bersama dan membentuk bentuk yang tampak seperti Wang Lin. Dia melihat ke arah yang mengarah ke arah bintang jatuh.

Pria paruh baya itu menuduh Wang Lin tanpa rasa takut di matanya dan mati di hadapan Ji Lin Realm Wang. Hanya saja pada saat kematiannya, Wang Lin merasakan perasaan berkabung dari Teng Tiga.

Wang Lin merenung untuk waktu yang lama, tapi dia tidak mengambil jiwanya meskipun orang ini akan membuat setan yang sangat baik. Dia tidak berpikir bahwa akan ada seseorang yang begitu peduli pada orang yang dicintainya di keluarga Teng. Namun, dia masih harus mati. Dia seharusnya tidak dilahirkan dalam keluarga Teng.

100 kilometer jauhnya, Teng Three mendarat. Sama sekali tidak ada luka di tubuhnya, tapi dia sudah mati.

Di tangannya, pedang bernama Dao Yun bersinar untuk yang terakhir kalinya dan hancur …

Kota Keluarga Teng. Teng Huayuan berada di lantai atas rumah leluhur keluarga Teng saat ia menatap sembilan keping batu giok. Lima dari mereka sudah rusak, dan tepat saat Teng Huayuan menghela nafas, batu giok yang mewakili Teng Three terbelah menjadi dua. Tubuh Teng Huayuan bergetar. Wajahnya tiba-tiba mulai terlihat jauh lebih tua. Dia perlahan menyentuh semua batu giok yang rusak dan ketika tangannya bergerak di atas batu giok untuk Teng Three, mata tuanya mengeluarkan air mata yang belum pernah dirilis dalam 400 tahun terakhir. Heng Huayuan berbisik, “Hai Er.” Teng Hai adalah Teng Tiga nama asli. Ketika seseorang menjadi anggota keluarga inti Teng, mereka akan meninggalkan jejak jiwa mereka di batu giok khusus. Hanya dalam waktu dua hari, banyak dari batu giok itu hancur, dan setiap kali, Teng Huayuan akan merasakan sakit di hatinya. Terutama Teng Five. Dia pada dasarnya melihat Teng Five mati di depannya. Meskipun mereka hanya berjarak 100 kaki, rasanya seperti mereka dibagi oleh jurang yang bahkan tidak bisa dilewati oleh Teng Huayuan. Teng Lima, selain Teng Satu, adalah yang paling mirip Teng Li, jadi dia menerima banyak perawatan dari Teng Huayuan.Teng Sembilan masa kecil pahit Sembilan menyebabkan kepribadiannya yang bengkok, jadi dia mengambil jalan ekstrem mencuri hidup, tetapi memperpendek umurnya. Teng Huayuan telah menyiapkan beberapa pil berkualitas tinggi untuknya, tetapi semua pil itu sekarang tidak berguna. Teng Eight, Teng Six, dan Teng Four semuanya memegang posisi di hati Teng Huayuan, namun, Teng Three tetap yang paling penting. Teng Huayuan selalu menganggap Teng Three sebagai aib keluarga Teng. Terlahir sebagai murid inti, alih-alih berkultivasi dengan baik, ia pergi dan menjadi terobsesi dengan wanita fana. Teng Huayuan secara paksa memisahkan mereka dan membiarkan aliran waktu yang kejam untuk membunuh wanita itu. Teng Huayuan tahu bahwa Teng Three membencinya. Namun, ini tidak mempengaruhi seberapa banyak Teng Huayuan merawat Teng Three. Bahkan, dia merasa menyesal telah memisahkan keduanya saat itu. Tapi sekarang, dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk memberitahu Teng Three tentang penyesalannya, karena Teng Three sudah mati.